Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 24 Bahasa indonesia

Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 24 Bahasa indonesia

 Novel The Legendary Rebuilding of a World by a Realist Demon King chapter  24.1 Bahasa indonesia




Tiba di tanah air Dwarf


============================================================



Setelah berjalan dari Kastil Ashtaroth selama beberapa hari, tanah kelahiran Dwarf akhirnya terlihat.

Dari jarak kami yang masih jauh, terlihat lebih seperti sebuah pemukiman daripada kota.



Aku bisa melihat beberapa rumah yang dibangun secara kasar dengan batu-batu bertumpuk.

Semuanya memiliki atap jerami.

Mungkin lebih terlihat seperti desa daripada kota. Aku tidak bisa tidak memikirkan hal-hal seperti itu ketika aku melihat betapa miskinnya semuanya.



"Dan kupikir Dwarf memiliki banyak arsitek yang brilian di antara mereka?"



Itu mengingatkan ku pada pepatah lama tentang mempraktekkan apa yang sudah ku pidatokan.



“Pemukiman Dwarf ini tidak sepenuhnya makmur. Selain itu, para Dwarf bukanlah ras yang sangat peduli menjaga penampilan. ” (Eve)

"Aku mengerti." (Ashta)



“Selain itu, pemukiman ini hidup dari tambangnya. Mereka tidak sering kembali ke rumah mereka, karena mereka memiliki kamar di dalam gunung. ” (Eve)



"Ya, aku mengerti. Tapi cukup merepotkan harus pergi jauh-jauh ke tambang. Aku ingin mengunjungi salah satu rumah mereka di luar ... " (Ashta)



"Apakah ada yang salah, tuan?" (Eve)



"Tidak. Tapi ku pikir itu aneh. " (Ashta)



"Aneh, tuanku?" (Eve)



"Ya . Aku pikir pasti ada banyak pria yang bekerja di tambang, tetapi bukankah istri dan anak-anak seharusnya mereka tinggal di sini di rumah-rumah? ” (Ashta)



"Saya yakin begitu." (Eve)



“Namun sekarang sudah tengah hari, tetapi aku tidak melihat asap naik dari rumah mereka. Apakah perempuan Dwarf tidak menggunakan kompor untuk memasak? ” (Ashta)



“Mereka pasti melakukannya. Mereka bukan goblin. ” (Eve)



"Lalu kota ini bisa dibilang sebuah cangkang yang kosong ... Hmm ...?" (Ashta)



Aku sudah memperhatikannya dulu, tapi Jeanne d'Arc yang pertama kali menindak lanjutinya.



Dia menarik pedang dari punggungnya dan berkata,



"Maou, sepertinya pemukiman ini telah jatuh." (Jeanne )



"Sebaiknya kita tidak terburu-buru mengambil kesimpulan, tetapi jelas bahwa musuh telah muncul." (Ashta)





Jelas terlihat sekarang, dua iblis Lvl rendah, terbang ke arah kami.

Aku melihat bahwa di bawah mereka, ada mayat berjalan yang bergerak tanpa banyak energi.

Dengan kata lain, zombie.

Tapi bukan sembarang, karena ini adalah Dwarf.



"... Atas dasar apa mahluk itu melakukan ini"



Aku ingin menyerang, tetapi menahan diri dan mempertimbangkan situasi kami.



"Jadi, pemukiman Dwarf telah diserang oleh seseorang. Penduduknya telah terbunuh dan sekarang menjadi zombie. Itu sudah pasti. ” (Ashta)



"Itu hal yang paling biadab." (Jeanne)



Kata Jeanne dengan suara sedih.



"Aku setuju denganmu di sana, tapi aku harap kamu akan menyimpan doamu ketika kita selesai. Yang harus kita lakukan sekarang adalah mengusir iblis-iblis itu. ” (Ashta)



"Tentu saja." (Jeanne)



Kata Jeanne, dan dia mencengkeram pedangnya dengan erat.

Eve mundur selangkah dan menghunuskan pedangnya yang pendek, seperti yang selalu dilakukannya.


Jika sesuatu terjadi, aku akan segera mengakhiri hidup ku sendiri!

Aku tidak akan merepotkanmu, tuanku!


Itu sangat terpuji, tetapi aku tidak berharap dia bunuh diri karena masalah kecil seperti itu.

Namun, dia bukan tipe orang yang mendengarkan nasehat orang. Jadi itu akan sangat tergantung pada kemampuannya sendiri.



Dengan kata lain, aku harus membasmi  iblis dan zombie ini sebelum Eve terluka.

Dua iblis. Mereka pasti monster yang kuat, tapi Jeanne dan aku akan lebih dari cukup untuk berurusan dengan mereka.



Juga  ada sekitar sepuluh zombie, tetapi jika jumlah seperti itu akan memiliki efek pada ku, menjadi Raja Iblis Besar akan menjadi alasan yang sia-sia, aku bahkan tidak akan bisa mempertahankan kastil ku yang lama.



Ini bukan pertempuran yang harus aku perjuangkan.

Dengan rapalan singkat, aku secara bersamaan menciptakan bola api dan meluncurkannya di depan, satu per satu.

Satu menuju iblis dan satu menuju kelompok zombie.

Satu iblis jatuh dari langit ketika tertembak bola api, tetapi itu tidak cukup untuk mengambil nyawanya.

Ada ekspresi marah di wajah iblis itu, dan aku bisa mengatakan bahwa itu alasan untuk membalas dendam.



Di sisi lain, bola api yang mengarah ke gerombolan zombie terbakar dengan sangat baik.

Zombie membakar dengan baik.

Mungkin itu karena lemak dwarf yang bertindak sebagai semacam bahan bakar.

Ada juga kemungkinan bahwa semua arwah yang telah mereka bunuh sebelum mati melakukan hal itu.



Saat aku menggumamkan pikiran ceroboh itu, Jeanne berlari dengan gagah ke depan.

Saat pedangnya menebas kelompok zombie, dia berjalan menuju iblis yang jatuh.



Karena dia tidak bisa menggunakan sihir, dia harus memotong sayapnya sebelum bisa terbang ke udara sekali lagi. Untuk seorang gadis yang terlihat sangat bodoh, dia terkadang menunjukkan pemikiran yang cepat.



Kalau begitu, aku akan berurusan dengan iblis di langit.

Aku melantunkan mantra pengangkatan dan naik ke udara untuk menghadapi iblis itu.

Karena aku tidak melihat bahaya, aku mengatasinya dengan bahasa kita bersama.



"Kamu siapa? Apa yang telah kamu lakukan pada pemukiman Dwarf ? " (Ashta)



Mereka yang paling jahat cenderung menjadi yang paling banyak bicara.

Iblis itu menjawab dalam bahasa yang sama.



"Kami adalah bawahan dari Raja iblis Eligos. Kami mengatur tanah Dwarf ini. ” (Iblis Lvl rendah)


"Aturan? Bukankah maksudmu dihancurkan? Dan kamu telah mengubah orang-orang ini menjadi zombie. " (Ashta)


“Kami membunuh mereka yang melawan. Dan necromancer Sharltar mengubahnya menjadi zombie. Begitulah semuanya." (Iblis Lvl rendah)


"Aku akan menganggap itu sangat keji." (Ashta)



Aku kesal sekarang dan memutuskan untuk membunuh semuanya sekaligus.


==========
==========

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter