Novel Eiyuu no Musume Toshite Umarekawatta Eiyuu wa Futatabi Eiyuu wo Mezasu Chapter 11 Bahasa indonesia

Novel Eiyuu no Musume Toshite Umarekawatta Eiyuu wa Futatabi Eiyuu wo Mezasu Chapter 11 Bahasa indonesia

Web Novel Reborn as the Hero’s Daughter! Time to Become the Hero Once More! Chapter 11 Bahasa indonesia




Raid of Monsters



Aku pergi ke luar desa kemarin dengan Maria dan Finia; Perasaan di luar berbeda dengan di desa tempat suasananya terhambat. 
Belum lagi fakta bahwa jika ada buah-buahan manis dan asam, anak-anak akan bergegas ke sana. 
Dalam sekejap mata, kami akhirnya tiba di pohon dan anak-anak berebut menjadi yang pertama memetik buah.

“Tunggu sebentar!” 
“Kamu juga bisa naik, Nicole? Naiklah ke sana! "

Aku mulai memanjat pohon dengan cepat sambil melambung sedikit untuk anak laki-laki yang memprovokasi saya. 
Saya berjalan cepat ke ujung cabang dan mencoba menjangkau buah-buah itu.

Jadi, saya melihat bayangan bergerak di ujung pandangan saya. 
Itu pindah untuk bersembunyi di balik padang rumput barat, dekat dengan desa.

"Apakah itu kobold?"

Kobold adalah monster terlemah di dunia ini. 
Itu tampak seperti anjing berkaki dua, tetapi esensinya lebih dekat dengan binatang buas. 
Namun demikian, karena memiliki tingkat kecerdasan yang sama dengan orang bodoh, itu cukup berbahaya.

Bisakah Anda bayangkan seekor anjing dengan ketangkasan manusia dan temperamen iblis yang kejam? 
Monster seperti itu membentuk kawanan dan mendekati desa.

Tidak terlalu berbahaya bagi orang dewasa untuk mengusir mereka. Tetapi masalahnya adalah fisik mereka tidak jauh berbeda dari anak-anak. 
Jika itu seperti biasa, kami akan kembali dan memasuki desa, tetapi sayuran di ladang dan di depan rumah-rumah hancur total. 
Jadi saya benar, kami hanya anak-anak - itu akan berbahaya bagi kami.

"Persetan itu kobold! Semuanya, beri tahu orang dewasa! ”

Saya bisa mengamatinya karena saya memiliki sudut pandang yang tinggi di pohon, dan jika tidak, itu akan menjadi serangan mendadak. 
Karena ada senjata terakhir bernama Lyel di desa ini, tidak akan ada kerusakan besar. Tapi itu hanya di dalam desa. 
Kami sekarang tidak memiliki kemampuan untuk mengusir kembali kobold.

Saat mendengarkan kata-kata saya, anak-anak desa panik dan lari. 
Itu diragukan apakah itu benar atau tidak, tetapi di desa ini penampilan monster adalah bahaya yang kami hadapi secara teratur. 
Anda tidak bisa mendapatkan apa pun dengan berbohong.

“Paman, kobold ada di luar desa! Panggil Lyel! "

Meskipun agak jauh dari desa, tempat ini masih dekat. 
Jika anak-anak terus berlari sebentar, mereka pasti akan menemukan penduduk desa yang sering datang dan pergi. 
Saya mengerti suara anak-anak yang memanggil penduduk desa itu.

Tetapi saya belum turun dari pohon. Jelas, para kobold berusaha untuk tidak terlihat. 
Jika Anda kehilangan pandangan terhadap mereka, itu mungkin akan menyusahkan.

"Nicole, ayo segera melarikan diri" 
"Tidak, tidak, karena aku akan memantau di sini, kamu harus segera pergi ke desa." 
"Kamu tidak bisa melakukan itu!"

Seorang gadis di antara anak-anak mengatakan itu dengan keras kepala dan menolak untuk dievakuasi. 
Apakah itu berarti dia tidak bisa meninggalkan teman-temannya, atau dia takut pada Maria dan Lyel, orang tua saya? 
Bagaimanapun, dia memutuskan untuk tinggal di sini untukku. 
Bagi saya, sejujurnya itu adalah kesiapan ekstra.

"Chi"

Saya menjaga suara saya seminimal mungkin sehingga saya bisa mendengar anak - gadis kecil. 
Pohon itu terletak di luar desa, yang terdekat dengan kobold. 
Jika diserang oleh kobold, dia akan diserang lebih dulu karena dia sedang menunggu di bawah pohon.

“Bisakah kamu memanjat pohon ini?” 
“Tidak–” 
“Baiklah, naiklah. Akan berbahaya jika kamu tetap diam. ”

Kobolds memiliki sifat-sifat keluarga anjing. 
Saya tidak pandai memaku dan bisa memanjat pohon. Itu harus lebih aman daripada di bawahnya.

Gadis itu mulai memanjat pohon dengan gerakan mengejutkan. 
Tetapi sebagai tanggapan terhadap suara anak-anak, para kobold tampaknya juga memperhatikan kita di sini. Mereka berhenti bersembunyi, meraung keras dan bergegas menghampiri kami.

"Cepat!" 
"Tunggu, tunggu ...... aku tidak pandai memanjat pohon." 
"Musuh tidak akan menunggu!"

Jelas dia tidak akan membuatnya seperti cara dia mendaki. 
Jika aku tidak menghentikan gerakan para kobold, dia akan segera mati.

"Terus mendaki!"

Saya berkata begitu, melompati cabang-cabang dan ke tanah. 
Tebing yang dalam membentuk bantal, dan saya tidak terluka dari lompatan. 
Saya bertujuan menjadi pahlawan. Saya tidak bisa meninggalkan gadis ini.

Dengan tubuh yang kumiliki sekarang, mustahil untuk mengalahkan para kobold. 
Namun, mereka tidak perlu mengalahkan mereka. Jika aku mengulur waktu, Lyel dan Maria akan datang. 
Saya khawatir karena saya tidak punya senjata, tetapi saya membawa pisau kecil untuk memotong kacang. Anda dapat melakukan apa saja untuk bertarung dengan ini.

Kobold tiba di sini sebelum penduduk desa bisa berlari. 
Mulut mereka meneteskan air liur dan lidah mereka nongkrong. 
Ada tiga kobold. Kemudian, ada dua kobold lagi di belakang ketiganya.

Gadis di pohon itu berteriak pada kobold terdekat. 
Meskipun para kobold tampaknya telah memperhatikannya, mereka tidak memiliki sarana untuk sampai ke sana.

"Dengan kata lain, jika kamu terjebak di sini, kamu tidak bisa menghancurkan desa lagi."

Aku ingat penglihatanku sebelumnya dan aku mengangkat ujung mulutku. 
Pada saat yang sama kobold pertama memulai serangannya. 
Dengan kekuatan fisikku saat ini, aku tidak bisa menangkap kobold dari depan, jadi aku mengayunkan pisau di lehernya sambil memukul sisi. 
Tetapi saya tidak dapat memotong bulunya yang keras karena kekuatan cengkeraman saya lemah. 
Tetap saja sepertinya itu tidak keluar tanpa cedera; Kobold merengut kesakitan dan melolong.

Tanggapi yang lain di celah yang menakutkan. 
Ketika saya memukul kobold pertama, saya bertarung ke arah yang jauh dari kobold lain, jadi ada penundaan sebelum yang lain bisa menyerang. 
Menggunakan celah itu, aku mengayunkan pisaunya lagi.

Sekali lagi serangan itu tidak bisa memotong bulunya. 
Saya masih bisa mengulur waktu. Itulah tujuan saya saat ini. 
Namun ada lima lawan. Saya hanya satu orang. Ada batasan seberapa banyak yang bisa saya lakukan, meskipun saya katakan saya masih bisa mengulur waktu. 
Saya sudah dikelilingi.

Saya menyesuaikan posisi saya terhadap pohon ceri untuk menghindari titik buta. 
Kobold juga menyerang dan menderita rasa sakit yang tak terduga.

"Gurururu .... ...."

Satu kobold mengangkat geraman untuk mengintimidasi. 
Bahkan saat membandingkan ini, saya menghargainya. Anggota tubuh saya sudah mulai lelah melebihi batas mereka. 
Karena itu, saya tidak akan bertahan lama.

"Meskipun tidak mungkin, aku harus mengulur lebih lama."

Jangan lewatkan orang yang menurunkan posisi, menendang rumput dan menghancurkan pandangan. Kolam berumput dalam bermanfaat bagi saya. 
Saya akan melakukan yang terbaik untuk menghadapi kobold di sudut yang berlawanan selama jeda itu. 
Menghancurkan pengepungan musuh akan membantu mengulur waktu, sambil menunggu penguatan.

Tapi pikiranku hancur dalam sekejap. 
Aku terlalu muda untuk bisa mengalahkan para kobold dengan tubuh kecilku.

Sebaliknya saya bangkit kembali dan berguling di tanah. 
Kobold tidak cukup bodoh untuk melewatkan celah itu. 
Kobold mengepung dan membuatku kewalahan, mencegahku melarikan diri.

==========
Chapter 12

==========

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter