Bu ni Mi wo Sasagete Hyaku to Yonen. Elf de Yarinaosu Musha Shugyou volume 1 chapter 2 bahasa indonesia

Bu ni Mi wo Sasagete Hyaku to Yonen. Elf de Yarinaosu Musha Shugyou volume 1 chapter 2 bahasa indonesia

Novel He Trained in Martial Arts for Over a Century. Martial Arts Training Corrected by an Elf Volume 1 chapter 2 bahasa indonesia

Bu ni Mi wo Sasagete Hyaku to Yonen. Elf de Yarinaosu Musha Shugyou volume 1 chapter 2 bahasa indonesia


Dunia Setelah Kekosongan


========================================================================





Saat tinggal di desa yang hangat, aku mencurahkan hari-hari ku untuk pelatihan. Sebelum aku menyadarinya, aku telah berumur12 tahun.

Itu bervariasi dari orang ke orang, tetapi pertumbuhan elf melambat secara signifikan pada sekitar usia ini. Bagi para elf, itu, dalam berbagai cara, merupakan titik balik.

Bahkan jika itu hanya urusan kecil, kami merayakan berlalunya 12 tahun sejak lahir. Ini juga merupakan periode waktu di mana seseorang mulai bersekolah penuh waktu.

Bagi manusia, sekolah dimulai sekitar empat hingga enam tahun. Namun, ini adalah elf, ras berumur panjang. Waktu mengalir lebih lambat bagi mereka.

Bagaimanapun, usia 12 tahun adalah titik balik bagi ku.

Ketika seseorang mencapai usia ini, banyak kemungkinan baru terbuka. Tetapi, sejauh ini, perubahan yang paling ku nantikan adalah bersekolah.

Alasannya adalah, akhirnya, kemampuan membaca ku tidak lagi tampak tidak wajar. Aku agak berharap untuk pergi ke sekolah, tapi ... Sekolah elf ini tidak sesederhana kelihatannya ....

"Uu. Aku akan sangat kesepian tanpa Slava.… Pastikan untuk pulang selama liburan, bukan? ”

“Berhentilah membuat masalah besar tentang itu. Aku akan mencoba untuk pulang sebanyak mungkin. "

"Aku mengandalkanmu, Slava. Karena ketika Mama sedih, Papa juga sedih, oke? ”

Pertama-tama, tinggal di asrama bersama adalah hal wajib di sekolah.


Bahkan jika aku tidak mengarahkan serangan pada siapa pun khususnya, kekuatan ini bukanlah sesuatu yang bisa dipamerkan. Jadi, untuk menjaga agar kemampuan ku tetap tersembunyi, aku harus mencari cara untuk berlatih di asrama. Paling tidak, aku akan memiliki lebih sedikit kesempatan untuk melakukan tarian bayangan daripada yang ku miliki sampai sekarang.

Meski begitu, jika aku memikirkannya sebagai periode belajar, aku bisa menanggungnya. Aku ingin tampil sebanyak mungkin seperti anak muda normal sekarang, jadi aku telah menjauh dari buku. Namun, jika aku bersekolah dengan benar, itu tidak lagi tampak tidak wajar.

Karena, pada akhirnya, itu hanya dua atau tiga tahun — jika yang harus aku lakukan adalah bertahan selama itu, aku bisa mengatasi pembatasan pelatihan ku. ... Atau begitulah yang ku pikirkan, tetapi aku segera mengetahui bahwa penilaian ku naif.



"Muu— Tapi tidak bisa menjalani hidup sepenuhnya dengan Slava .... Dan itu tidak hanya untuk dua atau tiga tahun, Kamu tahu? Apakah kamu tidak sedih, sayang? "

"Tentu saja! Tetapi jika pergi ke sekolah akan membantu Slava tumbuh, Papa akan menanggungnya. "

Melihat orang tuaku  bolak-balik untuk kesekian kalinya, aku menghela nafas.

Dari apa yang baru saja ku dengar, tampaknya — mungkin karena usia lanjut ketika kamu bersekolah di sekolah elf — kamu terdaftar, paling tidak, lebih dari 3 tahun.

Aku hampir marah karena harus menahan diri untuk tidak bertarung hanya selama tiga tahun. Harus menahan lebih lama lagi hanya….


"... Aku juga berpikir sepertinya cukup lama."

"Apa ini? Akankah Slava juga kesepian, seperti halnya Mama? Semua akan baik-baik saja. Waktu mu di sekolah akan berlalu dengan cepat. "


Dari kata-kata ayah ku barusan, hingga elf, rentang waktu yang dihabiskan bersekolah dapat digambarkan sebagai "kilasan" dalam beberapa tahun.

... Hmm, aku bisa merasakan "kesenjangan budaya".

Dalam kehidupan ku sebelumnya, aku tidak dapat memahami kata-kata yang digunakan anak muda itu.… Tetapi perbedaan antara ras bahkan lebih nyata bagi ku sekarang.

"Yah, itu akan baik-baik saja. Aku yakin itu akan menyenangkan. Aku pikir ada banyak hal yang bisa didapat darinya. Papa mendukungmu ~! ”

Aku mengerti bahwa itu adalah perasaannya yang sebenarnya, tetapi aku masih tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa dia menyikatnya seperti itu adalah masalah orang lain.

Orang tua ku bingung karena aku sedikit mencela karena keinginan anak yang lucu untuk tidak terpisahkan dari orang masterya. aku tidak menyembunyikan desahan ku.

Aku sedang membaca buku dengan suara tawa anak-anak datang dari belakang ku. Tidak seperti Altora, desa tempat ku dibesarkan, ada banyak anak di sini.

Mungkin karena mereka ras yang berumur panjang, tidak ada banyak anak elf. Namun, tempat ini memiliki cukup banyak anak untuk membuat orang berpikir bahwa tidak ada yang lain selain anak-anak di sini.

Itu tidak mengejutkan. Bagaimanapun, ini adalah Akademi Alfaleia nasional Milafia. Butuh satu hari perjalanan dengan kereta dari desa tempat ku tinggal.

Aku bersekolah di sini, di mana sebelas anak-anak dari seluruh negara Milafia berkumpul.

Persis seperti yang ku rencanakan, setelah ditempatkan di lingkungan di mana aku tidak bisa bergerak dengan ceroboh, Aku mulai membaca buku begitu aku diajari cara membaca. Bukannya aku tidak bisa membaca sebelumnya, tetapi aku yakin bahwa seorang anak yang membaca karakter yang bahkan tidak pernah diajarkan kepadanya akan tampak aneh.

Setelah ditempatkan di lingkungan di mana aku tidak punya pilihan selain belajar, aku menemukan bahwa belajar sesuatu selain seni bela diri cukup menarik. Jika aku memikirkan kembali dan mengumpulkan pengalaman ku selama lebih dari 100 ratus tahun, satu hal sudah jelas: Aku memiliki pikiran yang tidak memiliki jejak tunggal.

"Apakah kamu membaca buku lagi, Slava-kun?"

Ketika aku sedang duduk, dimandikan oleh sinar matahari menyaring melalui daun-daun pohon, suara seorang gadis muda memanggil ku.

Aku menyelipkan bookmark ke dalam buku dan menoleh ke arah suara panggilan dari bawah. Di sana berdirilah seorang gadis dengan rambut kuning muda seperti kain yang ditenun menjadi dua kepang di belakang kepalanya, tersenyum ke arahku.

Umurnya sekitar... Dalam istilah manusia, usianya sekitar 10 tahun.

Dia adalah seorang gadis yang mempunyai ciri khasnya senyum ramahnya.


"Oh, Selia. ... Ya, karena hari ini adalah hari yang dingin. "


Bahkan di sebuah sekolah di mana tidak ada yang sebelumnya saling kenal, setelah menghadiri selama satu bulan, satu terikat untuk membuat satu atau dua kenalan.

Gadis bernama Selia ini adalah teman pertama yang ku buat dalam kehidupan ini.

Baik kepada semua orang dan selalu ceria, dia populer di kelas. Sepertinya dia pertama kali memanggilku karena khawatir aku tidak memiliki keceriaan anak normal.

Setelah itu, kami mulai sering berbicara, dan, untuk seseorang yang kelasnya sama, ia memiliki cara berpikir yang matang dan agak matang.

Bersikap ramah dan tidak malu-malu, ketika dia tahu bahwa aku tahu lebih banyak daripada anak-anak lain di kelas, dia mulai banyak mengikuti ku.

Setelah dia datang untuk mengganggu ku untuk menjawab pertanyaan, kami akhirnya akan berbicara dan tertawa satu sama lain. Kami akan melewati hari-hari kami bersama seperti itu. Setelah menghabiskan begitu banyak waktu bersama, dia dan aku perlahan menjadi sahabat.

Setelah dia mengatakan itu kepada teman-teman sekelas kami, cara mereka memperlakukan ku menjadi tidak aman. Bahkan sekarang, aku dapat menikmati kehidupan sekolah yang lancar.



"Ehehe. Bisakah aku duduk di sebelah mu? " (Selia)

“Ya, silakan duduk. Aku ingin tahu pertanyaan macam apa yang kamu miliki hari ini. ” (Slava)

“Uh-uh. Tidak hari ini. Aku hanya ingin menghabiskan waktu bersamamu, Slava-kun. ” (Selia)


Aku memiliki seorang putri di kehidupan ku sebelumnya, tetapi kali ini rasanya seperti memiliki cucu perempuan. Aku bertanya-tanya apakah seperti ini rasanya bermain bersama cucu.


"Hei, Slava-kun, apa yang kamu baca?" (Selia)


Sementara aku diselimuti oleh perasaan damai, Selia menatap buku di tanganku dengan ketertarikan yang tiba-tiba.

... Hmm. Buku itu tidak benar-benar cocok dengan gambar ku, tapi ... Aku kira tidak masalah jika aku tunjukkan padanya.

Ngomong-ngomong, pada suatu saat, aku mulai disebut "kakek". Anak-anak di usia ini tidak bisa diremehkan. Mereka tajam dengan cara yang tak terduga.


“Ini adalah buku tentang sejarah seni bela diri. Aku ingin tahu bagaimana orang-orang yang ku hormati diingat. ” (Slava)


Aku membalik buku itu untuk menunjukkan kepada Selia sampulnya, berhati-hati untuk tidak membiarkan bookmarknya jatuh.

Itu hanya membaca, Sejarah Seni Bela Diri 13048.

13048 adalah tahun terakhir pada kalender yang digunakan oleh para elf. Dengan kata lain, ini tentang tahun berjalan.

Sejarah Elven ternyata jauh lebih tua dari kalender manusia, yang baru berusia sekitar 1000 tahun.


"Seni bela diri? Bukankah itu hal yang terkenal dengan Alma-sama? " (Selia)


Selia memiringkan kepalanya sambil tersenyum, tanda tanya yang tak terlihat melayang di atas kepalanya.

... Alma-sama, kan? Dewa seni bela diri, Alma. Aku mendengar bahwa di negara elf, dia sangat terkenal sehingga tidak ada orang yang tidak mengenalnya dan masternya, Slava.

Aku merasa sedikit tidak nyaman tentang seseorang seperti ku, yang tidak dapat mencapai puncak seni bela diri, sedang dibicarakan. Tetapi, lebih dari itu, yang menarik perhatian ku adalah nama murid ku, Alma.

Dia telah mengikuti kata-kataku dan bekerja keras untuk meninggalkan nama Shijima.


Aku bertanya-tanya berapa tahun yang diperlukan untuknya, dan apa yang terjadi setelah dia melatih tubuhnya sepenuhnya.

Ya, itu yang paling mengganggu ku. Itu adalah hal yang paling ingin ku ketahui saat itu. Aku sudah lupa dengan damai menghabiskan waktu dengan Selia, tapi sekarang aku ingat.


Bu ni Mi wo Sasagete Hyaku to Yonen. Elf de Yarinaosu Musha Shugyou volume 1 chapter 2 bahasa indonesia


Sampai sekarang, Aku tidak dapat menemukan informasi yang ku inginkan. Dan ketika aku akhirnya bisa membaca secara terbuka, buku yang ku inginkan harganya mahal.

Mulai beberapa tahun yang lalu, aku menjadi cukup tua untuk menerima uang saku. Meskipun uang saku itu hanya cukup untuk membeli permen kecil, aku menyimpan uang itu untuk waktu yang lama dan akhirnya mendapatkan The History of Martial Arts ... yang saat ini ku pegang di telapak tangan ku.


"Karena aku tidak benar-benar tahu banyak tentang Alma-sama, kupikir aku bisa belajar dari buku ini."  (Slava)

"Itu aneh. Kamu tidak tahu banyak tentang dia, meskipun kamu memiliki nama yang sama dengan master Alma-sama. ” (Selia)


Aku tersenyum kecut dan tidak mengatakan dengan keras bahwa aku tahu itu.

Bahkan jika aku mengatakan bahwa buku itu benar-benar tentang ku, tidak ada yang akan percaya kepada ku. Aku hanya akan dikucilkan karena menjadi anak yang aneh.


“Baiklah, Aku ingin terus membaca buku ini sekarang. Apakah itu baik-baik saja? " (Slava)

"Hmm? Tentu! Hanya bersama Slava-kun itu menyenangkan. ” (Selia)


Selia tersenyum, tanpa beban seperti bunga yang mekar. Aku membuka buku ku ke halaman dengan bookmark lagi. Itu dia — nama yang saya cari.

"Alma Shijima". Jadi anak itu telah menurunkan nama Shijima. Aku mulai membaca petikan tentangnya.

Alma Shijima.

Seniman bela diri yang menggantikan gaya Shijima yang didirikan oleh Iwao Shijima .

Awalnya seorang yatim piatu, ia dibesarkan sebagai anak angkat oleh Slava Shijima (lahir Slava Vesa). Mengikuti Slava Shijima, ayah yang membesarkannya, dia terjun ke gaya Shijima. Dengan menggabungkan kekuatan magisnya yang luar biasa dan seni bela diri yang unggul dari gaya Shijima, ia mengalahkan banyak seniman bela diri yang kuat.

Baru-baru ini, dia juga telah menghabiskan banyak upaya melatih pendatang baru, untuk meneruskan gaya Shijima kepada anak laki-laki dan perempuan muda yang menjanjikan. Dia telah menyiapkan turnamen yang diadakan di berbagai tempat. Dia menamakannya cangkir Iwao Shijima, setelah pendiri gaya Shijima.

Melihat catatannya, dia tidak pernah kalah dalam pertandingan resmi, dan banyak ahli menganggapnya sebagai seniman bela diri terkuat dalam sejarah. Penulis buku itu tampaknya setuju dengan pandangan itu.

Namun, Alma sendiri bersikeras tentang fakta bahwa masternya, Slava Shijima, adalah seniman bela diri terkuat dalam sejarah. Dari sini, orang dapat melihat bahwa dia sangat menghormati masternya, Slava Shijima.

Masih…

Aku tidak percaya bahwa gadis itu telah mencapai banyak hal. Melihat catatan terperinci dari pencapaian gemilangnya, aku hanya bisa tersenyum.

Itu tampak seperti gadis kecil yang ku anggap sebagai putri ku sendiri yang telah tumbuh lebih dari yang ku harapkan.

Dia selalu menjadi anak yang rajin; tidak ada keraguan bahwa dia telah mengikuti kata-kataku dan mengasah tekniknya.

Aku lupa bahwa Selia sedang melihat ku dan aku terus membaca artikel tanpa menyembunyikan senyum lebar ku.

Artikel itu adalah ulasan yang panjang. Aku tidak bisa berhenti menyeringai — tetapi tiba-tiba, akumemiliki perasaan aneh dan mata ku membeku.


"Hah? Apa yang terjadi?"

Selia menoleh padaku.

"Apakah ada sesuatu yang tidak kamu sukai di buku?"


Suaranya dipenuhi kekhawatiran. Bukannya aku melihat sesuatu yang tidak kusukai, tapi ada satu hal yang menarik perhatianku. Aku mengatakan kepadanya dan membalik satu halaman.

Yang menarik perhatian ku adalah bagian dalam garis besar yang bertuliskan 'baru-baru ini'.

Cara itu dituliskan membuatnya tampak seolah-olah dia masih hidup.

Mungkinkah aku bisa melihat wajah muridku yang berprestasi lagi? 
Merasakan pukulan keberuntungan yang tak terduga, aku menjadi sangat bersemangat ketika aku mencari entri tertentu—

Saat ini tahun 13048. Berangkat dari angka itu, jika Alma dilahirkan antara 12700 dan 12800, sebagai elf, ada kemungkinan dia masih hidup.

Aku menemukan garis yang ku cari, dan hati ku dipenuhi dengan kegembiraan.

12956 -. Tidak ada nomor setelah garis itu. Dalam hal itu, itu berarti Alma masih hidup.

Inilah yang disebut keajaiban. Aku berterima kasih kepada surga karena memberi ku kesempatan untuk melihat pertumbuhan murid ku dengan mata ku sendiri.

Jika itu adalah tahun kelahirannya, maka menghitung mundur berarti bahwa sekarang Alma adalah ...

"Oh? Punggung itu adalah .... "

Ketika kami asyik membaca buku, suara seorang gadis muda yang bermartabat melayang turun kepada kami dari atas. Rambut biru yang indah yang akan membuat lautan itu malu, matanya dipenuhi dengan cahaya lembut sementara masih menyampaikan perasaan keras — keindahan dunia lain itu, aku pernah melihatnya di suatu tempat sebelumnya.


“Fufu, ini agak memalukan. Melihat buku tentang diriku sendiri membuatku merasa sedikit aneh. ”


Wajahnya persis seperti yang ada di buku.

Tidak peduli berapa lama waktu berlalu, tidak mungkin aku akan pernah melupakan wajah murid kesayanganku. Dia berdiri tepat di atasku.

Alma Shijima. Lahir tahun 12956, masih hidup hingga tahun 13048.

Dengan kata lain, Alma saat ini berusia 92 tahun. Dalam istilah manusia, dia akan berusia sekitar 20 tahun.

Itu berarti bahwa, di dunia saat ini, hanya sekitar 30 tahun telah berlalu sejak aku meninggal.

Melihat wajah muridku yang tidak berubah, yang, dari sudut pandangku, aku baru saja berpisah, membuatku membeku.

Aku mengira dia akan menjadi wanita tua sejak lama, tetapi ternyata, tanpa diduga, Aku terlahir kembali tidak terlalu jauh ke masa depan.

Terlalu sedikit waktu berlalu ....

Alma tumbuh menjadi wanita yang bermartabat. Bagi ku, belum lama ini aku melihat dia menempel pada ku dan menangis. Rasanya canggung seperti seorang aktor menyatakan pengunduran dirinya, kemudian kembali hanya setelah satu atau dua hari. Rahangku terjatuh.


"Ah!! Itu Alma-sama !! Apakah Anda yang asli? Katakan, apakah anda yang asli ?! ” (Selia)

"Fufu. Anak yang baik dan energetik. Mm-hmm, aku yang asli. Meskipun aku tidak tahu apakah seseorang seperti ku bahkan memiliki penipu yang mirip sepertiku. ” (Alma)


Tidak ada seorang pun di antara Elf yang tidak mengenalnya, seniman bela diri legendaris. Selia berlari dan melompat tepat ke pelukannya.

Lawannya mungkin gadis besar berusia 12 tahun, tetapi Alma dengan mudah mengambil alih tanggung jawabnya.

Alma memutarnya dengan lembut seperti seorang ayah terhadap putranya sendiri.

Matanya berputar, Selia terlihat senang.

Pertandingan itu berlangsung sebentar. Akhirnya, Alma dengan lembut mengembalikan Selia ke tanah.

Selia tampak agak enggan, tapi meski begitu, dia dengan senang hati mundur.

... Dalam kehidupan ku sebelumnya, Alma selalu menggunakan kehormatan, tetapi ... "Alma Shijima" di depan mata ku berbicara dengan rasa martabat yang kuat.

Aku ingin tahu apakah perubahan ini terjadi setelah aku mati, atau apakah dia selalu seperti ini ketika aku tidak ada .... Pikiranku dalam kekacauan, memikirkan hal-hal tak berguna seperti itu.


"Baiklah kalau begitu. Ada sesuatu yang ingin ku tanyakan, tetapi sebelum itu. Siapa namamu?"

"Aku Selia. Kenapa Alma-sama ada di sini? ”

"Aku mengerti. Selia adalah nama yang bagus. Tidak apa. Aku hanya punya bisnis kecil di sekolah ini — Hmm? Ada satu lagi? "

Sementara dengan riang mengobrol dengan Selia, Alma memperhatikan kehadiranku.

Alma membungkuk untuk melihat wajahku. Melihat ke mata yang ku kenal membuat ku merasa aneh.

Perasaan sekarat yang mengerikan dan meninggalkannya. Mengatakan semua hal itu, hanya untuk akhirnya hidup pada akhirnya. Yah, aku tidak yakin apakah itu cara yang tepat untuk mengatakannya, tetapi bagaimanapun juga, itu seperti perasaan bersalah.

Yang mendominasi pikiran ku yang campur aduk adalah rasa kewajiban yang kuat.

Aku harus memastikan untuk tidak mengungkapkan identitas ku yang sebenarnya kepada putri ku.

Dia sangat mengagumi Slava Shijima. Sekarang aku telah berubah menjadi bocah elf, aku ragu dia akan membuat koneksi .... Tetapi setiap kata atau isyarat yang ceroboh bisa membuatnya sadar.

Untuk memulainya, fakta bahwa Slava Shijima telah meninggal adalah kebenaran yang tidak dapat disangkal. Orang mati tidak pernah kembali.

Tentu saja, aku memiliki pikiran tentang Slava Shijima. Tetapi saat ini, tubuh ku adalah milik Slava Marshall. Yang berarti aku bukan lagi Slava Shijima. Aku hanyalah seorang anak muda yang bertujuan untuk menjadi seniman bela diri.

Sudah 30 tahun. Slava Shijima sudah lama meninggal. Itu adalah kebenaran yang tidak dapat disangkal, dan aku yakin bahwa putri ku telah menerima kenyataan itu.

Mengungkap identitas ku yang sebenarnya bukanlah pilihan. Sepatunya, bahkan aku tidak akan percaya pada kebetulan seperti itu. Aku ingin menghindari masalah di dunia saat ini.

... Atau begitulah yang ku katakan, tetapi pada kenyataannya, bagi ku saat ini, hubungan dari kehidupan ku sebelumnya tidak diperlukan.

Tampaknya, selama beberapa dekade terakhir, Alma telah menyebarkan nama ku jauh dan luas. Jika aku mengungkapkan identitas ku yang sebenarnya kepadanya, kemungkinan besar dia akan melakukan hal yang sama lagi.

Aku akhirnya mendapatkan tubuh lincah ini, jadi kehilangannya sekarang akan sia-sia.

Semakin terkenal nama ku, semakin banyak masalah yang terjadi.

Aku tidak tahu persis kapan itu akan terjadi .... Tetapi ketika aku mencapai lambang seni bela diri, maka aku bisa mengungkapkan identitas ku yang sebenarnya kepadanya.

Aku menelan keinginan ku untuk mengungkapkan identitas ku kepada putri ku tercinta dan memperkuat tekad ku untuk menyembunyikan identitas ku yang sebenarnya.

Aku telah diberi kesempatan untuk memulai dari awal lagi. Kali ini, aku akan mencapai puncak mendalam dari "yang terkuat" tanpa gagal.

Karena aku memutuskan itu, aku harus memastikan untuk tidak menunjukkan celah.

"Eh. Umm ... Senang bertemu denganmu? "

Jadi aku sengaja memutuskan untuk menggunakan kata-kata "senang bertemu dengan mu" untuk membuat ku sadar akan fakta bahwa itu adalah pertemuan pertama kami.

Aku yakin bahwa, tanpa sedikit pun isyarat, bahkan seorang jenius seperti Alma tidak akan pernah mencurigai bocah lelaki di hadapannya sebagai masternya sendiri. Alma tersenyum kepada ku setelah sapaan canggung ku.

"Senang bertemu denganmu. Apakah kamu teman Selia? Siapa namamu?"

Yah, itu tidak seperti ku bisa menghindari pertanyaan yang paling meresahkan.

Nama ku sama dengan kehidupan ku sebelumnya — atau lebih tepatnya, aku dinamai menurut nama ku sendiri.

Jika aku mengatakan nama itu kepada Alma, dia kemungkinan besar akan menghidupkan kembali beberapa kenangan menyakitkan. Jika memungkinkan, aku ingin menggunakan nama palsu .... Tapi, karena Selia ada di sini, aku tidak bisa melakukan itu.


“Nama ku Slava Marshall. Aku mendengar bahwa orang tua ku mengambil nama dari master Alma-sama. "


Karena itu aku memutuskan untuk benar-benar jujur. Dari saat ku memutuskan untuk menyembunyikan identitas ku, aku mengambil keputusan. Jika ditanya, aku akan memberikan nama ku bahkan kepada orang-orang yang memiliki koneksi dengan ku di kehidupan sebelumnya.

Seperti yang diharapkan, menambahkan "-sama" ke nama putriku terasa tidak wajar, jadi aku hampir menjatuhkan kehormatan itu secara tidak sengaja. Fakta bahwa aku dapat menahan diri adalah satu-satunya rahmat yang menyelamatkan ku.

"…Aku mengerti. Dari nama masterku .... "

Nah, bagaimana pendapat putri ku sekarang ? Sepertinya jawaban atas pertanyaan ku adalah skenario terburuk.

Alma melihat ke bawah, dan sedikit bayangan muncul di atas senyumnya. Dia memiliki beberapa air mata di matanya.

... Sudah 30 tahun, dan dia masih belum melepaskan kesedihannya? 30 tahun mungkin terlihat seperti waktu yang lama bagi mantan manusia seperti saya, tetapi bagi peri tidak lama, jadi saya kira itu bisa dimengerti.

Melihat air mata putri ku seperti ini, aku ingin mengungkapkan identitas ku yang sebenarnya kepadanya — tetapi bagaimanapun juga, tidak mungkin dia akan mempercayai ku. Karena itu, aku tidak memberi tahu Alma.

Tak lama, Alma menelan air matanya dan tersenyum.

“Itu nama yang bagus. Itulah nama seniman bela diri terbesar, terkuat dalam sejarah. Menjadi pria yang luar biasa yang layak mendapatkan nama itu, oke? ”


"Baiklah ..."


Alma tersenyum dan kembali ke dirinya yang normal. ... Putriku kuat.

Tapi, "yang terhebat, terkuat", ya? Bahkan jika aku adalah ayahnya, bukankah dia terlalu membesar-besarkan ku?

Akhirnya menjadi kesempatan bagi ku untuk mendengar penilaian orang lain terhadap ku. Tapi ... Seperti yang diduga, itu memalukan.



Sekarang aku memikirkannya, ada periode waktu ketika dia menyembah ku hampir seperti sebuah agama. Aku kira aku seharusnya menolak perasaan itu terhadap ku pada saat itu.


"Sekarang. Selia, Slava. Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan pada mu. Apakah kamu tahu di mana kantor kepala sekolah? " (Alma)


Setelah mendapatkan kembali ketenangannya, Alma meluruskan tubuhnya yang telah dia bengkokkan untuk menatap wajahku.

Sekarang dia menyebutkannya, dia mengatakan bahwa dia ingin menanyakan sesuatu kepada kami. Tampaknya dia ingin petunjuk arah ke kantor kepala sekolah.

"Iya. Untuk sampai ke sana, Kamu.... Tidak, setelah dipikir-pikir, aku akan membimbingnya. Arahannya sedikit rumit, dan aku tidak yakin bisa mengatakannya dengan benar. ” (Slava)

"Aku mengerti. Kalau begitu, tolong lakukan itu. ” (Alma)


Untuk membimbing Alma secara efisien ke kantor kepala sekolah yang agak sulit, aku berdiri dan menyimpan salinan "Sejarah Seni Bela Diri" ku.

Alma tampak bahagia ketika dia menerima tawaranku.


"Yay! Bersama dengan Alma-sama! ” (Alma)

"Wah, wah. Kamu benar-benar energik, Ya, Selia. ” (Selia)

Selia dengan gembira melompat ke arah Alma.

Sama seperti sebelumnya, Alma menerima Selia seperti itu bukan apa-apa dan mengangkatnya ke dalam pelukannya.

Jika kamu memikirkannya dari sudut pandang manusia, tidak mungkin mengangkat seorang gadis muda dengan satu tangan — betapapun kecilnya ia — dapat dianggap mudah bagi seorang gadis berusia 20 tahun…. Namun, Alma berjalan secara alami, seolah-olah dia bahkan tidak bisa merasakan beratnya.

Ketika aku sedikit memfokuskan mata ku, aku perhatikan lapisan sihir yang sangat halus dan kuat yang menutupi Alma. Baik. Tampaknya dia terus bermeditasi.

Aku bisa melihat pertumbuhan murid ku di tempat yang tak terduga. Tanpa sengaja, aku mengangguk bahagia.


—————————————————————————————————————————————–


"Baiklah kalau begitu. Sekarang semua orang telah berkumpul, mari kita pergi ke aula sekolah. "


Setelah membimbing Alma ke kantor kepala sekolah, aku kembali ke ruang kelas ku, di mana aku menunggu dengan mengantuk sampai guru wali kelas, Finley McGavan, mengejutkan ku kembali ke akal sehat ku dengan suaranya yang keras.

Guru memandang sekeliling kelas dengan ekspresi tenang. Ketika aku melihat ke samping, kecuali beberapa anak lelaki yang absen, hampir setiap kursi terisi.

Oh benar Sekarang aku memikirkannya, mereka mengatakan akan ada pertemuan di sore hari.

Aku mengikuti instruktur, yang memimpin sekelompok anak-anak yang baru berusia 12 tahun.

Untuk beberapa alasan, teman sekelas ku telah memutuskan bahwa aku akan menjadi perwakilan kelas. Jadi aku berbaris tepat di belakang Profesor Finley.

Sebagai bagian dari pekerjaan ku sebagai perwakilan kelas, aku harus memastikan bahwa tidak ada yang ketinggalan dalam barisan.


"Semua orang ada di sini, profesor." (Slava)

“Terima kasih, Slava-kun. Lalu, saatnya kita pergi? " (Profesor Finley)


Setelah menerima laporan ku, profesor memandang dirinya sendiri dan mulai berjalan.

Kami tampak seperti bebek. Ketika aku mulai berjalan di belakang guru, 20 siswa lainnya menyadari bahwa mereka harus mengikuti juga dan mulai berjalan.

Kami bertemu dengan kelas-kelas lain dan siswa-siswa dari tahun yang berbeda, dan kami semua berjalan bersama dengan langkah yang sama. Tidak lama kemudian, kami tiba di aula sekolah Alfalei Academy yang penuh kebanggaan.

Aku bertanya-tanya apakah ada alasan khusus untuk ornamen elegan yang tersebar di seluruh aula. Ketika aku bertanya, aku diberitahu bahwa mereka dibangun untuk menjadi sangat ulet. Aku tiba di auditorium sambil memiringkan kepalaku dengan kebingungan melihat cinta elf akan keindahan dan estetika fungsional. Aku duduk di daerah di mana sisa kelas ku berada. Ketika aku mengatakan "mudah melakukannya" ketika aku duduk, aku menyadari bahwa aku masih belum melupakan kebiasaan ku dari kehidupan sebelumnya.

... Sekarang. Sebenarnya untuk apa pertemuan ini dilakukan?

Kepala sekolah sudah berdiri di atas panggung.

Meskipun memiliki darah elf, ia memiliki rambut putih dan janggut putih panjang. Aku pernah mendengar desas-desus bahwa dia berusia lebih dari 1000 tahun; tetapi telah dilahirkan tepat setelah dimulainya sejarah manusia. Bukankah itu hanya fosil? Jika memungkinkan, aku juga ingin hidup selama itu. Jika aku punya banyak waktu, aku yakin bahwa aku bisa melihat puncak seni bela diri.


"Ah — Ahem. Bisakah semua orang mendengar ku? " (Kepala sekolah)


Suara kepala sekolah ditransmisikan ke setiap sudut ruang kuliah oleh batu ajaib yang dipasang di atas panggung.

Sementara aku berpikir dengan cemburu tentang usianya, murid-murid yang lain tiba.

Sebelum aku menyadarinya, pertemuan sore telah dimulai.

"Bagus. Sepertinya kamu bisa mendengarku. Semua orang sangat baik dan berperilaku baik, bukan? Nah, sebelum semua orang mulai mengolok-olok pidato panjang kepala sekolah, mari kita membahas topik yang dibahas. "

Peri tua itu tertawa riang dan membelai janggutnya.

Seperti yang dia katakan, pidato kepala sekolah cenderung panjang dan mengoceh. Meskipun itu hanya ingatan samar dari lebih dari 100 tahun yang lalu — aku merasa seperti ketika aku pergi ke sekolah sebagai manusia, pidato kepala sekolah saat itu juga sudah lama.

Aku tidak pernah yakin akan arti pidato-pidato itu pada waktu itu, dan aku yakin bahwa itu akan sama sekarang. Mungkin akan berbeda jika aku adalah orang tua berpendidikan yang kembali ke sekolah, tetapi aku hanya seorang idiot yang terobsesi dengan kekuatan. Kemungkinan besar, isi pidato akan terbang tepat di atas kepala ku.

Dalam hal itu, keputusan kepala sekolah itu benar.

Anak-anak seusia ini adalah bajingan besar. Mereka tidak bisa memahami pidato yang membosankan.


"Baik. Nah, silakan masuk. "


Kepala sekolah memandang ke arah kirinya, jauh dari siswa.

Panggung dipasang sehingga sisi kiri dan kanan panggung harus masuk dari arah yang berlawanan; itulah sebabnya, dari sudut pandang ku, sepertinya seseorang datang dari kanan.

Nah, siapa sebenarnya yang akan datang? Tepat ketika aku mulai merumuskan tebakan, ku melihat sebuah sosok.

... Rambut biru itu melambai bersama dengan langkahnya yang lembut.

Rambut biru yang kulihat beberapa saat yang lalu dari dekat itu bergoyang di kejauhan. …Tidak mungkin.

"Sekarang. Alma Shijima-dono, tolong sapa para siswa. ” (Kepala sekolah)


"Dimengerti. ... Beberapa dari kalian mungkin sudah mengenal ku, tetapi nama ku Alma Shijima. Mulai hari ini, aku akan mengajar kalian semua di sekolah seni bela diri ini. Kalian akan memulai seni bela diri dan aku berharap, bahkan bukan hanya tubuh kalian, aku dapat melatih pikiran kalian. Mungkin hanya sebentar, tapi aku menantikan waktu kita bersama. ”

Sorakan yang nyaring segera pecah. Telingaku diserang oleh gelombang teriakan.

Itu bukan pada titik "mungkin ada beberapa dari Kalian yang mengenal ku". Tidak ada satu orang pun di sini yang tidak mengenalnya! Gairah para siswa yang bersemangat sudah cukup untuk membuat ku berpikir demikian.

Aku pikir mereka telah melebih-lebihkan ketika mereka mengatakan bahwa tidak ada seorang pun yang tidak mengenal Alma. Mulutku ternganga tak percaya ketika aku menyadari itu memang benar.

Dan bukan hanya itu, tetapi dia akan mengajar seni bela diri di sini. Aku bertanya-tanya apakah aku bisa menyembunyikan identitas ku.

Aku menghela nafas. Pelatihan yang sudah sulit baru saja dimulai akan menjadi semakin sulit.



==========
Chapter 3
==========


Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter