Novel Eiyuu no Musume Toshite Umarekawatta Eiyuu wa Futatabi Eiyuu wo Mezasu Chapter 12 Bahasa indonesia

Novel Eiyuu no Musume Toshite Umarekawatta Eiyuu wa Futatabi Eiyuu wo Mezasu Chapter 12 Bahasa indonesia

Web Novel Reborn as the Hero’s Daughter! Time to Become the Hero Once More! Chapter 12 Bahasa indonesia





Perang Mematikan yang hancur

=========================================================


Kobold melompat ke arah ku yang baru saja terjatuh. 



Mereka terlihat sama seperti anjing yang berdiri. Dan anjing yang jujur ​​itu berlari ke arah ku, rahangnya terbuka lebar. Pada saat itu, penglihatanku hanya dipenuhi dengan satu hal — mulut kobold. 

Kalau terus begini, aku akan terkoyak dan dimakan, mati.


Tetapi, Aku memiliki pengalaman di kehidupan ku sebelumnya. Aku bukan anak kecil yang hanya bisa menggigil ketakutan dan mati. 


Demi keberlangsungan hidupku, aku harus menghindar. 

Dengan kaki kiri ku, aku menendang tanah, dan aku meninju tanah dengan tangan kiri ku. 

Pada saat yang sama, bagian kanan tubuh ku masuk ke bawah kobold dan lolos dari jebakan — atau itulah yang seharusnya terjadi.



Retak, dan lenganku kehilangan kekuatannya. 

Tergelincir, dan kakiku meluncur di tanah, tidak dapat melakukan apa-apa.



Serangan yang seharusnya aku hindari malah menghantamku tepat di wajah. 

Mengingat situasinya, stamina ku  lebih cepat habis dari yang ku harapkan. 

Dan karena anggota tubuh ku tergelincir, Kobold mendaratkan serangan lagi pada ku. 

Rahang kobold yang menganga, rahang yang jauh lebih besar dari rahang ku, dapat dengan mudah mematahkan leher ku dalam satu gigitan. 

Karena aku tergelincir, aku nyaris menerima luka fatal, tetapi rahangnya masih menggigit bahu kiri ku.



Kobold itu memakan pundakku. 

Suara gigitan yang lembab dan menjijikkan datang dari dagingku saat dikunyah, sampai binatang itu menghantam tulangku. Dan kemudian, tulang ku mulai mengeluarkan suara decitan yang mengerikan karena gigitan kobold itu. 

Suara ini, perasaan ini, rasa sakit ini— itu mengikisku.



"AAAAAAAAAGAAAAAAAAAAAA !!!"



Dalam kehidupan ku sebelumnya, aku telah merasakan rasa sakit ini berkali-kali. 

Sesuatu seperti gigitan kobold bukanlah, aku dulu bisa melanjutkan pertarungan, mengabaikan gigitannya. 

Meski begitu, tubuh ini tidak bisa menahan rasa sakit seperti itu. 

Tubuh kecil ku sepertinya tidak memiliki perlawanan terhadapnya.



Meskipun pisauku adalah senjata satu-satunya, aku dapat melepaskannya dan berjuang dengan liar, dengan menggerakan seluruh anggota tubuhku. 

Meskipun demikian, tangan kiri ku yang tergigit tidak bisa bergerak. 

"AAAAAAAA UWAAAAAAAaaaaaAaaaaa!" 

Aku menangis, aku bertarung ... Namun, kobold itu tidak mau melepaskannya. 

Darah yang keluar rasanya begitu hangat mengalir dari lenganku. Tidak, itu menyembur keluar. 

Sebuah arteri darah ku pecah. Waktu ku yang tersisa tinggal sedikit.



Ketika aku menerima kematianku yang akan datang, sebuah batu terbang mengenai punggung si Kobold. 

Tetapi itu sama sekali tidak akan melukai binatang itu. 

Namun, yang kedua, batu ketiga terlemparkan. Ya, anak-anak, yang berkerumun di puncak pohon melemparkan ini.



"K-kenapa" 

"Biarkan Nicole pergiiiiii!"



Sambil berteriak dan berteriak, mereka melemparkan batu dengan sekuat tenaga. 

Tentu saja, bagi kobold, semua suara ini berarti mangsa baru. 

Dan bagi hewan-hewan di sekitarnya, suara-suara ini menarik perhatian mereka.



"Gururuaaaaaaa!" 

"Kyaaaaaa!"



Seorang gadis diserang oleh kobold. Dia berhasil membuat kepalanya selamat dari gigitan kobold dengan menghalanginya menggunakan tangannya seperti aku. Entah itu ide yang bagus atau tidak, setidaknya dia menghindari cedera fatal. 

Meski begitu, ditekan seperti itu, suaranya segera tertahan. 

Apakah ini berarti dia sudah mati? ... Tidak, aku tidak akan membiarkan itu.



Untuk mempertahankan hidupnya, aku harus bertahan hidup.



Namun, apakah upaya ku sia-sia? 

Tidak, apakah aku hanya akan menonton gadis ini mati?



"Itu ... itu... tidak akan termaafkan! GaAAaaaaa !! ”



Dia mungkin mati kapan saja sekarang. Karena itu, aku harus menyelamatkannya sekarang. 

Meskipun aku tidak bisa melakukan itu ... ini semua karena aku  berusaha menjadi pahlawan?



Dengan satu-satunya tanganku yang bisa bergerak, aku menusuk mata kanan Kobold dengan jari-jariku.



"Gyap !?"



Jari-jariku di dalam rongga matanya, aku menarik kepala kobold itu kembali. 

Dan aku menghantamkan kepalaku ke binatang buas itu.



"UAAAAaaaaa! 

"



Kepalaku masih sakit dan pusing karena itu, tetapi aku tidak punya waktu untuk khawatir tentang itu. 

Untungnya, aku masih bisa menggerakkan kaki ku. Aku masih bisa menyelamatkannya.



"Biarkan dia pergi!"



Salah satu batu yang dilemparkan gadis itu untuk membantuku jatuh, jadi aku mengambilnya. Aku menggunakan batu itu sama seperti yang dilakukan gadis itu, sehingga aku bisa membantunya. 

Tetapi, itu tidak melukainya seperti yang terjadi ketika pertama kali dilempar.



Aku menempel di punggung binatang itu menyerang bagian matanya. 

Mata adalah titik lemah pada sebagian besar makhluk hidup, dan tidak terkecuali dengan kobold. Jika ada seseorang yang menyerangnya dari belakang di area vitalnya akan sulit untuk diabaikan.



Aku merobek mulutnya dengan lengan kiriku dan mencakar kobold itu dengan tangan kananku. 

Dan pada saat dia kebingungan, aku berguling di bawahnya. 

Aku memanfaatkan kesempatan ini dan menyapu kakinya yang membuatnya jatuh. 

Bahkan dengan kekuatanku yang kecil, aku bisa mendorong kobold itu jatuh.



Aku memandangi gadis itu dari kejauhan. 

Dia terluka cukup parah dan tidak sadarkan diri. 

Tetapi untungnya tidak ada luka fatal.



Namun, ini tidak berarti bahwa kami semua baik-baik saja.



Kobold itu masih hidup. Dan membawa gadis itu ke tempat yang aman adalah hal yang mustahil bagi tubuh ini. 

Aku harus menunggu moment yang tepat.


Situasi tanpa harapan ini.


Akan mudah untuk melarikan diri sendirian. 

Tentu, itu berarti meninggalkan gadis itu.



"Ya, tentu saja aku tidak akan bisa menlakukan itu."



Aku tidak bisa menggerakkan lengan kiri ku. 

Aku tidak punya senjata. 

Aku terluka parah.



Meski begitu, aku tidak bisa pergi. Sampai bantuan datang, aku harus melindungi gadis ini.



"... Berkelahi lebih sulit daripada mati, ya."



Aku tidak bisa hanya bertarung. Aku tidak bisa lari begitu saja. Aku harus terus memegang senjata ku dan terus berjuang. 

Seperti pertempuran terakhir yang ku miliki sebelum aku mati di kehidupan ku sebelumnya.



"Ayo, kesini brengsek!"




Aku berteriak untuk menguatkan tekad ku.




==========

==========

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter