86 Eighty six volumer 3 chapter 6 part 3 bahasa indonesia

86 Eighty six volumer 3 chapter 6 part 3 bahasa indonesia

Light novel Eighty six 86 volumer 3 chapter 6 part 3 bahasa indonesia






Di Sebelah Sana 




===========================================================


Hidupnya sendiri hanya bisa dibawa sendiri. Dia sendiri  tidak bisa menyalahkan semuanya pada kelemahan orang-orang yang dia lindungi,  tapi tentu itu adalah kesalahan untuk mencela orang yang hidup tentang masalah ini.


Tetapi kali ini, itu sedikit berbeda.

Dia menungguku.


Dia bisa mendengar teguran, dari teman sebayanya yang hanya dia jumpai sekali,  yang penampilannya tidak dia ingat, dari gadis yang sangat muda  itu, dan pada saat yang sama, dari Eugene sendiri.


Dia menungguku untuk kembali.

Dia tahu aku sedang menunggu untuk kembali.

Mengapa?

Mengapa?

Mengapa kamu yang kembali, Padahal tidak ada yang menunggumu?

Mengapa kamu yang kembali, Padahal tidak ada yang menunggumu?

Kenapa dia yang mati.

Mengapa dia mati bukan kamu?

"…Ya."


Mungkin itu masalahnya. Gumamnya yang menyedihkan bergema di  koridor kosong.

Tapi tidak seperti apa yang dia pikirkan, surat tipis di tangannya hancur.

Raiden menaiki tangga barak Prefab, melihat Shinn  berdiri di depan pintunya, dan berhenti.


"Apa, Shinn, kau kembali ... ada apa?"

Raiden merasa kedinginan saat melihat mata merah darah yang berbalik  ke arahnya.

Dia ingat mata itu.

Shinn telah menunjukkan mata itu pada malam tertentu di Zona Pertempuran PertamaHari itu, empat kawan mereka terbunuh oleh meriam jarak jauh, dan Shinn tahu bahwa ia tidak dapat menghindari nasib untuk bertarung dengan saudaranya.

Itu adalah mata yang sama.

"──Ini bukan apa-apa."

Apa? Suara Shinn dipenuhi dengan kesuraman, namun tampaknya  dia belum menyadarinya.

Raiden menelan rasa takut dan kegelisahannya, dengan mengatakan,  “Perintah telah berubah. Waktu rapat masih jam 09.00, tetapi di  kantor komandan. Hanya komandan Skuadron Nordlicht  dan komandan pasukan 1028 ... hanya kau dan Kolonel. ”

Mata merahnya menyipit saat mendengar kata-kata tak terduga itu.

Setelah mendengar berita bahwa seorang komandan dan komandan pasukan di  bawah tanggung jawabnya dipanggil, Grethe merasakan ada  sesuatu yang salah.

Tapi setelah mendengar perintah yang tak terduga, bibir merahnya mulai  bergetar.


"Prioritas utama operasi ini adalah untuk menghilangkan" Morpho "


Railgun, yang tersembunyi 120 km Barat Laut ke Divisi ke-177.

Markas besar, di terminal kereta api tua dengan kecepatan tinggi jauh di dalam  wilayah "Legiun" yang dikendalikan.


Layar holografik menunjukkan peta medan perang, menampilkan area yang jauh lebih besar dari peta 40 km yang digunakan oleh kantor pusat. Itu  adalah peta yang menunjukkan seluruh garis depan Barat, dan garis pertahanan  Kerajaan Inggris Roa Graecia di Utara dan  Wald Alliance di Selatan.

Pasukan Grethe menyelesaikan paling banyak di front pertempuran Barat,  tetapi peta ini benar-benar terlalu besar untuk ditangani oleh satu skuadron, terutama  yang sudah habis karena serangan besar-besaran.


"Prioritas kedua adalah mengamankan perbatasan Barat lama, yang dikenal  sebagai 'koridor'."


Pada peta strategi, area yang dipermasalahkan berkedip perlahan.

Itu beberapa lusin kilometer dari garis depan Barat, sabuk di  dekat perbatasan lama.

Sesuai namanya, koridor adalah tempat yang menghubungkan ketiga negaraTidak hanya memiliki jalan yang menghubungkan tiga negara, itu  juga mengandung setidaknya setengah dari jalan raya lama. Jika mereka bisa menduduki  daerah itu, mereka dapat dengan mudah membatasi kereta yang mengangkut meriam jarak jauh  , atau bahkan mungkin menonaktifkannya.

"Legiun" bisa membuka lebih banyak trek di tempat lain, tetapi metode termudah  untuk melintasinya adalah melalui area ini, apakah itu  melalui jalan-jalan atau rel kereta api. Itu akan menjadi beban pada  unit pekerja "Legiun" untuk melewati area yang sulit  dilewati.


“Pasukan yang berpartisipasi termasuk semua pasukan Barat yang tersisa dan pasukan  cadangan, bersama dengan tentara Selatan dari  Aliansi, pasukan pertahanan Inggris, dan Tentara Pusat  ... pada titik ini, dua subkapital lainnya berada dalam jangkauan. Ini bukan waktunya untuk tetap pasif. ”


Britania Raya dan Federasi dipisahkan oleh  pertahanan alami dari pegunungan Dragonbone, sementara  Wald Alliance dipertahankan oleh medan gunung berbatu yang  berpusat di sekitar puncak Gunung Vlumnest, yang memungkinkan mereka menggunakan  pertahanan alami untuk menangkis serangan “Legiun " sampai titik ini.

Tetapi pertahanan itu tidak berdaya menghadapi meriam jarak jauh  yang bisa menembak menembus langit.


“Aku akan meringkas strateginya. Aliansi tiga negara akan menekan  keras ke wilayah yang dikuasai "Legiun", memikat pasukan utama  musuh ke garis depan. Pada saat yang sama, pasukan khusus  akan diterbangkan jauh ke wilayah musuh untuk menghilangkan  "Morpho". "


Itu adalah rencana yang sederhana, namun sangat kasar.

Dengan bantuan Shinn, mereka telah menentukan bahwa pasukan "Legiun" musuh  di garis depan Barat adalah ukuran 5 korps tentara, puluhan ribu musuh. "Legiun" hanya membutuhkan  titik persediaan dan transportasi barang, tidak ada cadangan lain, dan  mereka sudah melebihi jumlah manusia berkali-kali lipat. Semua  pasukan harus menerobos dengan menggunakan pasukan kecil mereka, dan itu  adalah rencana yang sangat gegabah. Pasukan khusus yang dikirim ke daerah terdalam  bahkan mungkin tidak dapat kembali hidup-hidup.


Tentunya para komandan tahu tentang itu, tetapi Mayor Jenderal  melanjutkan dengan tenang. Sambil menghadap mata ungu, mata hitam pekat itu tidak mau bergerak.


"Setelah "Morpho" dihancurkan, pasukan khusus harus  menahan diri sampai pasukan Federasi utama tiba."


Pria bermata satu itu menatap dingin melewati Grethe, pada Shinn di belakangnya,  "Lima belas anggota Skuadron Nordlicht di bawah komando Letnan Shinei Nouzen."

Wajah Shinn tidak menunjukkan perubahan.


Mayor Jenderal memperhatikan mata merahnya yang turun, dan melanjutkan,  “Operasi ini akan menjadi kolaborasi terbesar dalam sejarah. Kamu akan menjadi ujung tombak untuk menembus dinding baja "Legiun". Aku sungguh berharap padamu bisa berhasil menjalan misi ini. "

Jika dia tahu mengapa pasukan bernama Spearhead diciptakan,  itu tidak akan menjadi bahan tertawaan.

Namun, dia menyebutkannya ... itu adalah sarkasme yang tumpul.

Grethe terus menekan amarahnya dengan sekuat tenaga, berkata,  "Jika aku boleh bertanya sesuatu, Mayor Jenderal."


"Ada apa, Letnan Kolonel Wenzel?"


"Kenapa ── pilih Skuadron Nordlicht kita?"


Mayor Jenderal mendengus santai.


“Tuntutan untuk skuadron khusus ini sangat ketat. "Vanargand" terlalu lambat dan berat untuk diterbangkan. Tentu saja,  meriam terlalu lambat untuk dikerahkan. Unit membutuhkan mobilitas dan daya tembak yang lebih tinggi, dan perlu diterbangkan. Juga, kita membutuhkan  orang-orang dengan pengalaman tempur untuk bertarung sementara komunikasi  terputus, kemampuan bertahan hidup dalam kondisi yang keras, dan mampu  menunjukkan dengan tepat lokasi "Morpho". Satu-satunya yang sesuai  dengan kriteria adalah "Reginleif" Kamu dan Letnan Nouzen, Letnan  Kolonel. "

Grethe menggigit bibir merahnya dengan keras.


"Kamu benar-benar tak tahu malu ...! Jadi mereka Eighty Sixers,  tanpa teman atau keluarga di Federasi, anak-anak tidak ada yang peduli  bahkan jika mereka mati, dan dapat diabaikan seperti bidak. Itukah yang  kamu maksudkan !? ”


"Perhatikan kata-katamu, Letnan Kolonel."


“Tidak, aku tidak akan diam tentang ini. Kamu memperlakukan mereka sebagai  pasukan bunuh diri! Bahkan jika Letnan dan yang lainnya mati, Kamu hanya ingin mereka menarik perhatian "Legiun", "Morpho",  dan mendapatkan pasukan utama untuk meningkatkan tingkat keberhasilan rudal,  atau untuk melemahkan pertahanan musuh. Itukah yang kamu maksudkan !? ”

Circular Error of Probability tetap besar, tetapi  akurasinya bisa meningkat jika mereka sedikit lebih dekat. Jika mereka bisa  mencapai garis depan musuh dan menyerang dengan intensitas yang sama,  ada kemungkinan mereka bisa mengenai target secara langsung, dan  menghilangkannya.


“Kami akan menyiapkan senjata yang cukup untuk menyerang, untuk jaga-jaga. Aku tidak memerintahkan mereka untuk tidak kembali. Kami berbeda dari Republik. "

“Tidak ada bedanya! Menurutmu apa peluang Nordlicht Squadron untuk  bertahan hidup adalah —— !? ”

Sementara helikopter pengangkutan dapat menavigasi rendah untuk menghindari  fungsi radar dan anti-udara, mereka masih jauh lebih lambat daripada pesawat.

"Reginleif" relatif ringan, tetapi satu unit berbobot setidaknya sepuluh  ton, dan sebuah helikopter hanya bisa mengangkut satu saja .. 15 helikopter  diperlukan untuk skuadron 15 orang, dan rotor yang keras  pasti akan terdeteksi oleh optik yang kuat dan sensor suara  Ameise.

Dan seperti semua senjata terbang, helikopter pengangkut tidak dapat membawa  baju besi yang berat.


Setengah dari mereka diperkirakan akan ditembak jatuh.

Untuk satu skuadron dengan hanya 15 unit, jika setengah unit  dimusnhkan, dan mereka bertarung melawan "Morpho" dan salah satu  unit yang menjaganya, hasilnya akan jelas.

Namun, strategi ini ditetapkan.

Pasukan bunuh diri ini dibentuk.

Mayor Jenderal menghela nafas, tampak jengkel.


"Lagi dan lagi kamu selalu menentang misi perintah yang ada. Jika kamu punya  saran lain, lakukan saja. ”


Grethe segera terdiam.

Mayor Jenderal sedikit menggelengkan kepalanya.

“Seseorang harus melakukan ini. Jadi ── ”

Mayor Jenderal memandang Shinn lagi.

Mata merah tenang tetap diturunkan. Hidupnya, bersama dengan rekan -  rekannya, disajikan di piring lagi, namun matanya menunjukkan tidak ada tanda-tanda goyah.

Itu gila. Apakah dia, dan teman-temannya, Eighty-Sixers menyadari hal ini?


"Letnan, kamu punya pengalaman menerobos  area yang dikontrol" Legiun ". Karena kamu pernah berhasil sekali, kamu bisa  berhasil lagi. Bahkan jika bukan itu masalahnya, kalian Eighty-Sixers sangat suka  bertarung. ”


Saat dia mengatakan ini, satu mata Mayor Jenderal dipenuhi  dengan emosi yang tidak bisa dijelaskan.

Itu mirip dengan kesedihan yang mendalam, banyak ketakutan, kemarahan karena  digigit oleh anak anjing yang ia ambil, dan rasa bersalah karena melemparkan anak-anak  ke serigala hanya untuk memastikan keselamatannya sendiri.

Kesedihan dan ketakutan sama dengan tidak memahami jika mereka  dieksploitasi. Mengasihani sambil melihat ke bawah dari atas, dan memandang ke  atas karena takut hanyalah kurangnya keinginan untuk saling  pengertian, untuk dengan sengaja menjauhkan diri.

Begitu dia melihat bahwa dia tidak dibenci seperti yang dia harapkan, dia menggunakan  perbedaan di antara mereka sebagai alasan untuk menutupi kesalahannya.

Karena mereka "berbeda" dari kita.


“Federasi kami telah menyelamatkanmu dari medan perang, dan  memberimu kehidupan dan lingkungan untuk hidup bersamamu. Meski begitu, kalian semua memilih untuk  kembali ke medan perang, dan itu berarti kamu telah mempersiapkan diri  untuk ini. Tugas seorang pejuang, seorang prajurit, adalah bertarung. Salah satu  tanggung jawabnya adalah mati saat bertarung. ”


Grethe menemani Shinn keluar dari kantor, dan pintu kantor  dibanting tertutup. Pada saat yang sama, pintu ke ruang pribadi  kantor dibuka.

Yang masuk adalah Kepala Staf Pasukan Barat.

Bahkan di garis depan di mana situasinya tetap menekan, dia  mengenakan seragam yang bersih dan layak, bahkan dengan cologne aktif. Namun itu  adalah tipu muslihat untuk memastikan bahwa ajudannya yang cakap tidak akan menentukan  situasi berdasarkan ekspresi wajahnya dan pakaiannya. Faktanya,  dia tidak punya waktu untuk tidur, dan punya banyak intel untuk diproses.


"Maaf membuatmu melakukan pekerjaan kotor, Mayor Jenderal."

"Jangan khawatir. Ini tugas Kepala Divisi. "


Tugas komandan adalah untuk mengirim orang muda ke kematian mereka,  apakah mereka memiliki orang tua, saudara kandung, anak-anak, atau masa depan yang cerah. Lebih  tepatnya, dia memerintahkan mereka untuk melawan musuh, bahkan jika mereka mati dalam perang.

Namun, jarang baginya untuk memberi perintah mengirim orang lain ke kematian mereka. Mayor Jenderal menghela nafas suram.


"── Apakah menurutmu mereka bisa kembali?"

Hanya satu dari mereka.

Kepala Staf mengangkat bahu.

Dia memiliki darah murni Onyx, dengan rambut dan mata hitam. Dia adalah  junior Mayor Jenderal di perguruan tinggi militer, dan pada tahun yang sama dengan Grethe.

Untuk dua orang dengan usia yang sama, yang satu berakhir sebagai Kepala Staf  untuk tentara Barat, seorang jenderal, sementara yang lain berakhir sebagai  komandan pasukan eksperimental, seorang perwira lapangan. Yang pertama  memiliki ikatan langsung dengan bangsawan yang membentuk pemerintahan lama Kekaisaran, sementara yang lainnya adalah putri seorang pedagang perusahaan besarBagaimanapun, perbedaan yang menentukan di antara mereka adalah warisan mereka  .

Seorang komandan harus kejam, menganggap setiap prajurit sebagai  bidak, dan membuang mereka demi menyelesaikan tujuan.

Para bangsawan juga memiliki cara berpikir sendiri, memandang  warga di tanah mereka sebagai aset pribadi. Dalam arti tertentu, ada  kesamaan antara keduanya ── dan bukan sesuatu yang dimiliki Grethe.


"Menurut analisis Markas Senat,  peluang Nordlicht Squadron untuk kembali hampir nol, tidak seratus persen nol dengan kata lain ... tentu saja, itu hanya permainan angka."


Secara numerik, seseorang dapat muncul setelah banyak nol dalam desimal,   dan dengan demikian desimal bukan berarti nol, tetapi itu menggelikan untuk  menyimpulkan bahwa ada "kemungkinan kesempatan untuk bertahan hidup".

Meski tahu itu, Kepala Staf menunjukkan ekpresi sinis dan kejam.


“Setiap prajurit biasa akan menunjukkan sedikit kemarahan setidaknya  dalam menghadapi misi ini. Para pengamuk (monster) yang diciptakan oleh  Republik menerimanya tanpa berpikir dua kali. Mereka tampak seperti  sebuah misi yang cocok dengan Eighty-Sixer. ”

Di antara gerombolan besar "Legiun", banyak  tentara yang bertempur bersama Eighty-Sixers dan menyaksikan pertarungan mereka, membicarakannya, dan segera, desas-desus pertarungan mereka mencapai seluruh  garis depan Barat.

Dalam menghadapi pasukan "Legiun" yang dinamai dengan tepat, mereka  tidak pernah mundur, dan mempertaruhkan nyawa mereka saat mereka bertarung dengan  haus darah. Dibandingkan dengan apa yang mereka lindungi di belakang mereka,  kecemerlangan mereka tetap sangat besar.

Bagi para pejuang yang khawatir tentang kehidupan, dan menekan  rasa takut mereka demi keluarga dan rekan-rekan mereka, keleluasaan  seperti itu mirip dengan kegilaan bagi mereka.


“Untuk mengalahkan monster, kita harus menjadi monster. Benar, satu -  satunya yang bisa melawan monster adalah monster. Itu adalah keturunan  dari dua monster dari tentara Kekaisaran lama, Maika 'Penyihir Scarlet'  dan 'Jenderal Hitam' Nouzen. Lebih tepatnya kita menggunakan mereka  untuk berurusan dengan monster mesin. ”


Grethe menutup pintu kantor yang tebal, dan menghela nafas


"... Apakah kamu kecewa, Letnan? Tujuanmu, dunia ini  , hanyalah ini saja. ”


Itu dibutuhkan. Mereka tidak memiliki saudara terdekat. Mereka adalah orang asing.

Karena alasan itu, anak-anak dikirim ke kematian mereka. Mereka mempertaruhkan  hidup mereka untuk sampai di sini, tetapi apa yang menunggu mereka adalah nasib yang sama  .


“... Kupikir ini kesimpulan yang tepat mengingat situasi saat  ini. Federasi tidak dapat mempertahankan garis depannya kecuali kita  menghilangkan "Morpho". Selanjutnya."


Shinn melanjutkan dengan acuh tak acuh saat dia menatap pintu kantor,  mengangkat bahu.


“FOB berada dalam jangkauan, namun belum bergerak. Cukup bagus, kurasa. Aku tidak senang dengan hal itu. ”

"Ahh ... Republik mungkin tidak akan repot-repot ..."


Grethe tertawa kecil. Para prajurit yang seharusnya melindungi  negara mereka, kawan-kawan mereka, tidak berdiri di hadapan musuh-musuh mereka.

Republik hanya bisa dianggap gila, berpikir bahwa semuanya  baik-baik saja seperti itu.

Dan mereka, yang dipaksa tumbuh di dunia yang penuh dengan kegilaan,  tidak bisa melepaskan diri dari cara hidup mereka yang gila bahkan setelah melarikan diri  darinya.

Grethe berhenti tersenyum, dan berbalik.


=================
Chapter 6 part 4>
=================


Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter