Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 18 Bahasa indonesia

Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 18 Bahasa indonesia

 Novel The Legendary Rebuilding of a World by a Realist Demon King chapter  18.1 Bahasa indonesia



Rencana pembagunan Kota 


============================================================




Aku telah mengalahkan Raja Iblis Sabnac dan mengambil tanahnya.

Dan menghancurkan kastilnya , karena aku hanya menginginkan rakyatnya, tetapi karena itu muncul masalah baru.



Peningkatan populasi yang tiba-tiba membuat tidak ada ruang yang cukup  di dalam kastil.



Saat ini aku mendirikan tenda-tenda di alun-alun kota, mirip dengan kamp pengungsian, tetapi ini tidak bisa berlangsung lama.



Mereka perlu rumah untuk istirahat dengan nyaman agar bisa bekerja keras.

Ini bisa dilakukan dengan memperluas kota.

Tapi itu akan membutuhkan banyak bahan.

Eve menyela perkataan ku di sini.



"Apakah anda tidak berpikir akan lebih baik menggunakan bahan kita untuk memperkuat kastil dan tentara?"



“Itu akan menjadi hal yang tepat untuk dilakukan, ya. Tapi aku ingin fokus pada kota dulu. ”



"…Ya."



"Kamu sepertinya tidak setuju dengan ku."



"Tentu saja tidak."



“Itu semua tertulis di seluruh wajah cantik mu. Kamu ingin aku menggunakan bahan untuk tentara. "



Alis Eve menyipit, lalu dia berkata dengan jujur:



“Pasukan anda jauh lebih kecil setelah pertarungan itu. memperbanyak pasukanharus diprioritaskan. "



“Aku mengerti itu, tapi aku percaya kesejahteraan orang-orang ini lebih penting. Rakyat harus kuat agar suatu negara menjadi kuat. Dan hanya dengan begitu aku bisa mempertahankan pasukan yang kuat. ”



"Meskipun itu tidak salah ..."



“Akan lebih mudah untuk menyewa tentara bayaran dengan lebih banyak imigran juga. Monster adalah inti utama dari pasukan, tapi aku ingin menambahkan tentara bayaran ke inti itu juga. ”



"Maksud anda mempekerjakan tentara manusia ?!"



"Ya, benar."



"Manusia itu berbahaya."



"Oh? Aku telah mendengar bahwa Raja Iblis lainnya juga mempekerjakan prajurit manusia. ”



“Tapi itu adalah bagian dari strategi. Mereka ditempatkan di dekat bagian depan dengan kelompok komando di belakang mereka, siap untuk membunuh mereka jika mereka menunjukkan tanda-tanda pengkhianatan. Pasukan kita tidak cukup kuat untuk melakukan hal yang sama. "





"Kalau begitu, kita harus mendapatkan kepercayaan dari tentara bayaran itu. Aku pikir menciptakan kota yang nyaman untuk ditinggali akan menjadi cara yang efisien untuk melakukan itu. ”



"Kurasa itu mungkin benar..."



Eve masih jauh dari rasa yakin terhadap opiniku, jadi aku merasa harus menunjukkan padanya yang sesungguhnya.

Pemandangan iblis, monster, manusia, dan demi-human hidup berdampingan dan menjadi produktif.



Jadi aku menggunakan bahan yang tersisa untuk membuat batu dan pohon.

Apa pun yang kami butuhkan dibeli dari pedagang dengan emas dan perak.



Kita akan mulai membangun setelah kami memiliki semua materi yang diperlukan, tetapi di sini, aku memutuskan untuk melakukan berbagai hal secara berbeda.



Sebagian besar kota benteng di sini memiliki jalan berliku.

Jalan dan gang yang berliku ini jelas tidak efisien.

Mereka seperti labirin, dan mereka dibangun seperti ini karena suatu alasan.



Itu agar mereka dapat mengulur waktu selama invasi, dan membuatnya lebih mudah untuk menghentikan musuh saat mencapai kastil.



Bukan hanya di sini, tetapi yang kulihat metode ini juga digunakan di dunia lain.





Banyak kota benteng di Jepang juga memiliki jalan sempit yang sulit dinavigasi.



Para penguasa kastil mungkin membutuhkan pertahanan seperti itu, tetapi aku memiliki perspektif yang berbeda.

Perkembangan ekonomi kota itu jauh lebih penting.



Dan kota pusat yang baru akan direncanakan sebagai kotak, membuat transportasi dan distribusi lebih mudah.



Ketika aku memberi tahu Eve tentang rencana-rencana ini, dia kembali ragu-ragu, tetapi akhirnya setuju dengan pandangan ku.



Tidak, dia bahkan memujinya.


==========
==========

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter