Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Vol.2 Chapter 19

Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Vol.2 Chapter 19

Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 19


Penyihir penyembuh meledakan bakar bertahap 

Dua jenis penghalang yang dipasang di ring mulai diaktifkan. Hambatan pertama mulai beroperasi, dan seolah menelan ring, penghalang defensif berbentuk kubah mulai terbentuk. Tidak ada yang bisa lolos dari tempat ini lagi. Ini adalah penghalang yang menyusahkan yang mengutamakan pertahanan yang luar biasa kuat yang tidak mungkin aku bisa memecahkannya dengan kekuatan saja. 

Dan kemudian, penghalang lainnya. Kecuali kalung yang dihiasi dengan permata khusus, mana dan stamina terus tersedot. Yang diserap mana memperkuat penghalang dan saat Kau dengan cepat tidak dapat bergerak, Kau mati setelah tersedot. Jika aku harus melakukan penghalang ini tanpa mengetahui apapun, maka aku mungkin akan jatuh di tempat dan telah disiksa sampai mati. 

Begitulah ganjilnya penghalang ini. Namun, aku tahu tentang hal itu. Dan karena aku sudah tahu tentang hal itu, aku telah menyiapkan tindakan penanggulangan. 

"Ugaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa" 

"Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa" 

"Yyyaammeetteee, yyaammmeettee" 

Para prajurit dan ksatria jatuh berlutut dan menggeliat sambil memegangi kepala mereka. Darah mengalir keluar dari hidung dan mulut mereka. Mereka mulai tenggelam dalam darah mereka sendiri. Satu demi satu, mereka tidak bisa bergerak. 

"Ahahahahahahaha, sekarang, dicat merah. Perlahan menari, karena itu adalah akhir yang cocok untuk kalian!" (Kearuga) 

Sepertinya orang-orang tingkat tinggi telah bertahan, tapi ini hanya masalah waktu saja. Jelas, itu tidak berpengaruh padaku. Di penghalang ini, hanya penduduk desa dan aku yang benar-benar tidak terluka. 

"Semuanyaaaa, kalung, lepas kalungggnnnyyaaa" 

Pemimpin, pria paruh baya, berteriak. Fumu, dia tiba-tiba menyadarinya dengan cukup cepat. Kau sangat pintar. Aku pikir akan memakan sedikit waktu lagi. 

Orang-orang yang masih sadar melepaskan kalung mereka dan membuangnya. Namun, kebanyakan dari mereka tidak memiliki kemauan untuk melakukan itu. Pada akhirnya, tentara tersebut dimusnahkan. Hanya delapan ksatria tingkat tinggi yang tersisa. 

"Gue kira kalian pada modar semua. Kayaknya otak loe encer jua." (Kearuga) 

Tampaknya ksatria kerajaan lebih baik dari yang aku duga. 

"Bajingan, apa yang kau lakukan?" 

"Gak ngapain. Mungkin penghalangnya eror." (Kearuga) 

"Benaran nih!" 

Karena aku tidak begitu baik untuk mengatakan jawabannya, paling tidak aku akan mencemoohnya. Sama seperti yang dia katakan, aku merusak penghalang. 

Untuk mulai dengan target yang bukan orang yang memakai kalung itu, tapi aku memodifikasi orang yang memakai kalung. Langkah pertama ke mana penyerapan secara paksa memancarkan mana mereka. 

Merusaknya dengan sedikit, aku membuatnya jadi sangat membebani otak. Karena itu, sebuah lubang dibuat oleh kapiler (Catatan: Pembuluh darah halus) yang robek, sehingga membuat mereka tenggelam dalam darah mereka sendiri. Aku mengubahnya menjadi sesuatu yang layak untuk nama dunia darah. 

Meskipun aku tidak bisa mengutak-atik artefak mana yang menyerap itu sendiri, aku setidaknya bisa memodifikasi daya pengisap mana dan mengubah targetnya. Dan hasil penghalang itu seperti yang Kau lihat. Tidak termasuk 8 orang, hampir 50 tentara dan ksatria tewas. Ini tampilan yang cukup menarik. 

"Kau pahlawan yang kalah dari kejahatan! Kau mulai menggunakan beberapa teknik mencurigakan! Namun, nampaknya penghalang yang menghalangimu masih beroperasi. Menyiksamu sampai mati!" 

Pria di depan mataku tersenyum lebar; Ini adalah wajah seseorang yang yakin akan kemenangannya. Aku tidak bisa mengerti orang ini, dan walaupun aku memiliki pendapat yang lebih baik tentang dia beberapa waktu yang lalu, nampaknya itu adalah sebuah kesalahan. Mungkinkah dia berpikir dia memiliki keuntungan karena dia tidak mati dari penghalang? 

"Apa yang loe katakan? Gue herang ada orang yang senang didalam kandang hewan buas. Emang loe bisa ngalahkan gue hanya dengan 8 orang? Loe padakan gak bisa kabur lagi? Bala bantuan juga gak bisa masuk. Nee, apa yang menyenangkan tentang ini?" (Kearuga) 

Wajah mereka menegang. Sepertinya mereka akhirnya sadar; menyadari mana yang menjadi mangsa. 

"Jangan, jangan datang. Jika Kau bergerak sedikit pun, aku akan membunuh penduduk desa." 

"Kalau begitu, gue tidak punya pilihan selain melakukan yang terbaik untuk mengurangi korban setidaknya 1. Semakin cepat gue bunuh kalian, semakin banyak orang yang diselamatkan. Gue rasa gue harus menyatakannya sebelumnya; gue bakal bunuh siapapun yang halangi gue. Sekarang, berikan gue kesempatan. Karena gue bakal bunuh loe." (Kearuga) 

Aku membuat tampilan tubuhku yang relaks dengan membungkuk dan membentang dengan satu langkah. Oke, sekarang aku bisa membuat gerakan yang sempurna. 

"Ayo, gue bergerak. Dengan sekejap. Siapa yang bisa gue bunuh dulu? Jika loe sempat membunuh penduduk desa, saat itu akan menjadi akhir loe. Ayo, siapa yang mau mati!" (Kearuga) 

Oh, mereka tidak bergerak. Kurasa membunuh penduduk desa hanyalah gertakan saja. Nah itu adalah kekhawatiran yang sia-sia. Tidak, tunggu.. 

"Aku tau, sejak awal, kalian berencana membunuh semua orang ya." (Kearuga) 

Penduduk desa sedang sekarat. Wajah mereka kehilangan warna; Ini adalah racun dengan efek tertunda. 

"Ap-, apa yang kau katakan. Mereka masih belum mat-. " 

"Mereka dah mati. Kalian membunuh mereka. Sekarang, gue bakal ngamuk. Dahal gue dah nahan diri supaya bisa mengurangi jumlah korban. Namun, gue tidak perlu menahan diri lagi. Loe membantai mereka." (Kearuga) 

"I-, itu bohong. Kami tidak tahu apa-apa, kami tidak melakukan apapun. Memang benar, percayalah!" 

Aku tidak terlalu naif untuk berpikir bahwa aku bisa menyelamatkan semua orang. Aku sudah memutuskan sejak awal. Aku pikir itu akan menjadi pekerjaan yang baik jika aku menyelamatkan 10 orang dengan menggunakan semua kekuatanku. 

Bagian yang paling penting untuk menyelamatkan sandera adalah membuat lawan menganggap sandera tidak berharga. Oleh karena itu, aku berpura-pura marah. Dengan melakukan itu, hasilnya harus memiliki peningkatan jumlah orang yang diselamatkan. Kenyataannya, mereka sebenarnya tidak mengira aku peduli dengan kehidupan penduduk desa dan sepertinya aku bisa menggunakannya sebagai perisai. Aku bisa saja menyelamatkan beberapa orang dengan sedikit waktu lagi. 

Namun, aku naif. Berpikir mereka akan menyiapkan rencana semacam ini. Pasti sudah dihasut oleh adik perempuannya. Ini adalah trik yang dibuat oleh wanita itu. Dengan membuat mereka minum racun terlebih dahulu, dia membuat situasi dimana jika kebetulan aku berhasil menyelamatkan mereka, penduduk desa akan tetap mati. Tepat setelah aku yakin bisa menyelamatkan mereka, aku akan jatuh ke dalam keputusasaan pada saat berikutnya. Ini perangkap terburuk yang dibuat dari niat itu. Ini adalah sesuatu yang dia pikirkan. 

Fuu, meskipun aku telah mengatur kehidupan mereka setelah mereka diselamatkan, itu tidak ada gunanya. 

Saat ini, aku marah. Meski aku ingin segera memusnahkan ksatria di depanku, itu akan terjadi setelah aku mencapai tujuanku. Kapan pun, Freya dan Setsuna harus mulai mengambil tindakan. Lihat, itu datang. 

「Aku-, aku adalah wakil kapten ksatria ksatria kastil putri Flare, Bouko. Aku akui. Kami berbohong tentang mereka yang sesat. Itu bohong. Orang-orang dari desa itu tidak bersalah. 」(Bouko) 

Dengan sihir penguat, suara seorang pria menyebar. Sepertinya persiapan Freya dan Setsuna sudah selesai. 

Awalnya, sihir pengeras hanya bisa digunakan jika permata khusus digunakan di dalam ring. Namun, aku juga mengutak-atik formula sihir itu sehingga permata cadangan yang dicuri masih bisa membawa suara dari lokasi tertentu. Membuat Freya dan Setsuna tetap siaga di sana, aku menyiapkan satu aktor lagi. 

"Kenapa, kenapa Bouko" 

Suara bingung pria paruh baya itu menyebar dengan sihir pengeras. Bisa dimengerti bahwa dia bingung, karena yang dianggap sebagai wakil kapten mati, Bouko, mengkhianati mereka. Dengan menggunakan [Recovery Heal], aku mengamati berbagai kenangan para ksatria dan tentara sampai aku menemukan orang yang paling penting, dan membuat Freya ... tidak, Putri Flare membujuknya, itulah sebabnya dia bekerja sama seperti ini sekarang. 

「Sebagai ksatria yang melindungi kerajaan, kita menyerang orang-orang yang tidak bersalah dari desanya untuk menciptakan sandera untuk menangkap pahlawan penyembuh. Masalah tentang ajaran sesat hanyalah sebuah alasan! Itu adalah kebohongan. Kami telah melakukan hal-hal yang tidak terpikirkan, dan bukan hanya desa ini saja. Dengan menggunakan ini sebagai sebuah kesempatan, kami juga membunuh banyak orang dari desa-desa pemberontak yang kami lihat. Aku telah melakukan sesuatu yang luar biasa! 」(Bouko) 

Penonton berdiri menjadi ribut karena ungkapan rahasia yang tiba-tiba. 

"Berisik, diam Bouko. Apakah kau kehilangan akal? Diam." 

「Kapten Taretoya. Aku tidak akan diam. Bagi orang ini, hanya untuk orang ini, aku tidak akan berbohong. Aku bersumpah pada kebanggaanku sebagai ksatria! 」(Bouko) 

Bahkan dari sihir pengeras, kekuatan perasaan itu terkirimkan. 

"Siapa, siapa disana?" (Taretoya) 

Pria paruh baya, Taretoya, bertanya dengan suara berdarah. Ya, ini akan menjadi permainan yang bagus. Dukungan bagus. 

「Itu aku. Aku adalah putri pertama Kerajaan Dioral; pahlawan sihir, Flare Earlgrande Dioral. Meskipun aku tidak dapat menunjukkan penampilanku, aku akan mengirim suaraku dengan meminjam tempat ini. 」(Freya) 

Waktu yang tepat Freya. Lingkungan menjadi bising; Itu wajar, karena sang putri yang dianggap sudah mati masih hidup. Ada banyak orang yang meragukannya, tapi suara itu jelas-jelas suara Flare. Di kota yang luas ini, banyak warga yang sering mendengar suaranya. 

「Aku sengaja menemukan kebenaran. Kerajaan Dioral mengulangi perbuatan buruk seperti menggunakan tentara mereka untuk menyerang desa-desa demi-human dan menjualnya sebagai budak. Bahkan perang melawan iblis pun diatur untuk menghasilkan uang. Dan sekarang, seperti saat ini, jika ada desa yang tidak nyaman untuk kerajaan tersebut, mereka bekerja sama dengan gereja tersebut untuk menyatakannya sebagai bidah dan menghancurkannya. 」(Freya) 

Suara itu dengan cepat menjadi lebih keras. 

「Dengan mencoba memperbaikinya dari dalam, aku berhubungan dengan kegelapan kerajaan dan ditujukan oleh pembunuh bayaran. Untuk melindungiku, pahlawan penyembuh membiarkan aku menjauh dari istana dan membuatnya tampak seolah-olah aku sudah meninggal. 」(Freya) 

"Dia palsu! Putri Flare terbunuh oleh orang ini!" 

Karena itu, aku menyiapkan dua trik. Flare mulai bernyanyi. Flare, yang disebut orang suci, menyanyikan lagu dengan melodi yang begitu indah dan lembut sehingga tidak terbayangkan dari perutnya yang busuk. Seolah-olah pikiranmu sedang dicuci. Bahkan jika penampilan atau suaranya bisa dipalsukan, lagu ini tidak bisa disalin oleh siapapun. Hati para penonton bergetar. Sebuah lagu adalah sesuatu yang terukir jauh lebih dalam di hati batin daripada suara, apalagi suara nyanyian orang suci. Tidak mungkin bisa salah untuk hal lain. Dan kemudian, ini adalah pukulan akhir. 

「Apakah suaraku sampai di telingamu? Aku akan mengirimkan satu lagi hadiah. Silakan lihat di langit.」 

Semua orang melihat ke langit. Bola api yang terlihat seperti matahari terbit itu meledak. Sejumlah panas yang luar biasa dan ledakan suara di langit. Sihir peledak tingkat 6, [Star]. Tingkat 5 adalah batas yang diijinkan untuk manusia, dan apa yang ada di luar itu adalah keajaiban daerah suci. Flare, pahlawan sihir adalah satu-satunya yang bisa menggunakan ini. 

「Semua orang, tolong dengarkan. Dengan mengandalkan Keare-sama, pahlawan penyembuh, aku bisa kabur sampai sekarang. Keare-sama menyuruhku untuk menjadi bahagia seperti cewek normal. Dan dengan mengalihkan mataku dari kegelapan kerajaan, aku terus hidup seperti gadis biasa. ... Karena itu, sebuah tragedi seperti ini diciptakan. Aku tidak akan lari lagi. Aku akan berjuang melawan kegelapan kerajaan.」 

Seperti yang diharapkan dari Flare, aktingnya tanpa cela. Situasi yang bisa membuatku bingung, dan juga orang lain, mungkin tidak akan dilakukan oleh orang normal. Namun, cerita murahan yang setengah hati aku tulis menjadi kenyataan karena aktor kelas satu. 

「Aku tidak dapat menang sendiri. Karena itu, aku akan percaya pada keadilan setiap orang. Mengulangi tragedi seperti ini tidak baik. Kerajaan ini tidak normal. Jika Kau tidak mengambil tindakan, tidak mungkin untuk mengetahui kapan Kau mungkin akan hancur secara tidak masuk akal. Semua orang, tolong ambil tindakan denganku. Untuk melindungi kedamaian sejati dan orang-orang pentingmu. Aku akan percaya pada keberanian dan keadilan setiap orang. Baiklah kalau begitu.」 

Sihir pengeras berakhir. Ada saat diam, dan bersamaan dengan raungan marah, penonton berdiri. Seharusnya cukup dengan ini. Hambatan defensif mulai runtuh. Aku telah mengaturnya sehingga akan rusak setelah cukup banyak waktu berlalu sebelumnya, dan aku juga membuat tipuan setelah rusak. 

"Apa, ini, ini menyilaukan?" 

Ini sangat memancar. Awalnya, aku berencana menyelamatkan penduduk desa dengan celah yang dibuatnya, tapi semua orang sudah meninggal. Sebagai gantinya, aku menggunakannya untuk melarikan diri. Sambil tergelincir ke tempat penonton, aku mengubah penampilanku dengan [Transformation Heal]. Sekarang, seharusnya tidak ada yang bisa menemukanku. 

Saat lampu berhenti, penonton menyadari bahwa aku telah pergi, dan pada saat berikutnya, mereka secara bersamaan melempar batu dan sampah ke kesatria. Banyak penonton mulai berpikir bahwa kerajaan itu jahat. Antusias itu disampaikan ke orang-orang yang tenang yang membuatnya menyebar dengan kekuatan yang lebih tinggi lagi. Semua orang di tempat penonton menjadi sangat kegirangan. 

Dan sekarang, hukuman mati dimulai. Dengan kejadian ini, banyak orang ini telah menyadari kegelapan kerajaan. Tidak hanya mereka menyadarinya, mereka bahkan mengotori tangan mereka sendiri dengan menghukum para ksatria atas kemauan mereka sendiri. Mulai sekarang, demi keadilan putri yang dibicarakan Flare, sejumlah besar orang akan secara spontan mengambil tindakan dan memberi tahu orang lain. Itu mungkin tidak akan berakhir di kota ini saja. 

Setelah itu terjadi, skandal tersembunyi yang tak terhitung jumlahnya akan meluap. Kerajaan Dioral terus melakukan perbuatan gelap gulita. Selama dipukul, debu tidak akan pernah berhenti keluar. Sepertinya akan menyenangkan. Aku berubah dari menjadi aktor ke penonton, dan memastikan rincian waktu ini. 

Satu hal yang aku khawatirkan adalah apakah Freya dan Setsuna bisa lolos. Aku harus segera menuju tempat yang telah diatur. Sungguh menyakitkan untuk melewatkan adegan akhir ini, tapi sampai kita kembali ke rumah, ini akan menjadi permainan yang menyenangkan. 

"Tetap saja, aku sudah melakukannya. Ini berakhir dengan perpisahan yang menyakitkan." (Kearuga) 

Kali ini, aku memiliki dua niat untuk mengungkapkan kegelapan kerajaan dan menyelamatkan penduduk desa. Aku bisa menyadari yang pertama dengan cara terbaik, tapi yang terakhir adalah kegagalan besar. Berpikir aku tidak bisa menyelamatkan satu orang. 

Tidak menyenangkan kalau aku mudah tertipu. Meski seharusnya balas dendam terbaik, akhirnya aku mengalami nasib sial. Pria paruh baya itu tidak memiliki otak untuk memikirkan hal ini, yang berarti ada seseorang yang bertindak di balik layar. Aku pasti akan membuat mereka membayar untuk menghalangi balas dendam kesenanganku. Meski aku 90% yakin itu putri adik perempuan, aku tidak bisa membunuhnya sampai aku memiliki bukti positif. 

Tak lama kemudian, sang putri adik perempuan akan hadir di hadapanku. Oleh karena itu, aku mengungkapkan informasi bahwa putri Flare masih hidup. Putri adik perempuan memandang kakaknya dengan rendah (Catatan: menghina, merendahkan, mengejek. Banyak ungkapan sih tapi bingung mau pilih yang mana :D), namun tetap mencintai kakaknya. Dia adalah wanita bodoh yang tidak bisa menerima keduanya, dan hampir terjepit oleh dilema itu. Dia hanya bisa mengalihkan pandangan dari kompleksnya dengan melihat ke bawah pada kakaknya atau menggunakannya. Untuk menyangkal bahwa dia mencintai saudaranya sendiri, dia juga menyakitinya. 

Dengan cara ini, jika aku membiarkannya mengenal putri Flare masih hidup, dan memilih pertarungan yang lebih besar dengan Kerajaan Dioral, Putri adik perempuan yang lebih muda akan datang untuk mencoba dan membunuhnya. Jika menjadi seperti itu, aku bisa melakukan pembalasanku dengan membunuhnya sebagai orang bodoh yang menyentuh harta milikku. Sambil memikirkan hal itu, aku meninggalkan penonton yang sedang dalam kegilaan. Aku bisa mendengar raungan penonton yang marah. Sepertinya perjamuan gila ini masih belum akan berakhir.



Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter