Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 22 Bahasa indonesia

 Novel The Legendary Rebuilding of a World by a Realist Demon King chapter  22 Bahasa indonesia




Mereka Juga Suka Mandi di Dunia Lain

============================================================



Persiapan untuk perjalanan kami ke wilayah Dwarf telah selesai dengan cepat.



Semuanya selesai sehari sebelum kami berangkat, dan karena Jeanne seorang pengembara, ia bisa bergabung dengan pesta kami dalam waktu singkat.





Namun, dia meminta agar dia diizinkan untuk mandi sebelum pergi.

Dia ingin meringankan kelelahannya dari perjalanannya dan membersihkan diri dari kotoran.

Itu tentu saja merupakan salah satu aspek kewanitaan baginya, jadi aku mengizinkannya.

Ini adalah kastil bagi iblis, tetapi ada juga manusia.

Seperti Hijikata Toshizou.



Sejak dia datang dari Jepang, pemandian telah dibuat agar sesuai dengan seleranya. Yah, itu hanya setengah alasan, karena aku menikmatinya sendiri.



Ada pemandian luar yang dari batu besar yang diukir dan juga bak kayu di dalam kastil.





Mereka yang ingin mandi di bawah langit biru bisa menggunakan yang di luar, dan mereka yang menikmati aroma kayu cemara akan menggunakannya nanti.



Monster humanoid kadang-kadang menggunakannya, tetapi mereka mengatakan bahwa mandi cemara berbau tidak enak, dan mereka lebih suka yang bebatuan.

Selain itu, ketika aku mandi setiap hari, aku terlihat terpaku pada kebersihan sampai tingkat yang mengganggu.



Aku pernah mendengar tentang Ratu Elizabeth di dunia lain, yang hanya mandi sebulan sekali namun dianggap terobsesi dengan kebersihan.



Sungguh, tidak mudah menjadi pecinta mandi di kedua dunia.

Saat aku memikirkan ini, Jeanne kembali dari kamar mandinya.



"..."



Alasan mengapa aku terdiam adalah karena dia hanya punya satu handuk yang membungkusnya.



Dan dia cantik.



Ketika aku pertama kali melihatnya, dia mengenakan jubah kotor dan rambutnya diikat. Jadi aku bahkan tidak menyadari bahwa dia cantik.



Rambut keemasannya membingkai wajahnya yang simetris.

Dia tampak seperti malaikat yang turun dari surga.

Aku hanya bisa menatap sesaat, tetapi pandangan ku segera dihadang.



Ini karena Eve telah mengelilingi ku dan menutupi mata ku.

Tangannya terasa dingin.



"Anda tidak harus melihat ini, tuan."



Dia tidak terdengar senang.



Jeanne berkata dengan berani,

"Aku tidak peduli. Tubuh ku adalah kemurnian itu sendiri. Dan aku tidak merasa malu dengan penampilan orang lain. ”



“Kamu seharusnya merasa malu. Ada banyak pria di sini juga. "



“Aku sadar. Dan aku hanya akan muncul dengan cara ini di depan raja. "



"Itu hanya memperburuk masalah."



Mereka mulai berdebat sekarang, tetapi aku menghentikan mereka.

Tidak ada yang akan diselesaikan seperti ini.



Aku tidak tertarik menonton mereka bertengkar. Aku tertarik mengunjungi tanah kerdil.



Aku berkata banyak kepada mereka berdua, dan mereka setuju.

Jeanne mulai berganti pakaian.



Nah, penglihatanku terhambat, jadi aku hanya punya telingaku untuk menyampaikan informasi itu.



Ketika dia selesai, Eve menarik tangannya.

Aku memandangi Jeanne yang bersih dan kemudian ke Eve.



Mereka pasangan yang menarik, tetapi memikirkan bagaimana kami akan bepergian bersama membuat ku sedikit khawatir.



Aku hanya bisa berharap mereka tidak akan bertengkar dalam perjalanan kami.



Sementara aku memikirkan hal-hal seperti itu, kami meninggalkan kastil pada sore hari.

Tidak ada yang melihat kami pergi.



Tidak bijak mengiklankan fakta bahwa aku akan absen dari kastil. Jadi aku memakai penyamaran dan menghindari menarik perhatian.



Pada akhirnya, aku adalah Raja Iblis yang sangat dekat dengan manusia. Tidak perlu terlalu banyak untuk berbaur.

Dengan pakaian pelancong dan kacamata saja, aku bisa dianggap sebagai warga sipil.


Nah, kacamata sebenarnya mahal di dunia ini, jadi mungkin aku akan muncul sebagai pedagang yang lihai.




==========
==========

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter