Seijo-sama ni Nante, Watashimasen! Bahasa indonesia Chapter 1

Seijo-sama ni Nante, Watashimasen! Bahasa indonesia Chapter 1

Novel Seijo-sama ni Nante, Watashimasen! Bahasa indonesia Chapter 1


Catatan pengarang: Saya hanya ingin menulis cerita bercumbu mesra! Itu saja! “Plot(alur cerita)”? Itu tidak perlu di cerita bercumbu mesra! Meski Anda berteriak, “HEI!” itu tidak diperlukan di cerita bercumbu mesra! NAZEDA!



Bagian 1

Saat aku terbangun, aku ingat.

Hah? Bukankah dunia ini otome game?



Bagian 2

Namaku Meirim. Istri seorang bangsawan. Baru saja, pada saat ini, aku teringat kenanganku di hidupku sebelumnya. Atau, begitulah, tapi aku benar-benar tak tahu jenis kehidupan apa yang kupimpin. Semua yang kuingat ialah bahwa aku menghabiskan jumlah waktuku masuk ke dunia lain memainkan game ini.

Dan kini aku di dalam otome game. Kenapa? Aku tak tahu. Aku bukan heroine, tapi istri dari salah satu kepentingan cinta.

Game ini, "The Saintly Woman is Lavishly Loved", memiliki beberapa elemen fantasi di dalamnya, tapi itu dimaksudkan untuk gamer dewasa, sehingga ditargetkan pada perempuan di usia dua puluhan dan seterusnya.

Periode waktunya menyerupai Tengah Abad Eropa, tapi di dunia dengan sihir. Kekeringan yang mendadak jatuh di seluruh dunia, hati masyarakat yang putus asa, dan kejahatan menjadi luas. Selama musibah ini, ada peramal yang mengirim orang-orang secercah harapan.

"Summon seorang Saint dari dunia lain. Jikalau kau melakukan itu, jalan akan terbuka," katanya.

Mengambil kata-kata tersebut sampai hati, Raja teragung di dunia mengundang penyihir dan pendeta paling terkenal masuk kerajaannya, dan tawaran mereka memanggil orang itu dari dunia lain. Orang yang muncul adalah seorang mahasiswi Jepang.



Bagian 3

Kenapa dia bukan seorang siswi SMA? Mana kutahu! Itu tak masalah, itu adalah kepentingan cinta!

Secara total, ada enam kepentingan cinta. Pangeran kerajaan yang menyumon dirinya, dan Perdana Menterinya. Knight Commander yang bertugas menjaga, dan perwiranya, Jenderal. Penyihir, yang telah bertugas menyumon, dan Pendeta, yang bertanggung jawab pada Gereja. Ada juga Peramal sebagai karakter tersembunyi, tapi dia tidak penting, karena—

Knight Commander adalah suamiku!!!

MASALAHNYA INI! Ada rintangan besar yang tidak seharusnya dipanjat, bahkan ketika datang untuk kepentingan cinta. Dia sudah memiliki istri seperti diriku, pekerjaannya yang tercinta dengan hukum, dan ada perbedaan usia di antara mereka, juga! Kalau dia memanjat lebih dari itu dan memperoleh cinta sejati, dia bisa menyelamatkan dunia. Sejak saat itu, perkembangan "manis" yang terjadi mengambil sedikit giliran dewasanya, yang adalah bagaimana game itu mendapatkan Rating M. Secara pribadi, aku pikir itu seharusnya berating lebih tinggi. Ngomong-ngomong, Jenderal itu adalah ayahku. Di dunia lain! Akulah "rintangan" untuk rute Knight Commander dan Jenderal itu!

Tidaak! Aku benci ini! Aku tidak ingin putus(bercerai) dengan Gaira-sama (suamiku)! Aku tidak akan membiarkan hal itu terjadi! Karena, karena, aku mencintainya dengan sepenuh hati!

Maksudku, ya, menurut game, pernikahan kami adalah suatu kenyamanan. Dia tak punya pilihan selain menikah untuk menjadi Jenderal berikutnya. Tapi! Aku suka Gaira-sama, dan dia pasti merasakan sesuatu padaku, juga.

...Aku tidak sangat yakin tentang itu.

Apa yang harus kulakukan? Gaira-sama dan ayahku selalu pergi karena mereka tampak begitu sibuk. Sama seperti di game, dunia ini tampaknya akan menuju langsung ke arah penyumonan sang Saint. Ini hanya masalah waktu sebelum ia tiba. Seandainya dia memilih Gaira-sama... dan dia merespon perasaannya... Aku tidak akan mampu menanggungnya. Sudah terlambat untuk menangis sekarang.

Kalau akan menjadi seperti itu...

Biarpun aku baru mulai sekarang, aku harus memperdalam cintaku dengan suamiku!

Ya! Itulah yang akan kulakukan! Awas, Gaira-sama! Tidak lama lagi aku akan menenggelamkanmu dengan cinta!!!



Bagian 4

Pagi-pagi sekali.

Saat Gaira-sama keluar dari tempat tidur, aku mengikutinya. Meskipun mungkin benar bahwa aku bangsawan, aku tidak tidur larut malam. Maksudku, biarpun itu hanyalah sepersepuluh detik, aku ingin bersama orang yang kucintai!

"Pagi, Meirim."

"Pagi, Gaira-sama. Ah, ......mm, nn."

Dalam bangun pagi, dia tidak lupa menciumku. Tidak peduli berapa banyak waktu berlalu, ciuman ini jelas mengingatkan sesi bercinta malam sebelumnya selalu mempermalukan diriku, tapi ciuman itu memenuhiku dengan kebahagiaan, juga. Ciuman itu membuatku percaya dia melihatku sebagai istri sah biarpun itu adalah pernikahan politik.

"Mmph! Nnn... ahh, tidak, Gaira-sama. Morey sudah, ahn! Hampir-*cium* disini..."

"Kamu adalah orang yang tidak ingin mengiris pedang denganku, jadi jangan katakan nama orang lain." "OK, tapi... nn, mmnn, *cium*."

Kadang-kadang kita akan berlebihan dan tenggelam kembali ke tempat tidur, tapi kita sudah diperingatkan oleh butler, Morey, tidak sebelumnya. Nyonya dunia ini seharusnya memiliki banyak stamina untuk melakukan hal ini setiap pagi.

Kami juga makan sarapan bersama-sama. Pasangan yang makan secara terpisah tampaknya dianggap dalam rumah tangga mereka sebagai memiliki perselisihan pernikahan. Bukan berarti aku tidak tahu bagaimana pasangan menikah bertindak dalam masyarakat yang tinggi sehingga mereka tidak memberi orang lain kesan yang dekat. Tapi, tidak peduli di mana kita berada, aku harus memamerkan seberapa "Mesranya" kita!



Bagian 5

"Gaira-sama, gigit."

"Mm. Lezat. Ketika kamu menyuapiku, makanan rasanya lebih enak. Ini, kamu juga."

"Boleh saja, tetapi kamu perlu makan sebelum kamu pergi."

"Apa maksudmu? Kemarin, kamu banyak bergerak. Kalau kamu tidak makan dengan benar, kamu tidak akan memiliki energi lagi, tahu?"

"Ahh! Ya ampun! Gaira-sama, jangan, menyentuhku, di sana!"

"Heh. Jangan membuat suara begitu... itu membuatku tidak ingin bekerja."

?? Sebelum pernikahan kami, ia menikah dengan karyanya, bukan? Oh, aku mengerti! Dia hanya mengoleskan mentega padaku. Itu masih membuatku bahagia. Itu membuatku percaya aku bisa terus mencoba yang terbaik!

"...Tuan Gaira, sudah waktunya. Dengan segala cara, mohon cepatlah."

"Mengerti. Sigh... Aku harus segera pergi. Meirim, maukah kamu berpamitan padaku?"

Tentu saja aku mau!



Bagian 6

Berpamitan adalah mutlak. Tidak peduli berapa banyak punggung bagian bawahku sakit, berapa banyak kakiku tidak ingin berdiri, atau pun aku perlu maid mendukungku dari kedua belah pihak, ini tak bisa ditawar-tawar. Ini hak istimewa hanya istri punya!

"Aku pergi dulu. Aku mungkin akan pulang sekitar waktu yang sama seperti biasa. Jadilah anak baik dan tunggu aku."

"Gaira-sama, aku bukan anak kecil! Aku bisa mengawasi rumah saat kamu pergi!"

"Bukan anak kecil, ya? Yah, aku tidak akan bisa melakukan ini untuk anak kecil."

"Ahh, mmm, nnn, haah..., mmph. Hya..."

"Mmm... Haa, apa yang terjadi? Kamu cukup berani hari ini. Kamu biasanya sedikit lebih pemalu."

"Oh... seharusnya jangan, ya? Apakah kamu tidak suka wanita maju duluan? Apakah itu tidak pantas?"

"Tidak, aku ingin kamu melakukannya lagi. Buatlah lebih mabuk tuanmu."

Oh, Gaira-sama barusan menyebut dirinya "tuan"-ku. Meskipun dia hanya harus mengatakan itu di kamar kami di malam hari...

Setelah mulut kita benar-benar telah melahap satu sama lain, Morey berdeham tegas, dan aku hampir saja mati karena malu ketika aku tersadar dan ingat bahwa kami berdiri di depan rumah kami. Gaira-sama berangkat kerja, benar-benar puas. Dia mungkin ingin menunjukkan kepada semua orang, "Ini adalah pernikahan politik, tapi kami rukun~", tapi aku bertanya-tanya apakah penilaianku tidak salah?



Bagian 7

Tengah hari.

Aku bosan. Terutama karena aku tidak merencanakan pesta teh untuk hari ini, dan tidak berarti tidak harus bekerja (Gaira-sama memegang gelar pangeran!), Jadi aku tidak ada hubungannya. Baiklah! Aku akan merencanakan strategi "Membuat Gaira-sama jatuh cinta"-ku. Pertama, mari kita mendengar apa yang para maid itu bilang!

"Membuat tuan jatuh cinta? Itu tidak lagi diperlukan, bukan?"

"Saya rasa beliau sudah sangat cinta dengan Anda, Putri. Bahkan, saya berharap beliau akan menahan."

"Cinta tuan adalah, bagaimana saya mengatakan ini, luar biasa? Putri, Anda harus menaruh banyak."

Menghancurkan · Kalahkan.

Betul. Bahkan ketika aku bertanya pada para maid, aku tidak bisa membuat kepala atau ekor dari pendapat mereka, karena bagi mereka kita sudah bertindak seperti pasangan yang rukun... Tapi aku menemukan sesuatu! Menurut seorang maid yang baru saja bergabung dengan kami, "Apakah Anda mencoba untuk membujuk beliau? Maka saya pikir Anda harus membuat beliau cemburu! Saya yakin beliau akan menyala dengan semangat!" adalah apa yang dia sarankan.

Aku tidak tahu apakah Gaira-sama akan cemburu tapi, itu pasti salah satu cara memastikan persis seberapa dalam perasaannya untukku! Tapi, jika ternyata dia tidak peduli sama sekali... apa yang akan kulakukan...? Ma-mari kita mencoba sebentar! Ya. Benarkah akan baik-baik saja kalau aku berbicara dengan pria lain? Kalau aku tidak mendapat jawaban, aku bahkan akan menari dengannya. Tapi kalau masih tak ada apa-apa, aku harus menyerah. Aku tidak ingin orang lain selain Gaira-sama menyentuhku, dan kalau ia muak denganku, aku akan kehilangan segalanya. Aku akan menamai strategi "Mengukur cinta dengan cemburu"! Pertempuran menentukan berlangsung di pesta ulang tahun Pangeran minggu ini! Sampai saat itu, aku harus membuat Gaira-sama jatuh cinta padaku sedikit lebih! Semoga berhasil! Diriku!



Bagian 8

Meirim tidak punya petunjuk. Sedari awal itu bukan pernikahan politik, tapi pernikahan direncanakan oleh Gaira untuk membuat Meirim "tawanan"-nya. Sampai dia terkena cinta begitu keras, orang-orang di sekitar menatapnya dengan iba. Bahwa untuk kepentingan sendiri, dia tidak seharusnya melalui strategi kecemburuannya. Itu strategi yang akan membuktikan sangat efektif dari langkah pertama, dan selama tiga hari berturut-turut dia akan mengalami kesukaan tak terikatnya langsung. Bahkan hari ini dia, wanita yang tidak punya petunjuk sama sekali, memendam dengan cinta Gaira.



Bagian 9

"......Komandan, tidak bisakah Anda melakukan sesuatu tentang kendur wajah Anda?"

"Mustahil. Hari ini, Meirim adalah lebih manis dari sebelumnya. Begitu ini selesai, aku akan pulang. Aku perlu menggoda lagi dan reaksi-reaksi menggemaskan keluar dari dirinya."

"Saya tahu istri Anda sangat manis, tapi tidak bisakah Anda mempertimbangkan perasaan saya di tempat kerja?"

"Apa yang kamu tahu? Ayo, mari kita berlatih! Aku akan mengalahkanmu!"

"Tidak, bukan itu yang saya... tunggu! Jangan mengambil pedang Anda! Lakukan pekerjaan Anda dengan baik sampai berakhiiiiir!?!"



Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter