Light Novel Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Bahasa Indonesia Vol 5.Chapter 7 part 1

Light Novel Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Bahasa Indonesia Vol 5.Chapter 7 part 1

Light Novel Classroom elite Bahasa Indonesia Vol 5. Chapter 7 part 1


 Apa yang kau dan aku tidak miliki


Bel berdering dan paruh kedua festival olahraga dimulai. Sekarang saatnya untuk acara Partisipasi Saja yang Disarankan. Diharapkan untuk sisa empat kontes, para elit yang dipilih dari dalam jajaran kelas yang akan ikut berpartisipasi.

"Ngomong-ngomong, Ayanokouji-kun kau akan berpartisipasi dalam perburuan itu, kan?".

"Jika memungkinkan, aku lebih suka tidak ...".

Meskipun demikian, saku tidak dapat membantu karena aku menang di batu-gunting-kertas. Enam dari setiap kelas akan berpartisipasi dalam kontes berburu pemulung. Ini adalah kontes yang diatur sedemikian rupa sehingga satu orang dari setiap kelas akan berjalan di dalamnya, menyebabkan empat orang membentuk satu grup untuk perlombaan itu.



Akibatnya, poin yang tersedia ditetapkan lebih tinggi di kontes ini daripada individu.

"Masalahnya adalah absen, Sudou-kun .....".

Karena Sudou, yang akan berpartisipasi dalam semua kontes, kebetulan ia tidak hadir, dia akan gugur akibat ketidak hadirannya. Apakah akan menyiapkan pengganti atau tidak. Itu pertanyaannya.



"Jika kamu tidak keberatan, aku ingin mendengar pendapatmu, Ayanokouji-kun. Aku ingin bertanya pada Horikita-san untuk pendapatnya tapi itu sepertinya tidak menjadi pilihan".

Betul. Horikita belum kembali ke kamp kami. aku pikir dalam skenario terburuk, dia akan kembali sendirian pada saat  sore dimulai tetapi ini tidak terduga.

Yang meninggalkan kemungkinan bahwa hal-hal yang mungkin berjalan dengan sempurna.

"Jika itu Hirata, kamu akan dapat membuat panggilan yang benar bahkan tanpa bergantung padaku, kan?".

"..... Aku bertanya-tanya. Tapi, untuk pendapat pribadi ku, aku pikir pengganti akan diperlukan. Ketika datang ke kontes individu, kelas kami mungkin yang terburuk. Itu sebabnya untuk menang dalam poin kelompok, kami harus menang di sini ".



"Lalu, pertanyaannya adalah siapa yang harus digunakan sebagai pengganti".



"100.000 poin diperlukan untuk substitusi setelah semua. Aku akan melakukan sesuatu tentang poin. Penggantian yang bisa kita gunakan yang menurutku akan baik-baik saja adalah Ike-kun dan Yamauchi-kun".

"Karena jika mereka mengambil tempat pertama, mereka akan dapat memperoleh poin untuk tes mereka?".

"Ya. ku pikir itu ide yang baik untuk memanfaatkan poin itu".



Memang bisa dikatakan bahwa dalam perburuan, di mana keberuntungan adalah faktor yang signifikan, ini akan menjadi rencana yang bagus. Akhirnya, Ike dan Yamauchi memiliki duel batu-kertas-gunting dan Ike, yang menang, dengan penuh kemenangan bergabung dengan kelompok yang berpartisipasi.

"Baiklah! Aku akan berusaha sekuat tenaga untuk Sudou juga!".

Semangat juangnya sendiri sepertinya tidak akan kalah dari Sudou. Sebelum kontes, para wasit memberikan penjelasan.

"Ada item ditandai meruapakan bagian yang sulit diperoleh dalam perburuan ini. Hal ini dimungkinkan agar membuat pemburuan ini menarik tapi akan ada 30 detik jeda sebelum kamu akan dapat melakukannya. kamu akan perlu menginformasikan kepada wasit ketika kamu menggambar banyak tindakan yang kamu inginkan. Selain itu, kontes akan berakhir segera setelah 3 kontestan menghapusnya. begitulah kira-kira ".



Setelah penjelasan tambahan itu diberikan, aku siap untuk bergabung pada putaran kedua dari perburuan yang akurencanakan untuk ikut serta.

"Yo".

Pria di sebelah ku berseru. Aku bahkan tidak perlu melihat, itu Ryuuen dari Kelas C.

"Jadi, kepala otot itu tidak akan berpartisipasi dalam perburuan ?  Aku pikir dia akan berpartisipasi. Juga, aku tidak bisa melihat Suzune di mana pun. Tentunya mereka tidak saling bercinta di belakang layar kan?".

"Tidak tahu. Itu tidak ada hubungannya denganku ...... aku juga tidak tahu urusan internal kelasku dengan sangat baik".

"Sungguh respon yang menyebalkan".



Tampaknya dia langsung kehilangan minat padaku, saat Ryuuen pergi. Tapi tetap saja, sepertinya dia akan menjadi bagian dari balapan kedua yang sama juga. Tidak lama kemudian, balapan pertama dimulai.



Tampaknya kelas-kelas lain telah mengumpulkan siswa atletik mereka dengan baik saat Ike diambil alih dari awal.

Namun, yang penting di sini adalah isi dari barang yang dipulung. Datang di tempat terakhir, dan akhirnya mencapai kotak, Ike menarik undiannya dan memeriksanya.

Para kontestan memimpin sudah pergi dengan ini, kita bisa mencari alasan mencari barang-barang yang mereka tunjuk untuk kita ambil.



"Uooooooooooh!"



Dengan keras menyerang pose nyali, Ike tiba-tiba berbalik dan berlari kembali ke area awal.

"Ayanokouji! Tolong pinjamkan aku kaki kirimu. Kaki kirimu!".

"Kaki kiri?".

"Sepatu, maksudku sepatumu! Itu milikku!".

Apa yang dia tunjukkan padaku adalah sebuah catatan dengan 'Kaki Kiri Kelas' (Sepatu) "yang tertulis di atasnya.

"Tidak, jika aku memberikannya kepadamu, aku tidak akan bisa berlari lagi ........".

"Geh !?"



Dia berlari kembali karena kebetulan aku dekat tetapi dia tidak bisa meminjam sepatunya dari seseorang yang akan berlari dalam perburuan yang sangat mengasyikkan ini. Ike panik atas kesalahannya dan bergegas ke kamp.

Namun, tampaknya siswa lain juga mengalami kesulitan dengan perburuan karena aku masih tidak bisa melihat siapa pun menuju tujuan. Pada akhirnya, melalui keberuntungan undian, Ike menemukan cara untuk menang dan dalam aksi pembukaan yang penuh gejolak, dia merebut tempat pertama.

"Ini bukan masalah sepele .......".

Kemudian setelah beberapa puluh detik, Kelas A masuk diikuti oleh Kelas B dan kemudian Kelas C di tempat terakhir.



Dan dengan adanya, sinyal datang bagi kita untuk memulai dengan balapan kedua. aku kemudian juga menuju ke daerah di mana banyak ditarikan, mengikutinya sedikit di belakang yang lebih cepat yang berlari ke depan.

"Nah, apa yang sebenarnya akan ditulis ......".

Aku memasukkan tangan ku ke dalam kotak yang ditempatkan di depan ku. Di dalam, tampaknya ada cukup banyak kertas. Berhati-hatilah untuk tidak menarik beberapa lembar kertas, aku mengambil satu.

aku membuka kertas yang telah dilipat menjadi keempat.



"Bawalah bersama 10 teman".



"..... kamu pasti bercanda kan?".

Saat aku membaca sepintas kertas, aku bisa merasakan bidang penglihatan aku semakin gelap.

Bahkan seorang teman sebaya sudah menjadi rintangan yang sulit bagi ku, tetapi 10? Mereka pasti bercanda kan? Bahkan saat aku merenungkannya di kepalaku, aku gagal memikirkan 10 orang.

"Apa kau melambat! Cepat, Ayanokouji!".



Ike, yang sudah sombong setelah mendapatkan tempat pertama, berteriak padaku seperti itu tapi tidak ada yang bisa kulakukan tentang itu. Dua orang yang dapat ku hitung sebagai teman dalam kelas (Horikita dan Sudou) tidak hadir dan itu saja menempatkan aku dalam skakmat. Selama Ichinose dan Kanzaki adalah musuhku, aku tidak bisa bergantung pada mereka .......

"akuingin meminta perubahan .......".



akudiminta untuk mengubah lot sesuai dengan aturan ku. Sudah, siswa lain lari mengejar barang-barang mereka. aku berdiri selama 30 detik dan menggambar banyak, kedua aku.



"Orang yang kamu cintai".



"Tidak tidak tidak tidak tidak tidak tidak".

Ada apa dengan isi lot-lot ini? Aku tidak bisa membantu tetapi berpikir mereka mengacau denganku.

"C-Change".

Aku bisa merasakan kebingungan yang datang dari para siswa Kelas D yang memperhatikanku tapi apa yang tidak bisa dibantu tidak bisa ditolong. Jika orang lain menggambar sesuatu seperti ini, aku ingin tahu apa yang akan mereka lakukan.



Jika aku menunjukkan tulisan ini kepada lawan jenis, mungkin ini juga dianggap sebagai pengakuan. Bahkan jika aku meminta mereka untuk bermain bersama, itu sudah cukup memalukan.

Sebelum memutuskan item untuk diambil, aku menghabiskan waktu satu menit untuk berpikir.



"Jam meja".



Pada usaha ketiga, aku akhirnya memilih sesuatu yang akhirnya dapat aku sadari.

Namun, jika itu jam meja aku harus pergi ke gedung sekolah untuk satu .......?

Untuk jaga-jaga, aku mencoba mencari jam di tenda guru tetapi aku tidak dapat menemukan jam meja di sana. Sementara aku menyibukkan diri dengan itu, tiga kontestan akhirnya mencapai tujuan.



".....Ini tidak mungkin".

Ditinggalkan oleh keberuntungan, aku tidak dapat menghasilkan hasil apa pun dan akhirnya tiba di tempat terakhir. Ini bukan tentang menahan atau tidak menahan, ini hanya sebuah kontes di mana aku tidak bisa berbuat apa-apa.



Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter