Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 17 Bahasa indonesia

Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 17 Bahasa indonesia

 Novel The Legendary Rebuilding of a World by a Realist Demon King chapter  17 Bahasa indonesia



Kepala Maid - Buku harian Eve 


============================================================


Buku harian Kepala Maid Tentara Ashtaroth.

Beberapa minggu telah berlalu sejak Aku diberikan kehidupan oleh Master Ashtaroth.



Tujuan ku untuk dipanggil di sini adalah untuk berbagi pengetahuan tentang dunia ini, yang tidak ia miliki. Dan itu telah menjadi perputaran peristiwa yang mengejutkan sejak saat itu.



Meskipun ia tidak memiliki pengetahuan tentang dunia ini pada awalnya, ia mampu sudah beradaptasi dengan cukup cepat.





Dia memiliki sikap ketenangan yang membuatmu berpikir dia sebenarnya lahir di sini.



Rahmat dan keanggunannya tidak luput dari perhatian oleh monster wanita di kastil. Succubus adalah yang paling tidak pemalu dalam menunjukkan minat untuk mendapatkan kasih sayang.



Aku harus meningkatkan keamanan di sekitar tempat tidurnya.





Sementara itu ada banyak hal telah mengejutkan ku sampai sekarang, yang paling mengejutkan adalah cara dia berpikir.



Tuanku, –Raja iblis Ashtaroth adalah yang terlemah dari 72 Raja Iblis.

Namun, dia bisa menghancurkan Raja Iblis yang lebih kuat hanya dalam satu minggu.

Dia mampu mencuri harta milik raja iblis lain dan memperluas pasukannya sendiri.

Semunya dalam waktu singkat.

Pertama, dia berpura-pura menunjukkan penghormatan terhadap Count Ismalia.

Kemudian dia berpura-pura ingin melayani Raja Iblis Sabnac, dan meminta bantuannya.



Ini memberinya waktu untuk menyerang benteng Sabnac ketika kedua pihak ini bertempur.

Itu semua dimainkan dengan sangat baik. Dan aku tidak punya alasan untuk mengeluh.



Setelah itu, ia bisa mengambil upaya membalas dendam Raja Iblis Sabnac yang marah, dan memutarnya.



Aku bertanya-tanya berapa banyak Raja Iblis lain yang membunuh sesama Raja Iblis dalam waktu sebulan setelah dilahirkan?



Sebagai orang yang disebut database berjalan, aku tidak memiliki ingatan tentang hal itu terjadi sebelumnya.



Begitu Sabnac terbunuh, tuanku segera mulai bergerak.

Dia mengirim pasukan untuk pergi ke kastil Sabnac dan mengambil bahan dan harta yang tersisa.

Dan tanpa ragu, kastilnya di jerumuskan ke dalam tanah.





Biasanya, seseorang ingin menjaga dan memelihara sebuah kastil setelah diambil, tetapi ketika aku bertanya tentang hal ini, dia menjawab dengan dingin.



“Aku tidak bisa melindungi dua kastil dengan kekuatan bertarungku saat ini. Dan kastil ini harus dihancurkan. Aku tidak ingin Raja Iblis lain atau manusia mengklaimnya. ”



Banyak monster masih tidak setuju dengan dia, tetapi dia dengan tenang menyatakan:



“Saat ini, aku tidak tertarik pada bebatuan dan istana dan kota. Tetapi orang-orang yang tinggal di sana, mereka juga kekayaannya. Jadi aku akan membawa orang-orang yang tinggal di kota Sabnac bersama ku. "



Mendengar ini, aku dan monster-monster bijaksana lainnya sangat terkesan.

Bahkan Hijikata Toshizou terkejut.

Populasi yang tinggal di sekitar kota kastil milik Raja Iblis biasanya dianggap memiliki sedikit nilai di luar tenaga kerja.



Ada iblis, manusia, demi-human, beast dan banyak jenis orang yang tinggal di sana, dan ada hierarki yang ditetapkan, tetapi semua dieksploitasi oleh Raja Iblis.





Orang-orang yang ditaklukkan sering diperlakukan seperti budak, tetapi tuanku saat ini memperlakukan orang-orang Sabnac lebih seperti warga negara.



Mereka terpaksa pindah ke Kastil Ashtaroth, tetapi mereka diizinkan untuk menyimpan barang-barang dan status mereka sebagai rakyat jelata.



Dengan kata lain, tidak ada budak di bawah Kastil Ashtaroth.

Aku tahu pasti, bahwa ini adalah pengecualian di antara 72 Raja Iblis.

Tidak, bahkan di antara kota-kota manusia.

Aku begitu diliputi oleh rasa ingin tahu, sehingga aku pernah bertanya kepadanya tentang hal ini.



"Tuan, mengapa kamu tidak menerapkan perbudakan?"



Wajahnya tampak agak terganggu dengan pertanyaan ini, dan dia menjawab.

"... Aku tidak ... berpikir itu merugikan. Lagipula, meski mereka semua orang biasa, kastil ini mengoperasikan pajak yang kita dapatkan dari kerja keras mereka. ”



"Jadi itu untuk keuntungan?"



"Ya. ini yang paling masuk akal. Ada juga budak di dunia yang pernah ku tinggali. Aku tidak percaya itu efisien. Produktivitas membutuhkan insentif yang merupakan peningkatan pendapatan. ”



"…Saya mengerti."



“kita hidup dari punggung kerja mereka, tetapi sebagai gantinya, aku akan bekerja lebih keras. Aku pikir itu adalah tugas ku untuk menciptakan lingkungan kerja yang layak bagi mereka. ”



Dia menyatakan, dan ada sesuatu yang bermartabat tentang dia saat itu.

Jadi saya menjawab tanpa berpikir.



"Lalu Saya akan mengabdikan tubuh dan jiwa saya sendiri untuk membantu anda mewujudkan cita-cita ini."



Dia tampak sedikit malu dengan ini tetapi dia berkata:

"Terima kasih,"

Dan terus menikmati secangkir teh yang telah saya tuangkan untuknya.


==========
==========

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter