Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Vol 3 Chapter 5 Bahasa indonesia

Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Vol 3 Chapter 5 Bahasa indonesia

Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Volume 3 Chapter 5


Healer bermain dengan raja iblis

Aku memberi waktu kepada raja masa depan untuk memikirkan pilihannya, jadi kami bermalam di sebuah rumah kosong di permukiman kumuh. Seolah-olah dia ada di tanganku. 

Namun, ada berbagai bagian yang aku penasaran. Dia ditujukan oleh raja iblis saat ini. Tidak apa-apa. Yang aku ingin tahu adalah bahwa dia tidak mungkin terus menghindari pengejarnya sendiri, namun dia dengan aman menjadi raja iblis di dunia pertama. 

Gadis ini, Eve Reese, sangat kuat, tapi dia hanya kuat sebagai makhluk hidup. Kemampuan penglihatannya sama dengan gaya amatir, dia adalah seorang pemula dalam sihir dan dia juga tidak belajar bela diri. Dia berada pada tingkat tinggi, tapi berbeda dengan Kureha sang Sword Saint, tidak seperti dia telah sampai pada batas perjuangan besar sampai mati. Tidak seperti manusia, iblis sudah pada tingkat tertentu saat mereka lahir, jadi dia hanya kebetulan kuat sejak lahir. 

Karena dia adalah bagian dari garis keturunan raja iblis sebelumnya, dia telah menerima jumlah minimum pendidikan, namun anak perempuan kelas atas ini dibesarkan seperti seorang putri yang penuh dengan kebahagiaan tanpa harus mencari nafkah, yang bagiku sepertinya ada orang yang bisa membunuh dia sebanyak yang mereka mau. Pada dasarnya, tidak mungkin dia bisa bertahan saat dituntut oleh para profesional. 

Karena dia bertahan di dunia pertama, pasti ada sesuatu yang muncul dan menyelamatkannya. Selain itu, terlepas dari yang ditujukan oleh raja iblis saat ini, orang itu adalah penjaga elit yang mampu membuatnya tetap hidup sampai sukses. Singkatnya, aku khawatir apakah penjaga elit itu akan menjadi musuh atau tidak. Keberadaan itu juga harus menjadi seseorang yang tidak dikenalnya, karena jika dia tahu, dia tidak akan membuat reaksi itu kemarin. 

"Kearuga-sama, apa kau sedang berpikir?" (Setsuna) 

Setsuna berbicara dengan suara antusias dengan sedikit ketidaknyamanan bercampur. Saat ini sudah pagi, jadi kami melakukan rutinitas harian kami. 

"Maaf, agak sulit memikirkan wanita lain saat kita berada di tengah rutinitas kita sehari-hari. Aku akan memikirkanmu sekarang juga. "(Kearuga) 

Setidaknya saat kita melakukan rutinitas harian kami, aku hanya akan melihat Setsuna. Seperti yang diharapkan, ini sangat tidak sopan. Begitu aku mulai memikirkan Setsuna dan melakukan yang terbaik untuk mencintainya, dia menjadi senang. 

"Kearuga-sama, Setsuna sangat senang. Tahan Setsuna lebih ketat." (Setsuna) 

"Ya, aku akan menahanmu lebih ketat." (Kearuga) 

Setsuna sangat memelukku. Setelah beberapa saat, rutinitas harian kami selesai, jadi dengan ini, Setsuna menjadi semakin kuat lagi. 

Setsuna merosot di tempat, bernafas kasar, lalu menatapku dengan mata terpesona. Aku menghubungkan bibirku dengannya. Dia menjulurkan lidahnya seolah menjilatku. Seperti biasa, dia cewek yang imut. 

"Ap-, Ap-, apa, apa yang kalian lakukan pagi-pagi sekali !?" (Eve) 

"Itu hanya rutinitas harian kami, kau tidak perlu ribut." (Kearuga) 

Freya masih tidur lelap, tapi gadis iblis (sementara), Eve, nampaknya sudah bangun, melihat rutinitas pagi kami sambil menutupi wajahnya yang merah dengan jarinya. 

"Aku akan membuat keributan! Mengapa Kau melakukan hal seperti itu di depanku" (Eve) 

"Sudah aku katakan bahwa ini hanya rutinitas harian kami. Ini adalah satu-satunya ruang yang telah dibersihkan, jadi kami tidak punya pilihan selain melakukannya, apa Kau tadi mengintip atau tidak." (Kearuga) 

Tadi malam, kami membersihkannya dari rumah sepi ini sehingga bisa ditinggali, tapi satu ruangan adalah batasnya. Karena itu, kami tidak merasa perlu membuat lebih dari satu ruangan untuk ditinggali. 

Kami dikejar oleh pengejar, jadi kami menerapkan rintangan defensif sederhana yang menghapus kehadiran dan pengintai kami, namun kekuatan dan konsumsi sihir meningkatkan area yang lebih luas. Hanya untuk privasi, kami memang menyebarkan penghalang ke ruangan lain dan menurunkan kekuatan, karena aku tidak kelelahan. Bagaimanapun, Setsuna dan aku adalah tipe yang lebih bersemangat jika kita terlihat. 

"A-, aku tidak mengerti. Apa Kau berencana melakukan hal-hal seperti itu kepadaku juga?" (Eve) 

Setelah mengatakan itu, Eve memeluk tubuhnya erat-erat dengan kedua tangannya dan mundur. 

"Tidak mungkin aku akan melakukan itu padamu. Aku tidak suka secara paksa melakukan hal-hal seperti itu, dan tidak seperti aku sangat membutuhkan wanita." (Kearuga) 

Aku merangkul Setsuna, dan dengan senang hati dia membungkuk padaku. Sementara aku melakukannya, aku juga memijat Freya, siapa yang tidur, pantat; dia masih tidur dengan nyenyak. 

"Jika kau frustrasi, aku bisa melucutimu jika Kau mau. Apa kau ingin aku memanjakanmu sekarang?" (Kearuga) 

"Bantuan itu tidak perlu!" (Eve) 

Fumu, aku pikir dia tertarik padanya karena dia cukup lugu. Tidak baik untuk menghancurkan suasana hatinya dengan menggoda dia terlalu banyak. 

"Untuk saat ini, ayo kita sarapan. Karena kita diusir dari kedai di tengah makan kita kemarin, perutku agak kosong. Sampai saat itu, Kau harus menyelesaikan pemikiran tentang apa yang ingin Kau lakukan. ... Setsuna, bangunkan Freya dari tempat tidur dan mulailah latihan pagimu. Aku akan selesai menyiapkan sarapan saat Kau melakukan itu." (Kearuga) 

Perut eve juga pasti kosong. Meskipun dia dengan penuh semangat meraup panci beruang, kami mulai diserang begitu dia makan seteguk; Aku kasihan padanya karena hanya bisa makan seteguk panci beruang yang lezat itu. Tadi malam, perut Eve sering menggeram, dan akan lebih baik menikmatinya snack larut malam, tapi aku sengaja mengabaikannya karena alasan tertentu. 

"Baik. Kami tidak akan pergi sejauh itu, dan jika Setsuna merasakan kehadiran yang sedikit mencurigakan, kami akan segera mundur dan mengirim sebuah sinyal." (Setsuna) 

"Tolong lakukan itu." (Kearuga) 

Aku megelus kepala Setsuna, dan saat melakukannya, ekor serigalanya berayun. Menempatkan pakaiannya, dia membangunkan Freya dari tempat tidur. 

"Kyau!? Ouc-, apa yang kau lakukan tiba-tiba gini Setsuna-chan?" (Freya) 

"Kau ngelandau lagi hari ini." (Setsuna) 

"Hau!? Aku melakukannya lagi. Meskipun aku berencana untuk mengikuti rutinitas harianmu hari ini dengan pasti." (Freya) 

"Jangan khawatir, dengan stamina yang kau lindungi karena tidak mengikuti rutinitas harian. Semua itu akan diludahkan tanpa ada sisa." (Setsuna) 

"Hiii, oni, instruktur oni, Kearuga-sama, selamatkan aku, oogggaahhhh" (Freya) 

Setsuna meraih leher Freya dan menyeretnya ke luar. Meski mereka mengatakan apa yang mereka inginkan, keduanya cukup dekat. Freya tidak sadar akan hal itu, tapi dia terus bertambah kuat setiap hari; Setsuna adalah guru yang baik. 




"Pada akhirnya, apakah kau orang baik atau orang jahat?" (Eve) 

Sambil minum teh, aku menyuruh Eve berbicara denganku. Dia telah melepaskan jubahnya yang menyembunyikan sayapnya, sehingga sayap hitamnya yang indah terpapar. Aku bisa merasakan kekuatan magis yang kuat dan banyak jiwa dari sayap itu. Setiap sayap individu mungkin memiliki fungsi menyimpan sejumlah besar mana selain mana di tubuhnya. Aku agak iri, sampai pada titik di mana aku ingin bereksperimen apakah mengolah satu atau dua bulu adalah mungkin. 

"Aku orang baik. Aku tidak membual saat mengatakan ini, tapi tidak ada orang yang baik hati seperti aku di dunia ini." (Kearuga) 

Kearuga-sama yang dipenuhi ketenangan, sopan santun dan rasa keadilan adalah diriku. Karena aku orang seperti ini, Setsuna telah menjadi emosional bagiku, dan dengan Freya, walaupun kesempatan itu dibuat dari pencucian otaknya, tidak peduli apa pun yang dikatakan orang, ikatannya semakin dalam setelah dia mencuci otak. Ini tanpa keraguan karena kebajikan pribadiku. Bahkan sword saint pun bingung olehku dan secara frontal membuatku tergoda, jadi sepertinya aku sama sekali bukan orang baik. 

"Aku rasa tidak ada orang yang ngomongnya kayak gitu dengan percaya diri." (Eve) 

"Orang yang menunjuk orang lain jahat tidak diragukan lagi, sampah. Kata-kata memiliki kekuatan, jadi dengan terus-menerus mengatakan bahwa aku orang baik, aku akan menjadi orang yang baik, dan dengan mengatakan bahwa aku orang jahat, aku pasti akan menjadi buruk dan melakukan tindakan buruk." (Kearuga) 

Itu adalah satu kebenaran. Oleh karena itu, aku akan terus memanggil diriku orang yang baik, dan tidak seperti aku juga berbohong. Dia dijadwalkan untuk menjadi propertiku (mainan), jadi untuk barang-barang pentingku (mainan), aku adalah orang yang baik. Nah, target balas dendamku akan mengira aku adalah iblis. 

"Apa kau seorang pembual?" (Eve) 

"Aku memiliki kecenderungan semacam itu. Baiklah, selain itu, mari kita perkenalkan diri kita sendiri, karena aku masih belum mendengar namamu. Aku sudah mengenalkan diriku, tapi aku akan mengenalkan diriku lagi. Aku Kearuga, pahlawan penyembuh." (Kearuga) 

"... Aku Eve Reese dari ras kokuyoku. Seorang cucu dari raja iblis sebelumnya dan satu calon raja iblis." (Eve) 

"Eve, itu nama lucu yang cocok untukmu." (Kearuga) 

Penampilannya setelah melepas jubahnya tak salah lagi cantik. Sekitar 15 atau 16 tahun, dan rambutnya yang hitam legam sesuai dengan kulitnya yang putih. Pupil merahnya menawan, dan penampilannya juga bagus. 

"Terima kasih." (Eve) 

Eve mewaspadaiku. Itu pasti karena rutinitas keseharian pagi kami. 

Baiklah, aku tidak keberatan dengan pilihan apa pun yang dia ambil. Akan sangat meresahkan jika dia meninggal sebelum menjadi raja iblis, tapi menghancurkannya dengan cuci otak dan mengubahnya menjadi boneka yang mendengarkan semua yang aku katakan tidak ada gunanya. Yang kuinginkan adalah masa depan, pertumbuhan Eve. Seorang raja iblis yang cantik dan mulia, yang bukan barang seks yang patuh dan nyaman seperti Freya. 

Saat memikirkan hal itu, aku maju persiapkan sarapan. Karena mereka mungkin akan bosan dengan roti terus, hari ini kami memiliki mie. Aku cukup mencampur gandum dengan air. 

Begitu aku menuangkannya ke dalam sup, ternyata menjadi benjolan putih yang lembut dan licin. Ini memiliki bentuk dan rasa yang mirip dengan masakan timur jauh yang disebut pangsit. Dengan merendamnya dalam rasa sup, rasanya menjadi sangat lezat. Sedangkan untuk sup, aku memasukkan banyak dendeng yang aku buat dari jenis monster anjing yang kami berburu beberapa hari yang lalu. Monster ini memiliki genetika beradaptasi yang dapat meningkatkan kecepatan nilai talentaku. Biasanya, aku tidak ingin membiarkan anggota non-party memakan makanan bernilai talenta, tapi dia istimewa. 

"Kau cukup ahli dalam memasak." (Eve) 

"Saat Kau sedang dalam perjalanan, sangat fatal jika tidak bisa memasak sendiri. Itu salah satu kelemahanmu juga. Dengan nikmat membuat masakan bergizi merupakan salah satu hiburan terbesar selama perjalanan. ... tidak, seks adalah hobi terbesar jadi memasak nomor dua." (Kearuga) 

"Serius, kenapa kau tidak khawatir!?" (Eve) 

Cara yang benar untuk menurunkan kecemasan gadis seperti Eve adalah bersikap jujur ​​dan dengan sengaja membuatnya marah. Meskipun aku tidak bisa mengatakannya dengan keras, aku memahami berbagai jenis orang dengan banyaknya kenangan yang aku dapatkan dari orang-orang, jadi mudah membuat orang membuka hati mereka kepadaku. 

"Jika Kau memilih ikut dengan kami, kami akan melakukan perjalanan bersama. Kau akan merasa tidak nyaman jika kita menyimpan rahasia darimu kan? Kita akan saling tidak bahagia jika kita menyembunyikan sesuatu sebelum membuat asumsi yang kemudian menyebabkan keluhan lainnya. Aku telah memutuskan bahwa kami akan menunjukkan segalanya tanpa merahasiakannya." (Kearuga) 

"... Kau secara tidak terduga memikirkan hal-hal itu." (Eve) 

"Karena Kau adalah kandidat kawan yang penting. Nah, sudah saatnya Setsuna dan Freya kembali, jadi ayo kita sarapan." (Kearuga) 

Hambatan itu dirasakan Setsuna dan gangguan Freya. Kalau begitu, semoga sarapanku sesuai selera mereka. 

◇ 

"Kearuga-sama, sup hari ini sangat lezat." (Setsuna) 

"Ya, perasaan licin yang aku dapatkan dari memakan mie ini sangat menarik, dan ini dikemas dengan rasa, jadi aku tidak bisa menahan diri." (Freya) 

Sepertinya sup cukup populer. Menaruh daging tersentak ke dalamnya membuat sup yang enak, dan aku juga menggunakan miso jagung. Tanaman liar yang aku lempar secara acak juga mudah dimakan karena rasanya pahit dihilangkan oleh miso jagung. 

Yang terpenting, mereka senang karena aku membuat sarapan mie ini dengan tidak biasa karena kami selalu terus makan roti. Setsuna dan Freya makan dalam sekejap mata dan bahkan beberapa detik. 

Imitasi mie ini yang cukup dicampur dan kemudian dituangkan sangat cocok untuk perjalanan karena aku bisa menghasilkan banyak dengan jumlah kecil. Aku menatap Eve. Air mata tumpah dari matanya. 

"Apakah tidak cukup menyenangkan sampai membuatmu menangis?" (Kearuga) 

Eve menggosok matanya dengan panik dan menyeka air matanya. 

"Tidak, aku merasa lega setelah sekian lama, memakan makanan lezat dan terasa sangat hangat. Kenapa ya. Air mataku tidak berhenti." (Eve) 

Ini bisa dimengerti. Selama satu minggu setelah pengawalnya meninggal, Eve, seorang gadis terlantar yang tidak tahu cara dunia, tidak dapat cukup tidur atau makan sambil terus-menerus terkejut dengan lingkungan sekitarnya. Dia dengan penuh semangat menyendok pot beruang kemarin, tapi dia hanya bisa makan satu gigitan dan dia mungkin tidak memiliki ruangan untuk menikmatinya karena semuanya tampak mencurigakan baginya. 

Meskipun merupakan lawan yang waspada, dia sebenarnya memiliki pencapaian untuk mempertaruhkan nyawanya dan melindungi dirinya sendiri, dan saat ini dia dilindungi olehku, yang tidak berencana menyakitinya, dan perlahan mencicipi dengan lezat. makanan dengan ketenangan pikiran, sehingga nampaknya benang ketegangan sudah terpotong. Sejujurnya, ini juga sesuai rencanaku. Argumen sentimental dan kekhawatiran terhadapku semua hancur sebelum hanya satu realitas yang luar biasa. 

Artinya, pesona makanan yang enak plus aman. Pemberian makanan buatan primitif, tapi ini metode yang paling berhasil untuk mangsa kelaparan. Satu-satunya orang yang menolak metode ini adalah orang-orang yang sebelumnya tidak pernah kelaparan. Mangsa yang perut mereka kroncongan tidak akan digunakan sebagai alasan, namun naluri kelangsungan hidup mereka secara paksa akan membuat alasan yang bisa dipercaya ke dalam kepala mereka. 

Pada saat dia mengonsumsi sup ini, pilihan untuk tidak pergi bersama-sama dengan kami sudah hilang. Saat ini, seperti yang telah aku rencanakan, dia mungkin memikirkan alasan untuk ikut dengan kami. 

"Bagus. Masih ada waktu, jadi kau bisa nambah dan makan sebanyak yang kau mau." (Kearuga) 

"Terima kasih ... lezat, ini sangat lezat." (Eve) 

Dia benar-benar menghayati dan menikmati makanannya. Jika dia baik-baik saja dengan bayaran seperti ini, aku akan membiarkannya memakannya kapan pun dia mau mulai sekarang. Sekitar panci menjadi kosong, aku membagikan cranberry kering kepada semua orang. Aku mengambilnya dari gunung dan kemudian mengeringkannya. 

"Setsuna menyukai ini." (Setsuna 

"Kearuga-sama, kau selalu tangani hal-hal seperti ini untuk makan kita ya." (Freya) 

"Ini untuk kesehatanmu." (Kearuga) 

Tidak masalah apakah itu buah atau apalah, tapi kita perlu mengkonsumsi makanan asam setelah makan apapun itu. Itu adalah pengetahuan yang aku dapatkan dari menggunakan [Recovery Heal] pada seorang petualang. Itulah mengapa setiap kali aku melihat buah pohon, aku selalu mengolahnya menjadi makanan yang diawetkan. 

"Manis, sudah lama sekali aku makan hal-hal yang manis." (Eve) 

Sepertinya ini juga menyentuh hati Eve. Dia sedang makan cranberry kering dengan sangat nikmat; nampaknya wanita dan anak-anak selalu menyukai hal-hal manis tidak peduli jamannya. Dia sedang makan dan menikmatinya satu per satu, jadi aku menunggu Eve untuk selesai makan. Dan kemudian, waktu yang dijanjikan telah tiba. 

"Eve, Kau berjanji untuk memutuskan apakah Kau akan ikut denganku setelah sarapan pagi? Mari kita menempatkan kondisi dalam rangka. Apa yang aku sarankan, adalah agar Kau bertindak dengan kami. Aku akan melindungimu dari para pengejar. Kami kuat loh, Aku bisa menjanjikanmu bahwa kita dapat melakukan perjalanan yang aman sampai Kau menjadi raja iblis, dan jika Kau menginginkannya, aku bisa membunuh raja iblis saat ini untukmu loh. Begitu aku melakukan itu, beberapa di antaranya yang selamat dari ras kokuyoku juga akan diselamatkan." (Kearuga) 

Eve menatap lurus ke mataku. 

"Itu saran yang sangat menarik, tapi aku tidak ada yang bisa ditawarkan kepadamu." (Eve) 

"Kau memiliki berbagai hal untuk ditawarkan. Pertama, keunggulan sejatimu sebagai kekuatan tempur. Meskipun Kau masih kurang dalam teknik, sebagai makhluk hidup, Kau kuat. Selama Kau adalah rekanku, aku tidak akan membiarkanmu hidup sembarangan, dan aku akan membiarkanmu menggunakan kekuatan tempur itu untuk kita." (Kearuga) 

Eve menelan ludah. Eve terlahir dengan kekuatan yang terlalu banyak, jadi jika aku serius melatih talenta bakat seorang gadis ini dengan baik, bahkan aku tidak bisa membayangkan berapa monster yang akan dia jadinya. 

"Berikutnya. Aku ingin membunuh iblis, dan aku sudah memberitahumu alasan untuk itu. Jika aku mengalahkan pembunuh yang dikirim kepadamu dalam permainan mereka sendiri, akan lebih mudah karena aku dapat menarik informasi tentang raja iblis tersebut, dan kekuatan tempurmu yang hebat akan menjadi kartu penting untuk membunuh raja iblis." (Kearuga) 

Dan ini juga bagian yang berhubungan dengan kebijakanku. Aku menginginkan [Batu Filsuf], yang juga merupakan hati raja iblis, sehingga cukup sulit untuk membuat tangan keluar dari tenggorokanku. Oleh karena itu, aku perlu membunuh raja iblis. (Catatan: 'Cukup sulit untuk membuat tangan keluar dari tenggorokanku' adalah analogi Jepang yang berarti apabila dia menginginkannya dengan putus ada, akan ku potong dia, entah apa artinya aku pun jua gak tau :D.) 

Namun, sebagai janji pada diri sendiri, aku tidak bisa membunuh seseorang yang secara pribadi tidak menyakitiku. Begitu mereka melakukannya, aku akan membuat sampah yang melecehkanku jatuh ke tempat yang sama, karena aku adalah sekutu keadilan. Jika Eve menjadi milikku (mainan), raja iblis saat ini akan menjadi sampah yang berusaha mencuri milikku (mainan). Dengan kata lain, dia akan menjadi target orang untuk balas dendam yang menyenangkan dan mengasikkan. Tidak peduli siapa itu, aku tidak bisa memaafkan siapa pun yang mencuri dariku. Aku akan dengan senang hati membunuhnya, mencungkil hatinya dan mendapatkan [Batu Filsuf]. Untuk membunuh raja iblis saat ini, penting juga untuk memenangkan Eve dan menjadikannya kawanku. 

"Apakah itu yang kau inginkan? Untuk alasan seperti itu, kau akan mempertaruhkan nyawamu untuk melindungiku?" (Eve) 

"Itu saja. Jika aku harus mengatakannya, aku melakukan ini sebelumnya juga, tapi aku ingin menghentikan pertarungan antara iblis dan manusia. Jika kau menjadi raja iblis, Kau akan menjadi raja iblis yang akan bernegosiasi dengan manusia. Jika kau bisa membawa pilihan yang bukan tentang memperjuangkan keuntungan iblis ke bidang penglihatanmu, hanya itu yang aku butuhkan." (Kearuga) 

"Mengapa kau ingin menghentikan pertempuran?" (Eve) 

"Itu karena merepotkan. Mereka saling membunuh tanpa alasan, dan dengan saling membunuh, mereka sama sekali tidak memperoleh apa-apa kan?" (Kearuga) 

Pertama, perang melawan iblis dimulai karena Kerajaan Dioral mencoba untuk secara legal merebut dukungan negara lain, membuatku jijik sehingga manusia dan iblis harus terus menumpahkan darah untuk mereka. Sebagai seseorang yang memiliki rasa keadilan yang kuat, aku tidak dapat mengabaikan tragedi tanpa makna lahir terus-menerus. 

"Kau tidak bertujuan untuk tubuhku kan?" (Eve) 

"Seberapa sadar dirimu? Kau hanya seorang gadis muda, apa Kau berpikir bahwa aku jatuh cinta denganmu, jadi aku tidak membiarkan hidupku sendiri, tapi juga wanita pentingku ... Setsuna dan Freya terkena bahaya hanya untuk melindungimu? Apakah tubuhmu memiliki nilai itu? Seperti yang diharapkan dari calon raja iblis. Kau memiliki harga diri yang luar biasa. Bahkan aku tidak memikirkannya dari diriku sendiri. Aku sangat terkejut." (Kearuga) 

Wajah Eve berubah merah padam dan bergetar. Bahkan tangannya yang tertinggal di pangkuannya gemetar dan matanya berlinang air mata. Omong kosong, karena dia seperti memukul bull-eye, aku bereaksi berlebihan. Aku sudah melakukan terlalu banyak. Dia mungkin menjadi keras kepala sekarang. 

"Aku mengerti. Aku akan mengikutimu! Karena aku ikut denganmu, aku akan membantumu. Lagi pula, terlepas dari bagaimana penampilanku, aku sangat kuat. Hanya saja aku agak lemah terhadap serangan mendadak, tapi kalau itu serangan frontal, pada dasarnya aku bisa menangani orang seperti pengejar kemarin!" (Eve) 

"Saat kau mengatakan bahwa kau bisa menang melawan pembunuh bayaran dan orang-orang yang memperdagangkan informasi rahasia dalam serangan frontal dengan wajah penuh kemenangan, aku menjadi sangat tidak nyaman. Aku bertanya-tanya apakah ini yang Kau rasakan saat menonton seorang gadis muda mengatakan bahwa dia bisa menang melawan seekor ras ikan berkaki di darat dengan wajah penuh kemenangan." (Kearuga) 

Tidak baik, aku hampir tanpa sadar ingin menggodanya saat aku berbicara dengan Eve. Kupikir Eve memancarkan aura semacam itu. 

"Berisik! Berisik! Mengapa kau mengatakan hal yang berarti seperti itu? Mah, aku berharap untuk bekerja denganmu! Juga, aku bukan seorang gadis muda. Aku adalah orang dewasa yang luar biasa!" (Eve) 

Aku tersenyum getir. Bagaimanapun, aku memiliki kendali atas raja iblis masa depan sekarang. Mulai sekarang, dia harus bisa membuat hidupku lebih menarik. Untuk saat ini, kami akan mengumpulkan informasi dari kota ini seperti yang telah aku rencanakan sebelumnya; Aku juga penasaran dengan adik perempuannya putri. 

"Baiklah baiklah. Aku minta maaf karena telah memanggilmu seorang gadis muda." (Kearuga) 

"Kau tidak ikhlas mengatakanya? Bahkan aku ... jika aku memikirkannya, aku juga bisa melakukan hal-hal semacam itu." (Eve) 

Entah kenapa, tiba-tiba dia mulai bersikap keras kepala. Aku tidak mengerti mengapa dia berbicara dengan serius. 

Tidak, aku mengerti dari melihat wajah Setsuna. Setiap kali dia bilang dia bukan gadis muda, Setsuna mencemooh sambil menertawakannya. Melihat Setsuna, yang berasal dari lingkungan yang sama, Eve adalah gadis terlindung yang hidup dengan nyaman, jadi aku bisa mengerti mengapa dia akan membuat reaksi seperti itu. Dan juga, Setsuna memiliki keinginan besar untuk memonopoli. Dia tidak menyebutkan keluhannya keras-keras sebagai barang milikku (mainan), tapi dia selalu merasa sakit hati setiap kali aku terlibat dengan wanita baru, dan ketidakpuasannya telah teratasi. Meski begitu, melihat dia bertahan dan melayaniku itu imut, jadi aku berharap bisa membawa wanita baru di depan Setsuna. 

"Uuu, aku akan membuktikannya padamu. Bahkan aku bisa melakukannya." (Eve) 

Aku mengerti satu kelemahan baru yang dimiliki Eve. Dia adalah pecundang akut. Mulai sekarang, mungkin lebih baik mengoreksi diriku sendiri. 

Aku akan membuat tubuhnya mengerti konsekuensi seperti apa kata-kata yang menurutnya tidak disengaja akan membawanya. 

"Begitu, jadi Eve adalah orang dewasa yang luar biasa yang bahkan bisa melakukan hal-hal seperti itu. Dalam hal ini, aku rasa aku akan membuktikannya disini." (Kearuga) 

Lihat lihat, inilah yang kau sebut kemajuan wanita. Dengan senang hati aku akan meletakkan tanganku ke dia.

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter