Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 26 Bahasa indonesia

Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 26 Bahasa indonesia

 Novel The Legendary Rebuilding of a World by a Realist Demon King chapter 26.1 Bahasa indonesia


Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 25.2 Bahasa indonesia


Kota Bawah Tanah yang Luas didalam Tambang


============================================================





Ketua Dwarf , Gottlieb, membimbing kami menuju tempat perlindungan.

Kami melewati pintu tersembunyi, pintu masuk rahasia dan lubang baik vertikal maupun horizontal.





Ada banyak jebakan di sepanjang jalan, dan banyak monster yang mati yang terbunuh oleh jebakan itu.



“Ini adalah halaman belakang kita. Aku ragu ada Raja iblis yang bisa menaklukkan kita di tanah kita sendiri. ”





Gottlieb membual sambil menyentuh janggutnya yang besar. Namun dia juga melanjutkan,



“Namun, benteng yang menguntungkan seperti itu tidak ada artinya tanpa makanan. Necromancer yang bekerja di bawah Eligos menyadari hal ini. Dan mereka telah berusaha untuk membuat kita terkunci di sini dengan paksa. "



"Necromancer?"



"Seorang letnan dari Raja Iblis Eligos. Sharltar, sang Necromancer. Dia adalah orang yang memimpin serangan di tanah kami. "



Dia berkata dengan gemetar.



“Awalnya, dia mengatakan ingin bernegosiasi. Dia mengatakan bahwa dia akan membeli bijih kami dengan harga dua kali lipat dari harga yang dibayarkan manusia. Kami sangat senang mendengar ini, tetapi ketika aku bertemu dengannya lagi, sebuah pedang diarahkan padaku. ”



"Dasar pengecut."



Aku bukan orang yang sentimental, tetapi aku tidak melihat diriku sebagai orang yang kejam atau tidak tahu malu.

Kadang-kadang perlu untuk menipu orang lain, tetapi metode pengecut seperti itu tidak akan bermanfaat dalam jangka panjang.



Memiliki tanah Dwarf dengan menipu dan mengalahkan orang-orang sederhana ini akan menjadi penaklukan yang berumur pendek.

Mereka pasti akan memberontak, melarikan diri atau membubarkan diri.



Tentu saja, sosok Sharltar ini adalah tipe orang yang akan membunuh semua para Dwarf yang memberontak Tetapi tindakan kekerasan seperti itu akan diketahui oleh orang lain.



Begitu tersiar kabar dari metode Raja iblis Eligos yang kejam dan pengecut, ras-ras yang bukan iblis pasti ingin menjauh darinya.



Makanan, bijih, dan senjata sering dijual oleh manusia.

Hanya Raja Iblis bodoh yang akan berpikir bahwa mereka dapat terus bertarung tanpa mengisi kembali persediaannya.

Jadi aku harus melihat Eligos ini sebagai orang bodoh.

Dalam jangka panjang, dia bukan Raja Iblis yang perlu ku takuti.



Tapi bagaimana dengan sekarang?

Tanah Dwarf diserang, dan penduduknya berubah menjadi zombie. Sebagian besar bijih telah diambil juga.

Akan lebih baik untuk mengasumsikan bahwa pasukannya telah sangat diperkuat.



Apa cara terbaik untuk mengalahkan Raja Iblis seperti itu?

Ini benar-benar dilema.



Aku bertanya-tanya tentang hal itu, dan ketika aku bertanya-tanya, kami tiba di tujuan.

Itu jauh lebih besar dari yang aku harapkan.

Dan yang mengejutkan, tampak sangat mirip kota.



"Dari sini kamu akan melihat kota bawah tanah tempat nenek moyang kita pernah tinggal. Sekarang adalah rumah para penambang."



"Aku mengerti. Tapi di sini cukup gelap. ”



"Kita para Dwarf dapat melihat dengan baik dalam gelap."



Kata Gottlieb.



Meskipun dia menyalakan beberapa lentera begitu kami sampai di alun-alun kota, karena dia tahu itu sulit bagi kami.

Aku menatap lampu-lampu di lentera.

Itu bukan sihir, tapi api sungguhan.

Tetapi bagaimana cara kerjanya?

Tanya Saint, Jeanne.

Aku menjawab untuk Gottlieb.



“Kemungkinan menggunakan gas yang naik dari dasar di bawah ini. Lampu gas. "



Apakah itu benar, Ketua?

Aku bertanya kepadanya. Dia tampak sedikit terkejut, tetapi berkata, "ya."



"Kamu sangat berpengetahuan. Tidak hanya kuat, aku mengerti sekarang. "



"Aku hanya belajar sedikit dalam kehidupan masa laluku."



==========
==========


Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter