Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 33 Bahasa indonesia

Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 33 Bahasa indonesia

 Novel The Legendary Rebuilding of a World by a Realist Demon King chapter 33 part 1 Bahasa indonesia


Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 25.2 Bahasa indonesia



Penjual Senjata Tua Yang Eksentrik

============================================================






Distrik kota berada di sisi lain dari kamp pengungsi.

Distrik ini sudah ada jauh sebelum aku datang ke dunia ini.

Menurut Eve, itu adalah tempat yang sangat tua dan bersejarah dari zaman Raja Iblis sebelumnya.





Dan toko senjata ada di sudut kecil tempat ini. Dan di sana, aku akan menemukan senjata yang dibuat Gottlieb. Kapak Naga Api.



Aku datang dengan pengetahuan ini, hanya untuk menemukan toko dalam keadaan tertekan.

Selain ukuran toko, tidak ada yang menunjukkan bahwa toko itu pernah berkembang.



Tanda di depan ditutupi dengan debu dan kata-katanya tidak bisa dibaca. Pintunya berderit dan bagian dalamnya berbau seperti jamur.





Ada gadis muda berumur sepuluh tahun yang menyambut kami.

Dia memanggil dari balik konter toko.

Yah, dia sangat kecil sehingga suaranya terdengar seperti berasal dari bawahnya.



"Selamat datang, tuan."



Suaranya begitu ceria, tetapi aku tidak bisa melihat wajahnya.

Aku harus membungkuk di atas meja dan melihat ke bawah untuk bisa melihatnya.

Ya, itu adalah gadis kecil.

Rambutnya yang kuning muda dipisahkan menjadi dua kepang.

Apakah dia yang menjaga toko ini? Aku bertanya di mana pemiliknya.

Tapi dia menatapku dengan ekspresi sedih.



“Maksudmu kakekku? Itu tidak akan bisa. ​​"



"Mengapa demikian?"



"Masalahnya adalah ... Kakekku sakit."



"Aku mengerti. Itu menyedihkan. ”



Kataku dengan simpati. Tapi mungkin itu ide yang buruk, karena aku bisa mendengar suara marah dari belakang.



"Menyedihkan! Siapa yang menyedihkan? Aku bahkan tidak sakit! ”



Kata seorang lelaki tua yang menggunakan tongkat saat berjalan ke arahku. Seluruh tubuhnya bergetar.

Tidak peduli apa yang dia katakan, dia terlihat sangat sakit.

Orang tua itu memandang kami dengan curiga.



"Dan siapa kamu?"



Jeanne menjawab dengan sedikit amarah.



"Kamu harus tahu siapa dia. Bagaimana mungkin ada yang tidak mengenal dia? Dia adalah…"



Aku menutupi mulut Jeanne untuk membuatnya diam.



Mungkin bukan hal yang buruk untuk menegosiasikan harga sambil membiarkan dia tahu bahwa aku adalah penguasa kastil, tetapi aku tidak ingin otoritasku mempengaruhi hal ini.



Aku ingin hal ini dilakukan secara alami.



“... Namaku Ashta. Ini adalah temanku. Aku mendengar bahwa kamu memiliki senjata yang dikenal sebagai Ekor Naga Api, yang dibuat oleh pandai besi yang terkenal. Dan aku ingin sekali membelinya. ”



"Apa? Kamu tahu tentang Ekor Naga Api? ”



"Iya. Aku mendengar, rumor tentangnya. "



Pria tua itu terus menatap kami dengan curiga.

Dia sepertinya memikirkannya sebentar. Tapi akhirnya dia menggelengkan kepalanya.



"Tidak tidak. Tidak mungkin kalian bisa menanganinya. ”



Dia menggelengkan kepalanya dan mencoba mengusir kami.



"Apakah kamu yakin tidak akan berubah pikiran? Aku tidak akan mengatakan bahwa langit adalah batas ketika datang menawarkan harga, tapi aku akan membayar lebih dari apa yang kamu buat dengan harga pasar. "



“Ini bukan masalah uang. Aku memilih siapa yang akan memegang senjata ini. Aku hanya akan menjual senjata ini kepada mereka yang dapat memaksimalkan potensinya. ”



"Teman-temanku adalah pejuang yang luar biasa."



"Aku bisa mengerti itu. Tapi pria timur itu menggunakan pedang. Aku ragu dia pernah bertarung dengan hal lain. ”



Toshizou mengangguk.



"Kerangka ramping itu tidak baik untuk memegang kapak perang."



"Cukup masuk akal."



Toshizou berkata dengan mudah.



Lagipula, pedangnya Izuminokami Kanesada adalah sesuatu yang telah ia dapatkan dengan susah payah untuk didapatkan. Dia mengerti bagaimana perasaan orang tua itu.



Aku ingin bertanya padanya di pihak siapa dia berada, tetapi tetap diam tentang hal itu.



Maka serangannya pindah ke Jeanne.



“Adapun gadis itu. Itu tidak mungkin. Dia juga pasti pengguna pedang. Mereka tidak pandai menggunakan kapak. ”



"Aku telah menggunakan kapak untuk memotong kayu bakar."



Jeanne berkata dengan bangga.



"Ototnya bahkan lebih sedikit daripada pria itu. Tidak mungkin dia bisa menggunakannya. ”



Dia mengisyaratkan agar dia pergi.

Jeanne melangkah mundur, tetapi dia menjulurkan lidah sebelum bergerak di belakangku.

Terkadang dia bisa bertindak sangat tidak dewasa.



Agak canggung sekarang karena dia telah menyangkal dua prajurit yang dulunya Pahlawan, tetapi sekarang aku harus bertanya apakah dia mau memberikannya kepadaku.



Ketika dia mendengar permintaanku, dia membuat ekspresi paling tidak senang yang dia tunjukkan hari itu.





“... Tapi kamu bahkan bukan seorang pejuang. Kamu seorang penyihir. ”



Lebih tepatnya, aku adalah Raja Iblis. Dan aku bisa menangani senjata.



"Izinkan aku untuk membeli kapak perang itu jika aku bisa menggunakannya. Jika tidak, aku tidak akan mengganggumu lagi. ”



“Sikap sangat sombongmu. Sangat baik. Kamu punya satu peluang. Ayunkan kapak itu di depanku dan kemudian aku akan menerima permintaanmu. "



Dia berkata dan kemudian membawakanku kapak.









Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter