Novel Eiyuu no Musume Toshite Umarekawatta Eiyuu wa Futatabi Eiyuu wo Mezasu Chapter 17 Bahasa indonesia

Novel Eiyuu no Musume Toshite Umarekawatta Eiyuu wa Futatabi Eiyuu wo Mezasu Chapter 17 Bahasa indonesia

Web Novel Reborn as the Hero’s Daughter! Time to Become the Hero Once More! Chapter 17 Bahasa indonesia








Masa Lalu Finia.

=========================================================



Kami menyelesaikan dua jam pelatihan disiplin, dan selesai untuk hari itu. 

Ini mungkin terlihat singkat, tetapi mengingat daya tahan dan kemampuan anak untuk berkonsentrasi, latihan untuk waktu yang lebih lama bisa berbahaya. 

Meskipun kami menggunakan pedang latihan dengan pisau tumpul, kami masih memegang senjata. 

Jika seseorang kurang konsentrasi atau tidak menganggapnya serius, kecelakaan dapat terjadi.



Aku selesai latihan, dan mandi untuk mencuci keringat dengan Finia. 

Meskipun aku sudah cukup terbiasa dengan itu, mandi dengan wanita cantik masih sedikit memalukan. 

Sampai sekarang, aku selalu mandi dengan Maria, tetapi seperti yang diharapkan aku ditolak ketika aku mengatakan aku ingin mandi sendirian. 

Ya, aku... merasa bersalah. 

Akibatnya aku berhenti mandi dengan Maria, tetapi berbahaya bagi seorang anak untuk mandi sendirian. 

Jadi pada akhirnya aku mulai mandi dengan Finia, dan mulai merasa lebih bersalah. Yah, aku kira aku akan terbiasa dengan ini, pada akhirnya.



Aku dengan cepat mengikat rambutku, menutupi handukku dengan sabun dan mulai menggosok tangan dan kakiku dengan lembut. 

Setelah hanya dua jam mengayunkan pedang, lenganku gemetar dan sangat lelah sehingga mereka merasa sakit.



"Nicole, mungkin masih terlalu dini untuk memulai latihan pedang?" 

"Tapi Ly ... Papa bilang dia akan mengawasiku ketika aku berusia lima tahun."



Aku berdebat, meskipun tidak berhasil berusaha mempertahankan karakter. 

Mempelajari pedang adalah salah satu ambisiku. 

Suatu hari menjadi pahlawan yang gagah memegang pedang seperti Lyel ― mungkin mustahil. Tetapi pelatihan disiplin ini seharusnya tidak sia-sia.



"Maafkan aku, Nicole, tetapi bukankah kamu lebih cocok untuk sihir daripada ilmu pedang? karuniamu juga cocok untuk sihir. ”



Memang benar bakatku berbeda dari apa yang aku harapkan. 

Aku sudah cukup tahu itu. Itu sebabnya aku memutuskan untuk menghindari percakapan. 

Sebenarnya, ada beberapa hal yang ingin aku tanyakan padanya. Sekarang mungkin kesempatan yang baik untuk melakukannya.



"Tapi bukannya menyerah, bukankah lebih baik untuk menantang dirimu terlebih dahulu sebelum menyerah? Lagi pula, mengapa kamudatang kepada kami, Finia? " 

" Maksudmu, ke perkebunan?



Sejak aku masih bayi, dia selalu keluar-masuk. 

Terlebih lagi, dia sepertinya tidak menerima pembayaran apa pun. Aku tidak bisa melihat Lyel yang baik hati atau wanita suci bernama Maria yang membuat seseorang bekerja secara gratis.



"Hmmm. Aku kira kamu bisa mengatakan bahwa aku berutang terlalu banyak kepada Maria dan Lyel. " 

" Berutang terlalu banyak? "



"Iya. Aku menyebabkan kematian teman baik dan sesama prajurit mereka. "



Ini adalah pertama kalinya aku mendengar ini. 

Tapi itu masuk akal. Rekan prajurit itu mungkin aku.



Lima belas tahun yang lalu, Lyel menyerah menjadi seorang petualang dan bekerja di desa ini sebagai penjaga istana. 

Pada waktu itu Maria sedang membantu gereja sebagai pendeta, dan mengajar anak-anak membaca dan menulis di halaman gereja adalah semua pekerjaan yang dia lakukan. 

Pada dasarnya, tidak akan ada orang lain selain aku yang akan mereka sebut "sesama pejuang."



"Yah, itu mungkin lebih dari lima belas tahun yang lalu dari sekarang ..."



Begitu aku mendengar Finia mengatakan itu, kesadaranku semakin dalam. 

Lima belas tahun yang lalu. Dengan kata lain, saat kematianku.



“Ada salah satu Rumah yatim piatu yang menerima bantuan dari negara. Tapi, pastor yang bertugas menyalahgunakan posisinya, dan merencanakan pemanggilan Dewa iblis. 

"Ahhh ……"



Keyakinanku berubah menjadi firasat buruk. 

Tidak diragukan lagi bahwa insiden itu adalah kejadian di mana aku meninggal. Itu berarti bahwa Finia adalah salah satu anak yang terhubung dengan kejadian itu. 

Dia terlihat seperti masih remaja, mungkin itu karena dia elf. 

Usia elf sama dengan manusia hingga usia lima belas tahun, tetapi setelah itu mereka menua secara perlahan dan berhenti tumbuh pada usia dua puluh. 

Mereka tetap seperti itu, tidak berubah, dan hidup selama lebih dari lima ratus tahun.



“Rencana pastor berhasil, dan Dewa Iblis dipanggil. Kami melihatnya membunuh teman-teman kami, dan kami panik, menggigil, gemetar, bahkan tidak bisa melarikan diri. ” 

“ Tidak …… ”



Tidak, itu salah, adalah apa yang akan aku katakan …… tapi Finia melihat bahwa aku takut. 

Alasan anak-anak jatuh berlutut, hanya karena mereka terkejut dengan kekuatan luar biasa Raja Iblis. 

Satu-satunya orang yang bisa bergerak dengan tenang dalam situasi itu adalah seseorang yang cukup kuat untuk disebut pahlawan, aku, dan pasanganku Cortina. 

Namun, ada seorang gadis yang segera mulai menempel padaku tepat setelah pertarungan berakhir. Tapi dia berbeda.



"Hm ……?"



Sebuah wajah yang mirip dengan wajah Finia. Salah satu gadis menempel padaku, menangis sambil berusaha menutup lukanya. 

Finia yang sama dengan lembut memelukku dari belakang.



"Itu hanya kebetulan, tetapi pada saat itu, Rayd muncul." 

"Rayd ..."



Tidak ada keraguan bahwa itu adalah aku dalam kehidupanku sebelumnya. Seperti yang kupikirkan, Finia adalah gadis kecil itu.



“Dia berdiri di hadapan Dewa iblis sendirian, membiarkan Cortina, rekannya, melarikan diri, dan menyuruhnya memanggil bantuan. 

"Ahhh." 

" Padahal dia bisa melarikan diri dengan rekannya, dia bisa meninggalkan kami, tapi dia menghadapi Dewa Iblis sendirian. Kehadiran itu layak bagi seorang pahlawan yang mengalahkan naga jahat. ”



Bisa dibilang itu satu-satunya pilihan saat itu. Kekagumannya salah arah. 

Untungnya aku dapat mengalahkannya sendiri, tetapi bahkan dengan Cortina di sisiku, paling-paling peluang kami untuk menang adalah sekitar tiga puluh persen. 

Dan jika kita kalah, semua anak di sana akan terbunuh. 

Belum lagi, Jika Dewa iblis muncul tanpa tanda tanda bahkan Lyel atau Gadol bisa dikalahkan jika tertangkap. 

Itu sebabnya seseorang perlu mempertahankan posisinya.







“Kami tidak punya waktu untuk melarikan diri, jadi untuk melindungi kami, Rayd mempertaruhkan nyawanya dan bertarung. Di sana, dia dan Raja Iblis saling pukul pada saat yang bersamaan, dan dia kehilangan nyawanya. ”



Aku ingin mengatakan bahwa itu sedikit salah, tetapi aku tidak bisa melakukannya. 

Belum lagi fakta bahwa aku sedang dipeluk dari belakang oleh seorang gadis yang sedang telanjang, seolah-olah aku bisa mengatakan sesuatu seperti, “Sebenarnya, aku adalah Rayd yang sama. Hehe."



"Jika kita bisa melarikan diri lebih cepat, Rayd mungkin bisa bertahan. Itu sebabnya kematian Rayd adalah kesalahan kami. Dan itu adalah kematian teman Lyel. " 

" Tidak, itu …… " 

" Itu adalah utangku kepada Lyel. Itulah sebabnya aku memiliki tekad untuk mempertaruhkan hidupku untuk melayani mereka. Tapi belum sampai seperti itu. ”




Di belakangku, aku merasakan dia menjulurkan lidahnya. 

Dia tidak berpengalaman sebagai pengasuh bayi, tetapi itu bukan kesalahannya bahwa aku agak aneh untuk seorang balita. 

Tapi alasan tekadnya adalah aku. Jujur, aku merasa bersalah.



“Tapi, tetap saja, meski begitu ― itu tetap salah kalau kamu tidak dibayar.” 

“Kamu baik sekali, Nicole. Tapi ini pilihanku. Aku tidak bisa mendapatkan imbalan atas pertobatanku. Maria selalu mencoba memberiku bayaran untuk setiap hal kecil yang aku lakukan, …… ”



Finia menggerutu dengan penyesalan dalam suaranya. 

Ini salah. Tapi aku benar-benar tidak bisa membiarkan dia tahu identitas asliku. 

Saat ini, wajahku pasti merah padam karena malu.



“T-Tapi …… anak-anak lain menjalani kehidupan normal, kan?” 

“…… Itu benar, aku tidak dapat menyangkal bahwa akulah satu-satunya yang merasakan semacam keterikatan mendalam dengan Rayd.” 

“Mungkin, kamu suka dia?"



Aku bertanya setengah bercanda. 

Niatku adalah untuk mengubah suasana yang berat. Tapi……



"Mungkin …… aku mencintainya."




Tanpa diduga, apa yang aku dapatkan adalah kata-kata persetujuan.



==========
==========

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter