Bu ni Mi wo Sasagete Hyaku to Yonen. Elf de Yarinaosu Musha Shugyou volume 1 chapter 0 bahasa indonesia

Bu ni Mi wo Sasagete Hyaku to Yonen. Elf de Yarinaosu Musha Shugyou volume 1 chapter 0 bahasa indonesia

Novel He Trained in Martial Arts for Over a Century. Martial Arts Training Corrected by an Elf Volume 1 chapter 0 bahasa indonesia



Boy and Girl


========================================================================



Sinar matahari yang hangat menyinari dari atas saat matahari naik lebih tinggi ke langit. Masih ada rasa dingin yang melekat dalam angin, dan di depanku, seorang gadis berdiri.

Jarak antara kami tidak jauh. Jika salah satu dari kami memutuskan untuk melangkah maju, jarak ini akan hilang dalam sekejap.

Namun, baik aku maupun gadis itu tidak bergerak. Meskipun kami masih berpikir untuk mendaratkan pukulan ke tubuh yang lain.

Dia adalah seorang gadis cantik dengan mata merah bersinar, dan kulit seputih salju. Tingginya hampir sama denganku, dan usianya sekitar sepuluh tahun. Mencuri tatapan wajahnya yang luar biasa, kupikir dia terlihat sangat cantik.

Baiklah, mari kita perjelas jadi tidak akan ada kesalahpahaman. Kami di sini untuk bertanding, dan aku belum pernah bertemu gadis ini.



Karenanya, kita tidak berada dalam hubungan intim apa pun. Meskipun aku ingin agar kita menjadi teman dekat suatu hari nanti — namun saat ini, kita tidak.

Kemudian, hubungan semacam ini——

「... Ahaha. Ini dia, huff! 」

Saat angin mulai tenang, angin bertiup sekali lagi. Senyum gadis itu membentuk bulan sabit.

Dengan suara yang sangat ceria, dia berlari mengikutiku, suara saat diaberlari terdengar, dia dengan cepat mendekati ku.

Untuk menjauh dari gadis yang merepotkan itu, aku menendang tanah dan melompat pergi.

Meskipun memiliki sosok yang ramping, tendangan saat ia berlari sangat kuat, seperti yang terlihat dari jejak kakinya di tanah.

Hampir semua kekuatan yang diberikan ke tanah telah diubah menjadi kecepatan, dan dalam sekejap, jarak sekitar 5 meter diantara hilang.

Ketika dia terus mendekat sampai di mana kami dapat saling menyentuh, aku mempersiapkan diri. Gadis itu mendatangiku dengan kecepatan yang mencengangkan yang tidak bisa dilihat oleh manusia normal, sambil tersenyum .

Pada saat ini, demi "perdebatan," gadis itu melemparkan pukulan ke kiri.

Angin menderu sesaat, namun telah berubah begitu tajam sehingga hampir menyentuh pipiku.

Gadis yang melompat ke langit muncul kembali di hadapanku dengan tangan terulur dan membidik wajahku.




Di depan ada angin menderu diikuti oleh tinju yang menciptakan angin, aku menggunakan tinjuku dan memasang pelindung di depan wajahku, untuk menangkis tinjunya di tengah wajahku.
Pukulan itu mengeluarkan kekuatan yang cukup untuk menghancurkan tengkorak beruang, apalagi seorang manusia.

「"Ha ha ha! Hebat, kau hebat Slava-kun! 」

Kekuatan di lengan rampingnya tidak mungkin berasal dari seorang gadis kecil sepertinya.

Menghempaskan angin yang kuat, pukulan mematikan itu menciptakan badai dahsyat.

「Lalu, bagaimana dengan ini !?」

Saat ini, rasanya seperti sedang berperang melawan badai.

Satu serangan, dua, lalu meningkat menjadi enam. Dalam hitungan detik, lebih dari sepuluh serangan berturut-turut dilakukan.

Setiap pukulan dalam badai pukulan dengan niat membunuh yang jelas, dan dia secara konsisten mengeluarkan pukulan dengan kekuatan lebih dari cukup untuk membunuhku.

Jadi, karena ini seharusnya, hanya ada satu hal yang harus dilakukan - yaitu melawannya.

Dari segi penampilan, kami berdua berusia sekitar sepuluh tahun. Untuk bertarung, aku datang dan menghadapi gadis bernama Cheryl ini.


Lebih tepatnya, dalam hal usia, aku berusia dua belas tahun. Cheryl berusia lima belas tahun. Kami berdua adalah elf yang diberkati dengan umur panjang, dan bagaimanapun, kami terlihat lebih muda dari usia kami yang sebenarnya.

Berhadapan oleh gadis seperti itu, aku sangat menyadari konsekuensinya, namun, aku masih seorang seniman bela diri yang berdedikasi. Mengingat situasinya, aku bermaksud membalas.

Mengamati setiap pukulan satu per satu, kadang-kadang aku menghindar, dan kadang-kadang aku harus melawan balik dan menangkis serangan itu.

「Tidak kena, ahaha! Itu tidak mengenaiku! Ini adalah pertama kalinya kau menyerang, Slava-kun! 」

Meskipun masih sangat muda, perasaan di balik kepalan tangan Cheryl mencerminkan perasaan seorang anak yang tidak stabil secara mental.

Demi Tuhan, bagaimana gadis ini dibesarkan. Anak itu tidak bersalah, tetapi tetap saja mengganggu.

Tinjunya terus terbang ke arahku saat aku berpikir sendiri. Untuk sesaat, aku mengalihkan pandangan ke arah orangtua asuh Cheryl, yang juga kakeknya dan teman lamaku yang tidak bertanggung jawab, dan tatapan kami bertemu.

Di wajahnya, aku melihat senyumannya yang tak asing, dan aku hanya bisa menghela nafas.

Kesedihan yang bagus, meskipun bukan hobinya mencampuri urusan orang lain apalagi merawat anak, kali ini ia benar-benar harus ku beri pelajaran.

… .Taruh itu di samping, mari kita selesaikan ini dulu.

Memusatkan pikiran ku menjadi satu, aku menenangkan pikiran ku. Seolah-olah aliran tenang menyapu dan menjernihkan pikiranku. Dengan pikiran yang jernih, aku bisa melihat dunia lebih dekat.

Sekarang aku bisa melihat masing-masing pukulan keras itu perlahan dan jelas. Aku terus mengamati aliran kekuatan dan bertanya-tanya dalam hati berapa banyak waktu telah berlalu sejak aku terakhir kali melakukan ini.


Ini akan menjadi kemenangan yang mudah.

Setelah mengambil keputusan, aku mendorong keluar tangan kiri ku dan mengarahkan ke salah satu pukulannya. Aliran kekuatan Cheryl seperti aliran berlumpur, tetapi pukulan terus datang dengan niat untuk membunuh.

Aku tidak berani menyerang dengan niat untuk membunuh, jadi ketika aku menarik tinjunya yang tajam, aku memanfaatkan momentum itu dan mengarahkannya kembali kepadanya.

Tinju Cheryl mengandung kekuatan yang jauh lebih besar daripada yang diperlukan, jadi aku menarik seluruh tubuhnya ke dalam — kemudian, aku menggunakan kakiku untuk menggesek kaki Cheryl dan memukulnya. Sama seperti itu, tubuh Cheryl terlempar terbang.

Waktu sepertinya mengalir sangat lambat untuk ku, tetapi sementara dalam proses menunjukkan seberapa kuat aku, Cheryl terlempar oleh kekuatannya sendiri.

Setelah dia terlempar beberapa meter, dia akhirnya jatuh ke tanah.

Dia adalah seorang gadis dengan tubuh kecil tetapi dia terlempar terbang dan akhirnya jatuh dengan kecepatan di luar batas yang mereka miliki. Meskipun jatuh di tanah yang lunak, itu masih sangat buruk, dan bisa mengancam jiwa.

「Ahaha! Seperti yang diharapkan dari Slava-kun. Sensasi rasa sakitnya masih terasa, meskipun sudah beberapa saat. 」


Sepertinya, dia tidak bisa lagi dicap sebagai orang “biasa.”, kekhawatiranku sia-sia saja.

Cheryl berdiri seolah itu bukan apa-apa, berbalik dan menatapku sambil tersenyum bahagia.

Jujur, brengsek itu mengambil murid yang sangat hebat. Bayangan kakek Cheryl, seseorang yang tidak diinginkan tetapi tidak terpisahkan untuknya, melayang di pikiran ku, aku kemudian menyesuaikan sikap ku.

...... Yah, kamu mungkin bertanya-tanya mengapa aku berkelahi dengannya, dan aku memang ingin menceritakan keseluruhan cerita.

Itu adalah cerita lama, dan mungkin agak terlalu panjang — bagaimanapun, ini adalah cerita sekitar tiga puluh tahun yang lalu.

===========
===========



Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter