Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 23 Bahasa indonesia

Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 23 Bahasa indonesia

 Novel The Legendary Rebuilding of a World by a Realist Demon King chapter  23.1 Bahasa indonesia




Saint yang rakus

============================================================



Raja Iblis, Maid, dan Saint. Perjalanan kami yang aneh terus berlanjut.

Di tengah perjalanan, kami berhenti di dekat sisi jalan untuk beristirahat dan mendirikan kemah.





Kami bisa saja berhenti di sebuah kedai pinggir jalan, tetapi kami berusaha untuk tetap tidak diperhatikan. Akan menjadi berbahaya jika seseorang mengetahui bahwa aku adalah Raja Iblis.



Itu salah satu alasannya. Dan selagi tinggal di sebuah tenda akan sangat bagus, aku juga tidak benci berkemah di luar.

Kami telah mengantisipasi bahwa kami akan melakukan ini, dan kuda-kuda telah dimuat dengan tenda dan peralatan memasak.



Dengan kata lain, aku akan bisa menikmati masakan Eve di luar ruangan, Maid terbaik di dunia.





Tentu saja, Eve tidak hanya membawa peralatan, tetapi juga bahan-bahannya.

Ada irisan tebal daging dari wilayah Iberico di sebelah barat.

Mentimun manis dan acar wortel.



Roti yang telah dipanggang menjadi ekstra keras, sehingga bisa bertahan lama, tapi tetap enak.



Aku berkata banyak pada Eve.

"Kamu merayuku."

Dia menjawab dengan rendah hati.



"Itu bukan rayuan. Itu adalah bukti ... "



Aku melihat ke arah Saint, yang sedang makan makanan Eve seolah-olah dia anak yatim yang kelaparan.

Dia mengambil makanan dan memasukkannya ke tenggorokan.



Aku bertanya kepadanya tentang hal itu.

“Aku adalah putri seorang petani. Aku benci pisau dan garpu. "

Katanya sambil memasukkan beberapa telur goreng ke mulutnya.



"Daging dan telurnya sangat lezat."



“Tidak ada yang istimewa. Telur-telur dari kastil Ashtaroth dikenal karena kesegarannya. Kami memiliki kontrak dengan petani untuk membawa mereka setiap pagi. "



“Penginapan di pinggir jalan adalah hal yang sulit karena itu kita hanya bisa menggunakan telur-telur yang tidak segar. Jadi kita tidak bisa memasaknya setengah matang. Setengah matang adalah bukti kesegaran telur. ”





Dia berkata sambil tersenyum, mulutnya mengunyah dengan marah.

Eve mengawasinya dan tampak senang.



Dia adalah seorang maid sejak lahir dan menikmati melayani orang. Melihat layanannya membawa senyum kepada orang lain bahkan lebih baik.



Dan Saint sangat lapar, jadi dia meminta banyak porsi.

Aku bertanya-tanya di mana semua makanan itu pergi.

Aneh, tapi tidak ada salahnya memiliki nafsu makan yang baik.



Dia sekuat seratus tentara. Jika dia bisa melakukan pekerjaan seratus tombak, maka mungkin dia harus diizinkan memakan jatah seratus tentara.



Jadi aku menawarkan kepadanya beberapa roti ku sendiri.

Ketika Jeanne melihat ini, ekspresi terima kasihnya yang diam-diam hampir terasa.


Lebih dari sepotong roti? Ku pikir. Tapi dia menjelaskan.


==========
==========

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter