Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 14 Bahasa indonesia

Realist Maou ni yoru Seiiki naki Isekai Kaihaku chapter 14 Bahasa indonesia

 Novel The Legendary Rebuilding of a World by a Realist Demon King chapter  14.1 Bahasa indonesia



Rencana Raja Iblis Ashta


============================================================



Garis depan berada dalam kekacauan.

Kobold itu berteriak, dan wraiths membunuh mereka dengan mudah.

Tapi kemudian Sabnac mengirim prajurit wraiths ku dengan mudah kembali ke kuburan mereka.



Untuk sesaat, ada semacam keseimbangan aneh, tapi ini tidak bisa dipertahankan lama.

Kobold memiliki jumlah terbatas, dan hanya ada sedikit wraiths yang tersisa.

Garis itu akan segera hancur.



Dan kemudian itu terjadi. Tepat saat wraiths terakhir ku dimusnahkan oleh Sabnac, para kobold berbalik untuk menyerang ku. Tapi mereka bisa ditangani oleh sihirku.



Nah, seni bela diri.



Tubuhku ditingkatkan dengan sihir, memungkinkanku menghindari serangan mereka dan membalas dengan tinju yang penuh kekuatan.



Kobold itu terbang ke udara dengan satu pukulan. Sabnac melihat ini.

"Ho ho."

Dia menggeram.



“Aku pikir hanya akan ada bayi kecil di sini. Tapi, Kamu mengejutkan ku... Jadi, Kamu adalah Ashtaroth. "



"Suatu kehormatan akhirnya bisa berkenalan denganmu?"



Kataku dengan ringan, tetapi Sabnac tidak tersenyum.



"Aku sudah mendengar laporannya. Pria ramping, seperti penyihir adalah Raja Iblis baru. Kamu cocok dengan deskripsi itu. "



"Aku pikir mereka lupa menambahkan pria berwajah tampan?"



"Aku tidak punya waktu untuk leluconmu."



"Jangan, begitu dong."



“Kau mengolesi lumpur di wajahku. Kamu menggunakan ku untuk menyerang manusia sehingga Kamu bisa mencuri harta di gudang penyimpanan ku. Aku tidak tahu apakah aku pernah mendengar pengecut seperti itu sebelumnya. "



"Aku memang meminta perlindunganmu, tapi aku tidak ingat menandatangani dokumen resmi apa pun."



"Jadi, apa pun bisa terjadi tanpa perjanjian yang tertulis di atas kertas ?"



"Aku seharusnya. ... Yah, itu membuatku benar-benar menjadi penjahat, bukan? ”



Aku tertawa mencela diri sendiri dan mengambil pedang pendek yang jatuh.

Pedang ini telah digunakan oleh Kobold yang baru saja mati.

Dan aku tidak perlu meminta izin.



"Dalam hal ini, kita harus membiarkan senjata kita yang bicara."



"Aku mengerti. Jadi Kamu benar-benar siap untuk kehilangan kepala mu. "





"Oh, aku tidak tahu tentang itu. Tapi sepertinya kepalamu lah yang akan hilang. "



"Kamu lebih rendah dari seorang pemula dalam hal pedang. Aku tidak melihat alasan bahwa aku akan kalah. "



"Ya, tapi sihirku sangat berbeda."



"Jadi ini akan menjadi pedang melawan sihir? Lucu."



Sabnac meludah, dan mengangkat pedang besarnya ke udara.





Itu adalah langkah yang lambat, tapi aku belum merasa ingin melakukan serangan. Tubuhku mungkin akan terbelah menjadi dua jika aku melakukannya.



Dan itulah yang terjadi.

Sedetik kemudian, pedang besar Sabnac mengayun dan memotong ku menjadi dua.

Itu adalah potongan yang bersih dari kepala ke selangkangan, tapi aku masih bisa berbicara.

Karena dia telah memotong ilusi.



Sabnac segera mengetahuinya karena kurangnya perlawanan.

"Cih!"

Dia menggeram.



"Kamu pikir kamu pintar!"



"Mungkin sedikit."



Aku menyerang dari bayang-bayang.

Aku tidak berada dalam jangkauan penglihatannya dan mampu menusukkan pedang pendekku ke sisinya.

–Atau tidak, dia bergerak keluar dengan refleks yang sangat tidak manusiawi.



"Kamu cepat. Seperti kucing."



“Aku singa! Raja singa!"



Tanpa malu disebut kucing, raja singa (Sabnac) mengayunkan pedangnya dengan semua kekuatan yang bisa dia keluarkan.



Kekuatannya luar biasa, bilahnya nyaris meluncur melewati ku dan menghantam tanah. Dampaknya tidak terlalu berbeda dengan sebuah 'meteor.'



==========
==========

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter