Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Vol 3 Chapter 1 Part 6 Bahasa Indonesia

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Vol 3 Chapter 1 Part 6 Bahasa Indonesia

Light Novel Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Vol 3 Chapter 1 Part 6 Bahasa Indonesia


Saat jam tangan dinihari, Kushida dan kelompoknya kembali. Hirata juga dimobilisasi dengan kelompok Kushida. Karena ini adalah kembalinya pemimpin, para siswa mulai berkumpul di sekitar sini. Tampaknya mereka mencari persediaan makanan dan mereka terlihat membawa makanan. Melihat dari kejauhan, bagiku sepertinya mereka membawa beberapa jenis buah merah kecil, seperti stroberi, atau bahkan tomat kecil dan juga ada beberapa hal yang memiliki bentuk buah anggur dan kiwi.

"Bisakah kita benar-benar ... makan semua ini ?, mereka memang terlihat seperti sejenis buah, tapi tetap saja .. "

Karena tidak ada kepercayaan diri, para siswa saling memandang menunggu seseorang untuk melakukan atau setidaknya mengatakan sesuatu. Tapi siapa yang punya keberanian untuk makan buah yang belum pernah mereka lihat sebelumnya?

"Meski begitu, tenggorokanku haus .... dan perutku kosong "

"aku juga, tenggorokanku terasa agak kering"

Sore hari mungkin akan datang dan tetap saja para siswa akan memiliki percakapan yang sama tanpa benar-benar melakukan sesuatu. Aku merasa seperti semua, aku sendirian dalam hal ini.

Tapi, seiring waktu makan malam, semakin dekat masalah makanan dan air yang memadai menjadi berbeda.

"Hei! Bukankah ini bib bilberry? "Apakah kau juga menemukan bunga beling Cina?" "Itu keren!"

Menangkap kegemparan itu, Ike, yang duduk di dekat api unggun, mendekat. Sambil menggenggam salah satu buahnya, dia berbicara.

"Kanji, apa kamu mengerti apa ini?"

"Ah, ini buah baji bilberry. Saya makan ini saat aku pergi berkemah di Otoyama. Dalam penampilan juga rasanya rasanya seperti blueberry. Yang satu ini adalah Akebia Canada (pohon anggur coklat). Hal ini enak dan manis. Nah, pastinya membawa kembali kenangan "

Anehnya, dia tidak berusaha mencari tempat lain. Setelah menemukan buah beri yang membawa kembali kenangan dari masa lalu, dia tersenyum seperti anak kecil, tapi semua orang hanya berdiri di sana, mengawasi Ike dan tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun kekaguman atau dorongan.

Shinohara mungkin telah memutuskan untuk menyerang Ike dengan pertanyaannya, namun dia mendapat jawaban di muka.

"Hah? ... Entah bagaimana, saya merasa bahwa mereka memiliki rasa yang jauh lebih baik daripada yang saya ingat"

Karena penyebab gangguan sekarang tidak jelas, kelas kebanyakan berkumpul di sekitar masalah ini. Mampu mendapatkan makanan, meski dalam jumlah kecil pun masih menjadi faktor yang bisa menentukan kemenangan kita.

"Paling tidak kau bisa melakukan satu hal. Terima kasih untuk api unggun, Ayanokouji "

"Bukan aku, terima kasih Ike, sebagai gantinya"

Api terus menyala dengan mantap, tapi asapnya membuat bentuk aneh. Hampir seperti mengingatkan orang lain yang bertanggung jawab atas tugas ini. Tapi, begitu aku mengatakan nama Ike, dia mendatangi kami.

"Jika kita tersesat di hutan, hanya dengan melihat asapnya, kita bisa menemukan tempat perkemahannya dan kembali lagi kan?"

"Itulah alasan kami kembali begitu cepat, terima kasih, Kanji!"

Mereka tidak dapat mengerti bahwa dengan cara ini tidak dapat dipungkiri bahwa perkemahan kita dapat ditemukan dengan mudah oleh kelas lainnya juga?

Bukan hanya Kushida, murid-murid lain juga mengangguk setuju dengan kata-kata Ike tentang kekaguman. Perhatian yang tak terduga dan tampilan kehormatan yang kupikir akan mengubahnya menjadi Tengu atau sejenisnya, tapi Ike tidak melihat Kushida, dia menghadap Shinohara.

"Hei ... Shinohara. Aku memikirkannya sepanjang hari, tingkah lakuku, maksudku. Di pulau terpencil, bila tidak ada toilet, pasti sulit bagi para siswa. Untuk melindungi poin yang kita butuhkan aku dibesar-besarkan. Jadi, aku mohon maaf "

"Hah? Kenapa kamu minta maaf, jadi tiba-tiba? "

"Itu karena ingatanku. Aku teringat pertama kali aku pergi berkemah. Waktu itu sulit, memikirkan apa yang harus dilakukan tentang toilet di antara hal-hal lain, tentu saja dengan serangga merangkak dan menjadi kotor. Itu sebabnya aku benci pergi ke toilet. Jadi, ketika aku kembali, aku mengeluh kepada orang tuaku. aku mengingatkan diriku sendiri, betapa sulitnya, untuk tidak menyebutkan bahwa ini jauh lebih sulit bagi anak perempuan ... "

Ike menjelaskan situasinya sambil tetap tenang. Mampu melakukan ini, dia benar-benar pria yang luar biasa. Dia mampu menonjol sebagai individu yang hebat, dan unggul banyak dibanding aku. Tentu saja fakta bahwa ia harus berbagi cerita ini butuh banyak keberanian. Namun, keberanian untuk meminta maaf sepertinya menular. Tak lama kemudian Shinohara mulai menjelaskan situasinya.

" aku juga ... saya minta maaf sebelumnya. Karena menolak untuk minum air dari sungai, mengatakan bahwa itu tidak cukup baik. aku melewati batas-batas berpikirku terlalu emosional. aku percaya kita semua harus mencoba dan melakukan sesuatu sehingga kita dapat mempertahankan poin dan kemenangan kita. "

Meskipun keduanya tidak bisa saling pandang lurus, sepertinya mereka berdamai.

Apapun yang terjadi secara tidak terduga, baik itu terjadi. Tampaknya kelas D benar-benar bisa menyelamatkan poin. Pertarungan ini, pertanda ini mungkin juga dirasakan oleh siswa-siswa lain. Itu sebabnya Hirata tidak akan meninggalkan kesempatan ini melewatinya. Dia mengangkat tangannya untuk menarik perhatian semua orang.

"Semua orang, tidak peduli apa, kita semua punya satu tujuan. Ini adalah pertama kalinya kami menghadapi ujian khusus semacam itu, tapi kami mengerti mengapa kita memiliki perasaan bingung ini, juga, setiap orang memiliki sistem nilai yang berbeda sehingga wajar untuk menciptakan kesalahpahaman. Namun, tanpa panik, tanpa gangguan, sampai akhirnya, aku ingin saling percaya dan terus maju. "

Dia mengatakan ini dengan nada yang jelas dalam suaranya. Dia menenangkan diri untuk menyusul dan dia terus berbicara dengan penuh pengertian.

"Lagi pula, meski kita tertinggal hanya dengan satu poin, tetap bagus, oke? Itu karena setiap orang memiliki rasa realitas mereka sendiri. Tapi, untuk membuat perkiraan kita harus mendapatkan nomor yang sesuai. Ini hanya akan terjadi di akhir ujian. Kita mungkin tertinggal dengan 120 poin atau kurang. Inilah perasaan dimana kelas D harus berjuang untuk "

"Jadi, apakah kamu berencana menggunakan 180 poin? Itu adalah persepsi naif tentang situasi kita "

Jika kita akhirnya menggunakan lebih dari setengah ... Setelah membuat perhitungan, Yukimura, tembak tajam, tidak ingin membiarkan ini terjadi.

Hirata bisa merasakan apa yang terjadi di sekelilingnya, jadi dia meninggalkan manual di lapangan dan dia mulai menjelaskan bagaimana dia mencapai kesimpulan itu.

"Pertama, aku ingin kamu mendengarkanku sampai aku menyimpulkan apa yang harus aku katakan. Kami harus mencakup poin untuk makanan kami, ini adalah biaya nomor 1 kami dan aku pikir sumber kami langka. Kebutuhan kita akan makanan bergizi dan air mineral harus menjadi satu himpunan. "

Makanan dan air minum untuk kredit kelas kita miliki untuk 1 makanan, 6 poin masing-masing. Jika kita melakukannya sebagai satu set kita memiliki 1 makanan untuk 10 poin. Jika kita memiliki 2 makanan per hari, itu 20 poin. Jika kita mulai dari hari ini sampai hari kita menyelesaikan ujian, jumlah totalnya adalah 12 kali makan. Total 120 poin. Jika kita menghilangkan hari terakhir dan mencoba menoleransi rasa lapar kita, maka kita bisa menyelesaikannya dengan 110 poin. Toilet sementara kami menghabiskan 20 poin, penggunaan 2 tenda anak laki-laki, menambah 20 poin lagi. Semua itu totalnya 150 poin. Kami tertinggal dengan 30 poin dan kami punya, hampir satu minggu tinggal di sini, yang berjumlah 180 poin. Rencana Hirata memiliki dasar kebenaran dan membuat orang lain kehilangan kata-kata.

"Ketika aku mendengar bahwa hanya ada 120 poin tersisa, aku merasa bahwa kita akan membelanjakannya, cepat juga. Namun, ini hanya sementara dan aku ingin mengingatkanmu bahwa kau terlalu sadar akan 300 poin. Untuk alasan ini kita harus melihat hasil uji tengah semester atau akhir uji coba, untuk mengetahui dengan lebih mudah. Untuk ujian tertulis sebelum liburan musim panas kami, kami menerima perubahan pada poin kami, namun bahkan jika itu bukan keunggulan kelas A, kami tidak dapat mencapai 100 poin ini. Ketika aku melihat situasinya, saya mengerti bahwa 120 poin adalah jumlah kecil, tersedia. Namun, menambahkan satu hal ke hal yang lain, saat kita mencapai akhir ujian, kemampuan memegang barang eksklusif, bisa memberi kita poin bonus. Jadi, kenyataannya, ada banyak poin tersisa "

"Nah, itulah aku yang memikirkan batas bawah poin kita, jika, kita bisa menemukan makanan dan air hanya untuk satu hari kita bisa menghemat 20 poin, maka kita bisa melewatinya. Jika kita tidak terganggu dengan air minum selama satu minggu, maka kita bisa memenangkan lebih dari 50 poin dan itu bisa membantu kita mengubah permainan "

Dengan suara sungai mengalir di dekat situ, Hirata terus berbicara dan kemudian pentingnya sungai menabrak kita seperti pukulan.

"Jadi .. begitulah jadinya, jika kita bisa mencoba dan menunjukkan kontrol diri, sedikit saja, kita mungkin bisa mengubah posisi kita ..."

Bahkan saat membicarakan hal serupa, nadanya dan protokolnya memberikan kesan yang berbeda. Perkembangan kata-kata Hirata hampir sempurna. Setelah membiarkan mereka tahu batas bawah, akhirnya dia bercerita tentang kemungkinan penghematan hampir 200 poin. Dengan berbuat demikian, ia cukup berhasil menetapkan tujuan yang tinggi pada teman-teman sekelasnya. Jika kita melakukan yang terbaik, tidak hanya kita bisa menghemat banyak poin, tapi kita akan merasa mudah memikirkan bahwa poin akan terus meningkat dengan beberapa usaha.

"Tidak apa-apa, bukankah itu Hirata? Kita bisa mendapatkan setidaknya 120 poin. Jika kita melakukannya, kita bisa mendapatkan poin dengan hanya menambahkan performa kita, bukan? Ayo coba! "Ike, yang dianggap paling konfrontasi, disepakati dalam ledakan dan meninggikan suaranya. Sudou dan Yamauchi juga setuju seolah-olah tidak ada pilihan lain. Yukimura masih tampak sedikit enggan, tapi menyerah setelah melihat rekan Ike berpihak pada Hirata.

"Aah, benar, Hirata, ada yang harus saya periksa-" Karena Yamauchi lupa melapor tentang Ibuki, aku tidak punya pilihan lain selain menyebutkannya sendiri. Namun, kelas melanjutkan diskusi dengan banyak energi tanpa kesempatan untuk memotong.

"Nasib orang populer aku kira ... haruskah aku melakukannya nanti?"

Aku mendekati Ibuki, yang sedang mengamati situasi dari kejauhan, dan dengan lembut memanggil:

"Maaf, bisakah kau menunggu sedikit lagi, aku mencoba untuk berkonsultasi mengenai situasimu."

"Jangan memaksakan diri secara khusus. aku tidak ingin menghalangi. "Seolah-olah dia memiliki perasaan benci diri, Ibuki menggenggam rumput dengan erat dan menariknya dengan kuat.

"Bagaimanapun, aku akan segera diusir dari sini, kan?"

" aku tidak tahu. Hirata sangat lembut hati. "Aku tidak bisa membayangkan dia menendangnya keluar saat dia tahu tentang keadaan Ibuki.

" aku tidak mengenalkan diriku sebelumnya. Aku Ayanokouji. "

"Haruskah aku melakukannya sekali lagi juga?"

"Tidak, tidak apa-apa. kau adalah Ibuki dari kelas C. Aku ingat juga. "

Kami saling berhadapan setelah selesai mengenalkannya lagi, tapi Ibuki sama sekali tidak melakukan kontak mata.

"Sebagai rujukan, mereka yang berpikir tidak apa-apa minum air sungai tolong angkat tanganmu." Menghadap kelas Ibuki dan D, Ike mencoba mengubah topik diskusi. Kali ini, bukan dalam penegakan hukum melainkan untuk meminta pendapat. Tentu saja, dia mengambil inisiatif dan mengangkat tangannya. Hampir setengah dari anak laki-laki mengangkat tangan mereka sesuai kesepakatan. Shinohara tampak sedikit bingung, tapi Ike dengan lembut menyuruhnya untuk melonggarkannya.

" aku ingin setuju ... Tapi aku sedikit takut."

" aku pikir apa yang tadi dikatakan Sudou tentang mendidih tidak buruk. Jika kau takut meminumnya secara langsung, mengapa kamu tidak mencoba meminumnya terlebih dulu? "

Beberapa siswa setuju dengan ini. Dengan waktu yang berbeda, materi yang ditolak selalu diterima dengan lancar. Shinohara juga mengangkat tangannya, meski dengan marah.

" aku tidak tahu apakah kita bisa meminumnya, tapi ... ayo kita coba."

" aku juga setuju. Jika orang pertama bisa meminumnya, maka tidak apa-apa. "Dengan siswa lain dengan mudah menyetujui, Kushida mengangkat tangannya mengikuti Shinohara. Apakah pengaruh psikologi kolektif dalam bekerja? Semua orang mengangkat tangan kecuali Horikita dan aku adalah perkembangan yang tak terduga. Karena fokus datang kepada kita, kita yang tidak repot mengangkat tangan sebelum dengan ringan mengangkat kita juga. Namun, sulit bagi semua orang untuk tiba-tiba minum air putih. Oleh karena itu, kami memutuskan untuk membeli air tidak hanya untuk mengamankannya, namun dengan usulan efektif menggunakan botol hewan peliharaan.

"Aku punya permintaan untukmu, Ike-kun. Saya ingin Anda membantu saya dengan kemampuanmu sekarang. Sepertinya kau satu-satunya di kelas dengan pengalaman berkemah yang tepat ... Bisakah kau membantuku? "

"Baiklah, kalau kau mengatakannya dengan segala caraku bisa bekerja sama."

"Terima kasih!"

Seolah-olah respons singkat Ike sangat menyenangkan, Hirata melompat dengan sukacita. Baik Shinohara, yang paling banyak mengeluh, tidak memotongnya. Dia mulai mencari pendapat tentang makanan dengan segera.

"Ini akan segera gelap sehingga kita hanya bisa memesannya untuk sementara waktu. Tapi tolong, biarkan aku berpikir sebentar dari besok. Sepertinya ada berbagai makanan yang dekat dengan kita jadi saya akan memeriksanya besok. "

"Apa maksudmu dekat dengan kita? Apakah itu tempat yang berbeda dari tempat Kushida dan lainnya menemukan buah? "

"Uh-huh, ada sungai ini. Ini tempat yang bagus untuk menangkap dan makan ikan. Sepertinya ada cukup banyak ikan air tawar dengan hanya memeriksanya sekilas. aku pikir kita akan bisa menekan pengeluaran titik ke titik tertentu. Akan sangat nikmat untuk menangkap ikan dan memakannya dengan api unggun. "

"Bahkan jika rasanya enak, bagaimana kabarmu menangkap ikan?"

"Nah, aku akan menyelam seperti ini? aku belum pernah melakukannya sebelumnya. "Ike memberi isyarat renang, tapi mungkin tidak mudah menangkap seekor ikan dengan melakukan skin dive.

"Bahkan jika tampaknya tidak masuk akal untuk menangkapnya dengan tangan kosong, menangkap ikan sangat realistis."

Kata Hirata sambil menunjuk sebuah entri yang disebutkan di manual. Ada karakter pancing, dan sepertinya ada beberapa jenis dipinjamkan secara terpisah juga.

"1 poin untuk pancing menggunakan umpan, 2 poin untuk umpan dengan umpan."

Artinya, rasanya tidak mengejutkan untuk memulihkan biaya.

Bergantung pada situasinya, bisa jadi kemenangan paling spektakuler untuk mengamankan sejumlah makanan selama 1 sampai 2 hari hanya dengan satu poin. Bahkan dalam situasi dimana kita tidak dapat menangkap apapun, ini bukan pukulan serius karena pengeluaran minimal.

Tanpa mendengar keberatan, Ike berkata dengan gembira, "Ini kesepakatan. Ayo ambil pancing dan memancing mereka masuk Tentu saja, dengan yang lebih murah. "



Dengan ini, kami memutuskan tujuan kami untuk memasok makanan dari hutan dan memastikan ikan mulai dari hari esok. Jika kita berhasil menangkap ikan atau mendapatkan sayuran, kita akan memutuskan melalui diskusi tentang membeli seperangkat peralatan masak dengan tambahan 5 poin.

Kemudian kami memutuskan untuk membayar 20 poin untuk memasang satu kamar mandi melalui diskusi juga. Keberatan yang kuat diharapkan, namun dengan kemungkinan menghancurkan kesehatan kita dengan air dingin, asal anak-anak tersebut hanya akan menggunakannya di tengah malam dan semua anak perempuan memberikan respons positif untuk minum air sungai, kami meyakinkan faksi oposisi menjadi persetujuan

"Omong-omong ... gadis itu, Ibuki dari kelas C, kan? Aku melihatnya sebelumnya. "Seorang mahasiswi bernama Satou curiga melihat Ibuki yang diam-diam duduk di kejauhan. Dia sepertinya memperhatikannya sebelumnya, jadi saya tidak perlu memecahkan es.

"Eh, sepertinya ada masalah di kelas ..." Yamauchi menjelaskan sedikit tergesa-gesa mengapa dia mungkin diisolasi dari teman sekelasnya.

"Begini, itu penilaian yang tepat. Kita tidak bisa meninggalkannya. "

"Tapi Hirata-kun ... dia bisa jadi mata-mata? Ada aturan yang berlaku untuk para pemimpin ... "

"Ah, benarkah begitu? ... Ada kemungkinan seperti itu ... "

Yamauchi bingung dengan dia setelah melihatnya sekarang. Dia ingin dia memperhatikannya terlebih dulu, jika memungkinkan.

"Aku akan memeriksanya mulai sekarang. Apa tidak apa-apa, Yamauchi-kun dan Ayanokouji-kun? "

Hirata memanggil Ibuki dan dua kenalan lainnya dan menuju ke tempat Ibuki berada. Apakah Hirata mengecualikan Sakura karena perhatiannya seperti ikemen? Sakura juga sepertinya lega karena tidak diperhatikan.

"Apakah ini saat yang tepat, Ibuki-san? aku ingin bertanya beberapa hal. "

"Mungkin aku merepotkan. kamu telah merawatku dengan baik. "Seolah-olah dia mengambil keputusan sendiri, dia bangkit dengan cepat untuk pergi.

"Tunggu sebentar. aku ingin bertanya seandainya terjadi sesuatu ... aku ingin membantu. "

Dia memanggilnya untuk berhenti, menekankan akhir kalimatnya. Apakah Hirata juga merasakan bahwa bukan hal sepele melihat wajahnya yang membengkak?

"Hal-hal tidak akan berubah jika aku menunggu. aku tidak ingin menyia-nyiakan waktu lagi di sini. "

"Ini adalah persidangan, tentu akan ada siswa yang meragukan anda. Namun, aku tidak ingin menggulingkanmu jika kau terluka dan tidak dapat kembali ke kelasmu. Karena itu, aku juga berpikir untuk membawa Yamauchi-kun ke sini juga. aku ingin kau menceritakan kondisimu dengan benar. "

"Ini bukan sesuatu yang akan berhasil dengan berbicara. Selain itu, aku pernah mendengar diskusimu sebelumnya. Ini akan menjadi masalah jika strategimu sejauh ini akan bocor. "

Sambil berbalik, Ibuki mulai berjalan. Hirata memotong sedikit paksa.

"Jika kau benar-benar mata-mata, kau tidak akan berbicara tentang diusir. Kanan?"

"Sudah cukup. Aku hanya mencari tempat di mana aku bisa tidur. "

Seperti yang diharapkan, dia tidak akan kembali ke kelas C. Dengan terik matahari, malam akan segera datang.

"Ini gila bagi seorang gadis untuk tidur di luar sendirian di hutan ini."

"Bahkan jika itu gila, itu satu-satunya hal yang harus dilakukan. kau tidak mendapatkan apapun bahkan jika kau membantuku. "

"Ini bukan tentang mendapatkan atau kalah. Kita tidak bisa hanya meninggalkan seseorang dalam masalah. Kita semua berpikir begitu. "

Wajahnya yang menyegarkan tiba-tiba tenggelam. Dia menunjukkannya kepada kami tanpa penyesalan. Bila dikatakan dengan cara ini, itu bukan cara untuk melawan orang yang telah tertawan. Ibuki mengikuti resolusi Hirata, dia berbicara dengan beberapa patah kata dan ragu-ragu sepertinya akhirnya dia tahu apa yang telah terjadi.

" aku memiliki perselisihan dengan anak laki-laki kelas. Itu sebabnya aku ditampar dan ditendang keluar oleh pantat itu. Itu dia"

"Mengerikan. Mengangkat tangan pada seorang wanita "

aku juga tidak meramalkan perkembangan ini. aku pikir, tanpa diragukan lagi, dia dipukul dalam perkelahian di antara anak perempuan.

" aku tidak berencana untuk memberikan rincian untuk itu. aku bahkan tidak berpikir kau akan memberi perlindungan kepadaku, seorang pelarian. Sampai jumpa"

"Tunggu. aku mengerti bahwa kau benar-benar dalam masalah, dan sekarang aku mengerti situasinya. Beri kami sedikit waktu. Kemudian kau akan berbicara dengan siswa lain tentang keadaanmu dan bagaimana kau ditinggalkan. Ayanokouji-kun, bisakah kamu tinggal dan nonton Ibuki-san? Mulai sekarang, kita akan menceritakan semua situasimu "

Dengan kata lain, mereka kembali ke kelompok mereka dan meninggalkanku di sana. Apakah dia meninggalkanku di sini karena dia mempercayaiku atau karena aku menganggap tempat Yamauchi sebagai orang yang dapat dipercaya? Hanya ingin tahu.

"Orang itu, dia sangat berhati lembut, bukan?"

"Untuk tingkat yang lebih besar dan kurang, kebanyakan orang seperti ini. Tidak juga orang yang seperti itu juga, di kelasmu? "

"Tidak semuanya. Orang-orang seperti itu hampir tidak ada di kelas C. "

Yang sedang berkata, Ibuki duduk sekali lagi di tanah, memeluk lututnya ke dadanya, tanpa melihat ke atas. Dan sebagai hasil dari diskusi dan juga berkat bujukan dan pengaruh sosial Hirata, diputuskan bahwa Ibuki akan dirawat di kelas D. Beberapa siswa dengan kuat menyatakan keberatan terhadapnya namun pada kesempatan seruan tersebut, kelas C akan memberikan poin.

Tampaknya akhirnya mereka menerimanya dan menganggapnya sebagai sebuah kesempatan. Hirata tampaknya tidak memiliki pikiran yang sama tapi yang lain berpikir sebaliknya. Justru karena bisa ada keuntungan, untung dari itu, lebih baik mengenali peluang dan mengambilnya.

Namun, isu hak hunian tempat ini sangat sensitif. Semuanya telah dijelaskan secara tepat ke Ibuki dan mereka berjanji untuk tidak secara tidak sengaja mendekati perangkat itu. Ini wajar mereka akan melakukannya karena, jika seseorang membiarkan slip bahwa pemimpinnya adalah Horikita, dia akan mengalami kerusakan besar.

Kemudian kami memutuskan untuk memesan dan membeli dari Miss Chabashira dua set makanan, tenda air dan tenda yang dibutuhkan malam ini. Dengan kerja sama Hirata dan Ike, tenda itu dirakit dengan mulus. Tepat sebelum matahari terbit, semuanya sudah siap dan para siswa mulai makan sebanyak yang mereka suka.

"Oh, Ibuki-san, ini makan ini"

Kushida menghampiri Ibuki yang berada di kejauhan dimana dia ditinggal sendirian. Lalu dia menawarinya satu makanan bergizi dan sebotol air.

"Apa ini? Kenapa aku? "

"Apakah kamu tidak lapar?"

"Tapi yang pasti bukan makanan yang disediakan dan dibagi per kelas, kan? Seharusnya tidak ada sisa tersisa "

"Ya, tapi tidak apa-apa. Kami memutuskan untuk berbagi segalanya dengan kelompok "

Dari agak jauh, empat orang dari kelompok Kushida melambaikan tangan mereka ke arah Ibuki dengan wajah tersenyum. Dengan kata lain, 4 orang berbagi 3 porsi makanan dan air, dan porsi ekstra masuk ke Ibuki.

" aku bukan seorang idiot. Semua orang, kamu terlalu lembut hati "

"Jangan ragu untuk makan. Juga, mari kita bicara nanti. Aku akan menunggu di tenda "

Kushida memberitahunya dan kembali ke kelompoknya. Tampaknya mudah untuk membantu anak dari kelas lain sampai kita harus mengurangi porsi makanan kita sendiri. Ini kemudian menjadi sulit. Tapi Kushida, yang menginginkan kebahagiaan semua orang, benar-benar akan melakukan tindakan amal.

"Nah, terlihat dalam cahaya ini, semuanya luar biasa. Bahkan gadis-gadis itu "

Yamauchi, yang sedang makan, menunjuk pada masing-masing kelompok.

"Tim permaisuri yang dipimpin oleh Karuizawa. Tim Kushida dengan teman dekatnya sendiri. Tim sombong Shinohara. Dan kemudian, Horikita dan Sakura yang dengan sendirinya "

Semua anak laki-laki sedang makan meringkuk relatif bersama tapi gadis-gadis itu mengambil jarak dari masing-masing tim. Jelas sepertinya ada tembok atau celah di sana, sama seperti kelompok kelas lainnya. Jika ada pengecualian, maka tim Kushida akan dianggap netral atau lebih tepatnya jauh dari memiliki banyak pengaruh secara keseluruhan?

"Sakura sangat menyedihkan. Seharusnya aku makan bersamanya, kan? "

"Hentikan itu. kau mungkin akan membuatnya takut "

"Sialan, aku ingin mendekat tapi kenyataan bahwa dia terlalu pemalu adalah masalah"

Selain kelemahan Sakura, dia mungkin merasa sulit untuk berhubungan dengan tipe yang memaksa seperti Yamauchi. Meskipun ada peringatan, Yamauchi tampak khawatir dan dia terlalu tidak sabar untuk menemuinya.

"Apa itu, Haruki !! Kamu licik, nonton wanita cantik sendirian. Biarkan aku bergabung denganmu! "

Ike, yang melihat Yamauchi melirik sekeliling dengan gerakan aneh yang berulang, salah paham dan mendekatinya.

"Jujur saja, kapan saja aku melihat mereka, payudara Sakura tidak seburuk itu. Mereka tidak ukuran 1 st mahasiswa tahun. Bajunya menonjol. Mereka terlalu erotis. Itu lebih menarik dari Kikyou-chan "

Ike menatap payudara Sakura dengan penuh rasa sayang dan dengan konsentrasi yang kuat. Yamauchi kemudian memblokir bidang penglihatan Ike.

"Hei, apa apaan"

"Jangan lihat Sakura sesukamu dan dengan mata sesat itu. kau memiliki matamu mengatur Kushida, kan? "

"Yeah, kamu benar sekali. Tapi tidak apa-apa. Idola adalah untuk semua orang benar? Haruki, kamu, ohhh, mungkin kamu ... ke arah Sakura .... "

"Yah, itu TIDAK SEPERTI ITU. Dengar, ayo kita makan cepat! "

Rupanya untuk Yamauchi, nampaknya dia ingin merahasiakan fakta bahwa dia mengalihkan tujuannya ke Sakura. Di perkemahan ini, tidak ada waktu tersisa di malam hari untuk melakukan sesuatu. Inilah aliran sifat yang membangkitkan pembicaraan cinta semacam ini. Aku memperhatikan bahwa ada Hirata di dekatnya yang membagi-bagikan makanan.

"Hah? Omong-omong, dimana Kouenji-kun?

Kupikir semua orang berkumpul di sini, tapi Kouenji hilang.

"Sedangkan untuk Kouenji, dia mengeluh karena berada dalam kondisi fisik yang buruk dan kembali ke kapal. Tentu saja, sejak dia sakit, 30 poin telah dikurangkan untuk kalian semua. Itu tidak bisa ditolong. Inilah aturannya. Kouenji sekarang sudah pensiun dan dia memiliki kewajiban untuk berada di kapal selama 1 minggu, menerima perawatan medis dan menunggu perintah lebih lanjut "

"Eeeeeeeeeehhhhhhhhhhh ????"

Jeritan syok terangkat sekaligus.

"Jangan main-main. Kouenji, pengisap itu !! Apa yang dia pikirkan? "

Yukimura yang biasanya diam berteriak dan mulai menendang tanah. aku pikir dia adalah orang yang bebas dalam segala hal, tapi pastinya dia dengan egois sudah pensiun. Dia tidak merasa perlu naik ke kelas A. Untuk mempermudah, meski kelas kehilangan 30 poin, aku sama sekali tidak peduli sama sekali.

"Mengutuk!! Kami telah kehilangan 130 poin. Sialan! "

Baik anak laki-laki maupun perempuan tampak marah atas tindakan Kouenji tapi jika orang itu sendiri tidak ada di sini mereka tidak bisa memukulnya. Tawa yang menggelegar dari Kouenji terus bergema di kepala semua orang.

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter