Novel Eiyuu no Musume Toshite Umarekawatta Eiyuu wa Futatabi Eiyuu wo Mezasu Chapter 7 Bahasa indonesia

Web Novel Reborn as the Hero’s Daughter! Time to Become the Hero Once More! Chapter 7 Bahasa indonesia




Awal mula




Ada hal yang lebih tajam dari imajinasi orang dewasa dan itu adalah pendengaran bayi.

Aku mendengarkan langkah kaki menyusuri koridor dan langsung pura-pura berbaring di tempat tidur.

Setelah beberapa saat pintu kamar terbuka dan gadis elf itu melihat ke dalam. Mungkin dia telah selesai mencuci pakaian, jadi dia mungkin datang untuk memeriksaku.

Sambil bersyukur, aku ingin dia berhenti memperhatikanku untuk sementara waktu.

Tapi waktunya mungkin tidak buruk.
Butuh sekitar tiga puluh menit untuk berjalan, tetapi kakiku bergetar karena kesakitan.

"Huh, tidur nyenyak, Nicole."

Gadis elf berjalan menghampiriku, memandangku dan memeriksa apakah aku tertidur.

Tentu saja aku pura-pura, tapi tidak ada cara baginya untuk mengetahuinya.

Ngomong-ngomong, siapa namanya, apa itu? Meskipun Maria telah mempekerjakannya untuk menjagaku, gadis elf itu tidak memperkenalkan dirinya kepadaku.

Tidak, itu mungkin lucu untuk memperkenalkan dirimu pada bayi yang bahkan tidak mengerti bahasa, itu ....... Biasa bukan?

Gadis elf itu dengan lembut mencium pipiku dengan Funi Funi yang membuatku merasa puas.
Meskipun mereka agak kecil, pipiku terasa seperti milik seorang malaikat.

Saat aku terus berpura-pura tidur, gadis elf itu melihat sekelilingnya, dan memastikan bahwa tidak ada seorang pun di sana.

Tidak ada seorang pun di rumah ini sekarang. Meskipun aku tahu itu, aku mengulangi perilaku yang sama dengan bercanda.

Dan setelah dia yakin tidak ada orang di sana, dia dengan lembut menyentuh pipiku, dan mulai melangkah keluar dari ruangan dengan suara langkah kaki.

Aku bertanya-tanya mengapa dia melarikan diri ... Jika kau memikirkannya, seseorang dapat didiskualifikasi sebagai karyawan jika seseorang mencium pipi anak perempuan majikannya.

Aku adalah seorang lelaki…….Karena aku secara mental seorang pria, aku cukup senang bahwa gadis elf itu sangat mencintaiku.

Sejak hari itu aku terus berlatih sampai aku berhasil berjalan sendiri.

Dan ada hal lain yang harus kau lakukan jika kau masih bayi.

Aku memutuskan untuk melakukannya hari ini di depan orang tuaku.

“Maria, aku pulang ke rumah”

Lyel berkata dengan suara yang agak lamban, ketika dia kembali ke mansion.

Lyel dipekerjakan sebagai ksatria oleh penguasa yang memerintah distrik ini.
Distrik ini secara khusus diinfiltrasi oleh naga jahat, jadi perkembangbiakan monster begitu kuat sehingga bantuannya diperlukan.

Dengan uang yang dia bayar, dia mendapatkan sebuah rumah dan membesarkanku.

Maria, menghentikan menyiapkan makanan di dapur, dan menuju ruang tamu untuk menyambutnya.

Aku mengamati situasi dari ruang tamu.

Kemudian gadis elf itu mengangkatku dan menuju pintu masuk. Dia tampaknya telah membantu Maria dengan piring.

"Wow?"

"Mari kita terima salam Lyel, Nicole-sama."

Senyum gadis itu menyinariku.
Aku kehilangan kata-kataku tanpa memikirkan senyum itu.Tidak, aku tidak bisa bicara.

“Oh, Nicole keluar untuk menyambutku, Finia juga?"

"Tidak! Aku belum bisa bekerja banyak! Aku hanya mengganggu Maria.”

"Itu tidak masuk akal; dia sangat membantu.”

Memang, apakah gadis ini bernama Finia?

Atmosfer yang menghangatkan hati terlihat seperti akan pergi pada tingkat ini, jadi aku memutuskan untuk membuat keputusan.

Aku harus melakukannya sehingga suasana tidak akan menjadi formal.

Aku memfokuskan diri dengan niat penuh.

"Maa maa"

"Eh !?"

Lalu aku meremas suaraku dari tenggorokanku dan memanggil Maria 'mama'.

Maria tampak kagum pada suaraku.
Mungkin tidak biasa baginya begitu terkejut.

"Nicole ... barusan ... apa kau memanggilku mommy, Mommy?"

"Maaama"

“Oh, Lyel! Anak ini adalah Nicole!”

"Nicole, aku ayah, Papa -"

"Lyel, dekat, terlalu dekat!"

Dada gadis elf bernama Finia yang berada di sampingku beriak dan Lyel menekannya.

Bajingan ini sudah lebih dari tiga puluh. Kakek tua kelas satu!

Selain itu, aku tidak bisa membuat mereka salah paham. Aku membencinya. Jadi -

"Fii ... nia?"

"Oh, apakah kau sudah dengar, Maria, sekarang, Nicole, apa itu namaku?"

“Ya, aku sudah mendengarnya dengan tegas! Anak ini memanggil nama Finia lebih dulu”

By the way, apakah mereka sudah mendengar nama Maria? Ini mungkin gagal.
Mari perbaiki kesalahan ini secara instan.

"Mari ... a ... mama?"

“Nicole, seberapa pintar kau!”

Maria merasa senang seakan dia terkesan.

Sejujurnya, dia selalu tersenyum, tetapi dia belum mengungkapkan emosinya sebanyak ini sebelumnya.

Itu mungkin karena dia menyaksikan pertumbuhan anaknya yang bisa dikatakan, aku.

“Di sini, Nicole. Apa nama ayah?”

"Dau!"

"Uu, Maria ... Nicole tidak menyebut namaku."

"Karena namamu sulit untuk diucapkan, dia tidak bisa tiba-tiba mengatakannya."

Sangat tidak biasa bagi Maria untuk mengatakannya, tetapi dia mengalami perasaan superioritas yang muncul.

Dengan kata-kata dari Maria, Lyel mengangguk dengan gelisah.

“Ah, disana, Lyel, Nicole akhirnya akan menyebut namamu! Sungguh, sungguh!”

"Oh, menghiburku, Finia adalah gadis yang baik."

“Ya ampun, apa mungkin kau berpikir untuk mengkhianatiku?”

"Berhenti bercanda! Dia mungkin anak yang baik, tapi dia bukan tipeku.”

"Fufu, tentu saja aku mengerti."

Maria mendorong sambil memukul punggung Lyel.

Dia pergi ke ruang makan dan mulai makan malam.

Kebetulan, makan malam itu sedikit ... tidak, katakan saja itu luar biasa.


==========
==========

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter