Novel Eiyuu no Musume Toshite Umarekawatta Eiyuu wa Futatabi Eiyuu wo Mezasu Chapter 19 Bahasa indonesia

Novel Eiyuu no Musume Toshite Umarekawatta Eiyuu wa Futatabi Eiyuu wo Mezasu Chapter 19 Bahasa indonesia

Web Novel Reborn as the Hero’s Daughter! Time to Become the Hero Once More! Chapter 19 Bahasa indonesia




Akademi Lalm

=========================================================


Keduanya melanjutkan pembicaraan sehingga mengabaikan makanan mereka dan duduk di sana dengan cemberut.

Sepertinya tak satu pun dari mereka yang punya ide.

Aku juga bersangkutan, jadi aku tidak bisa bertindak seolah itu masalah orang lain.



"Aku punya ide. Mengapa kita tidak pindah ke negara lain? ”Maria berkata.

“Negara lain?”

“Ya. Aku kira itu bagus, Nicole memiliki bakat peningkatan sihir, kan? Dan kita tahu orang-orang yang sangat ahli dalam pelatihan sihir. "

" Maksudmu Maxwell dan Cortina? "

" Ya. "

" Tapi itu masih berarti, Nicole akan dipisahkan dari kita. "





Maxwell adalah salah satu pahlawan, saat ini tinggal di negara elf di sebelah barat.

Di sana ia mengelola akademi sihir.

Itu adalah tempat terbaik di dunia untuk menerima pelatihan sihir, tapi itu sangat jauh dari sini.

Lyel menjaga tanah ini dan bertindak sendiri sebagai penjaga desa, jadi dia tidak bisa pergi begitu saja.

Itu juga sama untuk Maria.



Maria melanjutkan, “Kita juga harus memeriksa mereka.”

“Itu benar. Bagaimana menurutmu, Nicole? Apakah kamu ingin pergi ke tempat Maxwell tinggal dan belajar sihir? "



Dalam kasusku, bisa menggunakan sihir adalah salah satu tujuanku.

Cita-cita pertamaku adalah menjadi Pedekar pedang, dan yang kedua adalah menjadi Pedekar pedang sihir.

Sangat disayangkan bahwa menjadi pendekar pedang kelas dunia dalam tubuh ini akan sulit. Tapi jika aku mengatasi kelemahanku dengan sihir, menjadi pendekar pedang yang sukses bukan hanya mimpi yang sia-sia.

Dan Maxwell adalah penyihir kelas dunia, Cortina juga bekerja sebagai guru.



Berbicara tentang Cortina, sebagai penyihir dia tidak bisa disebut kelas dunia, tetapi kemampuan berpikir cepat dan praktisinya harus dikagumi.

Dan ada Maxwell yang dikenal sebagai salah satu penyihir terbaik di dunia.

Aku yakin tidak ada penyihir yang menyesal setelah diajar oleh mereka berdua.



Dan aku memiliki koneksi untuk mewujudkannya.



Tetapi aku tidak bisa langsung menjawab.

Aku adalah anak berusia lima tahun. Jika aku segera memutuskan untuk tinggal jauh dari orang tuaku, aku tidak akan bisa lepas dari kecurigaan.



"Hmmm?"



Jadi aku pura-pura tidak mengerti, dan memiringkan kepala untuk menunjukkan kepada mereka bahwa aku khawatir.

Melihat itu, Lyel berlari ke arahku dengan kecepatan cahaya, dan mengusapkan pipinya yang berjanggut.



“Gyaa!”

“Ahh, kenapa kita bahkan mempertimbangkan untuk berpisah dengan Nicole !? Papa akan melindungimu selamanya! "

" Bukankah kau memonopoli ruang pelukan, sayang? "



Maria memelukku dari sisi lain.

Maria baik-baik saja, tetapi aku tidak bisa menggambarkan bahwa menggosok pipi dengan Lyel sama sekali tidak enak.

Kulitku merinding saat merasakannya.



"Biarkan ー aku ー pergi!"

"Hahaha, kamu tidak suka itu!"

"Fuuhhhhh !?"



Aku mendorong Lyel ke belakang dengan sekuat tenaga, tetapi perbedaan kekuatannya mirip dengan antara naga dan bayi.



"Baik! Aku akan pergi! Kepada Maxweeel! ”

“ Eh, kenapa !? ”

“ Lihat sayang, Nicole marah karena kamu terlalu lekat. ”

“ Ini salahku !? ”



Dan seperti itu, aku memutuskan untuk pergi menemui Maxwell untuk belajar sihir.

Namun di Lalm, kamu baru bisa mulai sekolah setelah umur tujuh tahun. Aku membutuhkan dua tahun lagi.

Itu akan membutuhkan menunda permintaan istana kerajaan. Aku yakin Lyel juga tahu itu.


Tetapi bahkan jika studiku diputuskan, masih ada masalah Michelle.

Aku mengunjunginya keesokan harinya, dan bertanya kepadanya apakah dia ingin belajar bersamaku.

Lyel dan Maria sudah berhasil membujuk orang tuanya.

Adalah tugasku untuk membujuknya. Aku berada di kamarnya berhadap-hadapan dan bekerja keras untuk membujuknya.



"Hei? Akankah kamu datang ke Kerajaan Lalm bersamaku? "

" Lalm adalah negara para elf benar? Apakah kamu pergi ke sana? "

" Ya. Untuk belajar sihir. "



Secara alami, aku tidak bisa belajar di luar negeri sendirian. Hanya untuk berhati-hati, Finia akan ikut denganku sebagai waliku.

Lalm Academy juga memiliki fasilitas untuk melatih prajurit. Tempat yang sempurna bagi Michelle untuk menggali dasar-dasar keahlian menembak.

Dia juga seseorang yang mungkin akan menderita kemalangan jika dia tinggal di negara ini.




“Tapi aku tidak bisa pergi dengan Mama dan Papa ……”

“Lalm memiliki asrama. Kamu bisa hidup dengan Finia dan aku. "

" Ya, tapi ...... "



Aku kira ini adalah jawaban yang normal untuk anak berusia lima tahun. Michelle tampak sangat enggan.

Tetapi aku tidak bisa berhenti di sana. Hampir diputuskan bahwa aku akan pergi. Mudah membayangkan aku kembali ke negara ini dan mendapati dia terdaftar sebagai tentara.

Dia adalah teman pertamaku dalam hidup ini. Aku ingin menghindari situasi mengerikan itu dengan cara apa pun.



"Tapi …… tapi ......"



Tidak dapat memutuskan, dia mulai meneteskan air mata. Dia penakut yang luar biasa bagi seseorang dengan karunia yang berorientasi pada pertempuran.



"Kau akan pergi bersamanya, Michelle."



Suara seorang lelaki kurang ajar memotong pembicaraan kami.

Ayah Michelle masuk ke kamar dan berdiri di pintu masuk.



"Eh, tapi ......"

"Apakah dia akan baik-baik saja? Sendiri? "

" Ya. Lyel sangat meminta kami untuk mengizinkan Michelle belajar di luar negeri. Dan karena kamu tidak bisa membiarkan seorang anak pergi sendirian, kita akan datang juga. ”

“ Benarkah !? ”



Tiba-tiba Michelle mulai tersenyum, tetapi secara ekonomi, ini seharusnya keputusan yang sangat drastis.

Melihat wajahku yang cemas, ayahnya menoleh ke arahku dan tersenyum lebar.



“Lyel bilang dia akan mendukung kita secara ekonomi. Kami juga akan menjagamu. "

" Franco adalah pemburu, jadi dia bisa bertahan hidup di mana pun ada hutan. "



Maria mengintip dari balik bahu Michelle, Franco, dan memujinya.

Itu mengingatkanku bahwa dia mencari nafkah. Dengan keterampilan itu, dia bisa berkembang di negara elf karena dikelilingi oleh hutan.



Michelle tersenyum setelah mengetahui dia bisa pergi dengan orang tuanya.

Tentu saja kami tidak akan berangkat dalam waktu dekat. Kami perlu menghabiskan dua tahun dengan rajin mempelajari dasar-dasar.

Meski begitu, dia bisa memilih masa depannya melalui kemauannya sendiri.



==========
Chapter 20
==========

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter