Light Novel 86 Eighty Six Bahasa indonesia Vol. 2 Epilog

Light Novel 86 Eighty Six Bahasa indonesia Vol. 2 Epilog

Light Novel Eighty Six Bahasa indonesia Vol. 2 Epilog


When “Johnny” Comes Marching Home


“—Ini adalah Wilayah Utara Pertama, Palu Iblis Pertama 'yang memanggil semua Prosesor. Untuk semua prosesor. "



Mitra "Juggernaut" yang tergeletak di samping sangat penyok pada meriam dan baju besi, setelah mengambil dampak bersih dari Löwe yang berbobot lebih dari lima puluh ton, itu tidak bisa bergerak.

Pilot berhasil merangkak keluar dari kokpit yang hancur, menyeret separuh lumpuhnya ketika dia tiba di sebuah jembatan tua di pinggiran daerah itu. Dia menyandarkan punggungnya pada pilar batu yang hancur, dan berbaring dengan lemah. Dia ingin membuka matanya, hanya untuk akhirnya merasa benar-benar lesu. Baju besi dari warna tulang yang layu dioleskan dengan darah yang mengalir dari tubuhnya, dan jelas sekali bahkan di malam hari.

"Ini adalah pemimpin" Sledgehammer ',' Black Bird '. "

Semua anggota skuadron telah dieliminasi.

Kemungkinan bahwa pasukan lain di daerah itu terhapus juga.

Total pemusnahan.

Spesifikasi "Legion" jauh lebih unggul dari "Juggernaut", dan tidak ada perbandingan. Unit musuh yang ganas menyerang dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan mereka, lemah dalam kekuatan bertarung, tidak memiliki harapan untuk bertahan hidup.

Namun mereka berjuang. Di belakang mereka adalah negara yang tidak layak dilindungi, dan tidak ada keluarga yang menunggu kembalinya mereka.

Namun mereka terus berkelahi.

"Pertarungan kami telah berakhir."

Dengan demikian, itu adalah satu-satunya kesombongan yang tersisa dari Eighty-Sixers.

Armor yang memusnahkan cahaya tidak memantulkan cahaya bulan, dan tubuh logam berat Löwe membuat praktis tidak ada suara saat itu bergerak maju ke arahnya.

Mungkin musuh tidak mau menyembelih tikus yang sekarat dengan membuang-buang beberapa putaran, karena senapan mesin berat 12,7mm yang sangat kuat dan juga meriam tank 120mm yang ganas itu ditujukan kepadanya. The Löwe dengan santai bergerak maju dengan arogansi karnivora, bingkai besar mengambil seluruh lebar jembatan batu.

Dia, tidak bisa bergerak lagi, hanya bisa mengangkat kepalanya ke arah tangki baja yang mendekati, mencibir.

Dia berbicara di saluran publik, dalam saluran komunikasi satu arah, tetapi dia bisa merasakan bahwa di ujung lain penerima, tak terhitung jumlah rekannya yang berusia delapan puluh enam tahun mendengarkannya dengan penuh perhatian.

“Ke semua Prosesor yang bisa mendengar ini. Untuk semua orang yang berjuang sampai akhir, dan bertahan sampai akhir. Kami akhirnya sudah pensiun. Kerja bagus semuanya. ”

Mereka tinggal di medan perang yang mengerikan ini tanpa kematian, di mana tidak ada penebusan atau harapan, bahwa tidak peduli bagaimana mereka berjuang, kematian menunggu mereka.

Begitu dia mengatakan semua yang dia harus lakukan, dia memutus semua komunikasi, dan membuang headsetnya. Dia kemudian mengambil perangkat kontrol mencari mentah di tangan kanannya yang hancur.

Löwe melewati jembatan batu, mendekat di depan matanya saat dia bersandar dengan hambar di pilar batu.

Lima tahun yang lalu. Saat itu, komandan skuadron pertamanya adalah Eighty-Sixer, yang selamat dari Tentara Ortodoks Republik yang dilemparkan ke medan perang. Komandan mengajari dia cara bertarung, cara bertahan hidup, dan cara menggunakan pengontrol ini.

Tidak ada satu pun dari babi kulit putih yang tersisa yang akan melakukan ini.

Bibir dan kulitnya membakar dan pecah di bawah panas yang hebat, namun senyum di wajahnya begitu hangat.

Jangan sekali pun harus menyerah pada keputusasaan, atau putus asa untuk bertahan hidup, jangan biarkan kebencian menodai kebanggaan di dalam hatinya.

Begitulah peraturan yang dia kenakan pada dirinya sendiri, dan dengan demikian dia bisa terus berjuang sampai hari ini.

Tetapi pada akhirnya, kalimat ini darinya pasti bisa dimaafkan, bukan?

Dia melihat unit musuh mengangkat kakinya di depannya, dan dengan tawa kecil, dia menekan detonator.

Garis ini dimaksudkan untuk babi-babi putih yang tidak tahu malu dan tragis dari Republik yang telah menyerah untuk bertempur, menjauh dari kenyataan, dan tidak tahu bagaimana menolak atau memilih untuk mati dengan cara ini.

"–Memilikimu benar."

Biaya berlian plastik yang menempel di jembatan itu meledak.

Jembatan lewat tua, bersama dengan raja binatang baja pertempuran darat dan delapan-Sixer belaka yang tidak dapat dihitung di antara orang mati, tenggelam ke sungai gelap dalam bola api yang meninggi.



Tahun 360 dari kalender Republik, 25 Agustus, waktu 2317.

Ketika sirene meraung di markas militer, tidak ada Penangan di kantor umum yang mengerti apa artinya itu.

Dalam arti tertentu, itulah yang diharapkan.

Sirene dipasang sepuluh tahun yang lalu.

Oleh pendahulu mereka, Tentara Ortodoks Republik yang bertugas melindungi negara, bahwa semua orang, bahkan staf backend, harus berlari ke medan perang dan mati dengan gagah berani di sana, tidak pernah membiarkan sirene ini ditayangkan.

Layar hologram besar-besaran berkedip menjadi hidup. Ditampilkan di layar hologram besar yang menempati dinding adalah rekaman mentah, karena kegelapan malam dan gangguan elektronik.

Mereka semua menatap layar dengan saksama, terlihat terkejut atau terganggu. Di antara mereka, hanya Lena yang merasakan desakan aneh mencekik tenggorokannya.

Ada struktur beton raksasa yang mencapai langit, dindingnya cukup tebal untuk mengubur dek atau beberapa rumah kecil; dan pada titik ini, itu runtuh sembarangan.

Struktur itu benar-benar terlalu berat, menghasilkan retakan yang retak hingga menyerupai lembah yang berliku-liku, dan sekumpulan besar warna baja meraung seperti jeram. Sebuah pasukan yang menakutkan yang dibentuk oleh berbagai pasukan berkaki banyak menunjukkan kapasitas pembunuhannya sampai batasnya ketika melintasi lembah.

Dia merasakan hawa dingin di punggungnya.

"Apa ini? Beberapa film? Kedengarannya menarik. "

“Hei, ada yang mematikannya. Itu berisik."

Tak satu pun dari mereka pernah melihat hal seperti itu, dan karena mereka jelas tidak tahu tentang mereka, mereka hanya bermalas-malasan. Lena sendiri merasa lemah, dan tersandung langkah mundur.

Selama sepuluh tahun, warga Republik mendorong tanggung jawab perang ke Eighty-Sixers, dan menyembunyikan diri mereka di dalam sangkar perdamaian palsu dengan menutup mata dan telinga mereka. Bahkan militer pun tidak pernah melihat penampakan sebenarnya dari musuh. Di antara mereka, satu-satunya yang tahu penampilan mereka adalah Lena, yang telah menyaksikan mereka secara pribadi.

Itu enam tahun lalu, pada hari dia mengunjungi garis depan dengan ayahnya yang sudah meninggal, kehilangan dia, dan diselamatkan oleh Ray.

Dan hanya setahun yang lalu, ketika dia menyelaraskan pandangannya dengan Raiden saat dia mendukung ujung tombak Skuadron.

Garda depan yang memimpin pasukan dalam formasi irisan adalah Ameises, yang dibentuk setajam piranha.

Mendekati dengan mobilitas yang menakjubkan pada enam kaki mereka, maju melalui permukaan terputus yang tidak teratur dari dinding yang runtuh adalah Grauwolfs.

Dan tetap waspada terhadap semua sekelilingnya dengan meriam tank 120mm, balapan dalam formasi yang stabil adalah Löwe.

Menggunakan beratnya yang besar untuk menginjak dan menendang reruntuhan dengan impunitas adalah Dinosauria, maju seperti di dataran.

Dan di tanah adalah struktur yang terkenal karena kokoh, namun benar-benar runtuh di depan matanya - Mur Agung.



Ini,

Apakah sirene menunjukkan pelanggaran pertahanan terakhir.



"...!"

Mereka datang.

The "Legion" telah diam-diam membangun kekuatannya di belakang gangguan elektronik dari Eintagsfliege, dan meluncurkan serangan mereka pada hari ini. Republik, bersembunyi di alam mimpi mereka yang rapuh sambil mengabaikan kenyataan, akhirnya bertemu dengan kehancurannya pada hari ini karena kesombongannya, seperti yang diprediksi Shinn.

The "Legion" melintasi puing-puing Grand Mur, lagi dan lagi dan lagi.

Mereka telah memasuki Area Delapan Puluh yang tidak terlindung, ke Republik San Magnolia yang menganggapnya dipenuhi dengan kedamaian abadi, dan lupa cara bertarung untuk melindungi dirinya sendiri.

Kemungkinan besar kebanyakan dari mereka adalah 'Black Sheep'. "Legion", dengan otak orang mati yang ditanamkan di dalamnya untuk mengatasi masa hidup negara, adalah massa jiwa Eighty-Sixers yang ditinggalkan Republik untuk mati di medan perang, bahkan tidak memberi mereka penguburan yang layak.

Tentara Orang Mati telah kembali ke rumah.

Di tengah lipatan di dinding benteng berada di ambang kehancuran, tampak cahaya di luar aliran baja dan malam.

Itu adalah cahaya yang disebabkan oleh sensor optik, dingin dan biru, cahaya hantu di hutan gelap, yang menuntun orang ke dalam jurang tak berujung.

Cahaya bulan yang redup menunjukkan siluet yang samar-samar. Bayangan, besar sebagai gedung pencakar langit atau raksasa, membuatnya sulit untuk menentukan kisaran yang sebenarnya.

Sisi depan bayangan dengan cepat naik. Pada saat yang sama, suara pada monitor diamplifikasi karena suatu alasan.

Tiba-tiba, dia memperhatikan.

Setelah adegan hancur dari Grand Mur runtuh, ada raksasa memukulnya berulang kali, dan akhirnya menghancurkannya.

Itu adalah kehancuran, yang disebabkan oleh serangan meriam.

Flash.

Pada saat itu, rekaman di layar menghilang, menunjukkan kegelapan total. Itu mungkin kamera .. atau tanah di mana kamera dipasang, telah diledakkan oleh meriam.

Sirene tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Pada saat itu.

Ada sebuah unit elit elit di zona pertempuran Pertama dari garis depan Timur pernah ditemui, tetapi harus mundur. Itu adalah meriam jarak jauh baru dengan tingkat kebakaran yang luar biasa dan jangkauan melampaui orang-orang sezamannya, melempari serangannya dengan kekuatan yang luar biasa seperti hujan deras.

"–Railgun."

Lena bergumam, dan mengerucutkan bibirnya.

Teman sebangsanya tetap gelisah, merasakan bahwa ada keributan, tetapi tidak terancam punah sedikitpun. Dia tiba-tiba berbalik untuk meninggalkan kantor, menuju ruang kontrolnya. Tumit sepatu bot militer mendarat di tanah kayu, yang menyebabkan ketukan yang cemas.

Perangkat RAID melepaskan panas ilusi.

“Lena! Sirene itu ...! ”

“Melapor masuk, Yang Mulia! The battlefront Utara…! ”

“Arnett, Cyclops. Setuju. -Mereka disini."

Dia mengganti Para-RAID untuk menargetkan setiap unit yang bisa dihubungkan, dan mulai melakukannya. Biasanya, seorang komandan hanya bisa disinkronkan dengan satu unit, tetapi ini tentu saja tidak cukup. Jadi, dia meminta Arnett membantu, dan menyesuaikan pengaturan Para-RAID sedikit lebih dari setahun.

Musuh adalah tentara jiwa yang mati, dari Eighty-Sixers yang tak terhitung jumlahnya yang ditinggalkan Republik untuk mati di medan perang.

Untuk melawan mereka, mereka harus mengumpulkan kekuatan tempur mereka.

Untuk terus berjuang.

Untuk melanjutkan pertempuran dalam menanggapi kata-kata terakhir mereka, untuk bertahan hidup.



"–Ini adalah" Bloody Regina "untuk semua Prosesor di Garis Depan!"



Federasi Militer Alias, Morfos.

Satu unit saja sudah cukup untuk melanggar Grand Mur, dan unit "Legion" baru mengurangi kubu militer Federasi menjadi debu. Rekaman ini, yang ditemukan di markas militer yang runtuh, adalah data pertama yang diamati dari unit musuh khusus ini.



Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter