86 Eighty six volumer 3 chapter 6 part 2 bahasa indonesia

86 Eighty six volumer 3 chapter 6 part 2 bahasa indonesia

Light novel Eighty six 86 volumer 3 chapter 6 part 2 bahasa indonesia






Di Sebelah Sana 




===========================================================




"Aku kira semua orang akan takut dengan meriam yang bisa meledakkan seluruh pangkalan ini dari area yang dikontrol."

Krena melihat ke sekeliling seperti anak kucing yang lesu ketika dia berkata begitu, sambil memasukkan  telur orak ke dalam mulutnya.

Saat itu pagi hari, dan mereka berada di kantin Markas Divisi ke-177  Tempat itu penuh sesak karena  pasukan cadangan bergerak dan pasukan yang bertugas kembali, tetapi tidak ada  suara yang terdengar saat mereka makan, dan semua orang tampak sangat tegang.

Ange meneguk kopi dari cangkir , dan berkata,

“Model Railgun baru itu bernama Morpho, bukan? Bukankah mereka  sudah diberitahu bahwa itu tidak akan menyerang selama 2 bulan lagi karena  sedang dalam perbaikan? "

“Yah, perkiraan itu didasarkan pada rekaman dari negara yang tidak bisa mereka  hubungi selama sepuluh tahun, dan rekaman itu sendiri hanya berdurasi lima  detik karena gangguan itu. Ada juga 'kemampuan khusus'  Eighty Sixer yang tidak bisa mereka pahami. Prosesor  Republik tidak benar-benar percaya sampai mereka diberitahu tentang itu, kan? "

Seo menikam Federasi Wurst yang terkenal dengan garpunya, mengatakan ini tanpa etiket yang pantas. "Kurasa begitu," desah Ange.

Orang mungkin mengatakan bahwa mereka terkejut dengan organisasi yang sangat realistis  yang disebut militer, bahkan para petinggi, dapat menerima  kemampuan Shinn dengan sepenuh hati.

“Tapi mereka masih belum menunjukkan tanda-tanda kekacauan. Tentara Federasi  benar-benar terlatih dalam hal itu. ”


"Aku tebak. Babi putih Republik itu sudah  mulai berlari, dimulai dengan Handler. ”

Seo menunjukkan senyumnya, dan kemudian berhenti melakukannya.

"... Tapi jika itu terjadi, bisakah Mayor, bertahan?"

"Seo."

Seo yang ditegur tampak bingung ketika dia berdiri.

Setelah melihat penampilan canggung dan pemalu itu, Shinn mengerutkan kening.

"Apa?"

“Eh, apa itu, aku bertanya-tanya? Kamu belum menyadarinya? "

Kata Seo, terlihat bingung.

Jadi, apa itu tadi?

Ya ampun, jadi Raiden menghela nafas, dan berkata.

"... Daripada memikirkan tentang apa Railgun " Morpho " itu  semua, para anggota Federasi menyadari betapa seriusnya situasinya. Mungkin kita semua akan mati besok tanpa bisa melakukan apa-apa. ”

Medan perang adalah tempat seperti itu, tetapi tidak semua orang menyadari hal ini. Untuk organisme yang secara insting memprioritaskan kelangsungan hidup, disana tidak ada situasi yang lebih mendesak daripada ini.

Hm hm, Krena mendengus, agak senang.


"Lagipula kita semua sudah terbiasa, jadi."


Mereka harus bertahan hidup di medan perang besok yang masih  belum diketahui.

Begitulah nasib Eighty Sixers, yang harus mati pada akhir  misi mereka.


Namun,

Shinn diam-diam berpikir sendiri.

Dia tidak takut pada kematian yang menunggu didepanya.

Dia menerima kematiannya pada hari berikutnya sebagai fakta.

Itu adalah hasil dari mereka beradaptasi dan selamat dari medan perang Republik  ... dan bukan sesuatu yang pantas dibanggakan.

Dia tidak takut akan kematiannya yang akan datang, meskipun itu wajar  bahwa dia akan mati pada hari berikutnya ...

Pada saat dia menyadari ini, dia menemukan Frederica, duduk di sebelahnya  , menatap ke arahnya.

“Shinei? Apakah ada sesuatu yang mengganggumu? ”

Mendengar suaranya yang penuh kejutan, Shinn menyadari bahwa dia  sudah lama terdiam.

"…Tidak ada."

Seo memegang garpu di tangannya, dan wajahnya ditutupi oleh tangan yang satunya.

“Kamu belum istirahat dengan baik, kan? Ada banyak  "Legiun" ketika kita melawan mereka, dan kamu mungkin lelah ... itu seperti  kamu kehilangan dirimu di sana saat itu. "

"Kamu tidak pernah melihat sekelilingmu, bukan? Kamu melewatkan  tanda-tanda mundurnya "Legiun", Tuan Shinn. Apakah itu  pertama kalinya bagimu? "


"..."


Sekarang setelah mereka menyebutkannya, sepertinya itulah masalahnya.

"Kamu tidak pernah menjawab ketika disinkronkan ... itu bukan cara bertarungmu yang biasanya .. ”

"Sinkronkan?"

"Jadi kamu belum menyadarinya ...?"

Frederica menghela nafas seperti anak kecil, dan memandang  semua orang. Rambut hitam panjang jatuh ke bahunya seperti helai sutra  ..


“Termasuk Shinei, saran untuk kalian semua adalah istirahat. Meskipun ini  adalah medan perang yang sama, ada perbedaan yang signifikan antara  Republik dan Federasi, dan Kalian mungkin merasakan semacam  kelelahan dan ketidaknyamanan. ”


Medan perang Eighty Sixth tidak memiliki dukungan atau komando yang layak,  dan juga tidak ada organisasi militer. Mereka dianggap sebagai 'drone',  dan tidak ada peraturan militer yang berlaku untuk mereka. Itu karena kemampuan Shinn  sehingga mereka dapat memahami gerakan "Legiun", dan  setiap orang punya waktu luang untuk bersenang-senang. Setiap kali  tidak ada misi, semua orang yang hadir akan menemukan hal-hal yang harus dilakukan untuk  menghabiskan waktu.

Tetapi dalam tentara Federasi yang teratur, meskipun ada  beberapa masalah yang timbul akibat perang sepuluh tahun ini, kebiasaan mereka yang biasa  tidak dapat diterapkan di sini.

Walaupun demikian,

“Beristirahat di saat seperti ini? Itu agak sulit, kau tahu? ”

“Memastikan kesehatan mental para prajurit tentu penting  bagi tentara. Sebenarnya, banyak perwira dengan usia yang sama denganmu dia dikirim ke garis belakang selama serangan sebelumnya karena ada tanda-tanda reaksi stres karena perang. Sebagai Eighty Sixers, mungkin ada lebih banyak pertimbangan yang dibutuhkan untukmu. ”

Krena merengutkan wajahnya dengan sedih.


“Aku tidak menginginkan itu. Aku tidak mau diperlakukan secara khusus hanya  karena aku dikasihani. ”

Bahkan di tengah-tengah keramaian di kafetaria, suara nyaring gadis itu menonjol  Ada pandangan yang tidak sengaja diarahkan ke arahnya, membeku  seperti suasana dingin.


... Eighty-Sixers.


Seseorang bergumam.

Monster yang lahir dari Republik.


Tidak bisakah monster membunuh satu sama lain di area yang dikontrol  Mengapa menyeret kita juga?

Setelah merasakan kejahatan dari semua orang, Frederica menelan ludah. Namun, Eighty-Sixers, termasuk Shinn, tetap tidak terpengaruh.

Mereka tidak peduli hal itu pada saat ini.

Karena mereka adalah Eighty-Sixers, mereka dicurigai oleh Republik  untuk berkolusi dengan "Legiun", yang mengakibatkan kekalahan Republik. Dengan demikian,  mereka diasingkan ke medan perang.

Bagi Shinn, yang memiliki garis keturunan Kekaisaran yang kaya dan kuat, ia  dianggap sebagai dewa kematian, pertanda perang dan kematian, dan  dijauhi oleh teman-temannya, Eighty-Sixers.

Dunia ini selalu sangat keras untuk minoritas, yang  'tidak biasa', bidah.


(Bid'ah adalah perbuatan yang dikerjakan tidak menurut contoh yang sudah ditetapkan)


Raiden diam-diam berbicara.


“…Krena.”

"Aku mengerti .... tapi ini terasa lebih baik daripada dikasihani oleh mereka. Kami sudah  terbiasa dengan ini. "

"..."

"Bahkan jika kita diinjak-injak, yang perlu kita lakukan adalah tidak kalah. Itu  berbeda dari kasihan. Kasihan rasanya, kita kalah meskipun tidak  ...  aku  benci itu. "


Militer punya waktu sarapan yang terburu-buru, dan tatapannya dengan cepat  bubar. Namun, ada beberapa jarak yang tersisa di udara,  dan Frederica melihat sekeliling dengan gelisah.

Raiden mendengus.

“... Tapi, dua bulan masa percobaan. Tidak mungkin untuk memikirkan  strategi balasan selama interval singkat ini, kurasa. ”

"Aku mendengar kalau mereka bisa, mereka mungkin memulai operasi setengah  bulan sebelumnya ... well, mungkin itu semacam rencana yang ceroboh  ."

"Federasi benar-benar gegabah di sana, tapi memang benar bahwa spesifikasi, angka,  dan kecerdasan, kita tidak diuntungkan. Juga, "Legiun"  tidak bisa goyah tidak peduli bagaimana kita menyerang mereka. "

Persyaratan menurunkan moral dan kontribusi tidak menjadi masalah bagi  "Legiun". Mereka tidak akan menyesali kehilangan nyawa. Begitulah  kelemahan yang dapat dieksploitasi jika musuh adalah manusia,  namun pada saat ini, mereka hanya bisa mempertaruhkan harapan mereka pada beberapa strategi berisikoTaktik biasa akan gagal dalammenghadapi drone yang sangat  unggul, dan mereka akan dihancurkan oleh senjata besar.

Satu-satunya jalan keluar adalah melalui kekerasan — serangan frontal.

"Rudal tidak cukup, meriam tidak akan berfungsi, pesawat tidak bisa digunakan ... jadi. "

"Kurasa itu harus pasukan darat. Tetapi kita tidak tahu apakah itu akan menjadi serangan frontal, atau penyusupan. "



Pada saat ini, seseorang yang mengenakan seragam berwarna baja  berdiri di pintu masuk kafetaria.


"──Perhatian!"


Perintah nyaring bergema di seluruh kafetaria, dan  semua orang yang hadir secara naluriah berhenti bergerak. Itu adalah hasil  dari pelatihan yang biasa, dan bahkan kelima pemalas dari Eighty-Sixers tidak  terkecuali. Gadis maskot itu, terkejut oleh raungan yang tiba-tiba itu, dia mengerutkan wajahnya sedikit setelah mendengar itu.

Petugas dengan lencana Kolonel pada seragam Federasinya  memindai tentara yang sangat terlatih seperti serigala, dan mengangguk,

“Strateginya telah diputuskan. Semua komandan kompi dan di  atas akan berkumpul di ruang pengarahan jam 09.00. ”


Waktu saat ini adalah 0730, Waktu Standar Federasi.

Shinn sendirian di tempat tinggalnya, sambil mempertimbangkan lagi.

Dia mengingat ucapan tak berperasaan yang dibuat Seo ..

—Tapi jika itu terjadi, bisakah Mayor, bertahan?

Bahkan, tidak ada 'jika'.

Dia adalah satu-satunya yang bisa merasakan situasi, dan karena  tidak perlu mengatakannya, dia tidak memberitahu siapa pun.

Republik telah jatuh.

Dia menyadarinya karena dia telah membantu mencari musuh di  daerah yang dikendalikan "Legiun". Di luar daerah yang dikendalikan adalah wilayah  Republik, meskipun jauh lebih kecil dari Federasi,  dan itu benar-benar diliputi oleh lolongan hantu mesin  .


Dia telah mendengar bahwa musuh telah meluncurkan serangan skala penuh, gelombang seismik yang tidak wajar terdeteksi, dan itu kemungkinan  merupakan sinyal bahwa Grand Mur telah menerobos. Mengingat efek  Morpho, akan lebih efektif jika serangan skala besar yang diluncurkan bersamaan. Bahkan, meriam ditembakkan setelah  serangan berakhir. Mungkin masuk akal untuk mengatakan bahwa Republik akan di hancurkan sebelum itu.

Butuh satu minggu dari awal invasi massal ke daerah yang di terobos Grand Mur.

Negara telah kehilangan semua cara untuk mempertahankan diri, setelah mendorong  tanggung jawab medan perang ke Eighty-Sixers, tidak mau  menghadapi kenyataan, dan bersembunyi di dalam mimpi kecilnya sendiri yang manis. Itu berapa  lama berlangsung.

Bagi Eighty-Sixers, itu hanyalah sebuah negara yang memiliki ingatan singkat tentang masa kecil mereka. Itu bukan tanah air mereka, dan  tidak ada perasaan yang dirasakan apakah itu diinjak-injak atau dihancurkan.  

    Namun.

──Republik mungkin akan diselamatkan sebelum dihancurkan.

── Jadi, tolong tunggu sampai saat itu, Mayor.


Apakah kita berhasil atau tidak?

Sebuah keluhan yang terus terdengar di sepanjang koridor yang ditutupi dengan beberapa  pecahan kaca

──Bisakah kamu tidak melupakan kami, Mayor?

Jika kita mati, bahkan hanya sesaat.

Ya, itulah yang dia harapkan ... lagi-lagi, dia yang  mengingat semuanya.

Tiba-tiba, dia merasa dialah yang tertinggal.  Dia ditinggalkan oleh kawan-kawan yang mengorbankan diri  di medan perang Eighty-Sixers, ditinggalkan oleh orang-orang yang bercakap cakap  dengannya, orang-orang yang berinteraksi dengannya. Kematian telah mengambil terlalu banyak hal  darinya.

Dewa kematian telah mengukir nama-nama dan ingatan  orang-orang yang telah bertempur di sisinya, dan mati di hadapannya, di  lempengan aluminium. Dia tidak pernah berpikir bahwa dia menderita untuk peran ini  .


──Harap jangan tinggalkan aku.

Itulah yang dia harapkan.

Namun dia juga telah pergi sebelum mereka ..

"─-Hm?,"


Shinn melihat sebuah amplop tipis di bagian bawah pintu, dan berhenti  di tempat.

Yang lainnya? Dia tidak bisa berkata apa-apa tentang "warga negara yang bergairah" tanpa nama  yang mengirim surat atas kemauan mereka sendiri. Bahkan  pada saat ini, atau lebih tepatnya, pada titik khusus ini, "Eighty-Sixers yang menyedihkan  ' dianggap sebagai target belas kasihan. Shinn hanya bisa  menyesali sikap mereka.

Dia akan membuangnya, dan memperhatikan sesuatu.

Amplop itu tidak dibuka.

Karena alasan keamanan, tentara Federasi akan memeriksa setiap  surat antara tentara dan keluarga. Namun, amplop di  tangannya tidak dibuka.

Kenyataannya barang-barang seperti itu harus dicegat oleh ibukota militer  Federasi, dan mengingat bagaimana pasukan garis depan Barat  dirombak, tidak mungkin mereka dapat memberikan  waktu untuk mengirim surat.

Dia memeriksa amplop, dan melihat bahwa tidak ada penerima  dan alamat, bahkan cap. Jelas surat itu tidak datang  melalui cara resmi.


"..."



Shinn menyipitkan matanya, dan membalik untuk memeriksa bagian belakang.

Tanpa diduga, ada pengirim yang menuliskannya.

Itu ditulis dengan pensil, dengan cara yang bengkok, tipis, tidak bisa dibedakan, jelas dari anak-anak

Nina Lantz.

Lantz.

Shinn mengerutkan kening, dan mengeluarkan pisau multi-guna untuk membuka  amplop. Itu tipis, sesuatu yang jelas akan digunakan anak, jadi  tidak boleh ada gadget di dalamnya.

Surat itu sendiri tipis, dilipat dua kali. Dia membukanya dengan satu  tangan.

Ada dua baris tertulis di situ.

Mengapa kamu membunuh kakak.

Kembalikan kakak.


Hmm.

Dia menunjukkan senyum dingin.



86 Eighty six volumer 3 chapter 6 part 2





Dia tidak tahu siapa yang melakukan ini. Tentunya orang ini mengenal  Shinn dan Eugene, dan hanya tentang keadaan di balik kematian EugeneShinn punya ide, tapi pasti pelakunya cukup bebas untuk melakukan  hal seperti itu.

Faktanya, Shinn tidak melihatnya selama penyerangan sebelumnya, tetapi karena  surat itu bisa dikirim, dia mungkin tidak mati. Seharusnya  ada teman sebaya lain yang selamat dari sekolah taruna khusus yang melayani di  Frontline Barat, dan itu bukan tugas yang sulit untuk mengirim surat  melalui cara yang tidak teratur. Namun, itu hanya isyarat yang membosankan.

Namun, dia mungkin melakukan ini karena situasi khusus ini. Dia bersembunyi di balik kesalahan seorang gadis muda, menggunakannya sebagai  perisai keadilan, dan mengecam orang lain karena menjadi pembunuhnya.

"… yang ku duga"


Mengapa.

Mengapa kamu membunuh kakak?

Mengapa kamu membiarkannya mati?

Kenapa kamu tidak menyelamatkannya?

Dia mendengar kata-kata ini berkali-kali ..


Pertanyaan seperti itu berulang kali kepadanya berulang kali, sejak ia pertama kali melangkah ke medan perang di Area Eighty Six.

Kamu bisa mendengar suara-suara "Legiun". Kamu adalah orang yang sangat kuat dan  berbakat. Kamu berhasil bertahan hidup.

Tapi mengapa dia mati, dan bukan kamu?

Dia sudah terlalu sering mendengar kalimat yang sama ini, dan semuanya  gagal memenuhi poin penting, tanpa kecuali. Tanggung jawab. 





===========
===========




Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter