Light Novel Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e volume 5 epiloge Bahasa Indonesia

 Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e volume 5 Epilog 




Awal Era Baru

Note : (lomba lari yang terdiri dari 4 sprinter Mereka harus menyerahkan tongkat pada daerah tertentu kepada temanya didepan)

Peristiwa terakhir dari babak kedua,lari relay 1200 meter yang akan membawa festival olahraga ke dekat kalian semuar akan segera dimulai. Ketegangan mulai tinggi untuk semua orang selain Kelas D.

"Jadi ini adalah acara terakhir ..... bahkan untuk yang ini kita harus menyiapkan pengganti ---".

"Hah, hah. Maaf, membuatmu menunggu! Apa yang terjadi?".

Sudou yang terengah-engah kembali, dengan Horikita segera tiba.

"Sudou-kun, kamu kembali".

"..... maaf, aku butuh waktu untuk mengambil dump".



Dia memiliki tampilan yang cerah dan ceria di wajahnya. Namun, cukup banyak siswa yang berpaling untuk melihat Sudou dengan dingin. Sudou menatap mereka dengan tatapan tajam.

"Maaf. Semua karena aku membentak, aku akhirnya memukul Hirata dan menyebabkan nama kelas kita tercemar. Ini juga salahku kalau Kelas D berada dalam kesulitan seperti itu".

Sebelum ada yang bisa menyalahkannya, Sudou mengatakan itu dan membungkuk dalam-dalam. Jika Sudou telah menjadi seperti dia beberapa saat yang lalu, dia tidak akan melakukan hal seperti itu bahkan sebagai suatu tindakan.

aku merasa seperti sesuatu pasti telah terjadi.

Hirata, setelah beberapa saat terkejut, tertawa gembira.


Pipinya, yang sedikit membengkak, tampak menyakitkan. Tapi dia bahkan tidak peduli tentang itu.

"Ada apa denganmu, Ken? Ini tidak seperti dirimu".

Ike tiba-tiba memotong setelah melihat itu.

"Aku harus mengakui aku bersalah jika aku telah melakukan kesalahan. Tolong biarkan aku meminta maaf padamu, Kanji".

"Bukan seperti itu salahmu aku kehilangan atau apa pun. Aku tidak pandai olahraga ..... Maaf aku tidak berguna".

Satu permintaan maaf terhadap yang lainnya. Para siswa yang memelototi Sudou juga, tidak dapat menghasilkan hasil seperti yang Sudou inginkan.


"Jika kamu belum memutuskan pengganti relay maka tolong biarkan aku lari".


"Tidak ada satu pun siswa selain Sudou-kun yang bisa kita andalkan. Benar, semuanya?".

Aturan untuk acara final, relay 1200 meter, mengharuskan anak laki-laki dan perempuan dicampur. Dari setiap kelas, pelari harus seimbang antara pria dan wanita.

Tiga anak laki-laki dan tiga perempuan masing-masing harus berlari sejauh 200 meter.



"Bolehkah aku meminta pelari pengganti ......? aku tidak akan bisa menghasilkan hasil yang memuaskan dengan kaki ini".

Setelah kasus Sudou selesai, Horikita meminta itu dengan tatapan minta maaf di wajahnya.

"Apakah kamu baik-baik saja dengan itu, Horikita? Kamu berusaha sangat keras untuk berada di relay ini, kan?".

"... itu tidak bisa dihindari. Dalam keadaan ini, aku bahkan tidak yakin aku bisa menang melawan Ike-kun. Maaf".

Dalam pertemuan yang suram  ini, setelah Sudou melakukannya, Horikita juga membungkuk dalam-dalam.

Aku bertanya-tanya apakah dia pernah jujur ​​sampai sekarang.



Baik hati dan tubuh Horikita telah benar-benar dihancurkan oleh Ryuuen. Peran jangkar yang dia pegang erat-erat, pada hari ini pada saat ini, adalah semua karena dia membayangkan dirinya berada di samping kakaknya.

Tangannya gemetar karena frustrasi, dia berjuang mati-matian melawan mimpi yang tidak mungkin terwujud.

Jika dia memaksakan masalah itu dan berpartisipasi dalam kontes, bagaimanapun, maka tanpa ragu, Kelas D akan kalah. Setelah mendengar itu, Hirata mengangguk dan memutuskan bahwa Kushida akan berpartisipasi menggantikannya.

Kemudian, dengan Sudou sebagai yang pertama dalam daftar, ada Hirata, Miyake, Maezono, Onodera. Lima dari mereka dengan Kushida sebagai pengganti Horikita mengambil tantangan dengan lineup itu.



Itu karena tidak ada pelari lain di Kelas D selain mereka yang mampu berpartisipasi. Para anggota dikonfirmasi dan ketika aku melakukan kontak mata dengannya, Hirata membuka mulutnya secara bersamaan.

"Umm ... maaf tiba-tiba, tapi sebenarnya aku ---".

Tetapi seolah-olah memotongnya, namun seorang siswa laki-laki lain mulai berbicara.

"Tolong tunggu, aku minta maaf tapi ..... apakah kamu akan membiarkan aku keluar juga?".



Orang yang mengatakan itu adalah Miyake, salah satu anak laki-laki dijadwalkan untuk berpartisipasi. Dia sepertinya menyeret kaki kanannya sedikit.

"Sebenarnya, pergelangan kakiku terkilir saat lari 200 meter sebelum tengah hari ... aku pikir itu akan lebih baik dengan istirahat tapi masih sakit".

Ternyata bahkan di sini kita punya siswa yang sudah mengalami cidera berkelanjutan.

"Dalam hal ini, sepertinya kita juga membutuhkan pengganti dari anak laki-laki".

Karena itu, Hirata menutup mulutnya dan melihat sekeliling.



Namun, untuk kontes final ini, tidak ada siswa yang ingin berpartisipasi kecuali mereka benar-benar yakin dengan kecepatan mereka. Setelah menunggu sebentar, tidak ada sukarelawan dan aku memutuskan untuk membuat penawaran.

"Kalau begitu apakah tidak apa-apa kalau aku lari? Tentu saja, aku akan membayar poin untuk substitusi".

"Ehh, kamu akan, Ayanokouji? Ngomong-ngomong, kamu ..... apa kamu cepat?".

Tentu saja, tidak ada yang akan memiliki kesan bahwa aku pelari cepat.

"Aku baik-baik saja. Aku sudah mengawasinya sampai sekarang dan kupikir dia adalah tipe orang yang akan memastikan dia menghasilkan hasil".



Satu kata dari Hirata sudah cukup untuk menutup sesuatu yang menyerupai keberatan. Ini adalah bobot di balik kata-kata orang yang menghasilkan kepercayaan setiap hari. Itu membuat semua orang tidak mampu mengajukan keberatan.

"Juga, kita tidak bisa mengatakan bahwa Kelas D memiliki anggota terbaiknya. 

Itulah mengapa strategi kita harus merebut inisiatif dan mengamankan kepemimpinan kita. 

Bagaimana dengan itu, Sudou-kun? Mempertimbangkan aturan juga, aku pikir kita akan mengamankan dominasi jika kita bisa berlari ke depan. 

Jika kita bisa memulai dengan benar dan jika itu adalah Sudou-kun, yang berlari cepat, melakukan penyerangan maka kita mungkin bisa mendapatkan jarak dalam satu serangan. Aku akan mempertahankan keunggulan itu dan menyerahkannya ke siswa berikutnya ".


Relai terakhir di mana ,12 termasuk siswa senior juga, harus dimulai secara bersamaan.



Karena jalur tidak dapat dipersiapkan untuk ke-12, kami harus mulai berdampingan.

Aturannya di sini adalah bahwa kamu dapat mengambil jalur batin dari lawan yang telah diambil alih. Dengan kata lain, hal yang paling penting di sini adalah posisi awal kami. Jika kamu dapat melakukan dasbor awal maka kamu tidak perlu terjebak dalam keadaan bebas untuk semua.

"... yah, tidak membantu. Tidak ada jalan lain jika kita ingin menang".

Sudou akan pergi duluan. Hirata, yang kecepatannya terjamin, akan menjadi yang kedua.



Setelah itu, ketiga gadis, termasuk Kushida, akan mendapat giliran dan pada akhirnya, ini akan menjadi giliranku. Kami akan melakukan pesanan ini. Tampaknya bahkan aku telah diberi evaluasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan gadis-gadis itu karena aku dipercayakan dengan peran jangkar.

Untuk alasannya, mereka mungkin ingin memasukkanku di antara siswa yang lebih lambat. Ini menyelamatkan ku dari kesulitan.





Dari semua tahun sekolah dan dari semua kelas, para elit yang dipilih berkumpul di pusat lapangan dan di antara mereka tokoh-tokoh dari Horikita  serta Nagumo dari tahun ke-2 bisa dilihat.



"Aku akan menyerahkannya padamu, Sudou-kun!".

Hirata berteriak dan dengan nada yang sama, Kushida dan pelari lainnya juga mengirimkan sorakan melengking yang menerbangkan Sudou. Sudou, tampak bertekad, memasuki lapangan. Tampaknya tahun-tahun ke-1 sudah bagus sampai batas tertentu, karena Kelas D berada di jalur terdalam. Sudah diatur sedemikian rupa sehingga Kelas A dari tahun ke-3 berada di jalur terluar.

Karena ada tiga gadis ketika datang ke tahun ke-3, dapat dikatakan bahwa kita akan memiliki keuntungan awal yang luar biasa.



Saat kegembiraan memuncak, relai terakhir akhirnya dimulai.



Tentu saja, Kelas D tidak lagi memiliki kesempatan untuk memenangkan festival olahraga tetapi jika kita dapat memperoleh kemenangan di sini, itu dapat mengubah peristiwa masa depan secara drastis. Mereka pasti memiliki firasat seperti itu.

Suara bersorak datang dari kemah kami juga.

"Itu sudah dekat. Sedikit lebih lama dan aku akan menarik diri".

"Kurasa begitu. Miyake terluka tidak terduga".

Sejak awal, rencananya adalah aku mengganti Hirata dan berpartisipasi di relay terakhir. Tentu saja, tidak ada orang lain selain Hirata yang mengetahui hal itu.

"Ini baik-baik saja, kan? Ayanokouji-kun?".



"Ya. Maaf karena menyuruhmu berkeliling."

"Itu hal alami yang harus aku lakukan sebagai bagian dari Kelas D. Aku lebih suka kita tidak terus dihajar oleh Ryuuen-kun juga. Tidak apa-apa kalau aku menganggap dia akan sedikit terkejut denganmu berlari, kan?".

"Aku akan melakukan yang terbaik untuk tidak mengecewakanmu. Lebih penting lagi, untuk sekarang mari bersorak untuk Sudou".

Sudou membuat awal yang baik saat sinyal awal berbunyi tanpa sedikit pun rasa gugup.



Sebuah dasbor yang memiliki waktu terbaik yang pernah aku lihat sejauh ini. Dari langkah pertama, dia memiliki kekuatan yang cukup untuk menyalip 11 orang. Wah! aku bisa mendengar sorak-sorai seperti itu terbang bersama dengan siswa berlari.

"Luar biasa, cepat".

Bahkan Shibata, yang melihat dari sampingku, memberikan pujiannya. Sudou berlari dengan kecepatan luar biasa.

Anak-anak kelas 2 dan 3 tahun juga, seharusnya cepat, tetapi mereka terperangkap dalam keadaan bebas untuk semua dan dibiarkan berjuang untuk mempertahankan posisinya  sendiri.



Setelah mengambil alih mereka melalui pembukaan itu, Sudou mempertahankan keunggulan lebih dari 15 meter dan kembali.

"Aku akan menyerahkannya padamu, Hirata!".

Kelas D gempar karena hal itu. Tongkat itu lolos ke pelari berikutnya: Hirata.



Tipe pria hybrid yang unggul di kedua studi dan olahraga. Dia bersinar cemerlang bahkan di sini.



Satu demi satu, siswa lain mengikuti di belakangnya tetapi kesenjangan yang telah terbentuk tidak dapat dijembatani dan rencana kami tetap dipertahankan sampai ke Onodera, yang akan berlari ketiga.

Jika ada masalah maka itu akan menjadi dari titik ini. Untuk seorang gadis, Onodera cepat. Namun, anak-anak yang mengikutinya dari belakang telah mendekatinya. Lead itu pasti akan hilang.

Pada saat itu berlalu ke Maezono, yang berlari keempat, memimpin hampir tidak ada dan bahkan saat dia berlari, dia dikalahkan oleh anak laki-laki dari Kelas A di tahun ke-2. Satu demi satu, siswa baru mulai berlari.



Kami berpartisipasi sambil membidik tempat pertama tetapi seperti yang diharapkan, para siswa senior tangguh. Selanjutnya, Onodera telah diambil alih oleh seseorang dari Kelas A di tahun ke-3 dan satu demi satu, mereka mendekatinya. Satu dari Kelas A tahun ke-3 dan satu dari Kelas A tahun ke-2 setiap dilewatkan olehnya.

Seperti yang diharapkan dari kompetisi, ya?

Namun, kejadian semacam itu merupakan bagian tak terpisahkan dari festival olahraga. Seorang gadis dari Kelas A tahun ke-3 yang keempat akan diserahkan tongkat, tersandung dan jatuh sekitar 50 meter sebelum pelari berikutnya.

Dia panik dan bangkit kembali tetapi seseorang dari Kelas A tahun ke-2 segera mengambil posisi teratas melalui pembukaan itu dan celah yang parah terbentuk.



Pada saat tongkat dilewatkan ke Kushida, kelima untuk berlari, Kelas D sudah diambil alih oleh Kelas A pada tahun yang sama dan jatuh ke posisi ke-7. Seperti yang dicurigai, ketika menyangkut kapabilitas keseluruhan, kelas-kelas lain memegang keuntungan.

aku pikir kami setidaknya bertujuan untuk podium pemenang tetapi pertarungan tampaknya telah menjadi yang sulit.

Dalam situasi di mana tahun pertama tidak dapat bersaing, Kelas B pada tahun pertama saja berhasil menduduki tempat ketiga dengan usaha yang keras.



As dari Kelas B yang bisa mengumpulkan perhatian dalam satu pukulan, Shibata, tampaknya bertindak sebagai jangkar dan sama seperti aku , dia mengambil posisi dan menunggu gilirannya.



Ketika pelari keempat dari Kelas A di tahun ke-3 jatuh, situasi antara para pria berbaris di samping satu sama lain saat jangkar berubah seluruhnya.

"Sepertinya kita memenangkan pertarungan ini, Presiden Horikita. Jika memungkinkan, aku ingin berlari melawanmu".

Melirik pelari top yang mendekat, seorang siswa dari Kelas A di tahun ke-2, Nagumo tertawa.

Ada sekitar jarak 30 meter dari siswa Kelas A tahun ketiga yang berjalan di tempat ke-2. Jarak di mana mereka yang setara satu sama lain dalam kemampuan tidak akan pernah bisa menang.

"Bahkan dalam keseluruhan poin, kami cenderung menang. Sepertinya fajar era baru".

"Apakah kamu serius untuk mengubahnya? Sekolah, maksudku".



"Sampai saat ini, ada kekurangan menyenangkan ketika datang ke dewan siswa. mereka sangat keras kepala  untuk melindungi tradisi. Meskipun kamu berbicara hal-hal kasar seperti itu, kamu tidak pernah lupa untuk meninggalkan jaring pengaman. Aturan lunak yang memastikan pengusiran tidak akan terjadi. Hal-hal seperti itu sudah tidak perlu, bukan? Itulah mengapa semua yang akan aku lakukan adalah menciptakan aturan baru. Untuk sistem sekolah meritokratis yang terakhir, yaitu ".

Nagumo berkata demikian saat dia perlahan mulai berjalan ke depan. Dia mulai dengan pendekatan lari untuk menerima penutupan baton.



Tongkat dilewatkan ke wakil dari Kelas 2 tahun ini: Nagumo.

Tidak lama kemudian, Shibata juga menerima tongkatnya di bawah kondisi ideal berada di posisi ke-2.

"Baiklah, bagus! Serahkan sisanya padaku!".

Shibata, dengan mata berapi-api, mulai berlari seolah mengejar Nagumo.

Karena murid-murid di antara kami pergi, untuk sesaat, aku membuat kontak mata dengan Horikita .

Tidak banyak yang bisa diambil dari percakapan singkat tetapi orang ini berkelahi sekali lagi.


"Untuk berpikir kamu jangkar".


"Aku hanya mengganti orang yang terluka. Awalnya, adikmu dijadwalkan berada di posisi ini".

"Aku mengerti. Dia berjuang dengan caranya sendiri."

Bahkan jika hanya untuk saat ini saja, Horikita telah bermimpi berdiri bersama Horikita Manabu.

Bahkan jika dia tidak bisa bertukar kata dengannya, dia mungkin bermaksud untuk menyampaikan perasaannya sendiri padanya.



"Aku sudah menonton kelasmu dan sampai beberapa waktu yang lalu aku menganggap kalian sebagai kelas tanpa harapan. Tapi dalam pengantar terakhir ini, aku tidak merasakan itu dari kalian. Apa yang terjadi?".

"Kamu benar-benar mengawasi kita. Kelas D dari tahun-tahun ke-1 bukanlah benar-benar sesuatu yang harus kamu perhatikan, bukan?".

"aku mengawasi semua kelas. Tidak ada pengecualian".

"Jika sesuatu telah berubah maka itu akan menjadi adikmu".

"...aku melihat".


Tidak ada kejutan. Dia hanya menjawab secara singkat dengan ekspresi yang biasa dan tenang itu.

"Aku akan menanyakan ini padamu. Bagaimana denganmu? Aku tidak bisa merasakan gairah apapun darimu".

"Aku adalah aku yang biasa. aku tidak tertarik pada festival olahraga ini. Aku sudah bisa memberi tahu hasilnya".

Perasaan kelas.

Perasaan Sudou.

Perasaan Horikita.

Aku tidak memiliki minat yang kuat pada semua itu.



Hanya saja, aku punya firasat tunggal.

"Kamu tidak akan bisa melihatnya setelah kamu lulus tapi ... kelas kami akan menjadi lebih kuat".

"Aku tidak tertarik dengan masa depan seperti itu".

Saat Horikita melirik rekannya yang mendekat, aku menghentikannya dengan kata-kataku.


"Kalau begitu, kalau begitu, apakah kamu tertarik untuk melihat orang seperti apa aku sebenarnya?".


"Apa?".

Waktunya sudah tepat untuk memulai dengan pendekatan berjalan. Namun, seperti yang kuduga, dia berhenti.

"Jika kamu juga menyukaiku, aku tidak keberatan berlomba denganmu".

"... kamu benar-benar seorang pria yang mengatakan hal yang paling menarik. Apakah itu hanya kesalahpahaman ku? Sampai sekarang, aku pikir kamu benci berdiri keluar dan menghindari mengambil tindakan langsung. Bahkan di estafet ini, aku pikir kamu akan biarkan semuanya berjalan dan berakhir ".

"Jika kamu akan meninggalkan kemungkinan untuk mencapai tempat kedua untuk balapan ku maka aku akan menerimanya. Ini tidak setiap hari pada tahun pertama dan tahun ke-3 berjajar secara berdampingan untuk bersaing".



Menanggapi provokasi tak terduga aku, Horikita  berhenti sepenuhnya dan berbalik menghadap ku.

"Menarik".

Menjawab secara singkat seperti itu, dia tidak lagi membuat gerakan apa pun. Yang paling bingung dengan ini harus menjadi pelari kelima untuk Kelas A di tahun ke-3. Dia telah melakukan yang terbaik untuk membawa tongkat untuk menyerahkan namun saudara menerima tongkat sementara berdiri diam.

"kamu melakukannya dengan baik".

"Ahh, ehh, ahh .....".



Tahun ke-3 yang nama aku tidak tahu arah kiri saat shock pada saat Horikita yang telah menerima tongkat. Dalam semua kemungkinan, ini adalah estafet baton yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Tentu saja para penonton yang menyadari situasi ganjil ini mengalihkan pandangan mereka ke arah Horikita .

Kelas A dari tahun ke-3, setelah tempat ketiga, disusul satu demi satu dan akhirnya, Kelas D Kushida mendekati aku .

Kushida juga, menyadari situasi ganjil ini tapi dia berlari dengan kecepatan penuh. Jarak yang ditempuh dalam beberapa detik lagi.



"Aku akan mengatakan ini sebelum balapan".

"Apa?".

Ketika kami berdua memulai pendekatan kami, aku mengatakan satu kalimat ini.



"--- jalankan dengan semua yang kamu punya".



Untuk sesaat, aku merasa bahwa Horikita , yang telah menghilang di belakang bidang penglihatan ku, tertawa.



Pada saat ini, tongkat itu melewatiku.

"Ayanokouji-kun!"

Aku menerima tongkat yang Kushida serahkan dan sebagai pembuka, aku berlari maju dengan kecepatan penuh.

Sepanjang hidupku hingga saat ini, aku tidak pernah sekalipun serius dalam dunia yang luas dan luas ini.



Situasinya benar-benar berbeda dibandingkan ketika aku terus berjalan dengan acuh tak acuh di ruangan yang dingin dan tidak manusiawi itu.

Ini masih awal Oktober. Musim sejuk masih jauh.

Aku menikmati angin dingin.

Aku tidak peduli tentang mengejar dan menyalip pelari di depan.

Pada saat ini, yang terpenting adalah balapan melawan pria yang berlari di sebelah ku.



Seakan memotong angin, dengan kecepatan penuh, kami menutup jarak antara kami dan pelari di depan.

"Kamu pasti bercanda kan?".

Saat dia terkejar, siswa itu memberikan teriakan yang tercengang tapi dia ditinggalkan begitu saja.

Juga, aku tidak bisa lagi mendengar sorak-sorai.

Strategi dan kecerdikan telah menjadi tidak relevan.



Yang tersisa hanyalah pertarungan satu lawan satu aku melawan Horikita Manabu, yang berlari di sebelah ku.



Di luar kurva pertama, di luar garis lurus dan akhirnya ke kurva terakhir.



Baiklah --- Aku akan mempercepat lebih jauh ---



Ceria yang menyerupai bellow marah terdengar di seluruh area.



                                                     



"... itu super cepat".

Setelah kontes, Karuizawa mengatakan itu padaku sambil mengalihkan pandangannya dariku.

"Bukankah hanya lawan ku yang kebetulan menjadi lambat?".

"Tidak, tidak. Apakah kamu benar-benar mengatakan itu setelah melihat reaksi semua orang?".

"Mengesampingkan lelucon, akhirnya aku tidak mengalahkan ketua OSIS, bukankah begitu?".



"Yah, tidak ada yang membantu itu. Orang yang berlari jatuh di depanmu ".

Saat kami berdua mendekatinya dengan kecepatan yang luar biasa, pelari di depanku panik dan terjatuh dan akhirnya menghalangi jalanku.

Aku menghindarinya tapi sedikit keterlambatan itu terbukti signifikan dan kakak Horikita akhirnya menyalipku.

Aku tidak tahu apa hasilnya tanpa kecelakaan itu, tetapi aku tidak terlalu peduli dengan hal-hal semacam itu. Paling tidak, semua yang pasti adalah aku  telah mengumpulkan perhatian dari seluruh sekolah dengan kontes akhir ini.



Banyak dari mereka yang telah selesai berlari menatapku dengan rasa ingin tahu.

"Ayanokouji! Bukankah kamu yang cepat! Apakah kamu menahan diri sampai sekarang !?".

Sudou, yang datang menghampiriku, dengan paksa menepuk punggungku. Karena dia menggunakan semua kekuatannya, itu menyakitkan.

"Berlari adalah satu-satunya keahlianku. Tapi itu terlalu berlebihan. Kurasa ini yang kau sebut kekuatan histeris".

Dan bukan hanya Sudou, tetapi juga beberapa siswa yang terkejut dengan cara berlari ku dan  datang kepada ku dan memanggil.

"Itu masih tidak menjelaskannya. Kecepatan itu, maksudku. Kamu pembohong".



Sedikit menyeret kakinya di belakangnya, Horikita datang. Dia menggunakan tangannya seolah-olah itu adalah pisau dan menusukku di perut.

"Kalian, ini bukan jenis perlakuan yang seharusnya kamu berikan kepada seorang prajurit yang berjuang sebaik mungkin ..... itu menyakitkan".

Sejak Horikita menghampiriku, Karuizawa mengambil jarak darinya agar tidak menjadi gangguan.

Dari jauh, Sakura juga menatapku, tetapi karena ada kerumunan orang di sekitarku, dia tidak mendekat.



"Jika kamuberlari seperti ini dari awal, maka semuanya akan berbeda. Tapi kenapa kamu tiba-tiba menjadi serius? Sekarang kamu akan berjemur dalam perhatian".

S persis itu. Tidak seperti Hirata atau Shibata, siswa yang sudah diakui cepat dari jalan kembali atau Sudou, yang telah memberikan semuanya sejak awal festival olahraga, aku sudah setengah mengasuhnya sampai sekarang.

Kesenjangan itu pasti akan memiliki pengaruh tetapi itu tergantung pada cara kamu memikirkannya.

Ini tidak terlalu sulit untuk membuatnya terlihat seperti merusak daftar di meja partisipasi, membuatku tetap dalam cadangan sampai sekarang dan semua manipulasi di belakang layar adalah bagian dari strategi Hirata dan Horikita.



Ini sangat efektif melawan seseorang seperti Ryuuen, yang suka mengalahkan orang.

"Sepertinya mereka akan mengumumkan hasilnya segera. Ayo pergi".

Tampaknya hasil akan diumumkan bersamaan dengan upacara penutupan. Semua siswa berbalik ke arah papan pengumuman elektronik raksasa.

"Sekarang, kami akan mengumumkan hasil untuk festival olahraga tahun ini ---".

Di papan pengumuman elektronik, kami dibagi antara Tim Merah dan Tim Putih dan penghitungan angka dimulai. Jumlahnya mulai meningkat.

Total poin yang diperoleh dari semua 13 acara. Tim yang menang adalah .......



"Tim Merah menang".



Titik-titik itu ditampilkan di samping surat-surat itu. Ini benar-benar pertempuran yang sulit dimenangkan tetapi Tim Merah, yang terdiri dari koalisi DA, tampaknya telah menang.

"Selanjutnya, kami akan mengumumkan poin keseluruhan untuk setiap kelas".

Membagi 12 kelas menjadi tiga kategori pada layar, poin keseluruhan untuk setiap kelas ditampilkan sekaligus.

Bagi kami, kerusakan untuk tahun ke-2 dan ke-3 tidak ada artinya. Yang penting adalah posisi apa di Kelas D.



Juara 1: Kelas B tahun pertama

Juara 2: Kelas C tahun pertama

Juara 3: Kelas A tahun pertama

Juara 4: Kelas D tahun pertama



"Ugyaah! Seperti yang aku pikirkan! Kami telah kehilangan!".

"... yah, aku kira itu akan berakhir seperti ini".

Sungguh hebat bahwa Tim Merah menang, tetapi ternyata kita sudah melewati tahun pertama.

Kurasa itu tidak terhindarkan, memiliki dua absen dalam bentuk Kouenji dan Sakayanagi akhirnya menjadi faktor utama di dalamnya.

Untuk kedua tahun ke-2 dan ke-3, Kelas A menempati posisi pertama dengan perbedaan poin yang luar biasa. Kelas D juga, mengambil tempat ke-2 dan ke-3 dan itu menunjukkan tingkat stabilitas yang tinggi.



Namun cukup menyedihkan, meski telah menang sebagai bagian dari Tim Merah, Kelas A hanya menempati posisi ke-3 dalam hal poin keseluruhan dan jadi itu minus 50 poin untuk mereka.

Karena Kelas D adalah peringkat terendah, itu akan menjadi minus 100 poin.

Karena Tim Putih kalah, Kelas C juga akan dikurangi 100 poin. Karena Kelas B adalah tempat pertama dalam hal poin keseluruhan, mereka akan mendapatkan 50 poin dan kehilangan 50 poin karena hilangnya Tim Putih dan jadi berakhir sebagai langkah mundur untuk semua kelas.



Sekarang ternyata seperti ini, aku merasa seperti semua orang kewalahan dan kelelahan. Bahkan setelah mereka mencoba yang terbaik, poin kelas mereka masih menurun sehingga rasanya tidak berhasil.

Tentu saja, siswa yang menang secara individu akan dapat mengatasi ujian di tahun depan dengan ini jadi aku tidak oerlu mengatakan itu semua tidak ada gunanya.

"Terakhir, kami akan mengumumkan MVP untuk setiap tahun sekolah".

Ini adalah bagian yang paling ditunggu-tunggu Sudou.



Jika dia dapat mengambil posisi pertama, Sudou akan berada di atas bulan setelah mendapatkan izin untuk memanggil Horikita dengan nama depannya.

Namun---

MVP untuk tahun pertama adalah Kelas B - Shibata Sou.



Itu ditampilkan di papan pengumuman elektronik.



"Guaaaah! Jadi begitu rupanya!".

Kehilangan harapan terakhirnya, Sudou berteriak. Shibata secara konsisten mengambil tempat pertama atau kedua berulang kali. Sudou telah menempati posisi pertama di semua kompetisi individu tetapi seperti yang diharapkan, absen memiliki efek yang signifikan.

Fakta bahwa dia juga kehilangan estafet yang akan memberinya skor tinggi adalah paku terakhir di peti mati.



Dia terus menatap papan pengumuman elektronik dengan frustrasi bahkan setelah upacara penutupan selesai.

"Sudou-kun, kamu tidak menempati tempat pertama di tahun ajaran kita. Kamu ingat janji itu kan?".

"... ya, itu sangat disesalkan. Tapi janji adalah janji. Aku akan memanggilmu Horikita mulai sekarang".

"Itu beberapa dedikasi yang mengesankan".

Horikita tertawa dengan cara yang sedikit menggoda.


"Aku lupa memberi tahu kamu ini tetapi aku baru ingat bahwa kamu secara langsung mendorong kondisi tersebut ke pada ku dan aku belum mengajukan permintaan apa pun".

"Apa artinya?".

"Jika kamu mengambil posisi pertama, maka kamu akan memanggilku dengan nama pertamaku. Kamu mengusulkan istilah egois seperti itu kepadaku jadi bukankah wajar kalau aku membuat permintaan sekarang setelah kamu gagal mencapai itu?".

"Yah, itu benar .....".



"Itu sebabnya aku akan menghukummu karena tidak mampu mencapai tujuanmu. Jangan pernah lagi menggunakan kekerasan tanpa alasan yang dapat dibenarkan. Aku melarangnya. Bisakah kau berjanji padaku itu?".

"... itu hukuman, kan? Aku akan menepati janji itu".

"Tentu saja, jangan lupa bahwa kamu bukan orang yang memutuskan apa alasan yang bisa dibenarkan. Itu terserah aku atau pihak ketiga."

Sudou dengan patuh mematuhi itu juga.

Dari kejadian ini, dia mungkin menyadari kebodohannya sendiri dan mungkin telah memutuskan untuk bertindak lebih dewasa.



Horikita perlahan membalikkan punggungnya dan mulai berjalan pergi.

"Itu benar ... selama festival olahraga ini, seperti kamu, aku tidak dapat memenuhi harapan semua orang".

"Ahh? Itu tidak bisa ditolong, kan? Karena kamu terluka dan semua".



"Meski begitu, aku tidak bisa memaafkan diriku sendiri. Itu sebabnya aku juga perlu dihukum".



Horikita berkata demikian saat dia berbalik dan kemudian, dia mengatakan ini.

"Itu sebabnya jika kamu ingin melakukannya, aku tidak keberatan membiarkan kamu memanggil ku dengan nama depan ku".

"Hah? O-Oi?".

"Itu adalah hukuman ku".

Ini cara Horikita sendiri membuat kompromi, itu yang mereka sebut 'menemukan kesamaan'.



"Meskipun kami berada di tempat terakhir, berkat itu aku bisa mendapatkan harapan untuk perkelahian yang akan datang. aku benar-benar bersyukur".

"... o-oh".

Sudou dengan malu-malu mengusap bagian bawah hidungnya dan melihat ke arah lain, menyalahkan matahari yang terbenam untuk pipinya yang memerah.

"Uoooooooooooohhhhh, alriiiiiiiiiiii!".

Sudou berteriak dengan keras seolah-olah untuk meniup semua kelelahan dan mengangkat kedua tangannya ke langit.



"Festival olahraga ini luar biasa! Luar biasa, Suzune!".

"Bagus untukmu, Sudou".

"Ya!".


"Maaf ikut campur saat kamu sedang merayakan tetapi apakah kamu punya waktu luang?".

Tepat saat kami memutuskan untuk membungkusnya dan mendekati gedung sekolah, seseorang memanggil seperti itu. Orang yang mengatakan itu adalah seorang gadis yang tampak tenang.

Aku tidak tahu namanya dan aku juga tidak tahu kepribadiannya, tetapi satu-satunya hal yang aku tahu adalah dia adalah murid dari Kelas A yang ku perhatikan selama pertempuran kavaleri.

"Setelah ini, setelah kamu selesai mengubah itu, apakah kamu akan menemani ku sebentar?".

"... kenapa aku?"


"Karena aku punya sesuatu untuk memberitahumu. Jam 5 sore. Datanglah ke gerbang depan".

"O-Oi, Ayanokouji. Ada apa dengan itu, ada apa dengan itu? Ada apa dengan situasi seperti itu !?".

Untuk sesaat, aku juga membayangkan sesuatu di sepanjang garis pengakuan tapi aku tidak bisa merasakan hal seperti itu dari gadis ini.



"Oi. Apa yang kamu maksud dengan memiliki sesuatu untuk diceritakan ---".

Aku mencoba untuk menghentikannya tetapi tanpa memberikan perhatian lebih pada ku, gadis itu pergi.



"Ada apa dengan itu? Apakah musim semi masa muda juga datang untukmu?".

"Sepertinya tidak seperti itu yang terjadi .....".

"Masih ada kemungkinan bahwa gadis itu, setelah melihatmu pamer sebagai jangkar, jatuh cinta padamu pada pandangan pertama".

"... kesedihan yang bagus ...".

Namun, hatiku tidak cukup kuat untuk mengabaikannya ketika aku dipanggil untuk rapat.



Setelah melihat gadis asing itu, aku mengganti pakaian di ruang ganti dan kemudian kembali ke ruang kelas.

Karena mereka diperintahkan untuk bubar pada upacara penutupan, setengah dari siswa sudah dalam perjalanan kembali.

Ketika Horikita, yang sekarang berseragamnya, kembali untuk duduk di sebelahku beberapa waktu kemudian, aku memanggilnya.

"Babak ini adalah kekalahan yang sempurna. Benar-benar".

Horikita, yang menjawab seperti itu, tidak menunjukkan sedikit kesuraman di wajahnya.


"Tetapi bagi ku, aku merasa seperti bisa dewasa selama festival olahraga ini. aku tidak pernah berpikir hari itu akan datang ketika aku menggunakan kata-kata 'menggunakan kegagalan sebagai bahan bakar' tapi ..... benar-benar, itulah yang ku rasa".

"Itu benar. Jika kamu merasa seperti kamu bisa dewasa maka bukankah itu baik-baik saja?".

"Kelas ini akan menjadi lebih kuat. Dan kami pasti akan naik ke kelas atas".

"Itu tidak cocok untukmu. Ini mengirimkan getaran ke tulang punggungku".

"... Aku kira begitu. Initidak seperti ku".



Mungkin dia sendiri bingung dengan ini karena Horikita dengan malu mengalihkan matanya.

"Tapi masih ada banyak masalah sebelum kami dapat melakukannya. Ada masalah dalam negeri yang harus kami bersihkan juga. Tapi pertama-tama, untuk melakukannya, aku akan perlu bersujud".

"Menjilat?".

Kata itu yang tiba-tiba muncul membuatku khawatir, tetapi Horikita tidak benar-benar mencoba mengembangkannya.

"Itu sesuatu yang tidak ada hubungannya denganmu. Terima kasih untuk hari ini".



                                          ----



Setelah kelelahan dalam festival olahraga, para siswa mulai meninggalkan kelas satu demi satu, terlihat menghabiskan waktu.

Karena sepertinya tidak ada kegiatan klub hari ini, Sudou-kun pergi sambil mengobrol dengan Ike-kun dan yang lainnya.

Tetanggaku, Ayanokouji-kun, juga tampaknya akan pergi, ketika dia buru-buru bangkit dari tempat duduknya.



Mungkin dia menjadi ingin tahu tentang aku, karena ku belum bangun dari tempat duduk ku , saat dia melihat ke arah ku.

"Kamu belum kembali?".

"Ya, kamu lihat ..... aku punya beberapa bisnis untuk diurus".

"Meskipun kamu biasanya selalu kembali lebih awal, ini agak tidak biasa".

"Hal-hal seperti itu kadang-kadang terjadi. Kalau begitu, itu sudah cukup untuk hari ini".



"Ya. Aku akan menemuimu lusa nanti".

Kemudian, satu demi satu mereka semua pergi dan dalam waktu singkat aku adalah satu-satunya orang yang tersisa di kelas.

Untuk alasan kenapa aku tetap tinggal, aku bahkan tidak perlu mengatakan alasannya.

Untuk menanggapi panggilan Ryuuen-kun.

Sepanjang festival olahraga ini, aku telah dibuat untuk menari di telapak tangan Ryuuen-kun sepanjang waktu. Sudah terlambat pada saat aku menjadi yakin akan hal itu.



Aku tidak dapat mengambil tindakan balasan terhadapnya dan aku terus dipukuli.

Tapi---

Entah bagaimana, aku merasa segar kembali. Aku sadar bahwa aku benar-benar dan benar-benar hancur.

Aku dapat memahami fakta bahwa aku jauh, jauh lebih lemah dan lebih menyedihkan daripada yang ku bayangkan.

Aku merasa perlu berterima kasih padanya jika hanya mengajariku hal itu.



Namun demikian, utang yang dia cari tidak ringan dengan ukuran apa pun. Karena itu bukan hanya aku , tetapi banyak siswa lain yang telah dibuat untuk menanggung beban itu. Fakta bahwa sejuta poin pribadi akan ditransfer ke Kelas C berarti aku harus menjaga kemungkinan perjuangan masa depan untuk diri aku sendiri.

"Maaf, aku membuatmu menunggu, Horikita-san. Aku baru saja terjebak dalam percakapan dengan teman-temanku, maaf".

Kushida-san, yang meninggalkan kelas dengan teman-temannya sekali, kembali sambil meletakkan tangannya bersama.



"Tidak apa-apa, sepertinya masih ada waktu tersisa sampai waktu yang ditentukan. Haruskah kita pergi?".



                                                      ----------------



"Yo. Jadi, kamu tidak lari setelah semua, Suzune".

"Aku akan terkutuk jika melarikan diri ke sini. Tentu saja aku akan datang".

"Hati kamu ada di tempat yang tepat. Kamu telah menjadi wanita yang lebih baik dari kamu sebelumnya".

Aku tidak senang sedikitpun meskipun dia memuji aku dengan cara seperti itu.

"Tapi sebelum aku berbicara denganmu ... mari kita mengakhiri lelucon ini, kan? Kushida-san".



"Ehh? lelucon? Apa yang kamu maksud dengan itu?".

Di gedung sekolah bermandikan cahaya petang, aku menatap lurus ke arah Kushida-san.

"Aku tidak keberatan kamu bermain orang baik di sini tapi bukan itu yang kamu kejar kan? Festival olahraga ini. Kamu membocorkan informasi. Itulah mengapa Kelas C mampu melakukannya dengan sangat baik. Fakta bahwa aku  di sini seperti ini sekarang dengan Ryuuen-kun juga demi itu ... apa aku salah? ".

"... ayo, dari mana kamu mendengar sesuatu seperti itu? Hirata-kun? Ayanokouji-kun?".



"Tidak. Ini adalah pikiranku sendiri. Aku tidak bisa menghilangkan rasa tidak nyaman itu. Dia satu-satunya di sini sekarang. Bukankah sudah waktunya kita berhadapan satu sama lain?".

"Hadapi satu sama lain? Apa maksudmu?".

"Pada awalnya, aku melihatmu di bus itu mencoba meyakinkan Kouenji-kun untuk menyerahkan kursinya. Jujur kepadamu, aku tidak mengenalimu saat itu. Tapi aku segera mengingatmu sesudahnya ..... ".

Aku melihat Kushida-san di matanya. Jika dia memang berkolusi dengan Ryuuen-kun, maka dia akan ikut campur.

Sampai sekarang, dia belum melakukannya karena dia tidak melihat kebutuhan.



"Kushida Kikyo-san. Aku ingat bahwa seorang siswa sepertimu telah menghadiri 'sekolah menengah' ku".

Bahkan dia tidak akan bisa menjaga senyumnya yang konstan jika aku mengungkapkan sesuatu seperti itu.

Tepat di depan mataku, untuk pertama kalinya, aku melihat dia mengubah ekspresi.

Tapi itu mengarah ke senyuman lain.



"Tentu saja kamu akan langsung ingat. Aku ini cukup 'anak bermasalah'".



Setelah mengatakan itu, Kushida-san berhenti berbicara dan hanya merendahkan matanya dalam keheningan.

"Aku tidak percaya kalimat itu cukup akurat. Kamu bukan anak bermasalah, sama seperti bagaimana kamu di Kelas D sekarang, kamu adalah murid yang dipercayai semua orang. Tapi ---".

"Bisakah kamu berhrnti ? Berhenti mengenang masa lalu".

"Itu benar. Tidak ada gunanya membicarakan tentang masa lalu sekarang".



Ryuuen-kun mendengarkan percakapan kami dengan senyuman seolah dia menikmatinya.

"Jika kita berada di halaman yang sama, maka kamu mengerti, bukan? Apa yang aku pikirkan untuk dilakukan?".

"Ya. Aku sudah menyadarinya. Kau ingin aku keluar dari sekolah ini. Tapi bukankah kamu juga mengambil risiko besar? Jika aku mengungkapkan kebenaran, kamu akan kehilangan kedudukanmu saat ini, bukan?".

"Aku. Atau Horikita-san. Jelas siapa yang lebih dipercaya. Kurasa itu yang kau sebut risiko hedging".



"Tapi jika itu terungkap, bukankah kamu akan berada dalam masalah juga? Misalnya, bahkan jika tidak ada yang percaya apa yang harus kukatakan, mereka masih akan memendam keraguan. Setidaknya, kamu tidak dapat menyangkal fakta bahwa kita memang hadir sekolah menengah yang sama ".

"Kamu benar. Tapi ... jika kebetulan, kamu kebetulan memberitahu orang lain tentang aku, aku akan benar-benar memburumu. Artinya, aku akan menyeret saudara yang sangat kamu cintai ini".

Kata-kata itu membuatku tegang.



Justru karena aku pernah mendengar tentang masa lalu siswa bernama Kushida Kikyo yang aku tahu ada bahaya bahwa dia benar-benar akan membuat Nii-san terlibat jika aku mengeluarkan kemarahannya.

Kamu hampir bisa mengatakan bahwa itu adalah pertahanan sempurna terhadap aku , tanpa ada satu pun pembukaan di dalamnya.

Tapi tidak mudah bagi Kushida-san untuk bertindak juga. Karena ada bahaya dalam gagasan bahwa jika dia secara terang-terangan membuat saudara ku terlibat, aku mungkin akan mengambil langkah-langkah putus asa.

Itu sebabnya dia merancang strategi ini untuk mengejarku secara terbuka tanpa membiarkannya.



"Kalau begitu bukankah baik-baik saja mengabaikanku? Kau tahu benar aku tidak melibatkan diriku dengan orang lain dan bahwa aku tidak menempelkan hidungku ke tempat yang bukan tempatnya, bukan?".

"Untuk saat ini. Tapi tidak ada jaminan yang akan tetap terjadi di masa depan. Agar aku menjadi diriku, aku harus membuat semua orang yang tahu tentang masa laluku menghilang".

"Dalam hal ini, sekarang aku mengetahui hal ini, apakah itu berarti aku juga mangsamu?".

"Tergantung pada keadaan, yang mungkin begitu".



Bahkan saat dia berkomplot dengannya, Kushida-san masih berkata dengan sangat berani.

"Kuku. Kau wanita yang licik. Yah, itu karena aku suka bagianmu yang aku putuskan untuk bekerja sama".

"Biarkan aku mengatakan ini, Horikita-san. Aku akan mengusirmu. Untuk melakukannya, aku akan bekerjasama bahkan denga setan itu sendiri".

Kushida-san berkata begitu saat dia meninggalkan sisiku untuk berdiri di samping Ryuuen-kun.



"Sungguh memalukan, Suzune. Dikhianati oleh sekutu yang menjanjikan".

"Kamu selangkah di depanku kali ini, Ryuuen-kun. Tidak ..... Aku kira sudah seperti ini sekarang. Selama ujian di kapal pesiar, di pulau yang tidak berpenghuni, selama insiden Sudou-kun juga aku hanya terus kalah ".

Dengan mengakui itu sekali, kata-kata itu keluar dengan mudah.

"Mari kita selesaikan ini. Poin dan kowtow, maksudku. Itulah yang kamu 'dua' setelah".



"Aku akan melanjutkan dan menjernihkan ini, tetapi Kinoshita berlari ke arahmu adalah kecelakaan total. Tidak ada motif tersembunyi atau niat jahat di balik itu. Begitulah cara dunia bekerja, kan? Jika ada kecelakaan kadang-kadang kamu hanya menyelesaikannya pengadilan. Ini sesuatu seperti itu ".

"... ya. Tidak ada bukti setelah semua, sudah jelas aku akan dijebak sebagai pelakunya".

Untuk membuktikan ketidakbersalahan mu, kamu akan membutuhkan cukup banyak tekad dan kekuatan. Dalam hal ini, aku  hanya harus mengakuinya dengan jujur.



"Tapi aku juga akan menambahkan ini. Bahwa insiden ini adalah sesuatu yang kau pimpin. Kau menginstruksikan Kinoshita-san untuk memastikan aku pingsan. Aku yakin itu".


"Itu berbicara kompleks penganiayaan mu".

"Aku tidak peduli meskipun itu hanya khayalanku. Tapi aku paling tidak ingin mendengarnya. Perangkap macam apa yang kau tetapkan untuk festival olahraga ini?".

"Kamu akan keluar dari jalanmu untuk bersujud, jika aku harus membayangkan apa delusi kamu seperti itu akan menjadi sesuatu seperti ini".

Ryuuen-kun tertawa dengan senang ketika dia mulai membicarakannya seolah-olah itu adalah khayalan.



"Sebelum festival olahraga, aku punya Kushida mendapatkan tangannya di meja partisipasi Kelas D, dan aku mendapatkannya dengan cara itu. Lalu aku hanya menempatkan orang yang tepat di tempat yang tepat dan menang. Tentu saja, itu tidak semua, aku juga benar-benar meneliti Kelas D di atas itu juga ".

"Kepemimpinan brilian. Faktanya, kamu banyak yang menang melawan Kelas D dan Kelas A".

Meskipun mereka tidak memenuhi Kelas B dalam hal kekuatan secara keseluruhan, tidak ada keraguan bahwa mereka bertarung dengan baik.



"Tapi bisakah kamu menang dengan lebih efisien? Untuk menghancurkanku, kamu menggunakan dua kartu as milikmu dan salah satu dari mereka bahkan harus mundur setelah terluka. Itu membingungkan".

"Kuku. Untuk menghancurkanmu. Itu alasan yang cukup. Aku tidak tertarik untuk menang dalam hal poin keseluruhan dari awal kali ini".

"Tapi strategimu bergantung pada keberuntungan. Bagus untukmu, ketika kamu memerintahkan Kinoshita-san untuk membuatku jatuh dan dia bertindak di atasnya, kamu diselamatkan oleh dua kebetulan. Bahwa aku terlalu terluka untuk melanjutkan dan bahwa Kinoshita-san terluka parah setelah dia jatuh sendiri. Keduanya bukan hal-hal yang dapat kamu tuju dengan mudah ".



Apa yang menyebabkan roda gigi berantakan dalam diriku adalah bagian itu.

Karena jika dia hanya menerima cedera ringan, maka hal-hal tidak akan menjadi serius.



"Tentu saja tingkat cederamu adalah produk kebetulan. Itu sudah jelas jika aku bertujuan untuk melukai kamu. Jika dia mengacaukan saat melakukan kontak denganmu, itu adalah Kinoshita yang akan mengalami pengalaman menyakitkan. Itu sebabnya aku "Kinoshita benar-benar mempraktekkan satu hal. Untuk melakukan kontak dengan lawannya dan membuat jatuhnya terlihat alami".

Jika seseorang diberi perintah seperti itu, mereka biasanya akan memberontak terhadapnya. Apa sebenarnya yang harus dilakukan untuk membuatnya begitu patuh?



"Juga ... tentang cedera Kinoshita ... apakah kamu benar-benar berpikir itu kecelakaan?".

"Ehh ....".

"Tentu, dia jatuh. Tapi tentu saja, luka serius tidak begitu mudah dipertahankan. Itulah mengapa aku membuatnya berpura-pura kesakitan dan keluar dari festival olahraga. Setelah itu, itu masalah sederhana. Sebelum dia menerima perawatan , aku melukai dirinya sendiri. Seperti ini ".




Dia mengatakan itu sambil menginjak lantai koridor dengan seluruh kekuatannya.



Melarang! Suara menakutkan dan menakutkan bergema di koridor.

"Kamu melakukannya ......? Untuknya .....?".

"Dia memberikan persetujuannya ketika aku menawarkan untuk memberinya 500.000 poin, kamu tahu? Itu benar-benar menakutkan, kekuatan uang".

Itu berarti dari awal, itu juga ditentukan bahwa dia akan menderita luka serius .....



Dari lubuk hatiku, aku menemukan pikirannya dan eksekusinya terhadap mereka menjadi menakutkan. Jika demi kemenangan, maka tidak ada yang tidak akan dia lakukan.

Tapi, aku tidak berharap dia akan jujur ​​dengan ku .

"Apakah bagus untuk terus dan terus tentang ini hanya karena aku bertanya ?".

"Apa ?".

"Jika aku kebetulan merekam pengakuan mu, apa yang akan kamu lakukan?".



Aku mengatakannya ketika ku mengeluarkan ponselku.

"Kamu memikirkan itu barusan, bukan?".



"Sebagai langkah terakhir ku, aku  akan mencoba untuk memanipulasi mu setidaknya. Tapi aku terkejut bahwa kamu tidak sengaja mengatakan kepada ku semua itu".

Aku memainkan ponsel ku dan memutarnya dari titik tertentu.



"Sebelum festival olahraga, aku menyuruh Kushida mendapatkan tangannya di Kelas D ---".



"Jika kamu mengajukan keluhan terhadap ku , atau meminta poin dan kowtow, maka aku akan melawan dengan bukti ini. Jika itu terjadi, aku bertanya-tanya siapa di antara kita yang akan berada dalam masalah?".

"Ku ....!".

Untuk pertama kalinya, senyum Ryuuen-kun menghilang dan dia berhenti berbicara juga.

"Suzune ... kamu .....".



"Aku juga tidak mencari masalah. Karena itulah mari kita selesaikan dengan ---".

"Kukuku ..... kuhahaha!".

Tiba-tiba, Ryuuen-kun tertawa terbahak-bahak lagi.

"Kamu benar-benar wanita yang menghibur. Aku mengatakannya sejak awal, bukan? Bahwa isi dari diskusi kita adalah, paling banyak, fiktif. Aku hanya menghibur komplain penganiayaanmu. Aku hanya membayangkan cerita yang dibuatmu secara sengaja dibuat di dalam kepala mu".



"Meski begitu, apakah ada cara untuk memastikan apakah khayalan itu nyata atau tidak? Aku hanya bisa menghapus bagian di mana kau mengatakan itu adalah khayalan dan mengedit rekaman, kau tahu?".

Jika separuh pertama dipotong, tidak ada cara untuk memastikan apakah itu bohong atau tidak.

"Tentu saja, dalam hal ini, aku hanya harus menyerahkan yang asli. Tidak masalah".



Tertawa tanpa rasa takut, Ryuuen mengambil ponselnya dari sakunya.

"Apakah kamu tahu apa ini? Rekaman penuh ...... tidak, itu rekaman visual".

Dia mengatakannya sambil mengarahkan kamera ke bagian belakang telepon ke arahku. Asuransi itu lebih dapat diandalkan daripada audio.

Itu berarti Ryuuen-kun sudah berasumsi aku akan mencoba langkah terakhir.

Itu berarti hal-hal tidak akan semudah itu ... adalah apa adanya.



Jika aku menyerahkan data audio ke sekolah dengan paruh pertama yang tidak nyaman dipotong maka akan ada penyelidikan.

Dan Ryuuen-kun dan yang lainnya akan dicurigai.

Tetapi tidak mungkin untuk menyatakan mereka bersalah hanya dengan itu.

Jika aku mencoba untuk mengesampingkan kata-katanya, yang dia ucapkan pada premis bahwa itu adalah khayalan, sebagai kebenaran maka ku akan dikecam karenanya.

"Apakah kamu mengakuinya, Suzune? Realitas kekalahanmu, yaitu".



Kushida-san juga tertawa dengan berani.

Aku semakin menyadari bahwa ku bodoh.

Dia bukan tipe musuh pada siapa strategi yang bisa kupikirkan akan berhasil. Perlawanan terakhir ku juga salah sasaran.

"Buang kebanggaanmu itu dan beri aku kowtow, Suzune".



Setelah menerima hukuman mati itu, aku memutuskan untuk diam-diam berlutut.

"Aku mengerti --- aku akui ---".

Piron. Suara tak pantas dari tempat ini terdengar. Itu karena telepon Ryuuen-kun berdering tepat di depan mataku.

Aku pikir dia sendiri tidak terlalu memperhatikan hal itu. Tapi untuk beberapa alasan atau lainnya, dia menurunkan pandangannya ke layar untuk mencari tahu sumber suaranya.

Namun, ekspresi Ryuuen-kun mengeras sejenak meski dia terus tersenyum konstan selama ini.



Dia mulai mengutak-atik ponselnya tanpa melirikku.

Dan dari telepon itu, aku dapat mendengar apa yang tampak seperti rekaman yang dibuat di suatu tempat dengan berbagai suara yang tercampur di dalamnya.

"Dengar, kamu banyak. Untuk mengatur jebakan untuk Class D Horikita Suzune. Apa yang perlu kita lakukan untuk menghancurkannya. Aku akan menawarkanmu strategi itu. Aku akan menunjukkan sesuatu yang menarik".

Itu adalah suara Ryuuen-kun.

Apakah ini percakapan dari belakang ketika dia merencanakan strategi yang akan dia jalankan dalam festival olahraga?



Dia menjelaskan secara detail apa yang dia katakan dengan bangga beberapa waktu yang lalu.



"Aku tidak berencana untuk melawan strategimu tapi beri aku kesempatan untuk bertarung melawan Horikita ---".

Di tengah-tengah itu, seolah-olah menginterupsi, suara Ibuki-san muncul.

"Dalam lomba rintangan, kamu berlari melawan Suzune dan melakukan kontak dengannya. Lakukan apa saja untuk membuatnya jatuh. Setelah itu, aku akan bertanggung jawab atas cedera mu dan merampok sejumlah uang untuk kamu ."



Suara itu mengatakan itu. Aku tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi.

"Apa artinya ini, Ryuuen-kun? Ada apa dengan audio itu?".

Kushida-san juga, sepertinya tidak bisa memahami situasinya dan jadi dia meminta penjelasan dari Ryuuen-kun.



"Aku mengerti, aku mengerti, aku mengerti. Aku mengerti sekarang. Kuku, sekarang tidakkah ini menarik? Apa kamu tahu apa artinya ini? Itu berarti ada pengkhianat di Kelas C juga. Dan mereka membuat tidak hanya kalian, tapi juga aku, menari di telapak tangan mereka, pengkhianatan Kikyo, juga fakta bahwa Suzune akan berantakan sebelum aku. Mereka sudah menghitungnya. Kuhahaha! Ini menarik! Menarik, kataku! Yang menarik tali di belakangmu Mengagumkan!".

Memanggilnya sebagai mahakarya, Ryuuen-kun menyapu rambutnya ke belakang dan tertawa keras.



"Kau dimainkan, Kikyo. Mereka sudah memprediksi bahwa kau akan menjadi pengkhianat dan menyerahkan informasi pada daftar tabel partisipasi kepada kami. Mereka sudah memprediksi setiap hal kecil".

"Pengkhianatan sudah diasumsikan sejak awal .....? Siapa yang mungkin bisa melakukan hal seperti itu? Mungkinkah itu Ayanokouji-kun? Aku tidak tahu dia secepat itu ....".



"Yah, dia salah satu kandidat. Tapi aku tidak akan menarik kesimpulan itu. Ini adalah cerita yang berbeda apakah seseorang yang mampu melakukan perekaman seperti ini akan meninggalkan jejak ini dengan mudah. ​​Suzune, dan juga Ayanokouji dan tergantung pada keadaan, bahkan Hirata mungkin memiliki seseorang menarik tali mereka. Aku akan perlahan-lahan mengambil waktu untuk menghisapnya. Aku gagal mendapatkan poin dan kowtow dari Suzune tapi aku akan memuaskan diriku dengan hasil ini saja. "

Tidak salah lagi. Aku tidak tahu bagaimana dia melakukannya, tapi dia menggunakan seseorang dari Kelas C untuk merekam strategi Ryuuen-kun. Itu saja, aku yakin.



Selama relay, dia berkompetisi melawan kakakku juga sangat sulit dijelaskan. Tidak seperti dia karena dia lebih suka tetap tidak menarik perhatian.

Tapi justru karena aku tahu ini bahwa satu-satunya orang yang datang ke pikiran adalah Ayanokouji Kiyotaka-kun.

Dalam situasi di mana dia sudah diselidiki, dia masih berani bertindak mencolok.

Jika orang yang telah menguasai kelas dari belakang layar sampai sekarang tiba-tiba turun ke depan, maka tentu saja itu akan mencurigakan. Dia akan dicurigai sebagai penipu.



Melihat bagaimana Ryuuen-kun tidak dapat mempersempitnya ke Ayanokouji-kun sendirian, itu berarti dia telah memasang perangkap di belakangku.

"Ini untuk saat ini. Pengirim surat ini mungkin tidak akan memburu kita lebih jauh lagi".

"Apakah itu baik-baik saja? Bagaimana jika mereka mengancam mu dengan rekaman?".

"Jika mereka bermaksud mengirimkannya ke sekolah, maka mereka akan melakukannya nanti. Melakukannya setelah kami sudah mengajukan keluhan kami akan sangat efektif. Aku tidak bisa membuat kowtownya tetapi bagi ku , Aku telah mencapai setengah dari tujuan ku. Tidak buruk ".



                                                                    4



Setelah mengganti seragamku, aku pergi ke gerbang depan seperti yang dijanjikan dan seperti yang dia katakan, gadis itu menungguku.

"Kamu bilang ada sesuatu yang ingin kamu katakan padaku ...?"

"Ikuti aku".

"Ikuti, di mana tepatnya .....".

"Bangunan khusus".



Itu juga, ternyata cukup tempat yang aneh.

Gadis itu, tanpa menawarkan aku penjelasan rinci, mulai berjalan pergi dan kami mencapai lantai 3 gedung khusus.

Lantai ini adalah salah satu dari beberapa tempat di sekolah di mana tidak ada kamera pengintai yang dipasang.

"---Apa tepatnya---".

Ketika aku mencoba bertanya padanya, gadis itu mengatakan kepada aku untuk menunggu dan kemudian pergi sendirian.

Dia kemudian pergi ke sebuah sudut di koridor dan diam-diam berbisik.

"Bisakah aku kembali?".



"Ya. Kamu melakukannya dengan baik, Masumi-san. Aku akan mengandalkanmu lagi".

".....yakin".

Gadis yang bernama Masumi dengan tenang mengangguk dan pergi.

Orang di belakang suara itu perlahan-lahan mengungkapkan dirinya.



Membawa tongkat di satu tangan, dia menatapku dengan senyum dingin.

Tahun pertama. Kelas A. Sakayanagi.

"Kamu memanggilku?".

Aku bertanya pada Sakayanagi tetapi dia tidak menjawab.

Kemudian untuk sesaat, Sakayanagi dan aku akhirnya saling menatap satu sama lain.



Di gedung sekolah saat senja, gadis satunya berdiri di depan mataku dengan tongkat di tangannya.

"Relai terakhir itu menarik sedikit perhatian, Ayanokouji Kiyotaka-kun".

Tepat ketika aku berpikir dia akhirnya membuka mulutnya, itu hanya menjadi itu.

"Ya maaf tapi bisakah aku mengirim email dulu? Aku sudah menunggu seseorang".

"Tolong pergilah".



Sakayanagi tidak bereaksi dengan ketidaksenangan melainkan, dia tersenyum padaku.

Aku mengirim apa yang telah ku persiapkan.

"Jadi ... bisakah aku menganggap bahwa itu kau? Orang yang memanggilku di sini, itu adalah".

"Iya nih".

Jawaban langsung, eh?

"Jadi ada apa? Jika memungkinkan aku akan menyelesaikan ini dengan cepat".



"Setelah melihatmu berlari, aku teringat sesuatu. Aku memanggilmu kemari jadi aku bisa berbagi denganmu kejutan yang kurasakan saat itu. Hampir seperti ini mengarah pada pengakuan, bukankah begitu?".

"Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan ......".

Clonk. Clonk. Menyandarkan dirinya dengan tongkat, Sakayanagi berdiri tepat di sebelahku.

"Sudah lama, Ayanokouji-kun. Sekitar 8 tahun dan 243 hari".

"Kamu bercanda, kan? Aku tidak mengenalmu".

"Fufu. Kurasa begitu. Lagipula, kenalan kita bukan satu-satunya".



Clonk.

Clonk.

Penyadapan mereda sedikit demi sedikit.

Apa sebenarnya ini?

Aku memutuskan untuk membungkus segalanya dan mulai berjalan ke arah yang berlawanan.



"Ruang Putih".



Ketika kata-kata itu menembus telinga aku dan mencapai otak ku , aku tanpa sadar berhenti berjalan.

Itu mengacaukan rasionalitas ku dan aku mulai mempertanyakan 'mengapa' dan 'bagaimana'.

"Ini tidak menyenangkan, bukan? Tersapu oleh informasi yang hanya dimiliki oleh musuh".

"...kamu...".

"Ini adalah reuni nostalgia dan jadi aku pikir aku harus menyapa mu ".



Reuni?

Aku melihat ke arah Sakayanagi sambil tetap membelakangiku. 

Aku pasti belum melihatnya sebelumnya, dia benar-benar seorang gadis yang tidak memiliki tempat di ingatan ku.

Aku juga tidak pernah kehilangan kenangan di masa lalu.

Aku bertemu gadis ini, Sakayanagi, di sekolah ini.

Tidak salah lagi fakta itu.



"Bisa dimaklumi. Karena kamu tidak mengenalku. Tapi aku tahu kamu. Ini pasti putaran takdir yang aneh. Bersatu denganmu di tempat seperti ini. Sejujurnya, aku tidak pernah mengira akan melihat kamu lagi, tetapi dengan ini, semua misteri telah dipecahkan. Pulau yang tidak berpenghuni, kapal pesiar dan sikat Kelas D dengan pengusiran. Aku tidak bisa percaya bahwa semua itu adalah strategi Horikita Suzune. Jadi kamu menarik tali di belakang adegan selama semua itu ".



"Apa yang kamu maksud dengan itu? Kami memiliki beberapa ahli strategi, kamu tahu".

Pertama-tama, analisis. Aku harus tetap tenang tanpa panik. Aku bisa memikirkannya nanti.

"Dengan strategi, apa kamu akan mengartikan Horikita Suzune-san? Atau mungkin kamu bermaksud Hirata Yousuke-kun? Bagaimanapun, sekarang keberadaanmu telah terungkap, tidak masalah siapa lagi".

..... dia tidak berbohong. Rupanya dia sangat mengenal ku.





"Tolong rileks. Pertama-tama, aku tidak punya niat untuk memberitahu orang lain tentang kamu".

"Bukankah akan lebih mudah jika kamu melakukannya?".

"Aku tidak ingin terganggu. Akulah satu-satunya yang layak mengubur si genius palsu".



Clonk. Tongkat tipis menepuk lantai.

"Aku telah menemukan sedikit kesenangan dalam kehidupan sekolah yang membosankan ini".

"Bisakah aku menanyakan satu hal?".



"Aku merasa terhormat untuk ditanyai oleh mu. Silakan bertanya. Jika kamu ingin tahu mengapa aku mengenal mu maka aku tidak keberatan memberi kamu jawabannya, kamu tahu?".

"Tidak, aku tidak tertarik dengan itu. Aku hanya ingin tahu satu hal".

Sakayanagi dan aku melakukan kontak mata.

"Bisakah kamu menguburku?".

Adalah apa yang aku minta.

"..... fufu".



Sakayanagi tertawa sedikit dan kemudian tertawa lagi.

"Fufufu. Aku minta maaf karena tertawa. Tapi aku tidak bermaksud menghina pernyataan yang kau buat. Aku tahu betul betapa menakjubkannya dirimu. Aku baru saja mulai menikmati ini. Karena aku akan memenuhi hidupku semoga dengan menghancurkan karya agung yang telah ayahmu buat ".

Aku ingin berharap untuk itu.

Kekalahan aku akan berarti kekalahan manusia juga setelah semua.



Aku berpikir dari lubuk hati ku bahwa ku ingin kontradiksi yang menyedihkan ini ku bawa untuk dihancurkan.

























                                                                Penutup







Halo, dan Selamat Tahun Baru. Ini Kinugasa Shougo.



Sudah 4 bulan dan sekarang volume 5 telah dirilis. Sejujurnya, aku sudah berencana untuk merilisnya lebih awal tetapi lagi-lagi akhirnya memakan waktu 4 bulan. Tentunya lain kali, adalah apa yang ingin aku katakan tetapi tidak ada yang baik yang akan menyatakan bahwa di sini jadi akuakan menahan diri.



Dalam volume ini, semester 2 telah dimulai dan pembuka untuk itu ternyata adalah festival olahraga. Kali ini, protagonis bertindak di belakang layar dan cerita diambil dalam bentuk seluruh kelas dan Horikita mengambil peran utama. Dan akhirnya, seseorang yang menyadari masa lalu protagonis telah muncul. Selain itu, itu juga volume yang memicu awal menyebabkan eksistensi protagonis untuk diakui di seluruh sekolah. Ceritanya masih dalam tahap awal, tetapi aku akan terus bekerja keras mulai dari sekarang, jadi harap menantikannya.



Sekarang, aku telah banyak dibantu oleh berbagai orang tahun lalu juga. Yang paling penting adalah ilustrator, Tomose Shunsaku-sama. Juga, setiap kali aku memanggilnya tanpa tujuan dan kami akhirnya bercakap-cakap, tetapi ketika itu terjadi, aku sangat berhutang budi pada editorku yang lebih bisa diandalkan daripada orang lain.

Tahun ini juga, aku sangat berharap untuk rukun.



Kepada semua pembaca dan staf. Tolong perlakukan aku dengan baik tahun ini juga.

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter