Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 30.2 Bahasa indonesia

Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 30.2 Bahasa indonesia

 Novel The Legendary Rebuilding of a World by a Realist Demon King chapter 30 part 2 Bahasa indonesia


Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 25.2 Bahasa indonesia


Kematian Sahabat yang setia


============================================================


"Memang. Tetapi mengapa aku harus melarikan diri? "



“Aku akan menjatuhkan tempat ini dengan ledakan. Tapi kamu tidak bisa berteleportasi dengan sihir. ”



"Apakah itu benar?"



Gottlieb berkata sambil menyeringai dan kemudian dia mulai tertawa.



" ... Kamu berniat mati sejak awal."



"Iya. Rencanamu dengan bahan peledak sangat bagus, tetapi kamu tidak tahu cara menanganinya. Karena itu aku yang tetap di sini. ”



Gottlieb berkata sambil mengeluarkan jimat dari sakunya.

Itu semacam perangkat kendali jarak jauh.

Dia menekannya, dan pintu keluar lainnya tertutup.



Para monster menyaksikan ini dengan kaget.

Mereka akhirnya menyadari bahwa mereka telah terpancing di sini.

Aku menyaksikan ketika mereka berkerumun di sekitar Sharltar dan sepertinya mendiskusikan apa yang harus dilakukan.

Sharltar menggertakkan giginya dan menatapku.

Aku merasa agak baik, tetapi aku tidak ingin melihatnya.



Aku hanya harus menyalakan bom, tetapi aku tidak bisa melakukannya dengan karena ada Gottlieb disini.



Aku mengepalkan jimat yang telah kusiapkan, yang akan digunakan untuk memicu ledakan.



"Oh, apakah itu jimat dengan sihir Ignition?"



"Ini dibuat untuk memicu ledakan dengan sedikit jeda waktu."



"Dan sementara itu kamu bisa pergi dengan teleport."



"Ya ... Tapi, aku tidak bisa lagi melakukan itu."



"Mengapa demikian?"



"Kamu tahu mengapa. Itu karena kamu. "



"Raja iblis Ashtaroth seharusnya pintar. Aku pernah mendengar bahwa dia adalah seorang realis. ”



“Menurutku, mereka yang percaya menjadi seorang realis atau Machiavellian berarti menjadi dingin dan kejam, jika tidak suatu hari mereka akan jatuh. "





"Aku  mengerti. Tapi itulah yang aku yakini. Mungkin itu sebabnya aku akan mati di sini. ”



"Aku tidak akan membiarkanmu mati dengan mudah. Kita bisa terus bertarung di sini. Ketika salah satu dari kita tidak bisa lagi bertarung, saat itulah aku akan memicu ledakan. "



“Tidak, aku tidak bisa membiarkanmu melakukan itu. Kamu harus hidup lebih lama dari itu, Raja iblis. Kamu tidak bisa mati di gua yang gelap ini. Satu orang tua ini saja sudah cukup. "



Kata Gottlieb. Lalu dia mengeluarkan bola kristal dari sakunya.

Itu dipenuhi dengan sihir.



“Hanya aku yang bisa menggunakan bola kristal ini. Itu adalah sesuatu yang ditinggalkan oleh leluhurku. Ini adalah, bahan peledak benda ini membawa kekuatan yang jauh lebih merusak lebih dari radius seratus meter. Kamu tidak akan bisa menghindarinya bahkan jika kamu berteleportasi. ”



“... Gottlieb. Apakah kamu tahu dari awal ... "



"Kau melebih-lebihkanku. Aku tidak punya perasaan seperti itu kepadamu, Raja Iblis yang baru saja kutemui. Aku bahkan baik-baik saja dengan kematianmu, jika orang-orangku akan diselamatkan. Aku kira itu adalah jenis Machiavellianisme yang salah, seperti yang kamu katakan. "



Dwarf itu tertawa dengan mencela diri.



“Namun, aku melihatnya saat kau melindungi orang asing. Kasih sayang yang kamu perlihatkan saat melindungi para Dwarf di medan perang. Aku tidak bisa menolong mereka saat itu dan saat melihatmu membantu mereka membuatku terharu. "



Gottlieb berkata dan berakhir dengan,



“Mungkin tidak benar bagiku untuk meminta ini, karena aku sudah melakukan kesalahan. Tapi tolong, jaga orang-orangku. Bawa mereka ke kota bentengmu dan lindungi mereka. Mereka pejuang yang baik, arsitek dan pengrajin yang baik. Mereka akan memiliki masa depan di bawahmu. "



Lalu dia menghancurkan bola kristal.

Itu bersinar terang di telapak tangannya.

Ketika cahaya itu berhenti tanganya menepuk bahuku, aku tahu.

Dia telah meninggalkan bangsanya di bawah tanggung jawabku.

Aku akan teleportasi dari sini.

Dia akan tinggal dan mati.

Aku tahu itu semua.

Aku berteriak.



"GOTTLIEB !!"



Tetapi tangisan itu hanya bergema di tempat kosong ini setelah aku berteleportasi.

Gottlieb tampak tenang selama pandangan terakhirku tentang dia.



Aku hampir tidak percaya bahwa itu adalah wajah seseorang yang akan mati.

Aku pikir aku tidak akan pernah melupakan wajah itu.



Air mata mengalir di pipiku.

Itu tidak pernah terjadi sejak aku bereinkarnasi.

Raja Iblis bisa menangis.

Mereka bisa merasakan sakitnya kehilangan teman. Mereka menangis.



Berkat Gottlieb dan para Dwarf aku mengetahui hal ini.

Aku mengertakkan gigi dan mendengarkan suara ledakan yang datang dari kejauhan.

Kedengarannya hampir seperti lonceng surga saat mereka menyapa temanku.






Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter