Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Vol.2 Chapter 10

Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Vol.2 Chapter 10

Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 10


Penyihir penyembuh menahan darah dan air mata 



Setelah memberi Setsuna dan Freya banyak cinta, aku mengambil tindakan independenku sendiri. Beruba menjadi tentara kerajaan yang mencoba membawa Setsuna ke kedai minum* dengan menggunakan [Transformation Heal], aku menuju kenalanku dari desa yang disalibkan. Dengan sengaja memilih penampilan ini, aku memakai tudung rendah di mataku. (Catatan: baca bab 02) 

Aku membawa dokumen identifikasi yang aku curi dari tentara kerajaan karena ini adalah asuransiku saat tiba. 

Tempatku sampai di salah satu sudut kota. Penduduk desa diikatkan ke tiang kayu dengan tentara berjaga-jaga di sekitarnya. Penduduk desa memiliki bekas kekerasan yang tersisa di tubuhnya dan tidak sadarkan diri. 

Mereka telah melakukan hal yang mengerikan. Karena dia tersingkir, tidak mungkin mendengar ceritanya dari orang itu sendiri. Meski jika dia sadar, para prajurit yang menjaganya akan ketat. 

Sekarang, bagaimana aku bisa mengumpulkan informasi? Sambil mencari melalui kenangan yang aku dapatkan dari menggunakan [Recovery Heal] pada Muruta, orang yang aku bunuh dengan racun, aku memeriksa apakah ada tanda mudah di dalam tentara yang menjaganya ini. Baiklah, ada satu. Menyesuaikan timing dan sudutku sehingga hanya dia yang bisa melihat, aku menunjukkan wajahku. Dia menangkap umpannya. 

"Oi, apa itu Muruta? Apa yang kau lakukan di sana?" 

Dengan suara ceria sebagai teman, dia memanggilku. ... Dia adalah teman minum Muruta, dan dia cukup dekat. Karena itulah aku menatapnya. 

"Molrett. Sudah lama." (Kearuga) 

Mendekat sambil membalas senyuman, aku berbisik ke telinganya. 

"Kau mungkin pernah mendengar dari rumor tersebut, tapi ada seorang pendekar monster di desa ras serigala es, jadi aku kabur. Ini akan menghasilkan hukuman mati jika seseorang ditemukan ditinggalkan di bawah tembakan musuh. Malam ini di bar, bisakah kita membicarakannya?" (Kearuga) 

Ketika aku mengatakan itu, penjaga yang berjaga-jaga, Molrett mengangguk dengan wajah serius. Orang ini, paling tidak dalam ingatan Muruta bukanlah seorang pria yang akan menjual teman-temannya karena melanggar peraturan. Oleh karena itu, aku bisa memanggilnya dengan tenang. Tidak akan Muruta yang sebenarnya muncul, karena bagaimanapun juga, dia sudah mati. 

Jenazahnya dibuang di kamar mayat kota ini. Kota ini penuh sesak dengan orang-orang yang tidak dapat dikenali, sehingga meninggalkan mayat sangat mudah terjadi. Bahkan jika meningkat satu atau dua badan, tidak ada yang memperhatikannya. 

"... Jadi, itulah yang terjadi. Aku mendapatkannya. Ada toko kecil yang menjadi favoritku, jadi kalau di sana, kita bisa bicara rumit. Agar Kau bisa kembali, aku akan meminjamkan kecerdasanku." (Molrett) 

"Maaf soal itu Molrett." (Kearuga) 

Dia juga mengerti bahwa pembicaraan ini harus dilakukan di tempat pribadi. Nah, begitu hanya menjadi kita berdua, aku akan mendapatkan informasi tentang tentara kerajaan darinya. Kupikir aku akan mendapatkan bebek ini dengan mudah. Ini juga pasti karena kebiasaanku bagus. Aku harus bersyukur kepada para dewa. Terima kasih Molrett, aku akan memastikan untuk mengeluarkan semua informasi yang diperlukan darimu. 



Aku tiba di toko yang ditunjukkan oleh Molrett, tapi aku tidak segera masuk toko. Sambil berhati-hati dengan lingkungan sekitar, aku mencari. Dan dari titik buta toko itu, aku amati. 

Bahkan setelah memastikan bahwa Molrett memasuki toko, aku masih memeriksa apakah ada orang yang mencurigakan di sekitarnya sebelum masuk. 

Meskipun dia adalah orang yang dapat dipercaya dalam kenangan Murata, kenangan orang secara tak terduga kebetulan tidak berguna. Tidak akan aneh jika dia berpikir untuk membawa tentara bersamanya untuk menangkap pengkhianat yang lolos dari tembakan musuh. 

Pertama, tidak ada indikasi itu. Lagi pula, saat Molrett memasuki toko, dia dengan hati-hati memeriksa apakah dia sedang diikat. Aku harus bisa mempercayainya. 

"Maaf Molrett. Aku agak terlambat. "(Kearuga) 

"Tidak apa-apa. Aku baru saja datang juga. "(Molrett) 

Sambil tersenyum, dia menyapaku. Molrett kemudian merekomendasikan menu satu per satu kepada karyawan tersebut dan membawa alkohol dibawa. 

Alkohol adalah alkohol lokal. Mengingat alkohol ini terbuat dari gandum, cukup baik. Meski makanannya sederhana, harganya murah, ada banyak nutrisi dan berisi. Aku bisa mengerti mengapa dia mengatakan tempat ini adalah favoritnya. 

"Rebusan ini lezat. Seperti yang diharapkan dari toko favoritmu." (Kearuga) 

"Iyakan? Kupikir Muruta juga akan menyukainya. Pertama makan saja, lalu aku akan mendengarkan ceritamu." (Molrett) 

Dia orang baik. Aku akan memastikan untuk tidak secara proaktif membuangnya. Sementara berbicara bodoh, kami minum alkohol dan makan makanan dan tempat itu mulai memanas. Tentu saja, aku tidak membuat kesalahan yang akan membuat dia mengira aku bukan Muruta. Aku dengan hati-hati memilih topik. 

Pada interval tetap, aku menarik keluar alkohol di dalam tubuhku dengan [Recovery Heal]. Meskipun aku bertindak seperti aku mabuk, aku tidak bisa membiarkan pikiranku menjadi kacau. Dan sekarang, akhirnya kita masuk ke topik utama. 

"Muruta, kudengar itu sulit di desa ras serigala es." (Molrett) 

"Seorang pendekar pedang rakasa muncul. Hanya dengan dirinya sendiri, dia membantai hampir semua orang di sana. Hanya berpikir tentang hal itu membuatku menggigil." (Kearuga) 

"Gaya pedang macam apa yang dia gunakan?" (Molrett) 

"Dia berasal dari sekolah Claylet. Aku pernah melihatnya beberapa kali dalam pertemuan seni bela diri. Tidak ada keraguan tentang itu." (Kearuga) 

Karena tidak ada gunanya menyembunyikannya, aku berbicara kepadanya dengan jujur. Dia juga harus tahu tentang itu juga, dan dia membuat wajah yang sulit. 

"Kenapa kau lari?" (Molrett) 

"Aku juga memiliki kepercayaan pada lengan pedangku, tapi ... aku pasti meninggal jika aku menantangnya. Berkat irisan yang tidak terlalu dangkal, aku bisa mempertahankan hidupku dan lari dari rasa takut." (Kearuga) 

Bahkan dalam kenangan Muruta itulah yang terjadi. Pedangku yang membidik lehernya baru saja melepaskan pembuluh darahnya. Setelah hidupnya diselamatkan, pada waktu itu, dia menyadari perbedaan kekuatan dan Muruta melarikan diri. 

Itu adalah keputusan yang cerdas. Namun, tindakan yang dia ambil setelah melarikan diri ternyata tidak cerdas. Dia akan menjalani hidup yang panjang seandainya saja dia tidak mencapai tangannya ke Setsuna ... 

"Baiklah, apa pun masalahnya, aku merasa lega bahwa Kau selamat. Lagi pula, aku kehilangan cukup banyak teman perang dari pertempuran itu. Apakah Kau memiliki pekerjaan atau semacamnya?" (Molrett) 

"Aku sedang melakukan pekerjaan seperti petualang di Ranalitta. Hei, apakah menurutmu aku bisa kembali ke kerajaan?" (Kearuga) 

"... aku rasa itu tidak mungkin. Karena aku, aku bisa mengabaikannya, tapi meninggalkan tembakan musuh mengakibatkan hukuman mati. Karena kita akan tinggal di kota ini untuk sementara waktu, aku pikir akan lebih baik pindah ke kota lain. Akan lebih baik tidak bertemu dengan orang yang Kau kenal." (Molrett) 

"Begitu ya..." (Kearuga) 

"Jangan sedih dong. Ini tentangku hari ini. Kau harus khawatir tentang uang kan? Mari kita setidaknya menikmati diri kita sendiri dengan alkohol untuk hari ini." (Molrett) 

Molrett meminta secangkir alkohol kedua dari karyawan itu dan meletakkannya tepat di depanku sambil tersenyum padaku. 

"Terima kasih. Itu mengingatkanku, apa yang sedang Kau amati?" (Kearuga) 

"Ah, dia berasal dari desa yang sama dengan pahlawan penyembuh." (Molrett) 

Aku tahu itu, karena masalah itulah. Sehingga aku bisa mendapatkannya dari dia, aku melakukan permainan ini. 

"Jadi kau menyerang desa hanya karena mereka tinggal di tempat yang sama dengan pahlawan penyembuh?" (Kearuga) 

"Benar, dan itu menyenangkan berburu setelah waktu yang lama. Demi-human itu baik, tapi manusia pasti lebih baik. Ini mudah karena mereka lemah dan mereka memiliki lebih banyak uang daripada demi-human, jadi keuntungan dari penjarahan lebih baik. Mengganggu demi-human sangat bagus dengan caranya sendiri, tapi wanita manusia merasakan yang terbaik." (Molrett) 

Aku merasa seperti senyumku akan kram. Orang yang aku pikir adalah orang yang baik akhirnya menjadi seperti ini. Tampaknya tentara kerajaan benar-benar busuk. Yah, itu sama seperti yang diharapkan. 

"Tapi pihak lain adalah manusia, jadi bukankah itu buruk? Apakah nuranimu tidak merasakan apapun?" (Kearuga) 

"Aku bisa menanyakan hal yang sama kepadamu. Kau telah membunuh, mencuri dan memperkosa banyak demi-human. Hanya karena itu manusia, emang apa bedanya?" (Molrett) 

Aku terus tersenyum paksa. Aku cukup terkejut dalam pikiranku karena aku pikir alasan mereka melakukan apa yang mereka inginkan dengan demi-human adalah karena mereka tidak mengenal mereka sebagai ras mereka sendiri, tapi untuk berpikir bahwa dia tidak ragu sedikit pun kepada manusia. Dan itu menjadi akal sehat di seluruh tentara. Mengerikan. Mereka sudah terbiasa dengan perampokan sebanyak ini. 

"Karena itu, aku bingung karena mereka adalah manusia dari negaraku sendiri. Lagi pula, kita seharusnya berada dalam posisi untuk melindungi orang-orang sebagai tentara kerajaan. Aku tidak berpikir orang-orang dari desa lain juga akan tetap tenang. Bahkan jika itu adalah pahlawan desa penyembuh, itu sangat berlebihan." (Kearuga) 

"Itu tidak akan terjadi, karena kapten kami terus bersikeras bahwa itu adalah desa yang sesat. Kata bida’ah itu tepatnya. Jika Kau hanya mengatakan bid'ah, Kau diperbolehkan melakukan apapun yang Kau inginkan. Kapten kami benar-benar cukup pintar." (Molrett) 

Bidaah? Mereka mengarangnya dengan menggunakan itu? Betapa tuduhan palsu yang ceroboh. Aku pasti akan membuatnya membayarnya. 

"... Haha, aku juga mau ikut teladannya." (Kearuga) 

"Oh ya, tentang kapten kami, dia memonopoli wanita terbaik di desa. Dia adalah istri yang sudah menikah, dan sangat cantik. Rupanya, karena dia adalah seorang kenalan pahlawan penyembuh, dia mengatakan bahwa dia secara pribadi akan membuat dia menyadari dosa-dosanya." (Molrett) 

Saat itu, aku berusaha keras untuk tidak membiarkan senyumku hancur. Orang itu ... dia adalah orang yang terus mendukungku bahkan setelah aku kehilangan orang tuaku dan menjadi terisolasi. 

"Itu adalah mahakarya, bersenang-senang di depan suaminya. Sambil menangis, dia terengah-engah saat dia bilang bisa melakukan apa yang dia suka, dan di tengahnya meninggal setelah menggigit lidahnya. Bahkan saat itu, kapten terus meperkosanyanya. Wajah yang dibuat suaminya setelah ditunjukkan itu luar biasa. Ahh, itu tawa yang bagus." (Molrett) 

Bajingan! Kau itu manusia apa sumbatan toilet. ... Begitu, jadi Kau membunuhnya. Orang itu. 

Orang itu mungkin adalah harapan terakhirku. Berkat orang itu, aku tidak bisa jatuh dalam keputusasaan. Dia adalah satu-satunya sekutuku di dunia ini. Seseorang yang memberiku cinta tanpa kepentingan pribadi. Dia adalah cinta pertamaku. Darah terakhir dan air mata yang tersisa di dalam diriku mulai mengalir turun. 

Aku akan menjadi iblis. Aku akan membunuhnya. Hanya membunuh tidak memuaskan. Aku akan memberinya lebih banyak keputusasaan dan rasa sakit dari yang diterima orang itu. Jika aku tidak melakukan itu, orang tersebut tidak dapat beristirahat dengan tenang. Karena dia tidak tahu takut dilanggar, dia bisa melakukan hal-hal ini dengan mudah. Aku akan membiarkan tentara yang kuat menikmati ketakutan karena dilanggar setidaknya satu kali. 

"Hei, aku punya permintaan. Aku lari dari musuh, tapi aku sudah membawa informasi. Bisa kau sampaikan ... " (Kearuga) 

Seperti itu, aku membimbing pikiran orang mabuk itu. Membuatnya mabuk sampai penilaiannya menjadi tidak ada; Aku meniupkan sesuatu yang nyaman padanya. Semuanya demi menyelesaikan balas dendam sejatiku. 




Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter