Eiyuu no Musume Toshite Umarekawatta Eiyuu wa Futatabi Eiyuu wo Mezasu Chapter 1 Bahasa indonesia

Eiyuu no Musume Toshite Umarekawatta Eiyuu wa Futatabi Eiyuu wo Mezasu Chapter 1 Bahasa indonesia

Web Novel Reborn as the Hero’s Daughter! Time to Become the Hero Once More! Chapter 1 Bahasa indonesia


Hampir di ambang kematian


"Jangan mati!"

Dengan menetesnya darah dan air mata di seluruh wajah nya, anak elf itu berteriak.

Tangan kecil seperti apel menempel di dada pemuda itu.

Dari sana, Ada banyak darah tercurah keluar, dari luka yang membentang di perut sampai organ dalamnya semakin terbuka.

Untuk menghentikannya, anak itu berjuang menahannya untuk mempertahankan nyawa manusia meskipun sedikit.

"Jangan mati ... Raid-sama!"

Saat pemuda tersebut mencoba menahan air matanya anak itu ... 

Dia menyerah.

Lengan kirinya sudah patah dan tidak akan bergerak.

Dia mengusap pipi gadis kecil itu dengan lengan kanannya yang tersisa. Sekarang bukannya air mata, tapi darah yang keluar dari tubuhnya setelah berjuang habis-habisan.

Itu adalah darah pemuda itu, dan juga darah musuh yang jatuh.

Di sudut penglihatannya ada mayat dewa iblis yang dia kalahkan sebelumnya.

Dan di sisi berlawanan dari penglihatannya ada anak-anak yang lumpuh ketakutan. Mereka adalah orang-orang yang telah dia perjuangkan agar selamat dari pengorbanan. Dia hanya nyaris berhasil. 

Hanya satu dari kelompok itu, gadis di depannya, bergerak. Dia bergegas ke pria itu untuk merawatnya. 

Di arah yang berbeda  ada tubuh dingin anak-anak yang sudah terlambat untuk diselamatkan. Di dekat mereka ada seorang pendeta yang mengatur semua ini.

"Jangan ... menangis ... aku ... akan baik-baik saja."

Dia jelas tidak akan baik-baik saja. Dia sudah pasrah akan kematiannya. 

Meski begitu, dia punya alasan untuk mengatakan bahwa dia akan baik-baik saja.

Dia punya teman dengannya, dan dia sudah pergi. 

Seorang gadis yang tampaknya tahu segalanya dan dipuji sebagai orang bijak. Dia telah pergi. 

Dia tidak pergi tanpa alasan. 

Seseorang yang secerdas dia hanya bisa pergi karena satu alasan. Untuk meminta bantuan. Itu adalah sesuatu yang dia minta lakukan.

Sihir bukanlah keterampilannya. 

Dia mungkin lebih terampil daripada pria biasa, tetapi kekuatannya tidak bisa menyelamatkan pria itu dari ambang kematian. 

Dia pergi untuk memanggil seseorang yang bisa menyelamatkannya. Dia harus pergi.

"Itu sebabnya ... aku akan, baik-baik saja ..."

Pria itu berusaha untuk memuntahkan darah - dia memiliki cedera paru-paru - untuk menghibur gadis itu. 

Kematian sangat menonjol. Temannya pergi untuk mencari cara yang paling mungkin untuk menyelamatkannya, berusaha menemukan seseorang yang bisa membantu, tetapi bahkan cara yang mungkin itu adalah peluang satu dari sejuta. 

Dia tahu dia akan mati, tetapi dia ingin membuat orang di sisinya, setidaknya, tidak sedih.

"Karena ―― aku tidak ... akan, mati ..."

Pria itu meninggalkan janji yang tidak bisa dia pertahankan. 

Pada detik berikutnya, pria muda ― Rayd, the Shadow’s Feather ― meninggal.





Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter