Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Vol. 1 Chapter 11

Novel Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Vol. 1 Chapter 11

Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi Sokushi Mahou to Skill Copy no Choetsu Heal Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 11


Penyihir penyembuh menghancurkan Putri Flare 


Sekarang, karena aku sudah bisa mengekspos diriku, aku kira aku harus memulai dengan balas dendamku.

[Transformation Heal] adalah kemampuan yang mengubah tubuhku sesuai dengan keinginanku, jadi aku jelas bisa mengubah penampilan tubuhku seperti yang aku lakukan saat ini. Saat ini aku di atas Flare, meniru berkuda dan menunduk menatapnya.


Saat ini, semua mana Flare telah diambil olehku dengan [Loot Heal]. Karena distribusi bakatnya berorientasi sihir, tanpanya, dia tidak bisa berbuat apa-apa.

"Tunggu, tolong tunggu. Kearuga-san, kau salah paham tentang sesuatu." (Flare)
Flare yang ada di baliknya terasa senyap sambil membuka mulutnya.

"Kesalahpahaman loe kata? Apa itu." (Kearuga) 

"Aku menggunakan narkoba karena aku sedang memikirkannya demimu. Aku melakukannya supaya jantungmu tidak terlepas dari rasa sakit. Aku juga berencana untuk segera membiarkanmu keluar dari penjara bawah tanah." (Flare)

Yah, setidaknya dia tidak mengatakan kebohongan karena dalam kehidupan pertamaku, dia benar-benar menyingkirkan kepribadianku, membuatku menjadi boneka yang tidak memiliki fungsi untuk merasakan sakit atau ketakutan, lalu membiarkanku keluar.

"Gue tau sekarang. Jadi Flare make bahasa kasar pada gue, menendang selangkangan gue, menginjak muka gue, dan menyerahkan tubuh gue pada orang lain setiap malam sepanjang demi kebaikannya ya. Itu cara yang lucu untuk mengekspresikan cinta." (Kearuga)

Wajah Flare menurun. Oh, aku mengerti; Flare mengira bahwa ingatanku saat aku terkena narkoba tidak ada di dalam kepalaku.

"Gue ingat semuanya." (Kearuga) 

"Ah, itu juga, berbeda, berbeda dengan itu." (Flare) 

"Pertama-tama, jika loe ingin membuat gue tidak merasakan sakit, maka akan sangat baik jika loe tidak memaksa gue menggunakan [Recovery Heal]." (Kearuga) 

"Itu, itu untuk menyelamatkan banyak orang." (Flare) 

"Ngibul. Loe hanya tertarik untuk meningkatkan kekuatan negara ini kan? Bagaimanapun, loe hanya menyembuhkan para pejuang dari negara ini." (Kearuga)

Aku sudah tahu bahwa meningkatkan kekuatan negara ini adalah tujuannya sejak awal. Pada kenyataannya, aku tidak dibuat untuk membantu satu pejuang dari negara lain. Dalam kelompok orang yang tidak aku buat untuk diselamatkan, bahkan ada orang berpengaruh seperti Sword Sanit dan bahkan orang-orang yang sangat terkenal di sana.

"Itu kebetulan saja, jaringan informasiku ada." (Flare) 

"Itu juga kibul." (Kearuga)

Wanita ini bukan orang yang tidak kompeten; Setidaknya dia memahami situasi di negara-negara lain.

"Tapi, tapi." (Flare) 

"Sejujurnya, gue gak peduli dengan hal semacam itu. Gue terjatuh ke neraka karena kesalahan gue, karena itulah gue pikir gue mungkin juga membiarkan loe menikmati rasa neraka juga. Bahkan jika loe benar-benar orang baik, atau tindakan loe memiliki niat baik di balik itu, itu gak masalah bagi gue. Gue dibuat menderita, itulah sebabnya gue memilih untuk membalas dendam. Ini cukup sederhana bukan?" (Kearuga)

Aku tidak peduli dengan alasan; Aku baik-baik saja dengan hanya mengetahui yang sebenarnya. Flare terus menumbuhkan alasan buruk, tapi mulai mengganggu sekarang.

"Gyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa." (Flare)

Aku memulai dengan mematahkan jarinya, dan hanya dengan itu, dia mengangkat sebuah jeritan yang memalukan. Oi oi, jika kau berada dalam kesedihan ini sekarang, kau tidak akan bisa bertahan setelah itu. Oh ya, aku hanya memikirkan sesuatu yang baik.

"Flare, apa loe pengen main game?" (Kearuga) 

"Ga-, game?" (Flare)

Flare memasang wajah meragukan setelah mendengarnya. Yah, kurasa itu bisa dimengerti.

"Gue berencana mengembalikan semua yang telah gue lakuin sekarang. Untuk lebih spesifik, gue akan mengembalikan jumlah rasa sakit yang sama dengan yang gue terima dari loe. Gue akan secara seksual menyiksa loe, secara emosional gue akan menyudutkan loe. Gue akan menghancurkan kepribadian loe, dan mendaur ulang loe menjadi alat yang mudah digunakan. Nah, pada dasarnya hanya segala sesuatu yang dilakukan pada loe, karena loe pikir akan lebih baik jika loe berada di posisi yang menerima kerusakan, meski hanya sesekali. Jika gue ngelakuin itu, apakah Flare akhirnya menjadi sadar akan dosa-dosa yang telah loe tumpahkan? "(Kearuga)

Wajah Flare menjadi pucat, dan dia menatapku dengan mata yang menarik, tapi di saat berikutnya, dia berbalik bahkan lebih pucat dari sebelumnya. Lagi pula, dia bisa mengerti bahwa aku serius setelah melihat ekspresi mataku.

"Aku-, jika itu adalah uang yang kau inginkan, aku bisa memberikannya kepadamu. Bahkan kekuatan politik, aku bisa memberimu pangkat pengadilan dan membuatmu menjadi seorang bangsawan. Aku juga bisa memberimu wanita mulia yang cantik, sebanyak yang Kau mau, dan Kau bisa melakukan apapun yang Kau inginkan dengan mereka. Itulah mengapa. "(Flare) 

"Ahaha, Loe pikir gue percaya omongan itu?" (Kearuga)

Wanita ini tidak akan pernah memaafkan musuhnya sendiri, dan ini hanya pikiranku, tapi mungkin dia akan melakukan semua yang dia katakan sekarang. Namun, itu hanya karena dia berusaha untuk menurunkan penjagaku dan mengambil kepalaku saat aku sedang tidur. Jujur saja, sepertinya Aku terlalu diremehkan di sini.

"Memang benar, dan bagaimanapun, bahkan jika Kau menggunakan kekerasan pada Aku di sini, Kau tidak akan bisa melarikan diri. Itu hanya akan berakhir dengan Kau terbunuh, oleh karena itu harus jelas apa keputusan yang lebih cerdas. "(Flare)

Aku tetap diam, dan mematahkan salah satu jarinya.

"Gyahiiiiiii." (Flare) (TL note: Jeritan macam apa ini?)

Dia menimbulkan jeritan idiot yang tidak bisa dianggap sebagai jeritan seorang putri.

"Karena Flare sedang membicarakan hal-hal yang menyebalkan itu, jumlah chip game loe turun satu per satu." (Kearuga) 

"Ga-, game?" (Flare) 

"Ya, Gue akan mematahkan jari loe dan merobek kuku loe, satu demi satu. Setelah itu selesai, gue akan ngincar kaki loe selanjutnya. Jika loe mengatur untuk tidak menimbulkan teriakan saat gue selesai mematahkan semua jari tangan dan kaki loe, itu akan menjadi kemenangan loe. Jika loe menang, gue akan hentikan balas dendam gue, tapi jika loe menjerit, gue akan melakukan semua yang gue jelaskan sebelumnya, dan gue akan menambahkan bonus untuk loe. "(Kearuga)

Ini adalah sesuatu yang Aku lakukan tanpa pertimbangan sehingga pikiran Flare tidak pecah karena jika dia akhirnya menyerah pada segala hal, reaksinya sama sekali tidak akan sama menariknya. Karena itulah Aku membuat sebuah situasi untuk memberikan harapannya agar dia bisa langsung menghadapi rasa sakit.

"Aku-, Aku mengerti. Aku akan melakukannya, itu sebabnya jika Aku bisa menahannya ... "(Flare) 

"Ah, jangan khawatir, karena gak kayak loe, gue bakalan nepati janji gue." (Kearuga)

Flare menempatkan pada wajah tekad, dan mengepalkan gigi belakangnya. Dengan ini, dia mungkin akan terus berjuang melawan rasa sakit sampai akhir. Nah, itu awal dari permainan yang menyenangkan.


"Nnn !!" (Flare)

Flare panik mencoba menjauhkannya dari tempat tidur dan gaunnya terus dicat dengan darah. Aku benar-benar terkejut dengan hal ini.

Dia sudah bertahan sampai hanya ada satu kaki terakhir ini yang tersisa! Bahkan dengan jemarinya patah dan kuku-kukunya terurai, dia masih bisa bertahan. Seperti yang diharapkan sang putri; benar-benar jantung baja.

Namun, sepertinya apa yang ada dalam pikirannya tidak begitu bagus. Dia telah berkelahi dengan kondisi yang tidak bisa Aku sembarang berteriak saat Aku mematahkan jari tangan dan kakinya.

Karena itu…

"[Recovery Heal]" (Kearuga) 

"Dia-?" (Flare) (TL noe: Kalo loe gak yakin, "Dia-" pada dasarnya dia membiarkan suara bodoh dan terkejut, dan bukan dia yang mengatakan kata "Dia".)

Pada situasi di mana hanya tersisa satu, Aku menggunakan [Recovery Heal] untuk menyembuhkan semua jari tangan dan kaki.

"Baik Flare, Gue gunakan [Recovery Heal] ke loe. Sekarang, haruskah gue mulai dari tangan lagi? "(Kearuga)

Aku tersenyum manis ke arahnya sambil mengatakan itu.Aku tidak percaya berapa baiknya Aku.

"Tidak adil, hal semacam ini tidak adil, bagaimanapun juga, hal semacam ini" (Flare) 

"Gue mengatakan bahwa gue akan mematahkan semua jari loe dengan benar? Sejak awal, gue telah memperhitungkan bahwa loe harus bertahan sampai kehabisan mana saat gue membuat kondisi game. Sekarang, gue bertanya-tanya berapa kali lagi gue bisa menggunakan [Recovery Heal]." (Kearuga)

Suara aneh bersiul keluar dari tenggorokan Flare. Meskipun Aku telah mengalami masalah hanya untuk memberikan harapannya bahwa dia akan bisa menang begitu mana-ku habis dan Aku tidak dapat menggunakan [Recovery Heal].

Kurasa aku akan memeriksanya sedikit. Oh, seperti yang diharapkan dari Flare; dia bisa menyelesaikannya untuk kedua kalinya. Dia orang yang sangat terpuji.

Nah sayang untuknya, tidak seperti [Deterioration Heal], efisiensi penggunaan mana yang bagus dan hanya mengkonsumsi 5 MP setiap pemakaian. Aku bisa menggunakannya dengan mudah sepuluh kali. Namun, Flare mungkin memiliki kesalahpahaman bahwa level Aku masih rendah, dan mungkin memperkirakan bahwa Aku hanya bisa menggunakannya dua kali paling banyak.

Ayolah, dengan tekad dan harapan yang luar biasa ini, Aku bertanya-tanya berapa banyak kebahagiaan yang akan Aku dapatkan jika dia istirahat?

Sambil memikirkan hal itu, aku meraih tanganku ke jari Flare.


Sekarang waktunya kelima puluh, dan karena daya tahannya telah mencapai batas, Flare akhirnya mengangkat sebuah jeritan yang memalukan.

"Ah, bakalan selesai kah. Tinggal delapan kali dan itu pasti kemenangan Flare. Itu benar-benar nasib buruk. "(Kearuga) 

"Ha-, Ha-, delapan kali." (Flare)

Mata Flare dicat dengan keputusasaan, dan wajahnya yang sudah berceceran dengan air mata mulai membuat lebih banyak air mata tumpah di atasnya.

"Meski sangat disayangkan, inilah hukuman untuk loe. Nah, sepertinya gue akan membuat loe sedikit lebih sakit sedikit. "(Kearuga)

Seperti itu, Aku memiliki cukup pengetahuan yang tersimpan di kepalaku dan sampai Aku pindah ke kursus berikutnya, Aku akan bersenang-senang sambil memastikan bahwa dia tidak dipatahkan.


Setelah itu, selama 30 menit, Aku terus menyakiti tubuh Flare. Gaunnya berantakan, dan Kau bisa melihat luka-luka dari kulit yang terpapar.

Air mata Flare telah layu dan suaranya retak. Ya, Aku bisa bersenang-senang. Dengan ini, dia mungkin pernah mengalami setidaknya 1% rasa sakitku. Untuk bagian selanjutnya, Aku kira Aku akan menjalani pelecehan seksual dan penganiayaan mental.

Aku merobek gaun Flare.

"Ah, ahhh, ahh" (Flare)

Dengan suara serak Flare saat ini, tidak ada yang dia katakan bahkan bisa berubah menjadi kata-kata yang tepat. Lagi pula, meski Aku menanggalkan pakaiannya, Aku sudah tahu sifat sebenarnya wanita ini, dan tubuhnya penuh dengan luka yang membuat Aku kehilangan kekuatan. Yah, aku ingin tahu apa yang harus kulakukan.

"[Recovery Heal]" (Kearuga)

Aku memulai dengan penampilannya menjadi sesuatu yang tertahankan, tapi Aku meninggalkan urat kenting (TL note: otot diatas tumit) sendirian saat Aku memotongnya sambil menyiksanya untuk membatasinya. Akan sangat merepotkan jika dia berlari kemana-mana.

"Hai, hiii, maafkan aku, aku benci itu, aku benci itu.Tolong, sakit, aku takut, yameteeee. "(Flare)

Flare yang bisa berbicara sekali lagi memegangi kepalanya di tangannya saat masih telanjang dan sedang menangis. Tampaknya air matanya yang layu juga kembali.

"Flare, loe tahukan bahwa gue berkata karena rasa sakit itu terlalu berat bagi gue, untuk tidak membuat gue menggunakan [Recovery Heal] kan? Pada saat itu, bisa loe ngingatkan gue apa yang loe lakuin saat itu? "(Kearuga) 

"Aku-, Aku, berbeda, berbeda" (Flare) 

"Tidak berbeda, itulah sebabnya gue akan melakukan hal yang sama kembali. Itulah kenyataannya, gue dah bosan memberi loe rasa sakit, jadi gue pikir gue bakalan cabuli loe. "(Kearuga)

Mata Flare terbuka lebar, dan dia kemudian mulai berteriak.

"Ogahhhhh, ogahhh, gue ogah dikotori oleh loe, gue adalah seorang putri dengan darah kelas tinggi, gak kayak loe, kelas bawah, tidak mungkin, benar-benar, tidak mungkin, ogahhhhhh!" (Flare)

Manusia menunjukkan sifat sejati mereka saat mereka terpojok. Begini, nampaknya putri luar biasa yang tersenyum pada orang awam manapun tanpa diskriminasi menganggap dirinya sebagai orang pilihan.

"Kalo loe sangat membencinya, gue bakalan kehilangan kekuatan. Sejak awal, gue kira gue gak bakalan senang dengan babi kayak loe. "(Kearuga)

Flare salah paham dengan sesuatu, dan wajah lega melayang ke wajahnya. Betapa bodohnya.

Aku kemudian bergerak menuju perapian di dalam ruangan, melelehkan peralatan yang digunakan untuk mengatur api, dan membuatnya menjadi bentuk batang. Setelah memanaskannya cukup lama, Aku meletakkannya di dekat karpet, dan karpet membuat suara mendesis sampai mulai menyala.

"Flare, gue berencana memberi loe 〇〇〇 atau batang besi yang terbakar ini. gue sedang berpikir untuk memasukkan salah satu dari mereka ke Flare, tapi yang mana yang loe inginkan? Karena gue itu baik, gue biarkan loe memilih. "(Kearuga)

Jika Aku tidak mengalami ereksi, Aku bisa menggantinya dengan yang lain. Manusia adalah spesies yang mengkhususkan diri dalam menggunakan alat, namun tampaknya Flare tidak mengetahui hal itu. Itu tidak bisa ditolong karena dia babi.

"Eh, a, itu." (Flare) 

"Omong-omong, jika loe gak menjawab, gue bakalan masukin keduanya, jadi jawablah saat menghitung mundur ke nol. 10, 9." (Kearuga)

Begitu Aku memulai hitung mundur, ekspresi wajahnya benar-benar jatuh, dan dia membuka matanya sampai batas sambil gemetar dan membiarkan sebuah jeritan yang tidak bisa diucapkan.




Sambil berbicara dengan suara nyaring, Aku melanjutkan penghitungan mundur. Flare menatapku dengan tatapan memohon, yang ku kembalikan kembali sambil tersenyum, sehingga wajahnya menjadi lebih pucat lagi.

Aku yakin Flare sudah tahu bahwa Aku adalah orang yang melakukan apa yang dia katakan sekarang.

"Ah, kamu, milikmu lebih baik." (Flare) 

"Hmm? Gue gagal paham yang loe inginkan. "(Kearuga) 

"〇〇〇 lebih baik!" (Flare) 

"Lebih baik ya, Dimengerti, jadi loe gak menyukainya. Yah seharusnya gue gak maksa loe. Jadi mari kita lakukan dengan besi yang terbakar itu. "(Kearuga)

Flare mulai gemetar karena ketakutan, mengepalkan tinjunya keras-keras, dan berteriak dengan wajah berkecil hati dan tersipu malu.

"Kearuga-san 〇〇〇 lebih baik. Tolong, beri Flare Kearuga-san 〇〇〇! "(Flare) (TL note: do S desu~, Kearuga!.)

Aku tidak sengaja mulai tertawa terbahak-bahak setelah mendengarnya. Hi-, hai, ini sangat menyenangkan. Untuk berpikir bahwa seorang putri akan mengatakan ini, Aku pikir Aku akan menggodanya sedikit lagi.

"Begitu, jadi loe ingin kah. Flare, loe beneran seperti babi cabul. Untuk berpikir hal ini adalah sang putri, raja pasti menangis, dan warganya pasti bakalan bersedih. "(Kearuga) 

"Ya, aku menginginkannya. Tolong, Aku mohon. Tolong beri aku belas kasihmu." (Flare)

Dia bahkan sujud di lapangan untukku. Flare benar-benar wanita cabul.

"Namun, karena sangat disayangkan, gue gak ngerasa senang dengan babi cabul. Oh ya, lakukan apa saja, dan coba untuk menggairahkan gue. Jika gak bisa ngelakuinnya dalam waktu 10 menit, itu akan menjadi batang besi." (Kearuga)

Ahh, aku orang yang baik. Flare, goyah bangkit, dan mulai melakukan pertunjukan yang menyenangkan sambil meneteskan air mata.


Ini cukup menyenangkan setelahnya, karena Flare sedang melakukan pose tolol yang menurutnya membangkitkan semangat, dan juga menari yang cerdik. Berpikir 'jika itu tidak cukup dengan ini ...' dia datang dengan banyak ide untuk menggairahkan Aku. Aku sangat ingin menahan tawaku sepanjang waktu, tapi meski begitu, tetap saja seperti yang diharapkan seorang putri. Dia awalnya adalah seorang cantik dari kelas tertinggi, dan dia tampaknya mendapatkan intinya. Berkat itu, dia dengan aman bisa mendapatkan apa yang dia inginkan, dan menumpahkan air mata kegembiraan karena diatasi oleh emosi.

Setelah semuanya selesai, dia sepertinya masih belum cukup, jadi Aku memberi besi bakar itu sebagai hadiah untuk dia yang terbenam dalam asisa rasa. Ahh, Aku benar-benar orang yang baik. Meski Aku menyatakan bahwa dia adalah seekor babi, dia benar-benar hanya seekor babi dan dia sering berteriak mengatakan piggy. (TL note: mungkin si lacur ngeluarin suara kayak babi kali.)


Yah, Aku rasa Kau bisa mengatakan bahwa semua rasa sakit, pelecehan seksual dan penganiayaan mental sebagian besar telah selesai sekarang. Sekarang yang tersisa hanyalah mematahkan egonya, dan membuatnya menjadi alat yang berguna.

Flare sekitar 90% rusak, tapi kalau itu wanita biasa, mereka pasti sudah rusak sejak lama. Dia sama nyatanya dengan kecoa karena itulah aku bisa bersenang-senang, tapi sekarang aku mulai bosan. Aku memberinya pukulan akhir.

"[Recovery Heal]" (Kearuga)

Aku menyembuhkan semua luka-lukanya, lalu gunakan [Transformation Heal] untuk mengatasi pukulan akhir.

"Ah, ya, ahh" (Flare)

Saat dia mulai membuat suara seperti bayi, aku meraih rambutnya dan menyeretnya ke cermin.

Kubiarkan Flare melihat dirinya di cermin.

"Ahh, ahh, ahhh, w-, wajahku, wajahku seperti" (Flare) 

"Bagaimana, gue buat loe terlihat imut. Loe harus bersyukur loh." (Kearuga) 

"Tidak, ini, ini bukan wajah Aku !!" (Flare)

Ya, wajah Flare telah berubah menjadi wajah yang bukan miliknya. Sambil meninggalkan beberapa jejak wajahnya yang dulu, Aku mengubahnya menjadi wajah yang merupakan tipeku.

"Kenangan loe akan terhapus setelah ini. Memiliki wajah yang berbeda dan kehilangan ingatan, loe akan lenyap dari dunia ini. Dan loe kemudian akan menjadi alat gue. Sebagai budak sex gue, atau bahkan sebagai perisai di medan perang, gue akan gunakan loe dengan baik jadi jangan khawatir. Jika ini tentang benteng, maka loe gak perlu resah pas gue datang ke sini, gue menggunakan [Transformation Heal] pada mayat agar terlihat seperti loe dan kemudian menyembunyikannya. Mereka pasti akan menemukannya suatu hari nanti, dan mereka akan menganggapnya sebagai kematian loe. "(Kearuga)

Jika Aku menculik sang putri, kerajaan ini pasti akan mencari ujung-ujung dunia untuk menemukannya. Namun, jika mereka menemukan mayat Flare di lapangan, dan jika orang itu memiliki wajah yang berbeda tanpa kenangan, tidak ada yang akan mengira bahwa Akulah yang menculiknya. Oleh karena itu, Aku memiliki sepotong pikiran sambil berjalan dengan Flare.

"Bukankah loe beruntung, pas loe bangun, loe bakalan jadi budak gue. Bukankah itu yang terbaik untuk sampah kayak loe agar pikiran loe diganti dan memulai hidup baru." (Kearuga) 

"Hii, nooo, nooo, tidak mau, stooop, nono nonooooo" (Flare)

Flare bergemuruh, tapi karena perbedaan besar dalam nilai status, sama sekali tidak ada artinya.

"Karena gue baik, gue akan memberi loe waktu untuk mengucapkan selamat tinggal pada diri loe saat ini. Gue rasa loe harus berdoa dalam satu menit ini sebelum "Flare" lenyap." (Kearuga)

Flare menangis, bertindak kasar, dan akhirnya, dia benar-benar hancur. Ahh itu bagus, Aku bisa membuatnya benar-benar istirahat pada saat terakhir.

"Selamat tinggal, Flare. [Transformation Heal]" (Kearuga)

Semua kenangan Flare terhapus, tapi hanya kenangannya. Aku telah membiarkan pengetahuannya tetap ada dan begitu dia membuka matanya, Aku dengan lucu dan anehnya menceritakan banyak hal.

Sekarang, karena Aku telah menyelesaikan tujuanku, Aku harus cepat-cepat dan membawa Flare bersamaku untuk pergi keluar dari kastil. Aku bisa mematahkan wanita yang menghancurkan hidupku dan bahkan membuatnya menjadi alat yang berguna.

Udara sangat lezat. Tubuhku ringan. Sungguh menakjubkan! Jadi inilah perasaan yang Kau dapatkan setelah menyelesaikan balas dendammu!

Saat ini, saat ini, Aku adalah orang yang paling bahagia di dunia!



Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter