Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Volume 1 Epilog

Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Volume 1 Epilog

Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Volume 1 Epilog


Penyihir penyembuh mendapatkan Setsuna 


Pertarungan telah selesai. Para tentara yang menyerang desa ras serigala es, mencoba menghasilkan uang dengan tujuan menjualnya ke Ranalitta sebagai budak dan di atas itu bertujuan agar memperkuat diri dengan EXP telah hancur.

Setelah itu, aku memanggil Freya yang melakukan hal-hal yang terpisah dan bersama Setsuna, kami tiga diundang ke desa ras serigala es.

Terlepas dari Freya dan aku yang manusia, kami semua diperlakukan seperti pahlawan dan mendapat sambutan hangat. Ras serigala es memberi kami ucapan syukur, dan menberikan makanan dan permata kepada kami.

Agak aneh, karena walaupun aku pikir mereka akan berterima kasih kepada kami, aku pikir mereka setidaknya mengatakan bahwa mereka membenci manusia.

Akhir menyambut dan satu orang dari kerumunan keluar.

"Setsuna, kau telah kembali dengan mengagumkan, dan bahkan membawa pahlawan pedang bersamamu. Aku sangat bangga denganmu." (Ayah Setsuna)

Sepertinya dia adalah ayah Setsuna.

"Ayah, Setsuna ..." (Setsuna) 

"Ketika aku mendengar bahwa Kau diculik, aku benar-benar tercengang. Aku pikir Kau akan baik-baik saja melakukan sesuatu seperti berpatroli ... tapi seperti yang aku duga, Kau adalah seorang pejuang tidak mungkin melakukannya. Jangan bertarung lagi. Pergilah mencari anak setelah menemukan suami dan melindungi keluargamu." (Ayah Setsuna)

Ayah Setsuna erat memeluknya. Kata-kata ini bukan yang dicari Setsuna.

Pertama, dia milikku. Bahkan jika itu adalah ayahnya atau siapa pun, tidak mungkin mereka menentukan masa depannya.

"Bukan tidak mungkin. Dia memiliki bakat, dan jika dia menginginkannya, dia bisa menjadi lebih kuat dari siapapun. Aku jamin itu." (Kearuga)

Itu sebabnya aku memotong percakapan antara orang tua dan anak. Setsuna menatap wajahku. Meski membuatku merasa agak tidak enak untuk memisahkan orang tua dan anak yang akhirnya kembali bersama, Setsuna adalah orang yang pandai.

"Ayah, Setsuna akan pergi bersama dengan orang ini. Aku akan meninggalkan desa ras serigala es dan menjadi lebih kuat saat melakukan perjalanan. Jadi hari ini akan menjadi hari terakhirku." (Setsuna)

Setsuna menyatakan bahwa sambil menatap lurus ke arah ayahnya. Ini berbeda dengan keegoisan anak, dan aku bisa melihat resolusi satu orang dewasa menjadi mandiri.

Hal yang aneh adalah, bukan seperti dia dengan enggan datang karena kontraknya, tapi sebaliknya, Setsuna sepertinya ingin pergi bersamaku dari lubuk hatinya.

"... Begitu, jika Kau memilih jalan itu, aku tidak akan menghentikanmu. Pahlawan pedang-sama, apakah Setsuna benar-benar memiliki bakat? Ini adalah perjalanan seorang pahlawan jadi pasti berbahaya. Tidak apa-apa bagiku untuk percaya bahwa Setsuna memiliki kekuatan dan kemampuan untuk mengikutimu?" (Ayah Setsuna)

Ini normal bagi orang tua akan mengkhawatirkan anak mereka, tapi bagian yang dia khawatirkan adalah apakah dia memiliki cukup kekuatan untuk memenuhi kebutuhanku. Ini pasti cara berpikir yang aneh untuk ras serigala es.

"Tentu saja. Jika dia menemaniku, dia bisa menjadi lebih kuat dari siapapun. Tidak ada kesalahan dalam hal itu." (Kearuga)

Satu-satunya hal yang dia kurangi adalah Levelnya. Tapi, batas level itu sudah dilepas saat dia memilih untuk meraih masa depannya.

"Kalau begitu, aku tidak punya kata-kata untuk diucapkan sebagai ayah. Tolong, jaga Setsuna. ... Silakan ambil ini." (Ayah Setsuna)

Ayah Setsuna memberi aku kalung dengan permata biru di atasnya. Aku bisa merasakan mana yang kuat. Ini adalah alat sihir, dan di atas itu, kualitasnya tinggi. Ini harusnya berharga beberapa ratus koin emas.

"Apa ini?" (Kearuga)

"Ini pusaka kami. Aku telah merencanakan untuk memberikan ini kepada pria yang akan menjadi suami Setsuna saat menjadi pengantin wanita. Aku mempercayakan hal ini kepadamu." (Ayah Setsuna)

Karena dia bilang aku bisa memilikinya, aku menerima kebaikannya. Ini memiliki efek meningkatkan mana, dan tidak ada masalah dengan memilikinya. Setelah itu, ayah Setsuna mengatakan kepadaku semua tentang makanan apa yang dia suka atau tidak suka, apa yang dia tidak pandai dan kebiasaan yang dia miliki saat dia berusaha bersikap keras untuk menyembunyikan kondisinya yang buruk.

Aku benar-benar diakui oleh ayahnya. Dia dicintai, dan jika dia tinggal di desa ini, dia mungkin bisa menjalani kehidupan yang damai di bawah perlindungan ayahnya dan suatu hari nanti menemukan suami untuk dirinya sendiri.

Namun, saat dia memilih untuk membalas dendamnya, dia harus berjalan di jalan bernoda darah bersamaku. Baginya, itu mungkin malang.

Setelah itu, aku berpisah dengannya dan diajak ke rumah kepala desa.


"Untuk kesempatan ini, terima kasih banyak untuk menyelamatkan desa kami, dan rekan-rekan kami." (Kepala Desa)

Setelah melewati ruang tamu, aku langsung melihat seorang kepala desa mencari orang, yaitu pria ras serigala es setengah baya dan menundukkan kepalanya. Pria ini adalah kepala desa ini.

"Kalau terima kasih, tolong ucapkan aja ke Setsuna. Aku datang ke sini karena keinginannya." (Kearuga)

"Apakah begitu. Bahkan saat itu, aku akan berterima kasih dan Setsuna, Kau telah melakukannya dengan baik." (Kepala Desa)

Setsuna menurunkan kepalanya. Baiklah, aku harus memberi mereka peringatan dan beberapa saran. Kerajaan Dioral memberi banyak kebanggaan, jadi tidak mungkin mereka menyerah untuk mengganti daftar setelah menyerang desa demi-human. Pada tingkat ini, jika mereka tidak melakukan apapun, ras serigala es akan binasa. Berpikir tentang bagaimana aku harus mulai berbicara, kepala desa membuka mulutnya.

"Pahlawan pedang-sama. Kami akan membuang desa ini, dan pergi ke negara yang lebih jauh lagi setelah gunung ini, di mana para elf dan ras rubah api tinggal. Jika negara itu, mereka mesti menerima kami." (Kepala Desa) 

"Itu keputusan yang bijak. Selama Kau tinggal di desa ini, masalah waktu ketika desa ini diserang. "(Kearuga) 

"Ya, ras serigala es adalah ras yang membanggakan, dan telah bertahan dengan menggunakan kekuatan kami sendiri. Namun, waktu telah berlalu. Jika tetap seperti ini, kita pasti akan diberantas." (Kepala Desa)

Sepertinya tidak perlu menberi nasehat, dan dia memiliki pemahaman situasi yang tepat dan akurat. Ras serigala es sepertinya mereka memiliki kesadaran akan krisis.

"Tentang itu, bisakah si pahlawan pedang-sama menemani kami? Jika kami memiliki keterampilan pedang itu, kami bisa melakukan perjalanan yang damai, dan ditambah lagi, Setsuna tampaknya juga terikat secara emosional. Sebaiknya membawanya sebagai istri dan menjalani kehidupan yang damai. Tentu, kami akan memberikan perawatan sebaik mungkin." (Kepala Desa)

Dengan tenang aku menggelengkan kepala. Merasa seseorang menatapku, aku melihat ke arah Setsuna, dan Setsuna meundukan wajahnya. Wajahnya sedikit merah.

"Aku harus menolak tawaran itu. Aku memiliki tujuan yang ingin aku capai, itulah sebabnya aku berkelana." (Kearuga)

Pertama, dia sudah menjadi milikku. Dia tidak bisa menjadi rantai yang menahanku.

"Begitu ya. Aku mengerti. Kami akan berangkat lusa. Karena kami sedang makan malam hari ini, tolong nikmati dirimu sendiri. Dengan segenap kekuatan kami, kami akan memastikan untuk menghibur pahlawan desa ini." (Kepala Desa) 

"Ah, aku menantikannya." (Kearuga)

Dengan itu, percakapan kami selesai, dan kami mengakhirinya dengan obrolan santai.



Perjamuan berlangsung sampai larut malam. Sake ras serigala es sangat pedas dan membuat tenggorokanku terbakar dengan kuat. Meski kekhasannya cukup kuat, rasanya cukup enak.

Freya yang minum tanpa rasa cemas menjadi mabuk, jadi aku membuatnya tidur di kamar yang dipinjamkan kepada kami.

Dan sekarang, aku telah menyelinap pergi dari perjamuan dan tiba di hutan pada malam hari. Di hutan, aku membuat Setsuna meletakkan kedua tangannya di pohon, dan dari belakang mencuat pantatnya, aku ...



"... Hari ini nyaman banget." (Setsuna)

"Iya karena setelah bertempur, kau sangat gembira." (Kearuga)

Dengan wajah merah, Setsuna sedang memperbaiki bajunya sendiri. Batas level Setsuna masih cukup rendah, jadi aku harus meningkatkan batas levelnya. Hanya karena aku mengatakan bahwa aku tidak akan melakukannya hari ini, itu tidak berarti bahwa keesokan harinya aku juga bisa melakukan bagian kemarin.

"Setsuna juga senang. Banget. "(Setsuna)

Aku bertanya-tanya mengapa penampilan cabul dari seorang gadis muda yang belum dewasa menggairahkan hatiku. Tanpa bisa menahan keinginanku, aku menciumnya dan memanjakannya.

"Apa kesanmu setelah mengotori tanganmu sendiri dengan membunuh manusia yang Kau benci?" (Kearuga)

Setsuna menutup matanya, menggenggam tangannya erat-erat untuk membuat kepalan tangan, dan membuka mulutnya.

"Rasanya enak. Baik kepala dan tubuhku cukup panas untuk terbakar, dan setiap kali aku mengayunkan kuku-ku, perasaan itu berkedip-kedip, tapi ketika aku melihat beberapa dari mereka menangis atau berteriak, aku tidak perlu terbakar habis dan ketika aku tidak dapat bergerak, aku tidak bisa tidak ingin tertawa .... Hanya saja saat aku sedang tidak sadar, aku terbunuh dan terbunuh, tapi ketika aku melihatnya, tubuhku dengan cepat menjadi dingin seolah-olah itu adalah kebohongan, pikiranku menjadi putih bersih dan air mataku mengalir turun. "(Setsuna)

Setsuna memeluk tubuhnya sendiri erat-erat, dan seolah dia takut akan sesuatu.

"Hou, jadi kau menyesalinya." (Kearuga) 

"Bukan. Aku selalu ingin melakukan ini. Jika tidak, aku pasti sudah gila. Aku bisa menunjukkan kepada mereka setidaknya 1% dari penderitaan kita." (Setsuna)

Berbeda dengan kata-kata itu, wajah Setsuna menjadi pucat.

"Kalau begitu, apa yang kau khawatirkan? Apa yang kau takutkan?" (Kearuga) 

"Aku tidak tahu, tapi, satu hal yang aku tahu, adalah masih belum cukup. Pembalasan Setsuna masih belum berakhir. Karena itulah, setelah pikiranku benar-benar putih, aku masih mengejar punggung orang-orang yang berusaha melarikan diri. Bahkan itu, masih belum cukup." (Setsuna)

Setsuna tertawa, mengatakan itu masih belum cukup. Betul; balas dendam adalah hal semacam itu.

Tentu banyak musuh yang Setsuna benci. Namun, apa yang Setsuna hilang tidak bisa kembali, dan karenanya dia tidak bisa puas. Karena dia tidak bisa merasa puas, balas dendamnya belum berakhir.

"Jika begitu, Kau harus terus membalas dendam sampai puas. Kau masih bisa melawan Kerajaan Dioral yang bermain denganmu, sebanyak yang kau mau. Selama kau bersamaku." (Kearuga) 

"Nn. Aku menantikannya." (Setsuna)

Aku memegang telinga serigala putih Setsuna dan kepalanya. Dia kemudian menyandarkan tubuhnya ke tubuhku.

"Janji, bahwa Kau akan menyelamatkan semua orang dari serigala es dan membantuku membalas dendamku. Kau memenuhi itu, jadi aku akan memberimu semua yang Setsuna miliki." (Setsuna)

Aku tersenyum manis. Setsuna akan mengungkapkan namanya yang sebenarnya padaku. Nama yang diukir pada jiwa semua makhluk hidup selain manusia. Begitu aku tahu itu, aku akan bisa memanipulasi Setsuna sesuka hati. Setsuna akan menjadi milikku dalam arti sebenarnya.

"Kearuga-sama, Setsuna, nama asli Setsuna adalah ..." (Setsuna)

Nama sejati Setsuna diukir dalam pikiranku, dan dengan menggunakan nama itu, aku memanggil sihir kontrak. Setsuna dan aku menjadi terkait, dan dengan ini, Setsuna telah menjadi milikku sekarang.

"Terima kasih. Setsuna, aku akan tetap sayang padamu sampai mati." (Kearuga) 

"Nn, aku mengharapkan itu. Kalau untuk Setsuna, itu kebahagiaan." (Setsuna)

Meskipun diputuskan bahwa dia akan menjadi budak selama sisa hidupnya, Setsuna tertawa. Dia orang yang tidak biasa.

Baiklah Aku bisa menggunakannya. Sehingga dia tidak akan istirahat setelah digunakan terlalu banyak, aku akan merawatnya dengan baik. Aku memegang kepala Setsuna, bukan untuk meningkatkan batas levelnya, tapi semata-mata karena nafsu, aku masuk ke tubuhnya pada saat itu, dan Setsuna bereaksi dengan suara yang indah.



Setelah itu berakhir, kami memasuki gua batu kapur yang berada jauh di dalam hutan sehingga aku bisa menceritakan sesuatu yang penting baginya. Tempat itu memiliki air yang mengalir melalui lapisan bawah tanah di kota, dan itu juga merupakan sumber penyakit aneh yang terjadi.

"Setsuna, kau bilang bahwa dua budak ras serigala es yang bersamamu bersama mati setelah tidak mampu menahan penderitaan dari penyakit aneh itu kan?" (Kearuga) 

"Nn, itu benar. Kami mendapatkan penyakit itu di rumah pedagang setelah diubah menjadi budak." (Setsuna) 

"Dengan kata lain, mereka langsung terbunuh oleh penyakit aneh tersebut." (Kearuga)

Setsuna memiringkan kepala sambil curiga. Sepertinya dia tidak mengerti apa yang aku dapatkan.

"Yang benar adalah, aku tahu bahwa penyebaran penyakit aneh karena racun monster dicampur dengan sumber air. Dan aku juga melihat monster yang sama yang memegang racun di dekat desa ras serigala es. Dari situ, aku sadar. Aku menyadari bahwa ini sebenarnya direncanakan dan dibuatan." (Kearuga)

Dengan menggunakan sihir, aku menemukan sumber racun, yang merupakan gua batu kapur ini. Tempat ini berada di antara desa ras serigala es dan Ranalitta, dan monster yang merupakan sumber racun ini adalah monster yang tinggal di dekat desa ras serigala es.

Jika ini udah terungkap, sudah jelas siapa orangnya.

Aku mengeluarkan benda yang telah tenggelam ke dasar gua batu kapur. Monster yang tampak seperti campuran monyet dan kepiting berada dalam keadaan setengah mati setengah hidup saat dirantai dengan bobot.

Selain itu, untuk memperbaiki lukanya, cairan tubuh menuangkan tubuhnya tanpa henti.

Aku tertawa. Meskipun Kerajaan Dioral melakukan hal-hal yang kejam, ras serigala es melakukan kebalikannya.

Jika jumlah mereka membunuh, maka itu sangat melampaui Kerajaan Dioral. Mereka berencana menghancurkan satu kota.

"... Tidak mungkin, alasan kami untuk penyakit aneh itu, ras serigala es?" (Setsuna) 

"Betul. Nah alasan aslinya adalah orang yang menculik kalian, tapi penyebab langsungnya adalah ras serigala es. Lalu Setsuna, aku akan mengajukan pertanyaan." (Kearuga)

Sebenarnya tidak perlu berbicara dengan Setsuna tentang ini, tapi untuk hobiku menyaksikan balas dendam orang lain.

"Aku bisa lebih meningkatkan virus ini, dan jika aku melakukan itu, lebih banyak manusia yang Kau benci akan mati. Di sisi lain, aku bisa merusak racun monster ini dan membuatnya menjadi obat. Ini akan membebaskan semua orang yang menderita penyakit ini, dan jika Kau mau, aku dapat menemukan pelaku kejadian ini. Ini adalah kesempatan untuk membunuh orang dari ras serigala es yang membunuh temanmu. Aku akan membiarkanmu memilih Ini untuk peringatan Setsuna menjadi milikku dengan makna yang sebenarnya." (Kearuga)

Nah, apa yang akan dia pilih? Salah satu yang dia pilih, Setsuna akan terluka, karena itulah aku memintanya.

"Kearuga-sama, tolong menyembuhkan semua orang. Aku ingin Kau membuatnya menjadi obat." (Setsuna)

Jawaban Setsuna adalah yang paling tidak kuduga, mengingat itu berarti dia akan menyelamatkan manusia yang dibencinya.

"Apakah kau baik-baik saja dengan itu?" (Kearuga)

"Aku baik-baik saja, aku suka manusia menderita. Tapi, sulit bagiku untuk membuat orang-orang yang tidak berhubungan menderita. Selain itu ..." (Setsuna)

Sudut mulut Setsuna melengkung menjadi senyuman yang kejam.

"Jika aku membunuh mereka, melakukannya secara langsung dengan kuku ini lebih baik. Akan sangat membosankan melakukannya seperti ini." (Setsuna)

Secara tidak sengaja aku tepuk tangan; itu jawaban terbaik. Lingkungan yang keras melengkung seorang gadis kecil yang belum dewasa sejauh ini.

Sampai sekarang, aku pikir Setsuna adalah orang yang baik, tapi nampaknya itu adalah kesalahpahaman yang besar. Dia udah sebleng, dan udah melebihiku.

"Ah, kalau begitu ayo kita lakukan. Setsuna, aku akan mengandalkanmu mulai sekarang." (Kearuga) 

"Nn. Kearuga-sama, tolong manjakan aku dengan baik seperti biasa." (Setsuna)

Perjalananku untuk membalas dendam baru saja dimulai. Putri Flare yang hilang kenangan dan telah menjadi Freya yang mencintaiku, dikhususkan untukku dan telah mengarahkan taringnya ke negaranya sendiri. Dosa-dosanya menumpuk. Suatu hari, saat dia mengingat segalanya, aku ingin tahu reaksi macam apa yang akan dia buat.

Setsuna yang berasal dari ras serigala es mendukungku dengan menjadi kaki tangan dan orang yang mengerti aku. Dia tidak akan pernah bisa melepaskan diri dariku seumur hidupnya. Dia salah satu milikku yang imut.

Ketika aku menyadarinya, pertempuran yang menyakitkan dan sepi tiba-tiba menjadi menyenangkan. Kalau begitu, apa yang harus aku lakukan selanjutnya? Aku melihat bahwa aku mengangkat suaraku sambil tertawa. Perjalanan yang menyenangkan ini masih bisa dilanjutkan.



Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter