Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Vol.2 Chapter 11

Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Vol.2 Chapter 11

Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 11


Penyihir penyembuh mulai bergerak 



Setelah mengambil informasi dari tentara kerajaan, aku kembali ke penginapan. Aku merasa menjijikkan. Apa yang terjadi saat ini adalah karena aku terlalu naif. Seharusnya aku menduga desa itu akan diserang. Aku telah berpikir bahwa kerajaan tersebut tidak akan menjangkau tangan mereka dari warga negara mereka sendiri hanya karena seorang penjahat berasal dari desa tersebut. 

... Pikiran itu hanya alasan, dan itu adalah kenaifan sederhana. Bahkan jika aku berduka cita, aku tidak akan pernah bisa berhenti berduka cita. Oleh karena itu, aku akan melakukan apa yang aku bisa. Rasa sakit perlu dilunasi dengan rasa sakit. 

Ketika aku kembali ke penginapan, aku berbaring miring di tempat tidur dan mulai membangun strategi. Aku telah membuat persiapan untuk membiarkan Molrett bertemu dengan pemimpin mereka, kapten penjaga kekaisaran. Sederhananya, ini adalah tawar-menawar pembelaan. Aku akan memintanya untuk mengabaikanku yang ditinggalkan di bawah tembakan musuh dengan imbalan informasi penting. Tentu saja, jika Molrett sendiri bertanya kepadanya, mereka akan menganggapnya sebagai mitra pengkhianat, jadi aku baru saja mengirim surat kepadanya. 

"Kearuga-sama, aku sudah membawa makanan." (Setsuna) 

"Setsuna selalu begitu bijaksana." (Kearuga) 

Setsuna membawakanku makan malam. Sebelumnya, saat kembali ke penginapan, Freya dan Setsuna mengajakku makan malam. Namun, aku menolak mengatakan bahwa itu tidak perlu karena aku makan di bar. Setsuna mungkin membawakanku makan malam karena dia menginginkan alasan untuk datang kesini. Sepertinya aku telah mengeluarkan emosiku ke wajahku untuk membuat dia khawatir untukku. 

"Kearuga-sama, kau marah." (Setsuna) 

"... aku mengumpulkan informasi dari luar. Aku menemukan bahwa desaku sudah hilang. Meskipun dari sumber yang berbeda dengan apa yang dicari Kureha, kemungkinannya tinggi." (Kearuga) 

"Begitu. Wajar kalau Kearuga-sama marah. "(Setsuna) 

Setsuna memasuki tempat tidur dan kemudian merangkul lenganku. Ini sudah malam, dan biasanya, aku pasti sudah bercinta dengannya. Namun, aku tidak mod untuk melakukannya. 

"Maaf, tapi hari ini aku tidak ingin merangkulmu. Aku tidak akan meningkatkan batas levelmu." (Kearuga) 

Bahkan setelah mendengar kata-kataku, Setsuna tidak berpisah dariku. Pelukan itu bukan karena keegoisan, dan buktinya pelukan Setsuna terasa lembut. 

"Kau tidak harus memelukku. Tapi saat Kau merasa sedih, merasa panas tubuh seseorang terasa nyaman. Itu sebabnya Setsuna melakukan ini. Jika itu mengganggumu, katakan padaku. Aku akan meninggalkannya yang Kau ingin." (Setsuna) 

Mendengar itu, aku menyadari betapa merasa terpojoknya aku. Bidang penglihatanku sempit. Aku belum benar mengendalikan kemarahanku. 

Membiarkan otakku untuk menyelesaikan balas dendam. Namun, memiliki pikiran yang tenang saat tidak siap pasti akan membuat diriku hancur. Setelah mengalami emosi kekerasan, berhipotesiskan setiap situasi yang mungkin terjadi dan melakukan tindakan terbaik, balas dendam dapat dicapai. Aku sudah lupa hal yang begitu jelas. 

"Terima kasih. Karena Setsuna, aku sudah tenang." (Kearuga) 

Aku memeluk tubuh Setsuna erat-erat. Tubuhnya yang kecil pas di lenganku. Sama seperti yang dia katakan, ketika aku merasakan suhu tubuh seseorang, perasaanku menjadi tenang. Aku tidak akan melupakan kemarahan yang menjadi bahan bakarku untuk membalas dendam. Namun, aku juga butuh ruang untuk ketenangan. Dan berkat Setsuna, aku bisa mendapatkan kembali itu. 

"Nn. Kearuga-sama melindungi desa Setsuna. Kearuga-sama menghilangkan dendam ras serigala es untuk membunuh itu. Jadi kali ini, giliran Setsuna untuk membantu Kearuga-sama. Jika demi Kearuga-sama, Setsuna akan melakukan apapun." (Setsuna) 

Anak yang baik. Aku heran mengapa aku baru menyadari hal ini sekarang. Menggemaskan. Di dalam diriku, perasaan bahwa anak ini menggemaskan dan kemarahan dari orang penting terbunuh sekaligus membengkak. Aku merasa aku jadi gila. 

"Setsuna, aku telah berubah pikiran. Aku akan memburumu sekarang." (Kearuga)

"Nn." (Setsuna) 

"Aku tidak akan bersikap lembut hari ini." (Kearuga) 

Aku dalam mod untuk secara kasar melanggar dia. Aku tidak bisa melakukan sesuatu seperti hati-hati. Kecuali aku melakukan ini, aku mungkin akan patah. Emosiku mulai memuntahkan. Aku ingin membuang perasaan di dadaku ke gadis kecil dan cantik ini. Mengubah postur tubuhku, aku menahan Setsuna. 

"Tidak apa-apa, Kearuga-sama bisa melakukan apa yang kau mau. Karena Setsuna adalah milik Kearuga-sama." (Setsuna) 

Setsuna tersenyum ke arahku, dan menunjukkan bahwa dia menerimanya, dia membentangkan kedua tangannya. Itulah batas daya tahanku. Seperti itu, aku melanggar Setsuna sepanjang malam. Kekerasan, seperti binatang buas. Setelah semuanya selesai, pikiranku menjadi tenang. Dengan pikiranku yang kembali tenang, aku memutuskan segalanya. Aku memutuskan apa yang harus aku lakukan. 

"Kearuga-sama, kau menangis." (Setsuna) 

"Aku menangis?" (Kearuga) 

Begitu dia mengatakan itu, aku menyadari air mata menetes di pipiku. Ah, jadi begitu ya. Aku tidak hanya marah, tapi aku sedih dan kesepian. 

Aku membenamkan wajahku ke dada kecil Setsuna dan menangis. Aku percaya bahwa darah dan air mataku sudah habis, tapi sepertinya air mata masih ada di dalam tubuhku. Air mata mengalir keluar. Aku memutuskan bahwa inilah saat terakhir aku menangis. Saat ini, aku akan menguras semua air mata ini dan membuang emosiku sebagai manusia. 



Keesokan harinya, Kureha kembali. Dia kehabisan napas. Dia mungkin telah memperoleh informasi dan datang tanpa meluangkan waktu untuk tidur. 

"Keare, aku tahu apa yang Kau minta. Tentang desamu ... sudah terlambat." (Kureha)

"... aku mengerti, aku mengerti." (Kearuga) 

Aku mendapatkan bukti dari kata-kata yang aku dengar kemarin di bar. Tidak ada ruang untuk meragukan informasi dari Kureha yang adalah seorang eksekutif, seorang tentara dan seorang bangsawan. 

"Prediksimu tentang orang-orang di desamu dikirim ke kota lain karena umpan untuk menghubungimu juga benar. Selain itu, gereja tersebut telah mengumumkan bahwa desamu percaya pada ajaran sesat. Ada juga pemberitahuan resmi yang beredar di seputar kerajaan tersebut yang mengatakan bahwa pahlawan penyembuh juga seorang mukmin yang berhasil mencapai tangannya untuk wanita suci tersebut untuk menghancurkan kerajaan." (Kureha) 

"Mereka sudah melakukannya sekarang." (Kearuga) 

Seorang pahlawan jatuh ke bidah sampai tangannya menyentuh wanita suci. Ini sukses sebagai dongeng, dan sangat disyukuri sehingga mereka bisa dengan santai mengatakan kebohongan seperti itu. Dalam situasi ini, aku hanya punya satu metode yang bisa memberi damage pada Kerajaan Dioral. Tempat kerjanya yang terbaik ada disana. 

"Kureha, bisakah Kau memberikan informasi tersebut kepada kapten penjaga kaisar bahwa Keare, pahlawan penyembuh disembunyikan di kota ini? Tidak peduli apa, aku ingin membuatnya melakukan eksekusi yang dia rencanakan di kota ini." (Kearuga) 

Sebaiknya aku membiarkan mereka naik panggung. Ini karena semua "aktor" yang diperlukan telah berkumpul di sini. Ya, panggungnya adalah tempat mereka mengeksekusi korban dari desaku. Aku akan mengaturnya di sana. Aku akan mengukir keraguan tentang martabat kerajaan. 

Selain itu, aku langsung akan membuat kapten penjaga kaisar menemui neraka. Meskipun aku telah menyelesaikan balas dendamku dengan itu. Jika dia ingin mati, aku akan membiarkan dia mati. Tapi hanya setelah dia cukup menderita. 



~ Kapten penjaga kekaisaran PoV ~ 

"Masih belum, apakah Kau masih belum menemukan pahlawan penyembuh?" 

Seorang anak laki-laki tampan dengan fitur androgini berteriak dengan nada marah. Di wajahnya, perban digulung di sekitarnya. Meski memiliki penampilan seperti itu, identitas aslinya adalah seorang ksatria veteran yang berusia lebih dari 30 tahun. 

"Ya, Renard-sama. Meskipun kami telah menggunakan penilai untuk semua penyihir penyembuh di seluruh kota, dia masih belum ditemukan." 

"Kau tidak kompeten! Dia pasti ada di kota ini. Ini berdenyut-denyut. Luka ini beerrddeennyyuutttt." (Renard) 

Mengatakan itu, dia merobek perbannya. Di bawahnya, sisa-sisa luka bakar yang mengerikan ada di sana. Dia adalah korban. Pahlawan penyembuh membutuhkan umpan untuk lolos dari kastil, sehingga penampilannya pun berubah menjadi pahlawan penyembuh. 

Karena itu, dia kehilangan segalanya dan tidak bisa memaafkan memiliki wajah yang sama dengan pria yang penuh kebencian itu. Karena itu, ia sengaja membakar dirinya untuk mengubah wajahnya. Setiap kali dia merasakan sakit akibat luka bakar, rasa dendam itu menyala. 



"Dimana, dimana kau. Bagaimana dia bersembunyi? Bagaimana aku bisa memancingnya keluar? Pahlawan penyembuh adalah orang yang tidak berperasaan. Tidak peduli berapa banyak kita menempatkan orang-orang dari desanya dalam pameran, dia tidak keluar dari sarangnya. Sialan, seharusnya aku menyimpan wanita itu tetap hidup. Jika aku menyuruhnya memanggilnya, dia pasti sudah meninggalkan sarangnya. Kunyuk!” (Renard) 

Kapten penjaga kaisar berdiri dan menendang meja. Sebuah meja yang terbuat dari kayu berat hancur. Kemampuan fisik yang luar biasa. Meskipun ia memiliki kesalahan dengan akurasi, ia adalah elit yang berkemampuan. 

Seorang tentara bergegas mendekatinya dan membuka mulutnya. 

"Ini adalah informasi dari sword saint. Seseorang yang tampaknya Keare, pahlawan penyembuh ditemukan, tapi dia kabur." 

"Apa!? Mengapa sword saint tahu itu dia?" (Renard) 

"Kudengar dia kenalan dan bisa melihat penampilannya."

"Aneh, seharusnya dia bisa mengubah penampilannya. Dia sengaja keluar dari penampilan awalnya di depan umum ... itu jebakan. Apa yang dia rencanakan?" (Renard) 

Ya, dengan Keare, pahlawan dengan kekuatan penyembuh, dia mengubah penampilan kapten kekaisaran dan mengubah penampilannya sendiri menjadi kapten penjaga kekaisaran. Tidak mungkin dia tidak mengubah penampilannya. Kenyataan bahwa dia sengaja menujukan penampilannya ke sword saint berarti dia ingin menandakan bahwa dia ada di sana. 

"Begitu, jadi dia berencana menyelamatkan penduduk desa. Untuk itu ... ok, kumpulkan semua penduduk desa yang tersebar di satu tempat."(Renard) 

Sama seperti yang dia inginkan, aku akan mengumpulkan semua orang di sini. Seiring bertambahnya jumlah orang, semakin sulit menyelamatkan penduduk desa. Selain memiliki sejumlah besar tentara kerajaan, sword saint juga ada di sini. Seolah dia bisa menyelamatkan mereka. Aku harus memastikan untuk menambah bebannya. 

"Dan satu lagi penyedia informasi telah muncul. Meskipun dia adalah tentara kita yang melarikan diri di bawah tembakan musuh ... tampaknya gangguan serangan terhadap ras serigala es itu bukan hanya pendekar pedang, tapi juga ada seorang penyihir. Dikatakan bahwa tidak peduli seberapa keras pemikirannya, penyihir itu pastilah seorang bangsawan. Dia menemukan keberadaan bangsawan di kota ini. Dia juga mengatakan bahwa dia ingin Kau mengabaikannya karena melarikan diri dari serangan musuh untuk mendapatkan informasi ini." 

Dia mendengar kata-kata itu. Kapten penjaga kekaisaran tertawa. Informasi itu dia tunggu dengan sabar. Tanpa menggunakan tentara kerajaan, dia mencari sang putri menggunakan dana sendiri dengan asumsi bahwa dia masih hidup dengan penampilan yang berbeda. 

Setelah menyerang ras serigala es, ia mendapatkan informasi tentang penyihir yang muncul. Meskipun yang lain akan tahu, tanah yang memiliki sisa-sisa dampak memiliki sifat yang aneh, dan dia tahu itu adalah putri Flare yang melepaskan sihir itu. Untuk alasan ini, dia bisa memastikan bahwa Keare, pahlawan penyembuh pasti ada di kota ini. Aku akan membunuh musuh yang penuh kebencian dan mendapatkan wanita yang aku rindukan. Untuk melakukan itu, informasi yang aku ingin ke titik di mana itu tak tertahankan. Jika informasi itu benar-benar datang, maka aku akan memaafkannya meski di bawah tembakan musuh atau apapun. 

"Itu akan baik baik saja. Apakah dia di sini?" (Renard) 

"Tidak, karena dia tidak mempercayai kami, dia punya lokasi yang bisa kita jalani tapi paling banyak, kita bisa membawa lima orang. Jika lebih banyak orang daripada yang datang, dia menyebutkan bahwa dia akan menghapus kehadirannya."

"Jadi dia akan sangat berhati-hati. Katakan padaku lokasi yang ditunjukkan itu." (Renard) 

Seperti itu, dia memberikan dua instruksi. Yang pertama adalah mengumpulkan semua penduduk desa yang tersebar di berbagai tempat di satu tempat. Yang kedua adalah menemukan empat orang yang paling cakap. Semuanya mulai bekerja dengan baik. Percaya akan hal itu, dia menuang sebotol anggur tanpa menarik napas dan tertawa keras. 


Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter