Bu ni Mi wo Sasagete Hyaku to Yonen. Elf de Yarinaosu Musha Shugyou volume 1 chapter 4 bahasa indonesia

Bu ni Mi wo Sasagete Hyaku to Yonen. Elf de Yarinaosu Musha Shugyou volume 1 chapter 4 bahasa indonesia

Novel He Trained in Martial Arts for Over a Century. Martial Arts Training Corrected by an Elf Volume 1 chapter 4 bahasa indonesia


Bu ni Mi wo Sasagete Hyaku to Yonen. Elf de Yarinaosu Musha Shugyou volume 1 chapter 2 bahasa indonesia



Kisah tentang diriku sendiri

========================================================================




Aku berada di tempat yang sempurna. Sinar matahari menghangatkan tubuhku.

Itu tepat sebelum tengah hari. Untungnya, aku baru saja lapar.

Aku dikelilingi oleh keaktifan yang sedikit berbeda dari yang biasanya kurasakan.

Di sekolah, aku terbiasa mendengar suara obrolan bahagia orang-orang. Tetapi yang menarik perhatianku pada saat itu bukanlah suara gembira anak-anak bermain.


"Ah! Lihat lihat! Slava-kun, itu terlihat sangat bagus! "


Kata suara meriah, saat pemiliknya menarik lenganku.

Aku berbalik menghadap ke arah suara Selia yang familiar.


“Mari kita lihat, mari kita lihat — aku mengerti, roti madu. Kamu benar-benar menyukai hal-hal yang manis, bukan, Selia? ”

"Ehehe — Gadis-gadis menyukai hal-hal manis, kau tahu."


Selia menunjuk ke sebuah toko yang menjual roti dan dibungkus dengan mantel emas mengkilap.

Hari ini adalah hari yang hanya datang dua kali seminggu. Biasanya aku akan berlatih, tetapi hari ini sedikit berbeda.

Aku pergi jalan-jalan ke Alfalia bersama teman sekolahku, Selia dan Sid.

Tidak ada tujuan nyata. Jika aku harus mengatakannya, kami hanya pergi berjalan dan makan lalu membeli barang-barang.

Dalam kehidupanku sebelumnya, aku mengejek tempat ini karena hanya membuang-buang waktu. Tetapi, anehnya, aku mulai berpikir bahwa melakukan hal seperti ini tidak buruk juga.

Aku bertanya-tanya apakah aku bisa menjadi lebih jujur ​​dengan diriku sendiri setelah mati satu kali.


"Hal-hal yang manis boleh juga, tapi aku ingin makan sesuatu yang asin."


Orang yang mengatakan itu sambil berjalan dengan tangan bersilang di belakang kepalanya adalah Sid. Setelah berhadapan satu sama lain selama pelajaran seni bela diri, kami mulai menghabiskan lebih banyak waktu bersama. Aku menyukai anak muda yang ramah.

Akhir-akhir ini, kami bertiga — Sid, Selia, dan aku — menghabiskan banyak waktu bersama.

Namun, hari ini sedikit berbeda — ada satu orang lagi di grup.


"Sekarang, sekarang. Ada banyak waktu. Kita bisa meluangkan waktu untuk melihat-lihat. ”


Sebuah suara yang mengingatkanku pada mereka berdua sambil tersenyum.

Banyak orang lewat, dan masing-masing dari mereka berhenti untuk mengagumi kecantikannya.

Alma Shijima. Legenda hidup. Hampir tidak ada seorang pun di negara elf yang tidak mengenalnya.

Dia juga sumber kekhawatiran kecilku.

Tidak banyak orang dalam kehidupanku sebelumnya yang memahamiku lebih baik daripada Alma.

Untuk menjaga kebebasan yang akhirnya aku peroleh, anak perempuanku tidak boleh mencari tahu identitasku yang sebenarnya.

Selain itu, bertemu dengan beberapa orang kemudian dan kemudian bertemu dengan beberapa orang lain lagi entah bagaimana terasa canggung.


“Pergi bermain dengan murid-muridku menyenangkan dan menyegarkan. Aku akan berpikir bahwa menjaga anak-anak yang hidup bersama seperti itu akan sulit, tetapi Slava benar-benar seperti orang dewasa, ya. ”

“... Seseorang sepertiku masih memiliki jalan panjang. Lebih penting lagi, apakah sensei juga bersenang-senang? ”

"Ah, ya, aku bersenang-senang."


Tetapi memikirkan bagaimana aku hampir tidak pernah menghabiskan waktu seperti ini dengan Alma di kehidupanku sebelumnya benar-benar membuat aku berpikir bahwa ini adalah satu-satunya waktu.


"Apakah begitu? Kalau begitu, aku senang. ”


Aku bergumam perlahan dan hati-hati, hampir seolah-olah mengkonfirmasi kata-kata itu. Aku tidak ingin dia mendengarnya, tapi suaraku yang kecil tidak tenggelam oleh kesibukan dan mencapai telinganya.

Kakinya yang panjang dan proporsional sedikit menekuk, dan tiba-tiba aku menatap langsung ke mata Alma.







"Fufu. Terima kasih. Kamu benar-benar baik, Slava. ”

Alma meletakkan tangannya di atas kepalaku sambil tersenyum dengan lembut.

… Sekarang setelah aku memikirkannya, aku juga sering melakukan itu pada Alma.

Itu pasti semacam karma. Hari ini, aku berada di posisi yang berlawanan. Itu memberiku perasaan aneh.


"Hei, Alma-sama, Slava-kun, ayo makan dulu."

"Ah. Kamu benar. Haruskah kita pergi, Slava? Sepertinya Selia dan Sid tidak bisa bertahan lebih lama. ”


Rambut biru Alma bergoyang ketika dia berdiri dengan elegan. Aku berdiri di bawah bayangannya yang lebih tinggi dariku ketika aku setuju dengannya.

Kami tidak menuju ke arah roti madu, melainkan menuju toko daging tusuk Sid.

Aku pikir itu karena roti madu akan dimakan setelah makan daging tusuk. Secara pribadi, aku lebih suka makanan yang lebih mengenyangkan.

“Kalian akhirnya datang! Aku kelaparan!"

"Maaf tentang itu ... Nah, apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita memakannya di sini? "

Aku tidak bertanya pada siapa pun, melirik meja yang ada di depan toko.

“Ayo lakukan itu. Setelah itu, kita bisa berkeliling sambil makan roti madu. "

Orang yang menjawab adalah Selia.

Sekarang aku memikirkannya, dia mengatakan bahwa dia ingin makan roti madu.

Dalam hal ini, akan sulit untuk berjalan-jalan sambil makan roti madu dan tusuk sate.

“Ini sedikit kasar, tapi mungkin menyenangkan untuk makan sambil berjalan-jalan sesekali. Tetapi akan sangat mengerikan jika kalian mengotori pakaian kalian saat makan roti madu. Berhati-hatilah saat berjalan, oke? Akhir-akhir ini, lingkungan semakin memburuk. Mari kita hindari masalah sebanyak mungkin. ”

Orang yang merespons Selia adalah Alma.

Dari ekspresinya, sepertinya dia bersenang-senang.

Alma selalu menyukai hal-hal yang manis. Sepertinya itu tidak berubah, bahkan sekarang.

... Aku kira kamu bisa mengatakan bahwa cara dia memperingatkan kita sangat mirip dengan guru.

"Tuan! Beri aku dua tusuk sate sapi! Dan juga roti madu! "

... Sementara aku berpikir, itu giliranku.

Karena orang tuaku memberiku uang saku, membeli sebanyak ini seharusnya tidak menjadi masalah.

Itu adalah uang saku yang aku dapatkan untuk nilaiku yang bagus, tetapi harus membeli sesuatu dengan uang sakuku pada usia ini agak menyedihkan. Tetapi pada saat ini aku tidak punya cara untuk mendapatkan uang sendiri.

Pada titik ini, aku tidak punya pilihan selain dengan penuh syukur mengambil uang itu sambil berpikir bahwa aku akan mengembalikannya suatu hari nanti.

"Aku juga akan mengambil tusuk sate dan roti madu. Tolong, hanya sedikit garam di tusuk sate. ”

Aku akan meninggalkan barang-barang sulit untuk nanti. Untuk saat ini, aku hanya akan menikmati waktuku dengan teman sekolahku.

Dalam kehidupanku sebelumnya, aku jarang makan makanan mewah, tetapi meskipun demikian, aku benar-benar suka makan.

Di tahun-tahun terakhirku, bumbu ringan favoritku adalah salah satu dari beberapa hal yang dapat menggerakkan hatiku.

Setelah makan di kios tusuk daging sapi, kami berjalan- jalan di Alphalia.

Setelah mendapatkan roti madu, gadis-gadis itu tersenyum dengan sepenuh hati, seolah-olah mereka sedang menggigit sedikit kebahagiaan.



–Aku menghela nafas tanpa berpikir. Aku bertanya-tanya sudah berapa tahun sejak aku berjalan dengan santai seperti ini?

Dalam kehidupanku sebelumnya, aku hanya berfokus pada mencapai puncak kekuatan ... Aku bertanya-tanya apakah aku mulai berpikir sedikit lebih seperti mereka setelah dilahirkan kembali sebagai elf.

Bagi mantan manusia sepertiku, berjalan di jalanan benar-benar dipenuhi dengan pengalaman baru. Ini membawa kembali kenangan hidupku sebelumnya ketika aku bepergian ke berbagai negara.

Dunia ini terdiri dari empat negara: negara Manusia, negara Elf, negara Djin, dan negara Werebeast. Sementara mereka semua berasal dari asal yang sama, mereka dibagi ke dalam ras yang berbeda berdasarkan sifat khusus mereka yang menarik.

Setelah tinggal lama di negara Manusia dan mulai mengenalnya, dari sudut pandangku, ada satu perbedaan besar antara jalan-jalan di negara Manusia dan jalan-jalan di negara Elf. Hampir tidak ada ras lain yang berjalan. Aku melihat. Itu hanya seperti kesan yang aku dapatkan di kehidupan sebelumnya. Tampaknya budaya Elf adalah xenophobia sampai taraf tertentu.

Seperti yang kupikirkan, para elf benar-benar sangat sopan. Terlepas dari semua orang di jalan yang sibuk ini, itu masih agak damai. Aku terkejut ketika aku mengunjungi negara Djin. Jalanan sendiri tidak jauh berbeda, tetapi ketertiban umum sangat buruk.

Negara Werebeast itu istimewa, bahkan pada pandangan pertama. Ciri khusus mereka akan menyebabkan siapa pun dari tiga ras lain mengatakan 'ahhhh!' ketika mereka melihatnya. Bentuk telinganya dan ekor Werebeast bervariasi antara individu. Selain itu, jalan-jalan mereka juga istimewa. Masterku mengatakan bahwa tata ruang jalanan menyerupai tanah asalnya yang jauh tidak akan pernah kembali lagi. Jika memungkinkan, aku ingin mengunjungi negara Werebeast yang misterius lagi.

–Bahkan jika kamu bisa menggambarkan semua ras dengan kata yang sama, "orang", ketika kamu memikirkannya, ada banyak hal lagi yang tidak kamu ketahui.

Budaya, akar, dan kepribadian semuanya berbeda dari satu ras ke ras lain.

Karena kepekaan mereka yang berbeda, perang telah pecah di masa lalu kuno. Meskipun, kurasa bagi para elf, itu akan terasa seperti sejarah baru-baru ini.

Perang berakhir lama sekali. Kecuali untuk ras Djin yang menyendiri, tiga ras lainnya semuanya bergandengan tangan dengan damai. Isolasi negara elf dari negara-negara lain mungkin ada hubungannya dengan keadaan saat ini.

Melihat tata ruang jalanan, aku bingung. Setelah aku lulus dari sekolah, aku ingin bepergian ke negara-negara itu.

Masing-masing dari empat negara memiliki sejarah dan jalannya sendiri. Kali ini, tentu saja, setelah dilahirkan kembali sebagai elf dan diberkati dengan rentang hidup yang panjang, aku akan meluangkan waktu untuk melakukan perjalanan ke dunia — dan aku ingin menguji diriku terhadap orang-orang yang benar-benar kuat dari berbagai tempat.

Itu adalah mimpi yang tidak dapat aku penuhi karena kesehatan, umur dan posisiku. Ketika aku berpikir bahwa aku akhirnya dapat mewujudkan mimpi itu, ujung bibirku melengkung — dan itu terjadi pada saat itu.

"Aku ingin mendengar tentang Alma-sama."

Dengan bibirnya yang berkilau dengan madu, Selia mengalihkan matanya yang murni ke arah Alma.

Setelah mantra kecil keheningan pecah, aku juga mengalihkan pandanganku ke Alma tanpa memikirkannya.

Ketika aku melihat, Sid sama denganku. Satu-satunya perbedaan adalah roti madu sudah menghilang dari tangan Sid.

"Eh? A-tentang aku? ”

Seperti yang diharapkan, setelah diajukan pertanyaan seperti itu entah dari mana, bahkan Alma terkejut. Mungkin itu karena dia bergegas menjawab, tetapi ketika dia memindahkan mulutnya dari roti madu, mulutnya ditutupi oleh lapisan mengkilap seperti Selia.

-Aku mengerti. Aku juga tertarik mendengar tentang Alma.

Kami sering bercakap-cakap sebagai ayah dan anak, tetapi aku tidak pernah bertukar kata dengan Alma sebagai guru dan murid, sebagai orang luar.

"Ah. Aku juga sangat ingin mendengarnya! Beritahu kami sebuah cerita yang hebat! "

Sid juga memandang Alma dengan mata yang bersinar setelah tersapu arus.

"Eh? hebat? Bagiku untuk mengatakannya sendiri, ... "

Alma melihat ke kiri dan ke kanan dan melupakan semua tentang roti madu di tangannya.

Saat dihadapkan dengan mata berbinar seperti itu, bahkan pahlawan peri akan goyah, ya.

Setelah jalan keluarnya terputus oleh mereka berdua, Alma berbalik untuk menatapku. Bukannya aku tidak mau memberinya jalan hidup, tetapi karena aku juga ingin mendengar tentang Alma, aku tidak bisa melakukan itu.

Saat berhadapan dengan mata-matanya yang memelas, aku tersenyum lembut.

Setelah menyadari bahwa harapan terakhirnya telah mengkhianatinya, Alma menghela napas dan menjatuhkan bahunya.

"Ah — erm ... Apa yang ingin Selia ketahui?"

Namun meski begitu, sepertinya dia belum sepenuhnya menyerah. Berpikir bahwa itu akan lebih baik daripada menceritakan kehebatannya sendiri, dia menoleh ke Selia dengan senyum canggung.

Terlahir sebagai elf, aku akrab dengan prestasi Alma, tetapi tidak sepertiku pribadi di sana. Aku tidak yakin dengan detailnya.

Aku ingin mendengarnya langsung dari Alma, tetapi melihat hal-hal yang sepertinya tidak bisa aku harapkan banyak.

—Beberapa tahun yang lalu, seekor naga raksasa menyerang dunia. Naga itu tahan terhadap sihir.

Alma mengalahkan naga itu, yang telah mengalahkan para pahlawan dunia, menggunakan teknik gaya Shijima. Setelah mengalahkan naga itu hanya dengan tinjunya, dia mulai dipuji sebagai pahlawan di seluruh dunia. Aku ingin mendengar detail tentang waktu itu, tetapi sepertinya membuat orang itu sendiri untuk menceritakan dirinya sendiri akan sulit.

Tapi ini tentang putriku yang belum kutemui lebih dari sepuluh tahun. Tidak peduli apa itu, sebagai orang tua, aku akan tertarik.

Nah, aku bertanya-tanya apa sebenarnya yang akan ditanyakan Selia.

Hanya selangkah lagi, aku melihat Alma, aku tidak mampu menyembunyikan rasa ingin tahuku.

Semua mata tertuju pada Alma. Seperti yang orang duga, pertanyaan yang keluar dari mulut Selia adalah—


"Kalau begitu ... Aku ingin mendengar tentang orang yang disukai Alma!"

Itu adalah pertanyaan yang sangat girly, sangat lucu.

"-Apa katamu?"

Itu adalah pertanyaan yang sangat jahat yang membuat aku membeku.

Orang yang dia suka, katamu? Apakah kamu mengatakan bahwa gadis kecilku punya kekasih ?!


“O-orang yang aku suka ..? Baiklah. Meskipun aku tidak berpikir Selia akan mengerti bahkan jika aku memberitahumu ... "


Dari reaksi itu, yang dia katakan ada seseorang yang dia suka ?!

Mataku membelalak melihat reaksi putriku. Wajahnya merah dan dia mulai sedikit gelisah.

Sebagai orang tua angkatnya, aku jelas ingin Alma menikmati kebahagiaan seorang wanita. Ada juga fakta bahwa aku meninggal tanpa pernah mempunyai istri. Lebih dari kebanyakan orang, aku ingin putriku memiliki keluarga yang bahagia.

—Namun, sekarang setelah aku terlahir kembali ke dunia ini, aku memiliki tugas sebagai orang tua untuk memastikan orang yang dia sukai.

Alma agak tolol, tetapi dia juga bisa menjadi hakim yang baik untuk orang lain.

Aku ragu ada cara bahwa putriku akan disesatkan oleh seseorang, tapi ... tidak ada batu yang harus dilewati.


“Aku juga tertarik. Seorang guru yang terkenal dengan seni bela dirinya ... orang seperti apa yang dia sukai? "

"Ehh ... aku ingin mendengar tentang petualangan yang asyik daripada —"

“Kita bisa melakukannya setelah itu, kan? Lebih dari segalanya, ada dua orang di sini yang ingin mendengar tentang itu. Tidak bisakah kamu membiarkannya menceritakan itu? ”

Aku mengambil langkah maju ke arah Sid yang mencoba mengambil kembali percakapan itu.

Maafkan aku, Sid. Aku memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa putriku yang tercinta tidak digantung oleh seorang lelaki aneh!


"Umm, uh ... ya. Jarang melihat Slava-kun begitu marah. ”

Sepertinya niat sejatiku telah sedikit terungkap. Sid menjadi pendiam dan terlelap di belakangku, sehingga posisi kami berubah.

"Oke, aku menyerah. Apakah kalian benar-benar ingin mendengarnya? "

Ekspresi Alma sepertinya enggan memberitahu. Jika ada, bagian dari dirinya yang ingin membahas masalah ini.

Jika seperti ini — jika kita mendorongnya, dia akan memberi tahu kita.

"Aku ingin mendengarnya!"

"Umm. baiklah!"

Kalau begitu, aku akan mendorongnya. Aku tidak akan membiarkan kesempatan ini pergi. Aku maju menuju Alma dan bersama dengan Selia.

Tidak ada keraguan seperti  sebelumnya, Alma mulai gelisah dengan malu-malu.

Aku mungkin tidak dapat menyaksikannya secara langsung, tetapi setidaknya aku harus mendengarkan ceritanya. Kemudian jika pria itu ternyata tidak baik ... Sebagai seorang mantan ayah, aku mengabaikan niat membunuh yang muncul di dalam. Alma meletakkan tangannya di pipinya.

Alma tidak memperlihatkan keanggunannya yang biasa. Sebagai gantinya dia senyum seperti seorang gadis yang imut dan penuh cinta.


"A-Ini tidak bisa dihindari ... dia akan menjadi lembek, apakah itu tidak apa-apa? "

Aku mengangguk bersama Selia. Ketika kami mengangguk, Alma melirik ke wajah kami dan mulai berbicara.

“Pertama-tama, orang itu sangat kuat. Jauh lebih kuat dariku. "

"Sangat?! Lebih kuat dari Alma-sama? Luar biasa! ”

…Aku mengerti. Pertama-tama, lebih kuat dari dia, ya? Tidak buruk.

Kekuatan tidak ada hubungannya dengan gender, tetapi meskipun demikian, seorang pria setidaknya harus cukup kuat untuk melindungi wanita yang telah ia sukai.

“Dia juga orang yang sangat baik. Dia benar-benar sibuk sehingga dia tidak punya banyak waktu untukku, tetapi dia masih menghujaniku dengan kasih sayang yang dalam. ”

Aku mengerti. Jika dia benar-benar baik, itu dapat dianggap sebagai persyaratan minimum.

Aku tidak dapat memaafkan kenyataan bahwa dia mengabaikan Alma karena dia sibuk ... Namun, sebagai seorang pria, aku dapat memahami bahwa dia harus mempertahankan rumah tangga sampai tingkat tertentu.

"Eeh. Jadi dia baik, ya. Katakan, katakan, apakah dia tampan? "

"Tentu saja! Dia memiliki tubuh ramping yang dibungkus dengan otot dan punggung yang lebar ... Aku mengerti itu bahkan jika dilihat dari sudut pandang elf, wajahnya juga tampan. ”

Jadi, Alma sepertinya juga menyukai penampilannya. Yah, sepertinya dia baik-baik saja di dalam dan di luar, dan juga tampaknya memegang posisi yang membuatnya sibuk ... Pada titik ini, semuanya terdengar bagus.

Namun, ada sesuatu yang Alma katakan yang tidak bisa aku lewati.


"Apakah 'bahkan dari perspektif elf' berarti bahwa orang ini bukan elf?"

Fakta bahwa dia berusaha keras untuk menyebutkannya dari sudut pandang elf berarti bahwa orang ini bukan elf.

Aku menyuarakan pertanyaanku sambil menelan kata 'bajingan.'

Ketika aku bertanya kepadanya, mata Alma melebar karena terkejut sesaat kemudian menjadi kabur oleh bayangan.

“... Umm. Betul. Dia manusia. Jika aku harus menemukan fakta, itu mungkin rentang hidupnya berbeda dari kita. "

Saat dia mengatakan itu, wajahnya yang tersenyum menyembunyikan kesedihan yang dalam.

Termasuk masterku dan aku, yang ada di antara manusia, berapa banyak orang yang telah meninggalkan Alma?

Justru alasan inilah ia tahu persis apa perbedaan dalam rentang hidup.

Namun, sepertinya bukan hanya itu. Dari kekuatan emosinya ... Jangan bilang ...?

"... Kalau begitu, apakah orang itu ...?"

"Umm. Dia sudah meninggal. Tapi aku sangat menyukainya ... tidak, itu salah. Aku masih menyukainya bahkan sekarang. "

Seperti yang aku pikirkan. Alma tersenyum ketika dia mengatakan semua itu, tetapi karena suatu alasan ekspresinya persis seperti saat aku mati.

Untuk menjadi sangat marah pada orang mati ... Aku masih harus menempuh jalan panjang.

"Erm .. Aku minta maaf Alma-sama."

Ketika Selia melihat penampilan Alma yang murung, dia menundukkan kepalanya karena malu.

Ketika Selia melakukan itu, Alma tertawa. Tidak ada jejak kesedihan yang tersisa di ekspresinya.

"Tidak apa-apa, Selia. Jika ada, akulah yang seharusnya meminta maaf. Aku masih mencintainya sampai sekarang. Kapan pun ada kesempatan, Aku suka membanggakannya. ”

Dia memejamkan mata, dan dengan wajah tersenyum itu — ya, itu persis seperti yang kau sebut kedipan mata.

Aku pikir dia bayi yang menangis, tetapi ketika aku tidak melihatnya, dia tumbuh lebih dari yang aku harapkan.


"Karena kamu bertanya, aku akan membuat kamu mendengarkan seluruh cerita, kamu tahu."

"Ahaha. Aku tidak bisa meminta lebih banyak! "

Aku menyadari bahwa dadaku sesak.

Dia sangat kuat, putriku. Cara dia dengan sepenuh hati memikirkan orang sudah meninggal memang seperti dia.

Sebagai orang tua, aku  sangat berharap dia dapat menemukan cinta baru dan menjadi bahagia.

Tetapi baginya menjadi lebih kuat dari Alma ... Aku  ingin bertanding dengannya setidaknya satu kali.

"Kamu baru saja mengatakan bahwa dia lebih kuat dari kamu, tapi teknik apa yang dia gunakan?"

"Hmm? Oh ya, aku lupa Slava juga seorang seniman bela diri. Fufufu ... kamu tahu, dia adalah seorang praktisi gaya Shijima, sama sepertimu. "

"Apa! Dia juga seorang praktisi gaya Shijima? "

Aku bertanya karena sangat penasaran, tetapi jawaban yang aku terima mengejutkanku.

Memang benar bahwa gaya Shijima adalah seni bela diri yang unggul, tetapi dirinya juga berlatih ...

Bahkan di antara praktisi gaya Shijima, Alma kuat. Ketika dibandingkan dengan masterku dan aku, aku pikir dia belum melampaui dinding. Namun, melihatnya dari sudut pandang orang-orang yang mempelajari seni bela diri, dia dapat dikatakan berada di puncak.

Namun demikian, dunia ini luas. Jumlah orang yang lebih kuat dari Alma tidaklah rendah.

Jumlahnya tidak sedikit, namun ... untuk itu secara khusus gaya Shijima mengejutkan.

Aku tidak berpikir bahwa ada orang yang terampil ketika aku masih manusia. Seseorang pasti muncul setelah kematianku.

"Jika itu tidak terlalu sulit bagimu, aku ingin mendengarnya."

"Oh? kamu tertarik? Jika ini tentang gaya Shijima, aku akan lebih  bahagia. ”

Dalam aspek itu, dia tentu saja putriku.

Melihat Alma menjadi begitu bersemangat berbicara tentang seniman bela diri, aku menunjukkan senyum aneh.

Melihatnya sangat bahagia, aku mulai merasa sedikit bahagia. Itu hanya menunjukkan betapa dia menghormatinya.

Aku ingat beberapa siswa muda yang menjanjikan gaya Shijima.

Tetapi tidak ada seorang pun yang aku tahu yang bisa menarik perhatian Alma. Aku menunggu cerita Alma dengan perasaan.


“Sepertinya kamu akan mengetahuinya. Meskipun aku mengatakannya, kamu tidak akan menganggapnya sebagai orang yang hebat ... Orang yang aku sukai ini adalah masterku. "

"Haha, aku mengerti. Memang benar bahwa wajar bagi seorang guru untuk menjadi lebih kuat daripada muridnya. ”

Jawabannya adalah ... yah, memang benar bahwa itu bukan orang hebat.

Tentu saja, kebenaran itu jauh lebih sederhana daripada yang aku bayangkan. Itu membuatku tersenyum.



Begitu ya, begitu ya. Masternya, ya ... Hah? Masternya?

Jika ingatanku benar, Alma tidak memiliki master selain aku.

…Tidak tidak. Tidak mungkin.

"Ngomong-ngomong, apakah orang ini mungkin Slava-sama?"

Selia memiringkan kepalanya sambil mengelus pipinya dengan jarinya.

Itu nama yang kukenal, dan sekarang setelah guru Alma masuk ke dalam percakapan, tubuhku menegang.


"Slava-sama, itu seniman bela diri legendaris, kan? Bahkan aku tahu tentang dia! Ah, Slava juga memiliki nama yang sama dengan orang itu, bukan? ”

Seolah ingin menekanku, aku disapa dengan gelar memalukan 'seniman bela diri legendaris.'

Masa laluku, Slava Shijima — nama itu tidak memiliki pengakuan sebanyak Alma, tetapi nama itu sepertinya masih terkenal.

... Lebih penting lagi, apa yang sedang terjadi?

Seperti yang diharapkan, kepalaku berantakan. Tidak, aku memang memahaminya sampai taraf tertentu.


"Kalian semua sudah mengerti. Ya. Orang yang aku sukai adalah Slava Shijima-sama. Dia adalah seniman bela diri yang hebat, tetapi yang lebih penting, orang yang kucintai yang meninggal terlalu muda. ”

(Note: terlalu bagi muda bagi elf kalo manusia dah tua)

Aku ingin menyangkalnya. Aku tidak pernah berharap bahwa orang yang dicintai putriku adalah diriku yang dulu. Atau setidaknya, itulah yang ingin aku pikirkan.

Atau lebih tepatnya, apa yang dia maksud dengan 'mati terlalu muda'? Bahkan jika aku telah mati oleh penyakit, aku masih hidup sampai tua lebih dari seratus tahun. Aku lemah seperti pohon mati.


"Mengatakannya terus terang itu memalukan ... Aduh, kurasa aku masih muda."


Setelah menyebutkan nama orang yang disukainya, tampaknya putriku akhirnya mulai merasa malu dengan tindakannya.

Lebih penting lagi, meskipun aku hanya orang tua angkatmu, tolong merasa malu memiliki perasaan romantis untuk ayahmu.

... Apakah orang yang membesarkannya patut disalahkan? Tidak, tetapi bukankah masterku mengatakan bahwa tidak aneh bagi seorang gadis muda untuk mengatakan bahwa dia ingin menikahi ayahnya?

Ini adalah benar bahwa aku adalah orang dari lawan jenis yang paling dekat dengan Alma. Aku ingin tahu apakah perasaannya campur aduk karena itu?


"Tapi aku mendengar bahwa Slava ... -sama seperti ayah bagi Alma. Bagaimana perasaan mu tentang itu? "

Bagaimanapun, baginya untuk memegang perasaan romantis terhadap ayahnya pada usia seperti itu ... sebagai seorang ayah, tampaknya aku harus memperbaikinya.

Aku bertanya kepadanya sambil mengalami kesulitan menambahkan '-sama' di akhir namanya sendiri.

"T-tetapi kamu tahu, Master benar-benar baik dan kuat ... Bahkan jika kamu adalah putrinya, jika orang seperti itu mengalihkan perhatiannya kepadamu, bukankah kamu akan menyukainya? Bagiku, dia agak seperti ayah dan juga seperti kakak laki-laki, dan dia adalah orang terdekatku dari lawan jenis ... dan kami hanya berjarak 40 tahun! Tidak mungkin jika kamu mengatakan kepadaku untuk tidak memikirkannya! "

"Aku mengerti. Jika seseorang begitu baik padaku, aku akan benar-benar bahagia! "

Tetapi tanggapannya itu sangat berarti "baik, kamu tidak bisa menyalahkanku."

Aku bisa merasakan perbedaan budaya. Kepalaku sakit. Aku benar-benar khawatir tentang apakah itu ide yang baik untuk mengungkapkan identitasku yang sebenarnya.

Aku pikir mungkin lebih baik bagi diriku di masa lalu untuk tetap menjadi kenangan baginya ...

Gadis-gadis itu bahagia saat berbicara tentang romansa.

Mataku secara kebetulan bertemu dengan mata Sid. Dia tampak sangat bosan. Dia pasti sudah muak.

Melihat gadis-gadis yang seperti itu membuatnya kesal, sebagai seorang pria, sulit untuk bergabung.

“Dan menurutmu apa yang dikatakan guru ? "Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Mari menghangatkan tubuhmu terlebih dahulu. Aku ragu kamu akan menyukainya, tapi aku bisa mentraktirmu sup. ' Dia mengatakan ini saat dia mengulurkan tangan padaku dengan tangan kanannya. Aku tidak bisa mengungkapkan betapa berartinya kata-kata itu bagi orang asing yang kesepian sepertiku. ”

"Ahh. Slava-sama sangat baik! "

Lebih penting lagi, seluruh situasi ini membuatku merasa tidak nyaman.

Tentu saja, Alma, yang aku besarkan sebagai seorang putri, sangat terikat padaku.

Harus mendengarkan pujian mewah tentang diriku dengan tiga orang tambahan penonton itu sulit.

Mendengarkan rave-nya tentang aku terus-menerus menyebabkan wajahku menyala memerah. Ketika aku mengalami itu, itu menjadi bentuk seni. Wajahku panas membara.

“P-permisi. Aku harus mengurus sesuatu. ”

Aku tidak tahan lagi. Aku menundukkan kepalaku dan berusaha menjauh dari Alma dan yang lainnya.

Sebelum aku bisa menghadapi cinta putriku, aku ingin mengendalikan hatiku.

"Mmm. Haruskah kami pergi denganmu? Sangat berbahaya akhir-akhir ini dan kami tidak pernah melakukan tindakan pencegahan, bukan? ”

"Tidak. Tidak apa-apa. Itu akan lama jika kamu bisa menungguku sebentar. ” 

Aku mengesampingkan peringatan Alma dan berjalan menjauh dari atmosfer aneh itu.

... Aku bingung. Apa yang harus aku lakukan untuk memperbaiki hubungan dengan putriku?

Aku mengambil langkah sambil mendengarkan suara-suara teman sekolah dan guruku.

Jelas, aku tidak punya apa-apa untuk diurus. Aku telah pergi dengan berpura-pura bahwa aku perlu melakukan sesuatu dengan cepat, jadi aku harus memastikannya dan segera kembali.

Aku berbalik di sudut yang baru saja kita lewati sebelumnya dan menjauh dari Alma.

Nah, apa yang harus aku lakukan ...? Ketika seseorang memiliki kasih sayang terhadap dirimu yang sudah mati dan dirimu yang menolak hal itu, itu bisa membuat perasaan mereka semakin menyala.

Mengesampingkan perasaan Alma, aku akan sangat senang jika dia bisa menemukan elf muda yang baik.

Sebagai orang tuanya, aku berharap dia memiliki cinta yang layak.

Aku meletakkan tanganku di rahangku dan berjalan sambil tenggelam dalam pikiranku.

Bahkan jika aku mengatakan itu, aku tidak tahu apa-apa selain seni bela diri. Seperti yang diharapkan, aku tidak bisa menemukan apa pun.

Ini menyebalkan. Itu terjadi tepat ketika aku tenggelam dalam pikiranku sendiri—

Seorang pria yang tampak mencurigakan mulai berjalan ke arahku. Pada titik ini, kita akan saling menabrak.

Bahkan jika aku terjebak dalam pikiranku, aku adalah seorang seniman bela diri. Aku peka terhadap segala bahaya yang mendekat.

Semakin aku melihat, semakin dia curiga. Jadi ada orang-orang seperti itu bahkan di antara para elf ... Sambil memikirkan sesuatu yang begitu jelas, aku memberi jalan baginya.

Tidak perlu mencari masalah. Aku hanya memikirkan itu ketika, tiba-tiba, pria itu berbelok dan mengubah arah langsung ke jalanku.

Jelas bahwa dia mengubah arah setelah aku menghindarinya.

Aku bergerak perlahan dan tanpa panik seolah ingin mengambil langkah lain untuk menghindarinya.

"Guhe-!"

(Animdaf : disini dia pake skill shadow leafnya.)

Ketika aku melakukannya — kemungkinan besar karena dia telah kehilangan targetnya — lelaki yang mencurigakan itu mencium tanah, dengan kasar.

... Hmm. Mungkin mustahil untuk menghindarinya. Mungkin sudah seperti yang diinginkan pria itu.


"Astaga. Apakah kamu baik-baik saja? Kamu terjatuh dengan hebat. ”

"Kamu, kamu bajingan! Kamu pasti tahu apa yang sudah kamu lakukan! ”

Aku yakin dia tidak berpikir aku akan menghindarinya. Lelaki itu sepertinya memukul hidungnya dengan keras, ketika dia memegangnya sambil berdiri kembali.

Ya, memang benar bahwa aku tahu persis apa yang telah aku lakukan. Aku memang tahu apa yang dia coba lakukan, tetapi dia jelas pemarah.

Aku menyilangkan tangan dan mendengus. Aku tidak punya waktu untuk orang seperti dia.


“Ada apa dengan sikap itu ?! Kau meremehkanku, bangsat !? ”

“Kamu bahkan tidak kehilangan gigi. Sayangnya, aku sedang terburu-buru. Jika Kamu mencari seseorang untuk bermain buffoon denganmu, silakan mencari di tempat lain. "

"Apa-apaan yang kamu katakan ...? Apa kamu ingin mati? "

... Bagaimanapun yang akan terjadi adalah ini. Tidak ada cara untuk menghindari pertengkaran ini.

Aku ingin melakukan sesuatu sebelum kami menarik perhatian lagi.


"Tidak peduli apa yang aku katakan saat ini, kamu tetap tidak akan mengerti, jadi ayo."

Pria itu berkobar ketika aku memberi isyarat baginya untuk memulai.

Wajahnya merah karena marah.

Mungkin, dia bermaksud memulai perkelahian untuk menakutiku.

Seorang idiot yang akan menargetkan anak kecil... bahkan jika aku menghukumnya sedikit, tidak akan ada yang mengeluh.


“Bocah kecil berhidung ingus ...! Bahkan jika kamu menangis dan memohon, aku tidak akan membiarkanmu pergi! ”


Dia memasukkan tangannya ke saku dadanya dan mengeluarkan pisau.

Aku ingin tahu apakah ini sumber kepercayaannya yang aneh. Jika itu masalahnya, itu adalah kepercayaan yang murah berdasarkan pada objek material.

Pria itu berlari berlari mengayunkan pisau tanpa keterampilan atau keanggunan.

"…Bodoh."

Mencoba mengisi celah dalam kekuatan dengan senjata, sangat menyedihkan dan bahkan tidak bisa disebut pintar.

Tetapi baginya untuk datang berayun seperti itu tanpa rencana ...

Dan dia lambat. Aku bahkan tidak perlu menghindarinya. Jika aku menyelubungi tubuhku dengan sihir aku bisa mengambilnya tanpa goresan.

Aku yakin bahkan tanpa bertukar pukulan, pria ini adalah anak ayam kecil. Saat Aku mengerti itu, aku menghela nafas, berpikir, 'Apa yang aku lakukan?'

Bermain-main dengan orang idiot di siang bolong; Aku juga mungkin idiot.

Setelah aku mulai merasa bodoh, aku tidak bisa menahan nafas.

Pada saat yang hampir bersamaan, lelaki itu datang ke depanku.








Aku menangkap pisaunya dengan jari-jariku tanpa menggerakkan tubuhku.

"Ap-ap ... Hah ?!"

Aku menghentikan pisaunya dengan kekuatan yang cukup untuk menghindari pisaunya patah. Tidak peduli seberapa keras pria itu berusaha, dia tidak bisa bergerak sama sekali.

Aku maju masih memegang pisau di antara jari-jariku dan memutar pergelangan tangan kiriku yang bebas.

Pisau yang pria itu pegang dengan kedua tangan kemudian muncul di tanganku dengan begitu mudahnya sehingga aku hampir kecewa.

"Kamu — apa yang ... kamu .... ?!"

Dan begitu saja, aku melancar tinjuku ke perutnya.

Tinjuku bertemu dengan sedikit perlawanan dan mencuri kesadaran pria itu bersama dengan napasnya.

Pria itu berlutut dan mencium tanah sekali lagi.


"Ugh. Sialan ... Kalau saja aku punya 'itu', bocah ini ... "


Ketika kesadarannya memudar, pria itu mengangkat kepalanya lagi dan meninggalkan suara penyesalannya sebelum merangkul tanah sekali lagi.

Meninggalkan seseorang yang datang padaku dengan niat membunuh tanpa cedera nyata, aku benar-benar menjadi lunak.

Aku meletakkan pisau di samping pria itu dan berjalan pergi untuk melarikan diri dari orang-orang yang mulai berkumpul.

Aku perlu kembali atau mereka mungkin mulai curiga.   Aku berbalik ke arah jalan tempatku berasal, berdoa semoga perbincangan itu setidaknya berakhir. Sementara itu, hatiku dipenuhi dengan beban yang aneh.

... Mencapai puncak seni bela diri itu bagus dan semuanya, tetapi tampaknya aku telah menemukan sesuatu yang lain yang harus aku lakukan juga.

Bagaimana aku harus merehabilitasi putriku?

Aku menghela nafas dan diam-diam menurunkan bahuku.


==========
==========


Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter