Light Novel 86 Bahasa indonesia Vol. 2 Chapter 4

Light Novel 86 Bahasa indonesia Vol. 2 Chapter 4

Light Novel 86 Eighty Six Bahasa indonesia Vol. 2 Chapter 4


Unter dem Doppeladler


Ruang pertemuan dari pangkalan Batalyon Armor 177 seluas mini ampiteater, dan cahaya redup dari layar holografik meredupkan ekspresi para komandan berkumpul.

Ada gangguan dari Eintagstliege dari Wilayah Kontes ke wilayah yang didominasi "Legion", dan bahkan untuk Federasi, tidak mungkin untuk mengamati daerah-daerah ini. Namun, para prajurit Federasi tidak kompeten dalam upaya mereka untuk memburu musuh. Bahkan data yang tidak lengkap yang dikumpulkan memiliki pemahaman intelek.

Itu termasuk perubahan dalam jumlah pesan; yang akan menunjukkan pola suara, angka, dan gerakan drone. Tersebut adalah laporan dari tim kepanduan yang masuk dan keluar dari Area Kontes yang berbahaya.

"–Memberikan analisis yang disebutkan sebelumnya, Analisis Terpadu telah menentukan ada kemungkinan yang tinggi dari" Legion "meluncurkan serangan besar-besaran pada hari-hari berikutnya."

Mendengar laporan itu, Mayor Jenderal memimpin Batalyon Armor 177 mendesah saat dia tetap duduk di kursi kulit terjauh di dalam ruang pertemuan.

“Kami menebaknya. Mereka akhirnya datang. "

Musuh telah mencoba menerobos berbagai garis depan, dan jelas, pemogokan segera akan segera dimulai.

Tiba-tiba, sosok ramping berdiri di tirai gelap kegelapan.

Itu adalah petugas perempuan muda. Dia memiliki rambut pirang yang sangat indah, mata ungu, dan bibir merah yang dipoles dengan elegan.

Para prajurit dan perwira tentara Federasi telah jatuh satu demi satu, dan komandan lapangan telah berulangkali berubah. Lencana Letnan Kolonel di kerahnya langka di usianya. Dia memiliki ban lengan di lengan kirinya, menunjukkan dia berasal dari tim peneliti, dan lambang pilot di dadanya.

"Apa itu? Kolonel Wenzel? "

“Mayor Jenderal. Pasukan kami akan bersiap untuk melawan serangan skala massa dari musuh, dan berbagai pasukan dari 177 akan harus dikelompokkan kembali. aku harap kali ini, kau akan mengembalikan pasukanku kepadaku. ”

Beberapa bisikan yang tidak-begitu-baik langsung bergema di ruang pertemuan besar.

Dan sebagai tanggapan terhadap kebencian menyengat, wanita cantik itu menunjukkan senyum. Mayor Jenderal mendesah kecil.

“The Reginleif” masih dalam tahap percobaan, dan tidak diketahui apakah itu dapat digunakan untuk pertempuran solo. Mungkin lebih tepat untuk mencampurnya dengan “Vanargands” seperti sebelumnya. ”

“Jika aku boleh mengatakan sesuatu, Mayor Jenderal. Dari pasukan ke-177, atau bahkan 8, Nordlicht telah menurunkan sebagian besar unit. Ini seharusnya membenarkan operasi solo, aku kira? ”

"Sebaliknya, tingkat kerugian telah eksponensial ... setengah gaun lapangan dihancurkan selama pertempuran pertama. Ini bukan unit yang layak dipercaya. ”

“Tolong pertimbangkan bahwa fase seleksi. Tingkat kehilangan di luar itu sudah rendah. "

Sebuah suara datang dari sudut ruangan.

"Tentu bisa membanggakan dengan Eighty-Sixers berpengalaman di sana ... seorang pedagang mati yang putus asa untuk memulihkan, mengirim anak-anak yang menyedihkan itu kembali ke medan perang."

Setelah mendengar kata-kata yang tampak marah dan bukannya merendahkan, wajah wanita cantik itu membeku.

Matanya berkedip, sebelum dia menelan perasaan apa pun yang dia miliki, dan berbicara lagi,

"-My XM2" Reginleif "mobilitas melampaui" Legion ", dan dengan taktik yang tepat, kemampuan bertarung tidak kalah ... mengingat serangan" Legion "jauh melebihi kita dalam jumlah, taktik kita saat ini tidak akan cukup. aku percaya kita harus berpikir di luar kotak, dan mengalahkan musuh yang unggul secara numerik dengan beberapa elit. ”

Wanita cantik itu lalu tersenyum sopan.

Mata ungu yang cantik menatap tepat pada Mayor Jenderal.

Dan Mayor Jenderal melihat ke belakang, menyempitkan matanya.

Dia tahu apa yang wanita muda ini, yang merupakan rekannya di perguruan tinggi militer, sedang berpikir,

Apa? Cepat dan setujui itu! Gadis laba-laba ini.

“Demi kedamaian warga Federasi, aku menyarankan mencari penggunaan yang tepat:“ Reginleifs ”dan pasukan Nordlicht, Mayor Jenderal.”


"Legion" telah mencapai garis pertahanan kedua, dan pada malam sebelumnya, itu dipukul mundur oleh Federasi.

“Terlepas dari itu, tidak dapatkah kita mengubah cara penggunaannya di sini… sortie ketika kami menerima permintaan bantuan, dan terkunci di hangar atau gudang setelah kami selesai. Mereka pikir kita anjing atau apa? ”

“Permintaan bantuan selalu di menit terakhir. Pangkalan di sana tidak punya waktu untuk benar-benar membawa kami masuk, kurasa. ”

Di sudut FOB ke-13 yang bertindak sebagai asrama sementara, Raiden sedang duduk di tempat tidur sederhana di lantai kanvas oleh "Juggernauts", menggerutu pergi, sementara Shinn, duduk di tempat tidur lain di sampingnya, balas datar.

Pagi hari tentara sering diawali. Di luar hanggar, mekanisme pangkalan mulai bekerja, dan ribuan tentara mulai berdengung. Kedua, tidak berafiliasi ke pangkalan ini, tidak ada hubungannya.

Pangkalan Nordlicht berada di Markas Besar Divisi di belakang, dan mereka, sebagai anggota tim pertahanan ponsel, berada di garis depan tanpa pangkalan, dan berada dalam situasi tidak normal ini.

Secara khusus, pangkalan yang meminta bantuan akan menyediakan persediaan dan penginapan sebagai FOB, sampai mereka menerima panggilan darurat lagi. Namun orang-orang yang meminta bantuan bukanlah peleton, tetapi sebagai gantinya, dan meskipun mereka berada di batalyon yang sama, mereka akhirnya akan tinggal di berbagai pangkalan. Mereka telah menjalani hidup ini sejak mereka ditugaskan ke skuad ini.

Untungnya, berbagai FOB juga akan menerima tentara dari peleton lain, dan akan menyediakan penginapan dan makanan minimal.

Ada kamar-kamar pribadi yang dipasang dalam kasus ini, bahkan di daerah yang tidak berpenghuni, dan para wanita, termasuk Frederica, ditugasi ke kamar-kamar tersendiri.

“Pada dasarnya,“ Reginleif ”hanyalah unit prototipe untuk pengujian, dan para petinggi mungkin tidak pernah berpikir untuk melakukan tweaking. Mungkin tidak punya waktu. ”

"Banyak dari kami yang terbunuh ... mereka mungkin akan datang, seperti yang kamu prediksi."

Raiden melihat ke samping pada Shinn, yang hanya mengangkat bahu.

Kemampuannya, yang diberikan oleh saudaranya dan tidak pernah hilang setelah yang terakhir dikubur,

Itu bukan lagi masalah 'mereka akan segera datang'.

"Tepatnya, mereka mungkin datang pada saat tertentu ... sudah seperti ini untuk sementara waktu."

Dengung pagi dengungan itu dikuasai oleh erangan para hantu, terdengar agak jauh dari Shinn.



“–Dua orang kami tewas, Fabio dan Beata dari skuad kedua. Mereka bisa menghindari kematian, tetapi beberapa tentara dikepung oleh Grauwolf, dan mereka mengatakan ada orang yang mereka kenal di sana, jadi mereka pergi untuk menyelamatkan mereka. ”

Suara berderit bergema dengan langkah kaki saat mereka berjalan menyusuri koridor barak.

Skuadron Nordlicht, yang tidak memiliki basis di garis depan, tentu saja tidak memiliki kantor untuk pemimpin regu dan wakil pemimpin. Dengan demikian, pelaporan yang harus dilakukan di kantor dilakukan dengan tenang, dengan Bernault menguntit di belakang Shinn.

“Sekarang kami punya kurang dari 20 orang di pasukan kami. Kami memang meminta resupplies, tetapi pasukan utama telah kehilangan cukup banyak juga, jadi mereka mungkin tidak akan mengirim ke kami. Hanya sekelompok tentara bayaran Wargus yang dikerahkan oleh cabang penelitian ... dan pemimpin kami seorang aneh yang tidak populer dengan militer dan cabang penelitian. ”

Pemimpin tim Eksperimen 1028, Letnan Kolonel Grethe Wenzel.

Shinn baru saja bertemu dengannya pada hari dia bergabung, dan tidak pernah berkomunikasi dengannya secara langsung.

"Yah, karena dia membangun" Juggernaut ", aku tidak berpikir dia akan populer."

“Itu pilot crusher yang punya sepuluh pilot dirawat di rumah sakit selama tes. Pemimpin itu adalah putri dari bisnis militer keluarganya. Kami tidak perlu khawatir tentang perubahan suku cadang dan unit cadangan, tapi pedagang kematian yang menjual senjata tidak terdengar bagus, ya. ”

Menanggapi obrolan Bernault, Shinn dengan datar menjawab,

“aku sudah terbiasa dengan kurangnya cadangan atau persediaan. Jika mereka mengirim suku cadang, itu cukup bagus untukku. ”

“Sudah berapa kali kukatakan bahwa itu hanya cara aneh Republik dalam melakukan sesuatu. Tolong jangan mengatakan bahwa tidak apa-apa dengan standar konyol kalian, Eighty-Sixers, ya? ”

Setelah mendengar bahwa Shinn adalah Eighty-Sixer, Bernault segera mengerti.

Awalnya, Nordlicht adalah batalyon, dengan kapten yang sebenarnya memimpin mereka.

Namun, secara halus, kapten itu tidak mampu, dan selama pertempuran pertama, banyak anggota meninggal di bawah komandonya yang buruk, termasuk dirinya sendiri. Shinn, yang hanyalah subkomander peleton, mengambil alih, dan mereka mengira mereka akan selesai. Bagaimana bisa seorang bocah dari sekolah kadet khusus memikul tanggung jawab seorang komandan?

Dia salah, benar-benar salah.

Namun,

“... Bukankah lebih baik bagimu untuk tetap bersama korps lapis baja biasa? Kenapa datang kesini untuk menderita bersama kita? ”

“aku merasa lebih nyaman di sini. Ada terlalu banyak resimen dalam taktik dan rantai komando di tentara reguler. Ini sangat tidak nyaman. ”

Tidak ada taktik khusus ketika dia bertempur sebagai 'drone' Republik, dan tidak ada Handler yang benar-benar memberi perintah (kecuali yang terakhir). Dengan demikian, penilaian dan tanggung jawab pribadi datang secara alami, dan tentunya dia tidak akan senang melihat perintah atasannya, dan mematuhi aturan tentara.

Bernault mendengus.

"Seorang bocah remaja akan 'sangat tidak nyaman'? ... Yah, bagi kita orang-orang di sini, jika kita tidak diperintahkan untuk menyia-nyiakan hidup kita untuk apa-apa, itu sudah cukup baik. Tidak masalah bahkan jika komandan adalah bocah yang tidak sentimentil yang selalu menagih lebih dulu dan adalah dewa kematian berwajah baja yang akan membuat kita gila jika kita melakukan sinkronisasi secara sembarangan. ”

Sementara Bernault sangat kasar dalam kata-katanya, Shinn tidak pernah mendengarkan, dan dengan acuh tak acuh mengangkat kepalanya untuk melihat keluar jendela.

Matanya terpaku pada truk terbuka yang mengendarai jalan tanah, menghirup debu.

Ada tumpukan kantung mayat hitam di atas truk, muncul seperti panen kacang dan ubi. Itu mungkin KIA yang terbunuh dalam pertempuran hari sebelumnya.

Eugene juga mungkin diambil kembali. Jadi, pikir Shinn.

Dia memikirkan rekan yang mengatakan dia ingin memperjuangkan keluarganya.

-Maka kamu.

Shinn tahu apa yang Eugene tidak tanyakan padanya ... tapi dulu, bagaimana dia akan menjawab.

"Letnan ... Letnan, kamu mendengarkan?"

Mendapatkan kembali indranya, Shinn menemukan wajah bingung Bernault yang memandangnya.

"Ahh ... maaf."

"Yah, kami tahu kamu bocah perlu tidur di malam hari, dan bertarung di malam hari selama beberapa hari terakhir telah agak melelahkan ... tapi itu mungkin sedikit terlalu banyak, ya pikir?"


Bernault melihat ke depan, terdiam, dan berhenti di tengah jalan.




Shinn melihat ke tempat yang dia cari, dan mengerti apa yang dia maksud.

Frederica, kurang tidur selama beberapa hari terakhir, mengenakan satu set piyama saat dia muncul dengan bedhair yang berantakan dan mata mengantuk. Dia menyeret teddy bear dengan satu tangan, mendekati mereka dengan kaki telanjang.

Peraturan militer Federasi akan menganggap penampilannya jelek. Wargus Bernault, yang dianggap sebagai tentara bayaran, memiliki standar militer yang longgar, dan Shinn, yang dianggap sebagai drone, tidak memiliki pengetahuan tentang peraturan militer. Tak satu pun dari mereka terganggu dengan itu.

Namun, tiga tombol teratas dari blusnya tidak dikancingkan saat itu dilekatkan pada dirinya, dan bahu kanan telanjang yang terbuka ke bagian atas dadanya terbuka. Bahkan jika dia berumur sepuluh tahun yang tidak bisa dilihat, itu tidak enak dilihat.

“Frederica, gantilah pakaianmu jika kamu pergi keluar. Jika tidak, tidurlah sedikit lagi. ”

"Uuu, Kiri, sisir rambutku."

Shinn menghela nafas.

"Frederica."

Mata merah berdarah berkedip, dan mendongak kaget,

"Shinei ... maaf, salah di sini ..."

Dia dengan datar menanggapi, tetapi dimaksudkan untuk terus maju saat muncul demikian, jadi Shinn meraih kerahnya.

Angel, yang kebetulan mampir, ditugasi padanya.

“Maaf Angel. Aku akan meninggalkannya padamu. ”

"Apa itu? ... Ya ampun, Frederica! Kenapa kamu seperti ini? Kemarilah, cepat! Seo, dapatkan seragam Frederica! ”

“Eh, kita dapat itu di sini !? Yah, apapun itu. ”

Dan Seo, yang kebetulan lewat, ditugasi ke kamar Frederica. ”

Setelah melihat mereka pergi, Bernault angkat bicara,

“Sekarang di mana aku ... ahh ya. 'Barang-barang' itu ada di sini lagi. HQ baru saja menghubungi kami. "

"Barang? ... Ahh ... ”

Menyadari apa yang sedang terjadi, dia menghela nafas.

Mereka telah menerima suaka di Federasi selama setengah tahun ... selama ini, 'warga yang baik hati' telah memberikan mereka barang dan dukungan.

Mereka bukan lagi anak-anak, tetapi mereka diberi boneka dan menggambar buku, dan ada kekhawatiran dan simpati yang berlebihan dalam surat-surat mereka. Ernst tidak pernah mengungkapkan apa pun tentang Eighty-Sixers, untuk memastikan bahwa mereka dapat menjalani kehidupan yang stabil sebagai penghuni. Mungkin karena inilah gambaran Federasi tentang 'anak-anak muda yang menyedihkan yang ditindas oleh Republik buas' tidak akan pernah memudar.

Shinn tidak pernah peduli tentang bagaimana orang lain memperlakukan mereka, dan tidak pernah peduli orang lain memberi mereka kebaikan dan belas kasihan. Namun dia merasa frustrasi jika mereka menunjukkan emosi semacam itu kepadanya. Bagaimanapun rasanya tidak enak.

“Buang mereka, seperti biasa… berapa kali harus kukatakan bahwa memeriksa semuanya hanyalah buang-buang waktu. Jangan tanya aku lagi. ”

“Itulah yang tampaknya telah dipikirkan oleh HQ. Memeriksa mereka kotak dan menerima simpati murah mungkin kalian mungkin tidak mau. Tapi aku akan melaporkan ini kepadamu, atau aku akan dituduh melalaikan tanggung jawab. "

Shinn menoleh ke sersan raksasa yang setidaknya dua kali usianya.

“Hanya formalitas, letnan. Angkatan Darat masih merupakan organisasi manusia. Manusia adalah hewan yang irasional dan tidak efisien, jadi akan ada prosedur yang tidak rasional dan tidak efisien. ”

Nah, itu sama untuk Republik juga.

Shinn mengenang hari-harinya melakukan laporan pertempuran dengan benar, mengirimkan laporan patrolinya secara teratur, dan suara bel perak bahwa dia benar-benar kesal pada awalnya ... setelah mengingat itu, ingatan itu menjadi sombong oleh suara kasar Bernault.

“Pokoknya – ini adalah akhir dari laporan, komandan. Silakan masuk di sini. "

Shinn segera menghela nafas.


"... Aku bilang."

Saat sarapan, Seo pura-pura dalam suasana hati yang buruk,

“aku cukup baik untuk membawa pakaian ganti, dan kemudian kau tidak akan membuka pintu, dan memanggilku seorang pemerkosa. Bukankah ini terlalu banyak, menurutmu? Dan kau memukul boneka itu padaku. Melontar adalah satu hal, tetapi memukul? Apakah aku melakukan sesuatu untuk menerima ini? "

Itu semua terjadi pada malam sebelumnya, setelah Angel menyuruhnya membawa seragam yang sudah dicuci.

Itu adalah hal yang sepele, tapi itu adalah bencana bagi Seo, yang melanjutkan untuk snip di Frederica mengenai hal ini. Angel, yang telah menyaksikan semuanya, menahan tawa saat dia tertawa kecil, sementara Raiden dan Krena tertegun, sementara Shinn tetap acuh tak acuh seperti biasanya.

Meskipun mereka semua berada di bawah Nordlicht, kelima tidak berkumpul bersama seperti ini dalam waktu yang lama, karena mereka ditugaskan ke regu yang berbeda. Mereka bertanggung jawab atas pertahanan bergerak, dan sering berkelana ke mana-mana.

Pertahanan dari medan perang Barat adalah panik, ke titik di mana mereka harus mengirimkan prototipe aneh dan regu eksperimental yang baru saja diperkenalkan ke dalam pertempuran yang sebenarnya tanpa hasil yang ditunjukkan untuk itu.

Frederica menurunkan wajahnya yang memerah.

"Frederica juga, kamu bisa memakai blusmu dengan benar, tapi kamu langsung melepasnya."

“aku tidak pernah melihat siapa pun yang mengantuk. Tidak bisakah kamu tidur lebih sedikit jika kamu sudah lelah? ”

"!! Ehh Diam! Shaddap! "

Perhatian santai Seo disisihkan seperti tidak ada.

“Selain itu, kesalahannya adalah milikmu karena mencoba masuk tanpa mengetuk, sementara wanita baik-baik saja berubah! Apakah aku benar, Krena? ”

“aku mengetuk. Dan siapa wanita yang baik di sini? ”

"Dan dalam hal apapun, mengapa kamu menelanjangi tanpa mendapatkan pakaian ganti."

"Pada dasarnya, itu salahmu karena berlari menyusuri koridor setengah telanjang dan linglung, Fredercia."

“Ap-siapa yang berlari di koridor setengah telanjang? Raiden, dari siapa kamu mendengar itu dari !? Kamu tidak ada saat itu! ”

Tentu saja.

Semua orang yang hadir berbalik ke arah Shinn, yang mengabaikan mereka.

Frederica menundukkan kepalanya,

"... Aku tidak pernah berharap kamu menjadi sangat nakal ..."

“Kamu memaksakan dirimu untuk datang, tidak bisa merawat tubuhmu dengan baik, dan tidak bisa berbicara dengan baik, jadi aku hanya mengatakan kepada mereka untuk mengirimmu kembali ke pangkalan.”

Frederica segera cemberut mulutnya dengan sedih saat dia mendongak menatapnya. Tanpa memandangnya, Shinn melanjutkan dengan tenang,

“Maskot tidak harus mengikuti aturan seorang tentara, dan tidak punya kewajiban untuk menyortir. aku tidak mengatakan bahwa kau tidak berguna, hanya saja kami tidak dapat menjamin keselamatanmu. Lebih baik mengirimmu ke lini belakang, dan kami bisa lebih yakin. ”

"Tapi itu tidak bisa ... untuk menyaksikan semuanya, aku datang."

Raiden tertawa kecil.

"Kalau begitu mulai besok, kamu tidak bisa keluar dengan berlari setengah telanjang."

“Jangan sebutkan itu. Apakah kamu tidak memiliki cukup !? ”

Sekali lagi, Frederica berteriak dengan wajahnya memerah.

Terlalu menyedihkan untuk terus menggodanya, jadi mereka memutuskan untuk berhenti.

"Begitu. Kurasa kita akan mulai berkemas hari ini. ”Kata Krena.

Pertempuran akan berakhir, tetapi pekerjaan garis depan tidak pernah terjadi. Mereka harus memperbaiki atau membangun kembali instalasi pertahanan yang rusak berat, mengambil kembali sisa-sisa yang rusak dari kedua belah pihak, dan merebut kembali mayat-mayat persahabatan.

Batalyon Lapis Baja ke-177 berhasil menangkis serangan, tetapi butuh kerugian besar, dan dengan tangan pendek di mana-mana. ”

"Entah itu, atau kita akan berpatroli di Area Kontes ... divisi lapis baja sepertinya kehilangan cukup banyak selama pertarungan kemarin."

“Tentara Utama tidak akan mengirim patroli tanpa alasan yang jelas. Ini merepotkan untuk mematuhi perintah meskipun kita tahu itu tidak berguna. ”

"Bagaimana denganmu, Angel?"

"aku rasa begitu…"

Frederica menutup buku jadwal dengan ilustrasi anime yang imut, dan menghela nafas yang tidak pantas bagi seorang anak.

“Sepertinya kalian terbiasa dikerahkan di sana-sini.”

Mengabaikan terkejut tampak dari semua orang, dia terus melanjutkan.

Peran Maskot hanya untuk 'ada di dalam skuad', tetapi Frederica sudah ditugaskan untuk skuad eksperimental sementara Shinn dan yang lain sudah di sekolah kadet, dan dia bertanggung jawab untuk menghubungi cabang penelitian dan komandan.

“Grethe memanggil kita. Kami akan pulang, markas besar kami. ”


Markas Batalyon 177 adalah pangkalan udara Kerajaan lama, dengan banyak hangar, dan ruang perbaikan, bersama dengan landasan pacu besar yang hanya digunakan untuk mengangkut transportasi. Di salah satu sudut barak, di samping hanggar, ada markas besar Percobaan 1028, ruang kendali yang dipinjam.

“–Pertama-tama, kerja bagus untuk memberikan bantuan setiap hari.”

Di ruang briefing dari dinding kaca, di mana hangar di lantai bawah bisa dilihat, komandan skuad eksperimental 1028, Letnan Kolonel Grethe Wenzel menyambut semua orang dengan bibirnya dilapisi merah.

Berkumpul adalah cabang penelitian, manajer kru teknis, dan Prosesor yang mengawasi para pemimpin pasukan, pada dasarnya lima Eighty-Sixers termasuk Shinn. Melihat lima pemimpin regu membawa usia rata-rata turun sangat, Grethe meringis.

“Dibandingkan dengan sebulan yang lalu, ada banyak perubahan pada personil tempur ... tetapi tampaknya“ Reginleif ”sesuai dengan Eighty-Sixers dan tentara bayaran.

Dia melihat hanggar di luar kaca kedap suara, menuju 'benda kerja' yang tidak lebih dari dua puluh kali diperiksa dan dirawat, setelah kembali ke kandang setelah lama.

Federasi akhirnya memperkenalkan pakaian lapangan bermobilitas tinggi, "Reginleif", yang pertama dalam sejarahnya.

Ini dirancang dengan mobilitas menjadi konsep fokus, bahwa 'musuh tidak dapat membidik dengan mobilitasnya yang tinggi', dan merupakan hasil dari cita-cita dan keyakinannya.

Meriam tank 120mm dari Lowwe tetap kuat, dan bahkan "Vanargand" hanya bisa menahan pukulan dengan pelindung depan; di tempat lain, dan itu akan diturunkan. Dalam hal ini, mungkin mereka harus membuang baju besi dan menghindari dengan mobilitas, yang dapat meningkatkan tingkat kelangsungan hidup pilot.

Sebulan yang lalu, pelatihan sudah selesai, dan mereka siap untuk menyortir. Saat itu, ada lima puluh unit "Reginleif" batalion, dan tampak cukup mengesankan di hanggar.

Pada titik ini, hangar besar sebagian besar kosong, dengan puing-puing unit yang berisi amunisi cache meriam 88mm berkemah di bawah jendela, menunjukkan pemandangan yang menyedihkan.

Ada kurang dari setengah unit yang ada, dan para pemimpin pasukan muda berada di usia remaja mereka nanti.

Tapi kesimpulannya belum bisa dibuat ... mungkin.

“Sebelum pemberitahuan, aku ingin memberi tahumu tentang sesuatu yang bagus. Kerajaan Inggris Roa Graecia dan Aliansi Wald masih tetap ada. Patroli kami telah menangkap sinyal nirkabel mereka. "

Sejak sebelum dimulainya perang melawan "Legion", Kerajaan Inggris Roa Graecia adalah negara kekaisaran terakhir di benua itu, di sebelah utara Republik dan Federasi (sebelumnya Kekaisaran), dan Aliansi Wald adalah seorang militan. negara netral ke Selatan.

Tidak ada pihak yang bisa saling menghubungi karena macet, tidak dapat memastikan apakah mereka masih hidup. Namun, mengingat kisaran terdeteksi, tampaknya mereka bisa.

“Sepertinya mereka juga berhasil membangun pertahanan dan mempertahankan kelangsungan hidup. Kerajaan Inggris secara perlahan bergerak ke selatan, dan kita mungkin dapat menyediakan transfer personel dan barang. Operasi gabungan juga mungkin ada di kartu ... tetapi kami tidak mendeteksi sinyal dari negara lain, termasuk Republik San Magnolia ke Barat ... ”

Ucap Grethe, dan melirik ke samping, hanya untuk melihat Seo dengan wajahnya yang malas beristirahat di tangannya, dan Krena tergeletak di atas meja, jadi dia meringis.

Mereka tidak menunjukkan kekhawatiran akan negara mereka, dan tidak menertawakan hal ini meskipun mereka ditindas. Mereka benar-benar tidak peduli. Lukanya sangat dalam, begitu pikirnya.

Shinn dan Raiden sedikit lebih serius, tetapi tampaknya mereka khawatir tentang sesuatu yang lain, atau orang lain. Angel akan memberi mereka penampilan dari waktu ke waktu, dan dia mungkin merasakan hal yang sama.

Mekanik kepala, dengan beberapa putih di rambut merahnya, angkat bicara,

"Baiklah LC, pesannya tidak terlalu bagus, kan?"

Mendengar nada setengah bercanda, Grethe mengangguk,

"Sayangnya, tidak ... harapan kami adalah bahwa" Legion "akan meluncurkan serangan skala penuh dalam beberapa hari mendatang."

Kepala honcho cabang penelitian, satu-satunya warga sipil di ruangan itu, tersentak.

Pada saat yang sama, sikap lemah dari para pemimpin pasukan menghilang. Perbandingan yang tidak pantas adalah pengawas yang bosan tidur di kandang mereka, hanya untuk mengangkat kepala setelah mendengar peluit.

“Konon, pasukan Barat akan meningkatkan kekuatan tempurnya, dan menyusun kembali semua kekuatan saat ini. Tim Eksperimen 1028 kami juga akan disortir sebagai divisi lapis baja formal, ke FOB ke-15. Pasukan kami akan berada di bawah Resimen 141, dan aku akan mengambil komando langsung ... tidak akan seperti sebelumnya di mana kau ditugaskan di regu dan dikerahkan di mana-mana, kamu akan dikerahkan sebagai peleton penuh untuk melawan yang lain. Skuadron “Reginleif” dan Nordlicht kami akan menunjukkan apa yang kami lakukan… pertanyaan apa saja? ”

"–Bagaimana skala serangannya."

Shinn bertanya dengan sikap biasa-biasa saja, entah karena dia mengharapkan penataan kembali, atau tidak tertarik. Grethe tersenyum,

"Saat ini, diprediksi bahwa kita bisa mengatasinya dengan kekuatan yang kita miliki, dan bala bantuan hanyalah tindakan pencegahan ... berbicara tentang itu, kamu telah menyerahkan laporan mengenai ini, Letnan Dua Nouzen."

Raiden melirik Shinn.

Yang terakhir mengabaikan pandangan itu. Grethe memperhatikan ini, tetapi tidak menyadari niatnya, jadi dia membiarkan ini berlalu.

“Ada poin bagus untuk dicatat dari sudut pandang komandan garis depan, dan mengingat kau adalah pemimpin elit mantan Republik, itu adalah perspektif yang menarik. Namun, bukankah itu terlalu berani untuk memprediksi serangan dari seluruh medan perang Barat hanya dengan mensurvei medan perang yang ditempati oleh batalyon? ”

Shinn sepertinya mengharapkan pertanyaan ini, karena dia hanya menjawab,

"Area yang ke-177 bertanggung jawab sangat unik, dan aku pikir ada bukti yang cukup untuk menyimpulkan berdasarkan situasi di sana ... aku punya perasaan selama pertempuran baru saja bahwa" Legion "mundur, dan tidak dipukuli oleh kami. . "

Kami tidak menangkis musuh,

Apakah itu terpikat?

Senyum itu lenyap dari wajah Grethe,

“Semakin besar area pertempuran, semakin lama jaraknya. Garis pertahanan dan FOB didorong ke depan dan dibangun hanya tiga bulan yang lalu… secara pribadi, aku tidak berpikir situasi saat ini optimis dengan cara apa pun. ”

“... Seberapa tajam kamu. Kamu bisa lebih manis jika kamu bertindak sedikit lebih polos. ”

Dia menggoda, tapi Shinn tidak kelopak mata, jadi dia menghela nafas.

“Benar sekali, Letnan. Tampaknya Komando telah mengetahui hal ini. Namun, bahkan jika kita mempertahankan garis kita seperti ini, hanya masalah waktu sampai Federasi menunjukkan kelemahan. The "Legion" tidak akan menunggu untuk dihancurkan. Kami harus terus maju dan membasmi mereka sepenuhnya. ”

"..."

"Dan juga, meskipun" Legion "berniat untuk mengelilingi kita dan menyerang, kamu telah mendeteksi terlalu banyak musuh, jauh melebihi angka-angka yang telah diberikan oleh cabang analitis.”

Itu jauh lebih dari angka-angka teoritis dan nilai-nilai produksi dari Weisels, dan bahkan dengan bala bantuan, seluruh garis depan Barat berada dalam posisi yang kurang menguntungkan.

Grethe akan mempertimbangkan untuk mengeluarkan anak laki-laki yang biasanya tabah itu dari posisinya jika laporannya tidak menunjukkan pengetahuan dan kecerdasan meskipun keadaannya sulit. Sederhananya, itu tidak masuk akal.

Mungkin pengalaman Republik melawan "Legion" dalam senjata yang sangat fatal dan kondisi yang keras mengakibatkan dia melebih-lebihkan musuh sebagai hasilnya.

Jika perlu, ia akan mengambil tindakan independen sambil mengabaikan perintah militer dan disiplin (tetapi Grethe telah mampu melindunginya karena prestasinya) ... tampaknya trauma yang ditimbulkan Republik kepadanya sangat besar.

“Tidak perlu khawatir ... Federasi kami berbeda dari Republik, dan tidak akan mengabaikan ancaman di depan kami. Kami akan melakukan semua yang harus kami lakukan secara menyeluruh, bahkan mengumpulkan intel, atau menganalisisnya. Yang terpenting, Federasi tidak akan pernah meninggalkan sekutu-sekutunya. ”

Tidak perlu bertarung ketika terdampar di medan perang, karena mereka berada di Republik.

Mereka tidak harus berjuang untuk hidup mereka, tanpa intel dan dukungan, dan sementara sangat sedikit jumlahnya.

"..."

Mata merah berdarah hanya diturunkan, dan tertutup; tidak diketahui apakah dia mengerti dirinya.

Melihat ini, Grethe menunjukkan senyum.

Dia memiliki jalan panjang sebelum dia bisa mendapatkan kepercayaan mereka.

“Juga, aku ingin mengambil kesempatan untuk menyambut kawan baru ke dalam skuad kami. aku akan memperkenalkan mereka, jadi semua anggota pasukan, harap tunggu sebentar. ”

Ikuti aku, jadi Grethe memerintahkan, dan Shinn mengikutinya melalui koridor pangkalan, tumitnya menyentuh lantai, menyebabkan suara garing bergema. Mereka baru saja mengucapkan selamat tinggal kepada kepala mekanik yang akrab dan kepala penelitian yang kata-katanya akan membuat orang lain tidak bisa berkata-kata kapan pun dia melakukan pemeriksaannya. Mengikuti mereka adalah Eighty-Sixers lainnya.

“Jadi apa pendapatmu tentang“ Reginleif ”, Letnan? Tertangkap kesukaanmu? - Dibandingkan dengan peti aluminium tua yang kamu kendarai. ”

Grethe tiba-tiba berbalik, wajahnya berseri-seri,

"Aku ada di markas kalian semua. Saat itu, aku tidak bisa berbicara denganmu secara langsung, karena alasan spionase dan karantina ... partnermu ditempatkan di lab penelitianku. Ingin melihat-lihat? "

"…Tidak dibutuhkan."

Itu salah satu unit cadangannya; setiap kali unit yang dia gunakan berada di ambang penghapusan dan tidak dapat diperbaiki, dia akan mengubah unit, dan dengan demikian tidak akan menghabiskan banyak waktu untuk menggunakannya. Namun, itu tidak berarti dia tidak memikirkan unit-unit ini. Sebagai seorang pilot yang pernah berkeliaran di medan perang, ia tidak ingin bersatu kembali dengan rekannya yang harus dibuang dan ditunda, karena itu akan sama dengan menggali kuburan.

"... Laporan penilaian mungkin diajukan bersamaan dengan Para-RAID."

Alasan utama untuk pembentukan 1028 adalah untuk menguji "Juggernaut" dan penggunaan Para-RAID. Akan ada penilaian kadar dan pemeriksaan pada tubuh manusia, untuk menentukan bagaimana manusia akan terpengaruh.

"Aku tahu. Hanya ingin mendengar laporanmu. kau melakukan uji coba gaun lapangan yang sama oleh Republik setelah semua. "

Shinn menghela nafas. ”

"Jika kamu berbicara tentang" Juggernaut "."

Grethe mengerutkan kening.

"Ini adalah" Reginleif "."

"" Juggernaut "."

"Aku bilang itu" Reginleif "."

"" Juggernaut "."

“... Ya ya terserah. Lalu?"

Grethe menggeleng tak senang. Raiden berada di belakang mereka, mencoba menahan tawanya, dan akhirnya terbatuk.

Shinn mengabaikan mereka, dan melanjutkan,

"Pada dasarnya, ini adalah peti mati aluminium agak lebih baik daripada" Juggernaut "Republik."

Grethe terdiam selama sekitar sepuluh detik atau lebih.

Dan kemudian, dengan tampilan terluka, dia berkata,

"…benarkah"

"Eh, kamu tidak tahu?"

"Pada dasarnya, benda itu adalah pilot crusher."

Krena dan Seo bergumam, tetapi Grethe tidak mendengar mereka karena keterkejutannya.

Mobilitas "Reginleif" benar-benar sangat tinggi.

Setelah semua, konsep pengembangan awal adalah untuk mencocokkan mobilitas "Legion", dan bukan keselamatan pribadi pilot. Dengan demikian, ada banyak operator yang menghancurkan budaya selama fase pengujian. Setelah mereka diperkenalkan untuk pertempuran yang sebenarnya, ada banyak yang juga dimakan oleh "Reginleif"

Shinn, Raiden dan yang lainnya berhasil bertahan karena mereka Eighty-Sixers. Sementara mereka tumbuh selama remaja awal mereka, mereka mulai mengemudikan "Juggernaut" Republik yang tidak dirancang dengan keselamatan pribadi pilot dalam pertimbangan, dan mulai terbiasa.

“Aku tidak pernah ... mengharapkan pemikiran yang mengejutkan seperti itu. Ini sangat lemah, rapuh ... er ... aku bertanya-tanya apakah orang bodoh yang mendesain gaun lapangan seperti itu benar-benar baik-baik saja ... ”

Itu tidak berperasaan baginya untuk menyebutkan ini sebelum mantan Prosesor, tapi sayangnya adalah kebenaran, dan Shinn tidak keberatan.

"... Serius, apakah kalian benar-benar mengemudikan baju besi penuh seperti itu di Republik !?"

"Tidak ada yang lain."

"Ah, aku mengerti ..."

Grethe bergumam beberapa kata, mungkin mengutuk di pabrik-pabrik Republik,

“... Ini bukan unit yang buruk, kurasa. Ini sedikit selektif dari pilotnya, tetapi cepat, dan memiliki kontrol yang baik, dan mengambil sedikit belokan. “Vanargand” juga adalah peti baja, jadi ini terlihat jauh lebih nyaman dari itu. ”

Eighty-Sixers, sudah terbiasa dengan “Juggernaut” Republik yang tidak berbeda dari apa-apa, tidak pernah percaya pada kemampuan defensif dari armor. Dibandingkan dengan "Vanargand" yang lambat yang mengandalkan armornya, "Reginleif", dengan mobilitasnya yang ditingkatkan dan mampu menghindari musuh, jauh lebih baik.

"Benar-benar ... tapi aku merasa kamu tidak memujinya ..."

"... Tapi Shinn tidak memujinya dengan cara apapun."

Tanggapan Angel yang tenang tetap diabaikan.

Grethe menghela nafas, dan saig,

"Jadi, mengapa kamu mendaftar untuk menjadi Prosesor?"

"Kudengar kaulah yang memilih kami Eighty-Sixers sebagai kandidat, Letnan Kolonel."

“Sama seperti uji coba pilot. aku tidak pernah berpikir kau akan bergabung dengan korps yang sebenarnya. Pengalaman dan keterampilanmu benar-benar membantu ... tetapi sebenarnya, aku benar-benar menentang memiliki tentara muda seperti kamu mengambil lapangan. Terutama ketika kamu Eighty-Sixers. ”

Shinn memandang ke arah Grethe, yang mengangkat bahu,

“aku juga seorang pilot. Sepuluh tahun yang lalu, ketika perang melawan "Legion" baru saja dimulai. Usiaku sama denganmu ... aku adalah seorang kadet untuk angkatan udara, dan wilayah udara diambil oleh "Legion". "

Dengan meriam anti-udara dari Stachelschwein dan gangguan dari Eintagsfliege yang umum, wilayah udara dari Wilayah Kontes ke area terkontrol "Legion" telah disita sepenuhnya. Ini tampaknya menjadi kasus untuk Federasi dan Republik.

“aku hanya melakukan militer dengan banyak temanku yang menjadi taruna… dan banyak dari mereka yang meninggal. Kami mengemudikan "Vanargand" yang lambat, beberapa langkah maju, dan "Legion" ada di belakang kami sebelum menghapus kami. aku berpikir akan lebih bagus lagi jika ada mesin yang lebih cepat. Itulah mengapa aku membangun "Reginleif". "

Grethe, yang telah menurunkan matanya untuk mengingat, mengangkat matanya, dan tersenyum,

"... Aku berterima kasih atas saranmu yang tidak disaring, Letnan Dua, dan yang lainnya ... Aku akan membuatmu memberikan beberapa pendapat yang lebih baik setelah modifikasi berikutnya, jadi harap menantikannya, oke?"

Mereka keluar dari gerbang pangkalan, mereka menginjak jalan aspal yang baru saja diaspal. Di ujung jalan, ada padang rumput hijau yang subur di musim panas.

Di luar itu, mata Shinn tertuju pada rel kereta api yang terkubur di antara rumput.

Dia ingat delapan jalur rel dari beberapa garis yang diperluas ke kejauhan.

Ini tempatnya.

"Ketika kalian berhasil, tempat ini adalah wilayah terkontrol" Legion "."

Grethe berbalik, dan tersenyum. Bibir merah menunjukkan kebanggaan ..

“Sudah setengah tahun. Kami berjuang di sini. ”

Ahh ... desahan dari belakang mencapai telinga Shinn.


Di padang rumput hijau yang subur di musim panas, bunga-bunga putih bermekaran. Berbaring di peti mati yang tidak dikenal adalah lima, tidak, empat "Juggernauts" dari Republik, bersama dengan "Scavenger".


“Kami menemukan ini sambil mendorong garis kami. aku tahu ini mungkin tidak menyenangkan, tetapi kami menggali dan menyelidiki mereka. Nama-nama di pelat makam ditemukan di sepanjang mereka ... dan mereka kembali ke tempat lama mereka setelah nama mereka tercatat di cenotaph ini, jadi jangan khawatir. ”

Grethe dengan lembut menyentuh monumen batu yang dibangun untuk mengatakan peti kaca. Setelah mengunjungi kuburan Federasi, Shinn tahu itu adalah versi Federasi dari cenotaph.

“Kami tidak tahu aturan apa di Federasi, tetapi di Federasi, orang-orang akan mengagungkan pahlawan yang melindungi negara. Dengan demikian, nama-nama orang mati akan tetap berada di cenotaph ini di kuburan nasional ... tetapi kami berpikir kawan-kawanmu akan beristirahat di tanah yang akhirnya kamu datangi. Jadi, kami meninggalkan piring kubur mereka di sini. ”

"..."

Sedikit rasa hampa muncul di dada.

Tidak ada yang mati, atau dia mengharapkan mereka tetap di bumi ini dalam miniatur, monumen cantik.

Yang ia harapkan adalah bahwa orang-orang yang mengenalnya dapat mengingatnya dari waktu ke waktu–

- bisakah kau tidak melupakan kami, Mayor?

Itulah yang dia harapkan malam itu, sementara kembang api yang mekar meledak di langit.

"…Letnan?"

"Tidak apa."

Dia menggelengkan kepalanya. Tampaknya Federasi memiliki pemikiran berbeda tentang masalah ini dibandingkan dengan mereka. Shinn tidak berharap mereka mengerti ... tetapi cara mereka mengekspresikan pikiran mereka adalah sesuatu yang patut disyukuri. ”

Juga, mereka tidak membuang piring yang tersisa dengan nama-nama terukir dari kawan-kawan, bukti bahwa mereka pernah ada, atau mengalihkan mereka pergi bersama dengan data lainnya.

Aku memberinya misi yang sangat panjang untuk dipikirkan, jadi dia berpikir ketika dia melihat sisa-sisa Fido yang tersembunyi di dalam peti kaca.

Kami memerintahkan kamu untuk terus melakukannya, sampai kau membusuk.

The "Legion" juga memiliki unit yang digunakan untuk tetap sisa-sisa unit, Tausendfüssler. Suatu hari, sisa-sisa ini akan diambil, atau terkikis oleh cuaca. Shinn mengira mereka akan segera mati setelah mereka pergi, dan segera, misi Fido akan berakhir ... jadi dia berpikir.

Dia mendengar langkah kaki akrab di belakangnya, dan mereka berhenti di dekatnya.

Itu adalah suara empat anggota badan yang mengetuk.

Melihat ke belakang, dia menemukan tubuh besar dari "Scavenger".

Tubuh dengan sendi yang berbeda memiliki empat kaki pendek, gagah, dan dua lengan mekanis. Itu memiliki penampilan tua, jelek yang langka bahkan di medan perang Republik.

Setelah itu, langkah singkat sepatu bot militer bergegas. Raiden merunduk ke samping, dan muncul Frederica, yang hampir bertabrakan dengannya.

"Hei! Bahkan jika kamu terburu-buru, kamu tidak bisa meninggalkanku begitu saja! ”

Tangannya berlutut, dan dia terengah-engah. Krena mengulurkan tangan, menepuk-nepuk ranting, kelopak, dan serangga berwarna cerah yang menempel di rambut panjang dan seragam Frederica.

"Oh ya, Frederica, kemana kamu pergi?"

Frederica tidak berpartisipasi dalam pertemuan itu, dan pergi sebelum mereka menyadarinya.

“Ke laboratorium penelitian, dan dapatkan orang ini, bekerja. Ini, telah menjadi kejutan, Grethe, dan yang lainnya, para peneliti telah siapkan. ”

"Mengherankan?"

“Kamu berasal dari lab penelitian? kau baik-baik saja? Masih hidup?"

“aku mengendarai orang ini, di sini, dan kemudian, benda ini tiba-tiba melaju, begitu melihat, kau dan begitu, ditinggalkan! adalah. "

“Baiklah sekarang, Frederica, tenang, kembalikan nafasmu. kamu dapat berbicara setelah itu. "

"... Dan kemudian, apa ini?"

Frederica kembali bernapas, dan kemudian menegakkan tubuhnya dengan bangga.

“Pertanyaan yang sangat bagus, Raiden. Jadi yang ini, ”

"–Fido?"

Shinn memotongnya, pada dasarnya tidak memperhatikan mereka sama sekali. Raiden memberi tatapan jengkel,
"Hei, apakah kamu tipe untuk menyebut semua yang kamu anggap sebagai hewan peliharaan Fido atau sesuatu?"
"Tidak semuanya…"
Frederica sangat gembira,
“Jadi, kau benar-benar mengenalinya. Ya, jadi Fido yang bertarung bersama kamu. ”
Saat hening.
"" "" Huuhhh !? "" ””
Empat dari mereka berseru serempak.
Shinn pada gilirannya mengangkat matanya ke arah tubuh besar Fido, dan mengkhianati reaksi langka saat ia membelalakkan matanya, yang tersisa diam.
“Ketika kuburan-kuburan itu diperiksa, orang ini di sini melakukan pemeriksaan. Antarmuka rusak, tapi untungnya, unit inti tetap utuh, dan dengan demikian diperbaiki ke keadaan ini. Oh, kontrolnya telah ditingkatkan, jadi kau mungkin mengharapkannya untuk tampil selama pertempuran. ”
Meskipun aku akui itu seburuk biasanya. Mungkin beberapa humor dari kepala lab penelitian yang mengumpulkan unit. Jadi dia menyindir.
Karena dibiarkan bersama dengan kuburan lain dan unit pribadi mereka, orang akan mengira itu adalah unit pendamping yang benar-benar mereka lewatkan. Dalam hal ini, mungkin lebih baik untuk mempertahankan penampilan lamanya.
“Mungkin itu mengira itu 'mati', jadi aku berasumsi. Setelah ditransplantasikan ke dalam tubuh barunya, sama sekali tidak bergerak sama sekali. Hanya bila…"
Frederica menunjukkan meringis,
"Hanya ketika mendengar namamu, Shinei, apakah itu bergerak ... pasti tidak merindukanmu."
Seseorang harus bertanya-tanya, berapa banyak yang bisa merasakan kecemburuan dalam nada suaranya.
Shinn khususnya tidak pernah memperhatikan, karena dia tidak mendengarkan.
Fido mendekatinya dari depan, dan berhenti dalam jangkauan.
"... Pii ..."
Sensor optik mengintip di wajah Shinn. Yang terakhir menghela nafas.
“Kami memerintahkanmu untuk terus melakukannya, sampai kau membusuk. Bukankah aku memberitahumu untuk melakukannya? ”
"Pii ..."
Ini kemudian menyusut kembali (sensor dan unit muncul untuk bertindak dengan cara ini). Melihat itu, Shinn tertawa kecil.
Dia mengulurkan tangan untuk casing logam dingin. Bekas luka yang tak terhitung jumlahnya tidak lagi di permukaan.
"Yah ... senang bertemu denganmu lagi."
"Pii."
Pemilih sampah ini mungkin merasa emosional juga. Sensor optik terus berkedip, seolah-olah air mata akan keluar dari bendungan.
"Pii ...!"
Tubuh besar yang mampu mengangkat setidaknya sepuluh ton tiba-tiba melesat ke depan, mungkin mencoba meniru pelukan.
Shinn, setelah menduga ini, mengesampingkan itu.
Fido, tidak dapat berhenti tepat waktu, terus bergulir, dan hanya berhenti setelah bertabrakan dengan puing-puing Löwe. Thunk ... itu bertabrakan, memberikan suara yang panjang dan dalam seperti lonceng.
Fido segera terdiam, dan Seo melihat ke arah itu, berkata,
"Yah, masih sama seperti biasanya."
"! B-bisakah kau menunjukkan perhatian untuk itu? ”
Frederica adalah satu-satunya yang panik,
"Fido tidak akan pecah dengan satu atau dua dari itu."
“Tapi aku berbicara tentang Shinei! Untung dia menghindar, tapi itu berbahaya! ”
"Yah, Shinn bisa memprediksi gerakan Fido, sepertinya."
Tidak ada yang peduli atau tahu apakah itu karena mereka menghabiskan waktu bersama selama lima tahun, atau bahwa dia sudah terbiasa dengan kejenakaan Fido.
Melihat kepalanya berbalik dengan sedih meskipun sudah menduga ini, senyum Shinn tumbuh.

Grethe, menyaksikan ini di samping, tersenyum.
Untunglah,
"... Kamu akhirnya tersenyum, Letnan."
Pangkalan utama Nordlicht berada di dalam markas Batalyon Armor 177, dan para pengolah memiliki kamar pribadi di barak pangkalan.
Namun, sejak mereka ditugaskan regu, mereka menghabiskan hari-hari dengan mengarungi berbagai pangkalan di garis depan, dan hampir tidak kembali, dan itu tidak terasa seperti rumah bagi mereka. Di dalam kamarnya yang sempit dan beradab, Shinn sedang membaca buku filosofis, matanya menatap kata-kata itu sementara tidak membacanya sama sekali. Dia mendengar ketukan, dan mengangkat kepalanya.
Ada waktu senggang dari makan malam sampai waktu tidur. Barak-barak itu, jauh dari hanggar, tidak dapat menerima suara apa pun, sementara kegiatan di kafetaria tetap jauh. Ini tetap sama untuk kedua Federasi, dan area Delapan Puluh Keenam.
Dia membuka pintu, dan menemukan Frederica di sana.
"! ... Bisakah kamu mengubah kebiasaanmu berjalan tanpa membuat suara ...!? Itu buruk untuk hatiku! ”
Dia berseru.
aku tidak dapat mengubah kebiasaan ini bahkan jika kau sepertiku, dan itulah mengapa itu kebiasaan. Shinn tidak punya niat untuk berubah menjadi lebih baik, dan Frederica tidak tahu itu.
“Dan bagaimanapun juga, bagaimana mungkin kau bisa berjalan dengan tenang dengan sepatu bot itu…? aku tidak bisa mendengar gemetar lantai. ”
"Ini tidak seperti aku punya niat untuk tetap diam."
Daiya, Kaie dan Kino telah memberitahunya untuk tidak melakukannya lagi, berdiri di belakang mereka dengan diam-diam membuatnya tampak sebagai dewa kematian yang nyata, dan itu menakutkan.
Shinn menarik pintu sebagai gantinya, dan beringsut ke samping, mengundangnya masuk. Dia terhuyung ke dalam ruangan, membuat suara keras. Dia dengan lembut duduk di atas ranjang yang keras, dan melihat ke sekeliling ruangan sederhana yang tampak mati itu seperti sel penjara.
“Sungguh mengecewakan… kau dapat mendekorasi tempat ini dengan beberapa foto, gambar, atau buku yang kamu suka. Betapa menyedihkannya melihat kamarmu. ”
“Itu hanya tempat untuk tidur. Akan merepotkan jika ada lebih banyak barang. ”
Sejujurnya, dia tidak membaca karena dia suka membaca. Setiap kali dia memiliki masalah di pikirannya, dia akan terganggu. Membaca adalah penghiburan sesaat baginya, karena telinganya terus diisi dengan suara-suara Orang Mati.
Kembali ketika dia berada di Spearhead Squadron, dia membangun rak buku sederhana di kamarnya, dan alasannya juga adalah bahwa dia malas untuk kembali ke perpustakaan yang merupakan kehancuran.
Meskipun mereka dilindungi oleh Federasi selama setahun, kekhawatiran dan obsesi Shinn bahwa semua hal fisik tetap seperti biasa.
Frederica tampaknya telah menyadarinya, dan dia mengerutkan kening,
“Bodoh, bagaimana ruangan ini hanya untuk tidur. Ini adalah tempatmu, tempat untuk kembali. Barak sementara mungkin ... tapi tidak baik untuk tetap kosong. "
Akan dapat dimengerti jika dia masih berada di area Eighty Sixth, atau skuadron Spearhead. Dia menghela nafas. Eighty Sixers di negara itu tidak akan pernah bisa kembali.
"Kamar Eugene dipenuhi dengan foto."
"Kamu membersihkannya?"
“Mereka kekurangan tenaga, jadi kebetulan aku membantu membersihkan barang-barangnya ... mereka semua adalah foto adik perempuannya. Tidak pernah melihat foto orang tuanya. Mungkin dia adalah kerabat terakhirnya. ”
"..."
Aku ingin tahu apakah foto Eugene tetap bersama saudara perempuannya , memikirkan itu, Shinn merasakan sakit di kepalanya.
Ada gadis kecil yang ditemuinya di perpustakaan ibu kota.
Shinn memiliki usia yang sama ketika ia kehilangan orang tua dan saudara laki-lakinya, dan dengan medan perang yang sulit, ia berangsur-angsur kehilangan ingatan mereka.
Eugene, yang berharap adik perempuannya memiliki kehidupan yang bahagia, terus memikirkannya sampai akhir. Berpikir bagaimana dia akan menghilang dari ingatannya ... Shinn merasakan kesedihan.
"... Aku seharusnya tidak menanyakan namanya."
Kemampuan Frederica tidak akan berhasil pada siapa pun yang baru saja dia temui. Dengan nama, dan beberapa kata, dia bisa melihat orang itu dulu dan sekarang dengan 'matanya'.
Jika dia tidak berbicara dengannya pagi itu, dia tidak akan tahu tentang kematiannya hari itu.
“Tidak mungkin kamu berpikir bahwa orang yang kamu kenal berakhir mati nanti, kan? aku merasakan hal yang sama. Tidak mungkin kita tidak ketika kita akan mati ... tetapi lebih baik untuk mengenal orang lain. Karena kau dapat mengingatnya. ”
Shinn berkedip.
"Jika tidak perlu, aku lebih suka tidak menghubungkan itu dengan kematian seseorang."
Shinn sendiri telah kehilangan keluarganya, dan dikerahkan melalui medan perang yang intens sebagai Processor, melihat anggota skuad lainnya mati satu demi satu. Untuk Shinn, itu adalah pikirannya yang sebenarnya.
Dia tidak menyesali janji yang dia buat dengan rekan-rekannya di skuad pertamanya.
Dia tidak menyesali keputusan untuk membawa kamerad-kamerad yang bertempur dengan gagah berani dan mati di medan perang.
Dia tidak mati rasa dengan cara apapun ... tapi itu, untuk gadis yang harus membawa jiwa ksatrianya sendiri, tidak ada kewajiban baginya untuk memikul tanggung jawab lagi.
Hmph , jadi Frederica mendengus.
"Apakah itu semua yang harus kamu katakan? ... kamu dewa kematian yang mencintai semua."
"Ngomong-ngomong, ada apa ini?"
Tentu saja dia tidak mampir untuk mengkritik dekorasi ruangan.
Frederica berkedip, dan sepertinya dia ingat. Visinya mulai menjadi tidak stabil.
"Erm, yah, sebenarnya ..."
Setelah beberapa ragu, dia tidak mengangkat kepalanya, dan terus bergumam dengan suara kecil sekali,
“... Maaf tentang pagi hari. Erm ... ”
Ahh, itu. Pagi itu.
Kiri.
Dia tidak tahu nama ksatria Frederica.
"Apakah aku mirip dengannya?"
“Bukan replika yang persis, tetapi bagian belakangnya terlihat mirip. kalian berdua adalah keluarga yang sama. Setengah garis keturunannya sama, sebenarnya. ”
Mendengar kebenaran yang tak terduga ini, Shinn memandang Frederica, yang menyeringai nakal seperti anak kecil yang telah berhasil melakukan leluconnya.
"KesatriaKu, Kiriya Nouzen, suku yang sama Nouzen ... apakah ayahmu menyebutkan sesuatu tentang garis keturunan keluargamu?"
"Uhh."
Ayahnya tidak menyebutkan apa pun tentang waktu. Mungkin, bahkan jika itu disebutkan, Shinn sudah lama melupakannya.
“Dia kebetulan menjadi keturunan keluargamu. Apakah menunjukkan beberapa kekhawatiran ... sejak awal Kekaisaran, Nouzens adalah keluarga Onyx dari seniman bela diri. Banyak yang mewarisi garis keturunan dari kemampuan tempur yang luar biasa, dan itu selalu menanggung tanggung jawab untuk melindungi Raja ... keluargamu telah melayani keluarga kerajaan, semuanya lahir dengan kemampuan abnormal, dan bahkan para bangsawan tua, banyak mewarisi garis keturunan seperti itu. Keluarga melarang perkawinan campuran untuk mempertahankan kemampuan seperti itu ... Shinei, ini mungkin alasan mengapa keluarga Anda beremigrasi ke Republik. ”
Bahkan setelah mendengar itu, Shinn tetap tidak terpengaruh.
Karena dia tidak ingat orang tuanya memiliki hubungan dengan Federasi, dan tidak ingat mereka pindah ke Republik. Tidak sama sekali. - Tidak.
s — Ini semua salahmu.
Setiap kali dia mencoba mengingat, adegan itu pertama kali akan muncul di hadapannya. Meskipun dia tahu itu bukan salahnya, itu tetap sama.
Kematian -Mom, kematian yang tak terhindarkan, itu akan menjadi kesalahanmu!
Frederica, asyik dengan ingatannya sendiri, tidak menyadari bahwa Shinn telah membeku di tempatnya,
“Kiriya tidak berhubungan langsung dengan keluarga Marquis Nouzen, dan sedikit jauh dari garis keturunanmu. Sekitar empat tahun lebih tua darimu ... dan terakhir aku melihatnya, dia seumuran denganmu sekarang. ”
Segera setelah Frederica naik tahta, revolusi sipil pecah. Dia diusir dari istana sebelum dia mengerti apa pun, tiba di kastil di perbatasan, dan ditempatkan di sana bersama dengan sisi monarki, bersama dengan penjaga dekatnya. Benteng itu bernama Benteng Rozen. Dikatakan bahwa pada awal Kekaisaran, itu membela terhadap orang-orang barbar, yang darahnya menodai dinding mawar berdarah. Legenda juga mengatakan bahwa itu tidak pernah jatuh, dan itu adalah benteng terakhir Kekaisaran.
Hanya ada orang dewasa yang tampak serius di dinding kastil, dan Kiriya, yang paling dekat dengan usia Frederica, masih sepuluh tahun lebih tua, dan satu-satunya yang bersedia menjadi teman mainnya.
Dia menyisir rambutnya, memetik bunga-bunga segar dari kebun. Tidak perduli tantrum yang dilemparkannya, dia tetap di sisinya, dan tidak pernah merasa terganggu olehnya.
Mata Frederica dipenuhi nostalgia. Tiba-tiba, dia terkikik.
“Serius dengan kesalahannya, dan sangat tidak fleksibel juga. Seperti yang dikatakan Raiden, dia sangat serius ... Shinei, tentu saja kamu tidak akan cocok dengannya jika kamu bertemu. ”
Dia terdengar nakal. Hmph. Shinn mendengus.
Dia tidak akan pernah tahu kepribadian ksatria yang tidak pernah dia temui. Mengingat uraiannya, mungkin itu yang mungkin terjadi.
"Tentu terdengar seperti aku akan kesulitan berurusan dengan seseorang seperti dia."
“Itu tentu saja terlintas dalam pikiran. Dia terus menyuruhku untuk berpaling dari buku-bukuku ketika berbicara dengan orang lain, bahwa ada aturan di mana pun untuk mengikuti, apakah itu di rumah, atau aturan militer, dan memberimu telah mengabaikan setiap teguran, dia akan benar-benar marah ... pasti nostalgia . "
Mereka dihubungkan oleh darah, tetapi mereka tidak tahu nama atau penampilan masing-masing, apalagi mengucapkan selamat tinggal satu sama lain. Frederica menunjukkan senyuman samar ketika dia membayangkan kedua pemuda ini berinteraksi satu sama lain, sebuah adegan yang tidak akan pernah ada dalam kenyataan, dan dia merendahkan matanya.
"Suatu kali, dia mengatakan bahwa dia ingin bertemu ... rekannya di Republik."
Secara terbuka, penguasa klan tidak pernah memaafkan putranya untuk kawin lari.
Namun faktanya, dia ingin memenuhi darah dan dagingnya sendiri. Ketika cucunya lahir, dia mengirim buku bergambar persis sama dengan yang aku pegang sekarang. Dia tidak pernah membuang surat-surat yang dikirim putranya
Mendengar kata-kata ini, Kiriya tersenyum, tetapi tangannya gemetar.
Selama fase awal revolusi, ketika pertempuran terjadi di ibukota Kekaisaran, keluarga Kiriya, dan para bangsawan yang dekat dengan mereka semua mati.
Marquis of Nouzen berada dalam kondisi buruk dengan faksi monarki dan ayah Kiriya, jadi dia sudah lama menyerah pada administrasi, bukannya bergabung dengan warga sipil. Setelah Federasi didirikan, ia berhasil mempertahankan gengsi dan klannya. Frederica hanya tahu ini setelah dia dalam perawatan Ernest. Tentu saja, Kiriya, yang dikepung oleh kaum revolusioner di kastil perbatasan, tidak tahu apa-apa tentang hal ini.
Dia benar-benar ingin bertemu dengan mereka, dan mengatakan bahwa dia dari klan yang sama dengan mereka.
Dia ingin memberitahu mereka bahwa dia sendirian, tanpa ada yang bergantung pada ... dan itu sangat tak tertahankan.
"..."
Shinn tidak bisa merasakannya.
Dia kehilangan keluarganya, dia kehilangan ingatannya tentang mereka, dan dia kehilangan tempat yang bisa dia sebut kampung halamannya, namun mereka tidak berarti baginya.
Dia terus hidup, tanpa bergantung pada orang lain, atau apa pun. Dia seorang Eighty-Sixer, sudah lama hidup. Dia tidak bisa memahami kebutuhan akan kekuatan selain miliknya ketika dia mencoba melindungi dirinya sendiri.
"Bagaimana dia berakhir dengan" Legion "?"
Frederica tetap diam untuk waktu yang lama.
“... Pertempuran di Rozenfort sangat intens. Federasi berasumsi bahwa jika mereka menangkap aku, "Legion" akan berhenti. "
Memang benar bahwa perdana menteri dan jenderal terdekat memiliki kemampuan untuk mengendalikan "Legion", dan telah menggunakan "Legion" untuk mengamankan kubu pertahanan. Namun, "Legion" hanya dirancang untuk memusnahkan musuh, tidak dapat menentukan non-kombatan, dan akan meninggalkan siapa pun yang hidup. Sulit bagi "Legion" untuk menjalankan perintah yang begitu kompleks. Selama sebagian besar situasi, pertahanan harus mengirim tentara manusia untuk bertempur, tetapi manusia yang bertarung di sepanjang mesin adalah protokol terlarang, dan sebagian besar terdakwa meninggal.
Yang termuda dari penjaga, ksatria Kiriya Frederica juga berpartisipasi dalam pertempuran melawan Federasi yang berlangsung selama berhari-hari.
Seperti yang diharapkan dari seorang pewaris pejuang terkuat dari Kekaisaran, dia membantai massa tentara Federasi setiap hari.
"Dan kemudian suatu hari, Kiriya berubah."
Keluarga dan teman-temannya telah meninggal dalam revolusi, dan kota kelahirannya yang dibesarkannya adalah musuhnya, para penjaga yang berjuang di sampingnya meninggal satu demi satu. Sepertinya Kiriya telah kehilangan terlalu banyak.
Melindungi Frederica telah menjadi satu-satunya misi baginya, sampai dia perlahan menunjukkan keinginannya untuk berperang. Dia sering bisa melihat dia menginjak-injak mayat-mayat Federasi, berdiri di samping sisi baju lapangan berlumuran darah, dan tersenyum pada Frederica.
Senyum yang tenang dan cerah.
-Putri.
"Takut padanya ... aku."
Dengan demikian, Frederica lolos dari benteng.
Setelah melarikan diri, dia segera ditangkap oleh tentara Federasi.
Dia benar-benar beruntung bahwa Ernst telah tiba di medan perang itu untuk berpatroli. Dia tetap hidup, dan jubah kekaisaran merah dan hitam digantung sebagai bukti kematian sang Ratu.
Kiriya menyaksikannya.
Karena kemampuannya untuk memahami masa lalu dan masa kini dari orang-orang yang dia kenal, Frederica tahu bahwa Kiriya melihat segalanya.
Segera setelah itu, benteng itu rusak. Dia melihat mantel di posnya. Bocah berusia enam belas tahun, yang membantai tak terhitung jumlahnya untuk menyelamatkan Ratunya, melihat mantel Ratu digantung tinggi, dicelup merah oleh darah para prajurit yang terluka menangkapnya.
Kemampuan Frederica tidak bisa membedakan apa yang Kiriya pikirkan saat itu.
Tapi saat itu, Tausendfüssler hanya kebetulan berkeliaran. Mereka mencari sumber daya yang bisa digunakan lagi untuk pertempuran.
Dan tidak seperti “Pemulung” Republik, Tausendfüssler tidak memiliki keberatan untuk merebut kembali mayat itu
The "Legion" sudah belajar kemampuan untuk menggunakan konstruksi manusia sebagai inti.
Monster-monster baja mendekati 'mangsanya' yang sangat berharga ... dan Kiriya berdiri diam, tidak melarikan diri sama sekali.
"Akulah yang mengubah Kiriya menjadi monster."
Shinn tidak bisa melihat apa yang Frederica bisa, dan tentu saja, tidak bisa menyaksikan citra dirinya tentang 'Kiriya' pada titik ini. Para-RAID Federasi tidak bisa membiarkan apa pun di luar pendengaran yang disinkronkan.
Tapi dua kali dia telah mengalami betapa hebatnya meriam jarak jauh itu.
Bahkan Frederica, yang sangat mencintai Knight-nya, harus menyebutnya sebagai monster.
"Kamu telah mengatakan" Legion "akan segera menyerang ... Kiri mungkin ikut juga. Ketika itu terjadi ... ”
"Dimengerti."
Shinn menunjukkan senyum masam saat dia diingatkan oleh gadis itu.
Dan kemudian, menunjukkan senyum masam setelah mendengar jawabannya adalah Frederica.
"Kamu tidak mengerti ... jika itu menjadi terlalu berbahaya, jangan mundur dan jangan mencoba untuk bertahan."
Dia menatapnya. Dia tidak mengangkat kepalanya.
"aku sudah lama lupa - tidak peduli bagaimana kita manusia melihat ke depan untuk masa depan, kita mati dalam sekejap."
Sama seperti Eugene meninggal hari sebelumnya.
“... Seperti yang kamu katakan, aku tidak suka melihat orang mati, terutama yang aku tahu. Tidak pantas mengorbankan kamu dan Raiden dan yang lain hanya untuk menyelamatkan Kiri. kau memiliki kehidupan di depanmu. Jadi, jangan sampai hilang.
Di depan.
"—Masa depan, ya?"
Mendengar itu, Frederica tercengang, dan sedikit khawatir. ”
"Kebaikan. kau belum memikirkannya sama sekali ... contoh yang tidak tepat, tetapi kau dapat belajar dari Eugene. Ke mana kamu ingin pergi saat liburan berikutnya? Apa yang ingin kamu lakukan di masa depan? Adalah baik untuk memikirkan hal itu. kau harus memikirkannya ... sedikit. "
"..."
- Setelah kau pensiun.
Pada saat itu, Shinn sepertinya mendengar suara seperti bel perak yang pernah dia dengar.
Itu segera setelah kematian Kujo, ketika mereka tidak saling kenal, dan tidak merasa perlu tahu.
- Apakah ada tempat yang ingin kau kunjungi, atau apa yang ingin kamu lihat?
Saat itu, dia mengabaikannya, daripada merasa terganggu olehnya. Dia tidak pernah memikirkannya, dan tidak pernah merasa perlu. Jawabannya tidak pernah berubah.
Tetapi jika pertanyaan yang sama diajukan kepadanya lagi, bagaimana tanggapannya?
Jadi, apa yang mengilhaminya untuk terus berjuang sebagai Pawang sementara di Republik yang sudah lama menyerah pada pertempuran? -

Malam di medan perang datang lebih awal.
Perang adalah monster, berulang kali melahap sumber daya besar dan tenaga kerja setiap hari. Tidak ada energi untuk lampu, apakah itu di barak, atau di Federasi itu sendiri, dan lampu di malam yang gelap akan menghasilkan target yang mudah. Setiap area, di samping markas yang memiliki minimal cahaya, akan membuat lampu mati. Itu adalah sesuatu yang umum di area Delapan Puluh Enam, dan medan perang Barat di Federasi.
"Shinn, apakah kamu tahu di mana Frederica? ... ah."
Itu hampir menyala, dan Raiden, setelah mendengar dari Krena bahwa Frederica belum kembali, keluar untuk melihat. Dia mengetuk pintu Shinn, menyikut ke samping, dan berdiri di sana.
Selain dari tempat tidur dan meja di sini tidak ada ruang kosong untuk disimpan di peti mati yang sempit, kamar sel penjara. Dalam barak biasa ini, Shinn sedang berpikir keras ketika dia menyandarkan punggungnya di atas bantal seperti bantal, dan di sampingnya, Frederica menempel padanya, memberikan napas yang berirama dan tertidur.
“Jadi dia ada di sini. Dia benar-benar mengagumi kamu sebagai kakak laki-laki. ”
"Hanya memikirkan aku sebagai dia."
Shinn mengambil waktu untuk menjawab, dan mungkin tidak terbiasa mendengar ini. Jadi bagaimana dia memanggil kakaknya? , Raiden, yang tidak memiliki saudara kandung, juga tidak terbiasa dengan istilah ini, dan tidak terlalu memikirkannya.
“Ahh, ksatria lamanya? ... tapi apakah kamu menganggap itu nyata? kau tampak khawatir. "
Perasaan itu tampak sedikit berbeda dibandingkan dengan rekan-rekan Delapan Puluh Enam Beluk… dan Penangan terakhir. ”
Shinn merenung sedikit.
"Hmm ... mungkin ... dia seperti aku yang dulu."
"Sama?"
Melihat mata merah itu menatapnya, Raiden menunjuk ke lehernya, benda yang tersembunyi di bawah kerah seragam.
Ksatria Frederica tidak pernah melakukan hal yang sama padanya.
Saudara yang melakukan itu padamu tidak bisa ditemukan.
Bagaimanapun, Raiden mengaktifkan Para-RAID, memanggil Krena, dan memintanya untuk membawa Frederica kembali. Sesaat, yang terakhir menyeret kakinya ke dalam ruangan. Serius, apa yang kamu lakukan !? mengatakan itu, dia mengangkat Frederica seperti bagasi, dan kembali.
Setelah menonton dia pergi, Raiden mengeluarkan kursi di bawah meja, dan duduk di atasnya.
Perangkat RAID Shinn terlempar ke meja, dan mungkin tidak dengan dia saat Frederica sedang tidur padanya.
"... Aku dengar kamu bilang pada petinggi?"
Terus bungkam tentang itu. Itulah yang Raiden ingatkan ketika mereka pertama kali tiba di Federasi, dan tentu saja Shinn tidak lupa.
“Aku sudah memberitahumu untuk tidak melakukannya. Bukankah kamu mengatakan sebelumnya bahwa tidak ada yang akan percaya sampai mereka benar-benar mendengarnya? Dan bahkan jika mereka melakukannya, tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Siapa pun dapat langsung memahami setelah Para-RAID terhubung ... tetapi kau belum melupakan konsekuensinya, kan, 'Death God'? "
Kembali di Republik, tidak ada Penangan yang disinkronisasi dengan Shinn dan mendengar suara orang mati terhubung dengannya lagi, kecuali yang terakhir.
The Eighty-Sixers Processors lainnya berhasil bertahan, karena mereka terbiasa dengan kematian yang kejam dari rekan skuad mereka, dan mati rasa terhadap dendam para hantu. Namun, Shinn dicerca oleh banyak orang, dan mereka yang tidak bisa bersamanya meninggal satu demi satu. Mereka memotong sinkronisasi Para-RAID dengan dia, dan kehilangan perlindungan dari 'dewa kematian' yang bisa mendengar "Legion", mengawasi medan perang.
Dan ada banyak yang membenci Shinn karena ini.
Setelah mengetahui hal ini, bagaimana Federasi ini berurusan dengan kemampuan supernatural Shinn untuk mendengar "Legion"? Raiden harus membuat asumsi terburuk.
Federasi telah melihat "Juggernaut" menghancurkan pilot uji coba, dan tidak pernah berhenti menggunakannya. Meskipun tidak yakin teori di balik Para-RAID, ia terus menggunakannya dengan cara yang tidak berbeda dari eksperimen manusia. Sejauh itu, Federasi adalah entitas yang kejam.
“Federasi tidak semurni dan ningrat karena suka memikirkan kami. Bahkan di sini, kita Eighty-Sixers tidak memiliki dasar yang sama seperti mereka ... mungkin tidak ada yang berubah setelah semua. ”
Kasihan dan kerendahan hati; dalam melihat ke bawah dari atas, tidak ada perbedaan. Kasih sayang satu sisi hanya akan berarti ketiadaan tekad untuk memahami, dan itu akan menjadi masalah waktu sampai menjadi kejahatan yang diselimuti kebaikan, atau tanpa kebaikan.
Jika mereka dianggap sebagai monster.
Jika mereka dianggap sebagai monster yang berguna.
“Yang merobek otakmu kali ini bukan“ ”Legion”. kau bisa menjadi tikus laboratorium yang kau inginkan, tetapi maaf, aku tidak ingin berakhir sebagai sandera. Jangan melakukan hal bodoh. ”
Tentu saja, ini bukan pikirannya yang sebenarnya.
Alih-alih melakukan apa pun untuk Shinn, akan lebih mudah untuk mengambil orang-orang di sekitarnya sebagai sandera.
Shinn perlahan menutup matanya, dan menghela nafas.
"…Maaf."
"Sudah cukup bahwa kamu mengatakan kepada mereka bahwa ... apakah Federasi percaya atau tidak, itu terserah mereka."
Ini bukan negara yang buruk. Mereka akan memiliki negara yang tidak akan dikalahkan, jika memungkinkan.
Namun, mereka tidak berkewajiban mengorbankan diri mereka atau rekan mereka hanya untuk melindungi tempat ini. Itu saja.
Dengan demikian, Raiden menyipitkan matanya.
Shinn bukanlah orang yang membuat keputusan tanpa perasaan.
"kau baik-baik saja?"
"-Apa?"
"Aku memberitahumu untuk tidak terlalu memikirkan hal-hal yang tidak berguna ... berpikir tentang apa yang dikatakan orang tua Ernst?"
Shinn terdiam.
“aku akan mengatakan bahwa Frederica menggangguku sedikit lagi ... aku tidak pernah memikirkannya. Tidak perlu. "
Saat itu, dia harus memiliki dua futures yang menunggunya; mati bersama dengan saudaranya, atau untuk menemui kematiannya selama misi pengintaian khusus.
Pada titik ini, dia berada di sini jauh melampaui apa yang dia harapkan.
Apalagi masa depan.
"Bagaimana denganmu?" Jadi Shinn bertanya, dan Raiden mengangkat bahu.
“Yah, hanya mengikuti arus, kurasa. aku tidak bisa memikirkan apa yang akan terjadi setelah itu; aku bahkan tidak bisa membayangkan perang ini benar-benar berakhir. Lakukan sesuatu, cari nafkah ... aku tidak berpikir itu lebih sulit daripada melawan "Legion". "
Raiden tidak memikirkan hal ini, dia yakin dia tidak perlu berpikir terlalu keras tentang hal itu.
Untuk tidak mati, seseorang harus bekerja keras untuk hidup. Untuk hidup, seseorang harus sedikit lebih jujur. Tidak peduli apakah itu medan perang di area delapan puluh enam, atau masa depan tanpa akhir setelah perang, gagasan seperti itu tidak akan berubah secara drastis. Kenyataannya, kesulitan itu tidak berbeda untuk Eighty-Sixers, yang harus terus berjuang untuk hidup sampai akhir.
Namun,
Melihat mata merah itu melihat ke dalam pikiran yang tampaknya dalam, Raiden berpikir.
Di kerah seragam, orang bisa melihat bekas luka pemenggalan yang mengejutkan ketika saudaranya mencoba membunuhnya.
Bahkan setelah Shinn memusnahkan arwah kakak lelakinya, bekas luka itu tetap ada, menjeratnya.
Mungkin orang seperti itu akan membutuhkan sesuatu yang ekstra untuk tetap hidup, tidak seperti manusia seperti dia.
Sesuatu yang bisa mengimbangi kutukan, atau menghapusnya.
Raiden melirik sesuatu yang dilemparkan di pojok.
Terguling di sisi tempat tidur adalah buku filosofis bodoh dengan catatan yang menempel di antara buku itu.
Jika mereka kembali ke barak Skuadron Ujung Tombak, dan itu adalah Handler terakhir mereka yang menghubungi mereka melalui Para-RAID dari wilayah pertama Republik.
Apa yang akan dia pikirkan saat ini?
Atau mungkin, apa yang akan dia tunggu?
"... Bertanya-tanya apakah Mayor baik-baik saja di sana."
Shinn melirik kembali pada Raiden, memilih untuk tidak mengatakan apapun, dan mengangkat bahu.
Astaga, pria ini tidak jujur, Raiden mendesah panjang.


Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter