86 Eighty Six Volume 3 subchapter Bahasa indonesia

86 Eighty Six Volume 3 subchapter Bahasa indonesia

Light Novel 86 - Eighty Six Volume 3 subchapter Bahasa indonesia 





Itu kebanggaan mereka, begitu kata mereka.

Tetapi mereka tidak tahu akan ada lagi yang akan datang.

~ Frederica Rozenfort (Perenungan Perang)

Warna merah tua dari Poppies memenuhi setiap sudut medan perang, tampak begitu menjengkelkan dan indah karena tampaknya membakar semua yang ada di bawah langit.

Wilayah Eighty Six di Republik berada di utara Benua, dan begitu matahari terbenam, hawa dingin datang. Angin senja menyapu panasnya pertarungan yang panjang, dan Shinn mengangkat kepalanya ke arah matahari terbenam yang semakin gelap.

Selama lebih dari setahun, ia telah menjadi prosesor 'Drone Berawak' Republik, “Juggernaut” tanpa awak. Dia sudah terbiasa dengan ketenangan di sekitarnya.

Karena itu setelah semuanya, baik teman dan musuh, musnah.

Tidak peduli pasukan yang ditugaskan kepadanya, apa yang menyambutnya pada akhirnya adalah keheningan rekan-rekannya yang terbunuh. Selama lebih dari satu tahun, hal yang tak terhindarkan berulang, dan dia terbiasa.

Burung-burung dan binatang-binatang berhenti menangis, dan tidak ada seekor serangga pun yang terbang di dunia ini, karena mereka diintimidasi oleh bau asap dan raungan meriam, dan dunia tampaknya terbungkus dalam kedamaian dan keheningan. Suara-suara Orang Mati berlama-lama di telinganya, tetapi suaranya terdengar begitu jauh dan samar. "Legion" tetap tersembunyi di daerah yang dikontrol, dan tampaknya mereka tidak akan kembali untuk hari ini.

Shinn ceroboh untuk tetap sendirian di medan perang tanpa alasan, tapi dia memutuskan untuk tetap tinggal sementara waktu. Dia, yang dulu terbiasa dengan medan perang, baru berusia 12 tahun, dalam tubuh seorang anak yang belum tumbuh. Pertempuran melawan "Legion" tetap kuat, dan selama pertempuran, seluruh skuadronnya musnah. Tidak mengherankan kalau dia lelah。



── “... Undertaker. Apakah ada, orang lain? "" Undertaker " 


Handler yang baik hati tidak memiliki kesadaran diri sebagai warga negara Republik (White Swine). Suara itu berdering, dan Shinn menyipitkan matanya.

Pertanyaan itu sendiri tidak perlu.

Itu wajar bahwa di medan perang dengan nol mati, Prosesor seharusnya mati.

Delapan Puluh Enam seharusnya mati.

Dinding dan ranjau anti-personil telah memblokir semua jalur retret, dan di medan perang ini, mereka bertarung dan mati menggantikan manusia. Bahkan jika mereka bisa bertahan hidup, pasti mereka pasti akan mati tanpa arti. Warga negara Republik itulah yang menerapkan ini pada Eighty-Six ers.

Prosesor telah kehilangan orang tua mereka, saudara mereka, dan tidak terlindungi saat mereka tumbuh dewasa. Yang mereka hadapi hanyalah kebencian semata-mata terhadap tentara Republik, jelas atau diam-diam berharap Delapan Puluh Enam ini mati. Mereka terbiasa dengan kematian mereka yang tak terhindarkan, apakah itu contoh berikutnya, atau lima tahun kemudian.

Mereka harus.




──Nah, jika kita akan mati, kurasa itu tidak buruk untuk memiliki dewa kematian kita memimpin kita ke sana.




Begitu kata-kata itu diucapkan, semuanya.

Meninggalkan di depannya.

Ya.

Mungkin — jadi Shinn berpikir ketika dia menyipitkan mata merahnya yang berdarah ke warna-warna yang mewarnai langit dan bumi.

Di pasukan pertama yang ditugaskan padanya, Shinn adalah satu-satunya yang selamat dari penghancuran.

Hal yang sama terjadi pada skuad berikutnya, dan skuad berikutnya, dan bahkan skuad ini. Dia selalu selamat sendirian.

Dia tahu orang lain mengatakan dia adalah monster yang bisa mendengar orang mati dan memanggil kematian, dan dia terbiasa diasingkan.

Mungkin itu fakta.

──Ini semua salahmu.

Seperti yang dikatakan saudaranya. 

Meskipun begitu.

Apa yang tersisa baginya adalah punggung menghadap ke arahnya saat berjalan pergi, tanpa niat melihat ke belakang.

Matahari tenggelam sepenuhnya, dan langit gelap. Dia mengulurkan tangannya, meskipun tahu itu tidak bisa dijangkau.


Saudara.


Mengapa kamu melakukan ini padaku.


Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter