Monster no Goshujin-sama chapter 1 bahasa indonesia

Monster no Goshujin-sama chapter 1 bahasa indonesia

NOVEL MONSTER TAMER CHAPTER 1 BAHASA INDONESIA


Insiden di goa itu



Manusia seperti mereka bukan apa-apa selain sampah.
                    
Aku meringkuk di dalam gua yang dalam, dan bahkan ketika aku sedang tersiksa oleh rasa sakit yang tak ada henti-hentinya ini, aku terus mengeluarkan makian.
                    
Itu adalah satu-satunya hal yang bisa aku lakukan.
  
Kelelahan dan tidak mampu untuk istirahat dengan benar, tubuhku tidak bisa bergerak dengan baik. Aku sangat lapar sehingga asam lambungku terasa terbakar dalam tubuhku, dan bahkan mataku berputar-putar karena pusing. Napasku terasa berat dan tidak teratur.
  
Jika saat ini aku sampai jatuh sakit, itu akan benar-benar menjadi akhir untuk hidupku.
                      
Sial. Sial.
                      
Sekarat dan mati kesepian, sendirian, di tempat yang tidak diketahui.
  
Aku ingin tahu apakah ini semua karena dosa-dosaku yang membuatku harus menghadapi nasib seperti ini.
                      
Tidak, itu tidak benar.
                      
Aku tidak melakukan apa-apa.
                    
Mereka adalah orang-orang yang melakukannya. Di sini, aku hanyalah sebagai korban.
                    
Itu sebabnya aku terus memaki.
  
Dengan begitu, aku mencoba untuk tetap menjaga kesadaranku. Karena ketika kebencian ini sepenuhnya hilang.... aku pikir bahwa keberadaanku akan hilang pada saat yang sama juga.
                      
Tapi, seakan mengejek kerja keras seseorang sepertiku ini, aku mendengar beberapa jenis suara yang datang dari arah pintu masuk gua.
                    
Sebuah suara yang menyeret sepanjang tanah. Itu adalah suara gesekan yang tidak menyenangkan, seolah-olah itu memotong-motong jiwaku.
                      
.... Jangan kemari. Jangan kemari, jangan kemari, jangan kemari!
  
Aku berteriak dalam hatiku, tapi suara itu terus mendekat.
                      
Ini sudah berakhir. Aku tidak bisa melarikan diri.
                      
Bersamaan dengan hatiku yang dipenuhi dengan keputusasaan, aku mengalihkan pandanganku terhadap suara itu sambil masih meringkuk.
                      
Di sana, dengan struktur tubuh semi-cair, adalah makhluk yang tingginya lebih dari dua meter.
  
                    
"...Ah"

                    
{Monster}
                      
Begitulah kami memanggilnya, mereka adalah musuh alami manusia.
  
Makhluk yang satu ini bernama "Slime," meskipun tidak memiliki mata , sepertinya monster itu telah menemukanku. Mendekatiku dengan kelincahan yang tak pernah bisa dibayangkan dari penampilannya.
                      
Aku bahkan tidak berpikir tentang melarikan diri. Terlebih lagi, aku bahkan tidak memiliki kekuatan yang tersisa untuk berdiri.
                      

"Sial"

                    
Salah satu lenganku dimakan dengan kuat oleh cairan itu. Bukannya sakit, terasa mati rasa dan kehilangan perasaan itu diteruskan ke otakku yang lelah, ketika seragam yang aku pakai meleleh.
                      

Sepertinya hidupku akan segera berakhir di sini.

                      
Tidak, tidak, tidak.

                      
Aku tidak mau.
  

"... Seseorang, selamatkan aku"
  

Daftar       Selanjutnya>

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter