Light Novel 86 Bahasa indonesia Vol 1 Chapter 7

Light Novel 86 Bahasa indonesia Vol 1 Chapter 7

86 Volume 1 Chapter 7



 Kemuraman Kemiripan dengan Skuadron Spearhead

Pada hari itu, ada banyak "Domba Hitam" yang berjuang, dan setelah pertempuran berakhir, Lena dengan hati-hati menghela napas, berusaha semaksimal mungkin untuk menahan rasa jijik yang dia rasakan.

Para Para-RAID-nya tidak terputus, dan Krena di sisi lain tiba-tiba angkat bicara. Pertarungan telah berakhir, dan Prosesor lainnya sudah terputus, kecuali untuknya.

"Jika kau tidak bisa menerimanya, kau bisa memutuskan hubungan, kau tahu."

Suaranya begitu acuh tak acuh, tanpa khawatir.

"Tidak masalah apakah kau mengawasi kita. Tidak ada yang akan terjadi bahkan tanpa kamu mengelola kami. Tidak ada yang bisa melihatmu lagi, dan ini mengganggu melihatmu menderita saat berada dalam pertempuran, kau mengerti? "

Lena tidak bisa membuat dirinya marah, karena dia benar. Namun, Lena senang menerima kata-kata ini.

Lalu, dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, dan bertanya,

"Apakah ini tidak menyakitkan, untukmu dan orang lain ...?"

Tidak mungkin Krena dan yang lainnya bisa memutuskan para-RAID hanya karena mereka menderita. Kemampuan Shinn bisa mendeteksi lokasi dan jumlah musuh dengan tepat, dan itu adalah sumber informasi yang berharga dalam pertempuran.

Krena lalu mengangkat bahu.

"Tidak ada, kita terbiasa dengan itu. Bahkan tanpa Shinn, kita Prosesor sudah terlalu terbiasa mendengar jeritan orang-orang yang menemui kematian mereka. "

Nadanya tenang seperti biasanya, tapi Lena bisa merasakan sedikit goyah. Itu bukan emosi ketakutan, amarah, penyesalan, atau penyesalan, tapi emosi yang lebih gelap dari itu.

"Ditiup ke bit bersama dengan unit adalah cara yang baik untuk mati. Semua orang biasa melihat anggota badan diledakkan, otak robek, tubuh dibakar, organ-organ yang tumpah keluar dari perut yang pecah, orang-orang yang merasa sakit sehingga bisa mati kecuali bertahan, teriak, sampai mereka semua mati. Dibandingkan dengan itu, suaranya tidak banyak. "

Di balik suara yang tenang adalah air mata dan kepahitan yang dialami.

Lena bisa merasakan gadis di medan perang jauh mengerutkan bibirnya. Giginya yang kencang mengepal.

"Sama saja di sini, 'Zona Pertempuran Pertama ... satu atau dua kematian ini tidak aneh bagi kita."

"…Iya nih."

Dari dua puluh empat anggota awal, satu telah meninggal dua hari yang lalu, dan ada tiga belas dari mereka yang tersisa.



Raiden membuang radio yang rusak yang tidak akan pernah bisa diperbaiki ke tungku reklamasi pabrik otomatis.

Seperti biasa, beberapa wajah yang akrab terpaku di ruangan saat Lena tiba-tiba terhubung melalui Para-RAID.

"Selamat malam."

Begitu dia menyapa mereka, mereka menjawab,

"Salin itu, Mayor ... hanya beberapa bajingan di sini, jadi tahanlah dengannya."

Gadis di ujung sana sepertinya telah membuat kepalanya bingung.

Wajar jika dia merasa seperti ini. Setiap malam, yang pertama merespons akan selalu menjadi Shinn, dan bukan Raiden.

"... Erm, adakah yang salah dengan Kapten Nouzen?"

Seo, memegang buku sketsa itu, mendengus,

"Apa kau tidak merepotkan, Mayor Millize? kau tahu barisan kita semua hanya untuk pertunjukan, bukan? "

Komandan skuadron tersebut menduduki peringkat Kapten, diikuti oleh wakil komandan dan pemimpin regu, dan akhirnya anggota skuad, yang terakhir menempatkan Petugas Perawat. Ini hanya untuk secara jelas mendefinisikan hierarki di dalam barisan, dan tidak ada perbedaan dalam perlakuan atau otorisasi yang diberikan. Prosesor dalam skuadron ini memiliki "Personal Codenames," dan kebanyakan dari mereka sebelumnya adalah komandan atau wakil komandan, secara paksa diturunkan dari Kapten dan Letnan ke Letnan Dua atau Petugas Pemasyarakatan.

Namun, Lena menjawab dengan jelas.

Raiden sedikit geli melihat gadis itu menjadi sedikit lebih terbuka, dibandingkan dengan bagaimana tentatifnya sebelumnya.

"Apakah kau juga tidak memanggil saya Mayor, Letnan Shuga dan Letnan Lika Lika? Apakah ada masalah denganku menangani kamu dengan cara yang sama? "

"…Kamu benar."

Seo tidak mengatakan apa-apa, dan tersenyum masam.

Lena baik-baik saja. Meskipun dia telah mengatakannya, tidak ada yang menyebut dirinya seperti itu. Kemungkinan mereka menyadari penghalang di antara mereka, dan Lena harus menghadap mereka sebagai bawahannya, dengan cara yang tidak biasa.

Meskipun mereka bercakap-cakap, mereka tidak berada di tahap di mana mereka bisa saling berbicara dengan nama-nama pribadi. Jika dia harus bersikap akrab dengan mereka, dia akan akhirnya menyoroti fakta bahwa dia adalah salah satu penindas, dan itu adalah garis tipis yang tidak pernah bisa dilewati.

"... Lalu, bagaimana, bagaimana dengan Kapten Nouzen? Apakah ada yang terjadi padanya selama pertempuran hari ini-? "

"Ahh, tidak."

Raiden melirik ke samping di dinding yang mengisolasi ruangan tetangga.

Semua orang, selain Krena dan Angel, berkumpul bersama pada malam ini, menghabiskan waktu dengan cara mereka sendiri. Namun, mereka tidak berkumpul di kamar Shinn, tapi rumah milik Raiden.

Sisi lain dari partisi tipis itu sangat sepi, tidak ada satu gerakan pun yang bisa didengar.

"Dia sedang tidur. Dia lelah."

Shinn mulai merasa mengantuk saat mereka makan malam, dan dia sudah tidur nyenyak saat Raiden, yang sedang bertugas, selesai membersihkan dan memeriksa kamarnya. Anak kucing di sampingnya mendengkur dengan sedih, jadi Raiden mengeluarkannya, dan meletakkan selimut di atas Shinn. Kemungkinan yang terakhir hanya akan terbangun keesokan harinya.

Selama tiga tahun Raiden mengenal Shinn, situasi seperti ini akan terjadi sesekali. Meskipun dia mengatakan bahwa dia sudah terbiasa dengan hal itu, sangat melelahkan untuk mendengar suara dua puluh empat jam sehari itu.

Raiden dan yang lainnya, dengan Para-RAID mereka set minimum, tidak akan mendengar suara itu. Tidak ada yang bisa memahami jenis dunia Shinn yang tinggal di dalamnya. Sekali, sekali saja, Shinn disinkronkan dengan mantan Handler di tempat tertinggi, dan Handler bunuh diri. Yang terakhir sengaja memberi perintah dan perintah yang salah, membiarkan Prosesornya mati sia-sia, dan bersenang-senang di dalamnya, mengakibatkan seorang pemula, yang baru saja ditugaskan, dikorbankan di tengah kebingungan itu. Shinn terganggu oleh tindakan Handler, dan selama pertempuran berikutnya, atur Para-RAID ke tingkat maksimum, disinkronkan hanya dengan Handler. Handler tidak pernah sinkron dengan mereka lagi, dan esok harinya, mereka menerima laporan dari seorang pembawa pesan, yang menyatakan bahwa Handler telah melakukan bunuh diri.

Shinn tinggal di dunia yang penuh dengan suara seperti itu, dan baru-baru ini, Squad Spearhead sangat tertekan.

"... aku kira semua orang, termasuk Kapten, telah semakin stres dalam banyak hal ... tidak pernah berpikir kita akan memiliki KIA ..."

"…Ya."

Ratapan Lena, dan Raiden mengangguk. Shinn bukan satu-satunya, karena semua orang telah benar-benar lelah selama pertempuran baru-baru ini, dan berada di batas mereka.

Sejak berdirinya skuad, ada sebelas KIA di Skuadron Spearhead, hampir setengah dari jumlah yang diberikan. Biasanya, Skuadron ini harus dianggap tidak mampu bertempur, dan harus direstrukturisasi. Frekuensi serangan, bersamaan dengan jumlah, tidak berubah sedikit pun, sehingga setiap anggota bertanggung jawab dalam pertempuran meningkat. Jumlah musuh telah melampaui apa pun yang bisa mereka tangani, dan jumlah kelelahan tersebut mengakibatkan penyimpangan penghakiman, dan meningkatkan jumlah korban.

Namun, tidak ada bala bantuan, bahkan kekosongan trio yang meninggal pada bulan Februari, termasuk Kujo, belum diganti. Suara Lena menjadi kaku, seolah sedang mengerucutkan bibirnya.

"aku akan mempercepat permintaan, dan orang-orang yang lebih tinggi memprioritaskan bala bantuan di sini."

Haruto menatap Raiden, dan yang terakhir mendesah,

"Ahh ... kurasa."

"Skuad ini bertanggung jawab untuk mempertahankan basis yang paling penting, dan memiliki hak istimewa untuk diperkuat. aku akan meminta skuadron sekitarnya untuk bala bantuan ... juga, silakan bertahan. "

"…Ya."

Dia mengangguk dengan cara yang ambigu, dan dari sudut matanya, dia bisa melihat Haruto dan Seo mengangkat bahu.



"... Hei, Angel, kataku."

Krena dan Angel adalah satu-satunya di kamar mandi.

Angel sedang mencuci rambut peraknya yang panjang, dan Krena menuangkan air hangat di atas kepalanya.

"Apa itu?"

"Seharusnya tidak ada waktu untuk memberitahu gadis itu?"

Entah kenapa, Angel menatap tajam Krena.

"Khawatir dengan Mayor?"

"Wha."

Dengan panik dia menggelengkan kepalanya. Apa yang dia katakan!?

"Tidak semuanya! Kenapa aku harus khawatir dengan gadis itu !? ... Hanya saja, melihat bagaimana, dia tidak takut pada Shinn, kupikir tidak apa-apa untuk memberitahunya, itu saja. "

Krena mengatupkan bibirnya, cemberut.

Dia membenci Lena, bagaimana kabar terakhir ini selalu mengucapkan kata-kata indah yang memuakkan. Namun, Lena tidak pernah memikirkan skuadma Krena yang berharga sebagai monster, yang bukanlah sesuatu yang biasa-biasa saja.

"Tidak ada yang mengatakannya, kurasa. Bukan Shinn, bukan Raiden ... jika kita melakukannya, gadis itu mungkin tidak akan pernah menghubungi kita lagi. Sebaiknya kita berdua. "

"Kurasa ... Kaie pernah bilang begitu ..."

Kamu bukan orang jahat kau seharusnya tidak merawat kita.

"Tapi karena ini Shinn dan Raiden belum mengatakan apapun. Mereka mungkin berpikir bahwa mengatakan itu hanya akan menyakiti kedua belah pihak. "

"..."

Kaie sudah tidak ada lagi.

Gadis mungil ini selalu canggung tentang tubuhnya yang rata setiap kali mereka mandi, dan selalu menggoda orang lain. Lewatlah gadis itu yang taat seperti anak kucing, dan semua teman mereka yang selalu antusias membahas topik yang seharusnya tidak pernah didengar anak laki-laki.

Pada titik ini, hanya mereka berdua yang tinggal. Dari enam tentara wanita di skuadron, hanya tersisa Krena dan Angel, semua orang telah meninggal.

Krena tiba-tiba teringat akan sesuatu, dan mengangkat kepalanya ke arah Angel.

"Hei Angel."

"Apa?"

"…Itu baik?"

Tangan angel berhenti mencuci rambutnya, dan dia mengangkat bahu.

Sudah lebih dari setahun sejak mereka pertama kali bertemu, tapi ini kali pertama Angel menemaninya. Sebelum ini, Angel tidak pernah menelanjangi dirinya sendiri sebelum orang lain, bahkan juga skuadmik perempuannya.

"Ya, aku rasa tidak apa-apa sekarang. Karena hanya ada dua dari kita, tidak ada yang bisa disembunyikan. "

Kulitnya tetap putih mutiara, bahkan di uap. Ada bekas luka dari berbagai ukuran di sekujur tubuhnya, dan dalam aspek ini, dia tidak berbeda dengan Krena. Namun, punggung Angel jelas memiliki bekas luka terang yang jelas tidak disebabkan dalam pertempuran.

Krena bisa melihat bekas luka seperti benang di antara celah rambut panjang, dan buru-buru melihat ke samping. Dia bisa samar-samar melihat kata-kata "Putri Pelacur." Sementara Angel hampir merupakan Alba berdarah murni, salah satu nenek moyangnya memiliki garis keturunan Celesta.

"... Saat pertama kali bertemu denganku, Daiya, dia memuji rambutku yang cantik. Dia tahu aku memiliki rambut panjang untuk menutupi bekas luka itu, tapi dia sengaja bertanya apakah aku memiliki rambut panjang karena cantik. "

Saat dia mengatakan ini dengan nada tenang, Angel akhirnya mendongak. Bibir tipis mencoba yang terbaik untuk memaksakan senyum saat mereka bergetar, seolah-olah mereka bukan miliknya.

"Bahkan Daiya sudah tidak ada lagi. Jadi, tidak perlu bersembunyi sekarang ... "

Krena mengira Angel sedang menangis, tapi yang terakhir tidak. Angel mengangkat rambutnya yang lembab, dan menengok ke belakang ke arah Krena, wajah yang seperti itu tampak seperti biasa.

"Bagaimana denganmu, Krena? Tidak mau mengatakannya padanya? "

Angel tidak pernah menentukan siapa yang dimaksudnya, dan tidak perlu memberi dorongan. Krena tahu betul.

Krena menurunkan matanya.

"... Hm. Kurasa, aku tidak punya hak untuk mengucapkan kata-kata itu. "

Saat pertama kali ditugaskan ke skuadronnya, sejujurnya, dia sangat ketakutan.

Dia sudah terkenal di antara mereka. "Death God" tanpa kepala dengan mata merah, memerintah di garis depan zona pertempuran timur.

Sebagian besar dari mereka yang memiliki "Personal Codenames" bertahan dengan mengisap darah rekan-rekan mereka yang telah meninggal, dan kebanyakan dari mereka adalah orang-orang jahat. Di antara mereka, codename Shinn benar-benar menonjol.

Undertaker, orang yang selalu dekat dengan kematian, namun tidak pernah bisa mati, selalu hanya mengubur orang lain, tidak berbeda dengan tuhan kematian. Codename-nya adalah yang paling ramah, namun mencemarkan keberadaannya dalam pertempuran.

Dikatakan bahwa dari skuadnya, semua orang selain "Werewolf" telah meninggal dunia. Beberapa orang mengatakan bahwa dia adalah pertanda kematian, seperti yang dikatakan kodenya; Yang lain mengatakan bahwa dia mengorbankan nyawa rekan-rekannya untuk melindungi dirinya sendiri.

Baru kemudian dia mengetahui hal itu, sejak dia diwajibkan, dia dikirim ke daerah yang paling bergolak sepanjang waktu.

Dan dalam pertempuran yang serba kesepian.

Sebuah unit ranjau darat merayap di bawah salah satu unit kameradnya, dan meledakkannya.

Dia terluka parah, menderita, tapi tidak ada orang lain yang bisa melakukan apapun tentang hal itu.

Shinn sendiri diam-diam berlutut di sisinya. Raiden hendak melakukannya, hanya untuk dihentikan oleh Shinn

Krena, yang berdiri jauh, melihat Shinn menarik pistolnya. Semua orang akan melakukannya, untuk membela diri, dan juga melakukan bunuh diri sebagai upaya terakhir.

Tapi pada hari itu, untuk pertama kalinya, dia belajar tentang penggunaan ketiga.

"aku tahu ini sulit bagimu. Coba pikirkan beberapa hal bahagia, ada yang akan dilakukan. "

Entah kenapa, orang yang sekarat menunjukkan senyuman. Dan bibir mereka bergetar.

"Berjanjilah padaku ... bawalah aku juga, maukah kau ...?"

"Ya."

Kawan yang sekarat itu mengulurkan tangan yang berlumuran darah dan menghancurkan organ tubuh, menyentuh wajah Shinn. Yang terakhir tidak berkedip. Saat melihat ini, Krena merasa itu adalah pemandangan yang paling suci dan indah untuk dilihat.

Dewa kematian kami , karena itu dia tahu alasan mengapa dia dipuji seperti Raiden dan anggota skuad lainnya yang telah bergabung lebih awal dari yang dia lakukan.

Karena dia akan selalu membawa mereka, dia akan menanggung segalanya, nama rekan-rekan almarhum, keinginan mereka, tanpa kecuali, dan terus berlanjut sampai akhir perjalanan.

Agar Prosesor tidak bisa masuk ke dalam kuburan, yang ditakdirkan untuk dilupakan, tidak akan pernah bisa tahu apakah mereka bisa melihat matahari terbit di hari berikutnya, dan ini adalah penebusan yang tak tergantikan yang tak pernah mereka rindukan.

Sungguh, dari lubuk hatinya, dia telah jatuh cinta padanya.

Dia benar-benar gembira untuk berpikir bahwa ketika dia meninggal suatu hari nanti, dia akan membawanya. Dia tidak lagi takut, dan mulai memperbaiki keterampilannya sampai dia sangat mahir dalam keahlian menembak. Jika hal seperti itu terjadi lagi, dia bisa mengambil alih, jadi dia berpikir.

Meskipun dia ditakdirkan untuk mati, dia ingin tetap berada di sisinya untuk waktu yang lama.

Tapi,

Krena mematikan kerannya, dan mendongak. Dia tahu dia tidak bisa melakukannya. Selama dia tetap berada di medan perang ini, dia tidak akan pernah bisa melakukannya. Dia tidak bisa seperti Dewa Kematian, bisa sampai ke ujung bumi sambil membawa nama dan keinginan rekan-rekannya yang dia perjuangkan.

.

.

Tapi kalau memang begitu, siapa yang akan membawa Shinn?



"Hei, ada satu lagi di sini, Eighty Sixer."

Sekali sebulan, skuadron akan menerima persediaan yang diterbangkan dari, persediaan yang tidak dapat disediakan oleh pabrik produksi atau otomatis.

Shinn memeriksa kontainer persediaan seperti yang tercantum, dan mengangkat kepalanya begitu dia mendengar transporter.

Ada seorang perwira berwajah angkuh yang mengenakan seragam militernya dengan shoddily, membelai dagunya saat dia membawa dua tentara yang memegang senapan serbu, mungkin untuk tujuan intimidasi. Para prajurit membawa safir senapan mereka, dan peluru diturunkan. Mengingat jarak dekat mereka dengan Shinn, yang terakhir bisa membawa mereka semua sebelum mereka bisa menembak, tapi tidak ada gunanya melakukannya, dan dia tidak dapat diganggu.

"Handlermu (master) meminta pengiriman amunisi khusus ini. Hmph, sekelompok babi, sangat khawatir denganmu ... "

Perwira tersebut memiliki wadah anti ledakan di belakangnya, barang yang sangat besar dengan banyak kemasan dan label yang jelas yang menunjukkan bahan peledak.

Shinn melihat dengan terkejut, dan mengerutkan kening. Dia tidak ingat memesan barang seperti itu.

Dan sementara Shinn tetap diam, petugas itu tiba-tiba melirik. Delapan Delapan Sixers secara tidak sadar akan melawan, tapi orang di hadapannya tampak taat dan tidak terpengaruh oleh apapun.

"Dengar bahwa Tuanmu adalah seorang wanita. Hei, bagaimana kamu babi mendapatkannya? Dengan mudah menipu Putri naif itu dengan beberapa omongan manis ? "

Tiba-tiba, Shinn mengangkat kepalanya ke arah petugas.

"Jadi, apakah kau ingin aku berdemonstrasi dengan istrimu? Dia merasa kesepian malam ini, kan? "

"Kamu…!"

Petugas yang marah akan segera mengamuk, hanya untuk membeku begitu bertemu dengan Shinn di mata. Mata merahnya serasa seperti biasa, dan tidak menunjukkan niat mengancam, tapi untuk seekor babi kulit putih yang menjalani hidupnya di belakangnya, tidak mungkin dia cocok dengan seekor babi yang tinggal di medan perang. Shinn sengaja menyingkirkan petugas yang kaku itu dan pergi ke wadah. Ada daftar nomor urut ini di daftar periksa, dan itu berisi tanda tangan Lena yang biasa dia lihat selama beberapa bulan terakhir ini.

Di bawahnya, dia melihat sebuah garis yang tertulis di labelnya.

"Istana Lune ...?"

Sesaat kemudian, Shinn melebarkan matanya, teringat akan sesuatu.



Pesta itu merupakan pertemuan sosial, sebuah kegiatan bagi banyak orang untuk mendapatkan arahan, negosiasi, dan mengumpulkan informasi.

Sebagian besar dibahas adalah hal-hal yang elegan dan tidak berguna seperti seni, musik, atau filsafat, tapi hal-hal yang tidak berguna tidak ada gunanya.

Alun-alun Istana Blanc Neige dipenuhi cahaya berkilauan dan suara hasrat tak berujung, dan Lena melarikan diri sendirian ke teras dimana bintang-bintang bersinar, menghela napas.

Secara pribadi, dia tidak menyukai pesta semacam itu, dan dia frustrasi dengan sebagian besar pria yang datang untuk mendiskusikan topik yang unik untuk kelompok umurnya. Millizes sebelumnya adalah bangsawan, investor. Ada banyak yang bertujuan untuk mendapatkan warisan dan warisan keluarga.

Untungnya, tidak ada yang berbicara dengan Lena.

Sementara gaun malam sutra hitam itu tidak benar-benar melanggar aturan berpakaian sosial, memang terlihat seperti pakaian berkabung saat dicocokkan dengan permata hitam dan bunga putih. Juga, dia tidak minum, dan hanya berdiri diam di dekat bunga di dinding. Semua wanita mewah di sana hanya mengabaikannya, kecuali beberapa penampilan bermasalah dari waktu ke waktu. Kecuali beberapa kata dengan Arnett yang tertegun dan Carl-Stahl yang bermasalah, ada beberapa wanita yang kadang-kadang akan memuji dia (secara harfiah dan metaforis) karena memiliki bunga di kepalanya yang sesuai dengan perangkat RAID choker.

Benar-benar tidak sopan dia melakukannya, tapi dia tidak berniat meresponsnya.

Bagi Lena, semua tindakan ini hanyalah kebodohan yang sia-sia belaka, entah itu membatasi diri dengan melarikan diri dari kenyataan, membual harga diri sendiri di dunia yang megah dan terkungkung, atau menunjukkan keinginan akan keserakahan dan nafsu. Selanjutnya, karena ketidakmampuannya sendiri, dia telah menyebabkan kematian beberapa Prosesor ...

Tiba-tiba, perangkat RAID-nya diaktifkan.

"…Utama?"

"Kapten Nouzen ... apa sekarang?"

Dia segera meraih perangkat itu, menekannya, dan menanggapi dengan lembut. Dia seharusnya tidak memerintah saat ini. Apakah ada pertempuran besar-besaran yang tidak dapat ditangani skuadron kedua ...?

Namun, suara Shinn tetap tenang.

"Ini waktu kontak yang biasa, dan kau belum melakukannya, jadi kami menghubungimu. Apakah ada yang terjadi? Jika tidak nyaman, lain waktu baik-baik saja ... "

" aku baik-baik saja. Apa itu?"

Sekarang setelah dia menyebutkannya, ini adalah waktu kontak biasa dengan Squad Spearhead. Dia memunggungi pesta itu, dan bertanya, saat kegelapan New Moon bersinar di kebun.

"'Amunisi khusus' diterima. Konfirmasi laporan. "



Hanya bintang-bintang bersinar di malam hari, dan kembang api masif berbunga.

Reaksi yang menyala menghasilkan berbagai warna cerah yang tersebar di segala penjuru, dan kemudian berkibar seperti kepingan salju yang mengapung. Ledakan lain bergema, dan bintang pemotretan lain melesat keluar dari tanah, melewati kepingan salju yang padam, dan meledak untuk membentuk kembang api lain yang semarak.

Kapan pun kelopak bunga itu mekar, ada sorak-sorai sorak sorai yang polos dan tak biasa. Tak heran, karena kebanyakan dari mereka belum pernah menyaksikan kembang api sejak kecil. Saat-saat singkat kembang api menyalakan mata mereka yang gembira, bersinar di balik bayangan menari mereka.

Mereka sama sekali tidak bisa menyalakan basis mereka, jadi anggota skuadron pergi ke lapangan sepak bola terdekat yang telah menjadi tempat pembuangan sampah. Rumput liar tumbuh di tanah, tentara dan mekanik berserakan, dan "Juggernauts" menunggu tanpa suara di luar.

Fido, yang datang bersama kru perawatan, meletakkan kontainer di tanah, menyalakan kompor sebagai pengganti korek api, dan menyalakannya satu per satu.

Shinn bersandar pada "Undertaker," mendongak saat melihat kembang api lainnya menembaki langit.

"-Terima kasih banyak untuk kembang apinya."







Lena mendengar beberapa sorak sorai dari anggota lainnya. Dia menyadari bahwa Shinn mungkin telah meningkatkan tingkat sinkronisasi Para-RAID untuk didengarnya, dan merasa gembira.

"Ini adalah hari peringatan Revolusi. kau memang melihatnya bersama dengan saudara laki-laki dan orang tuamu, bukan? Yang lain harus sama. "

Setiap kali festival mendekat, toko-toko di kota itu akan mengeluarkan banyak kembang api. Jadi Lena membelikannya sedikit, dan menyuruh mereka dikirim ke skuadron. Dia mengeluarkan beberapa botol anggur untuk para pekerja di cabang logistik, melakukan beberapa hal pada labelnya, dan memasukkannya ke dalam wadah. Kembang api mudah terbakar, dan perlu diangkut dengan pembawa, sementara wadah yang digunakan adalah ledakan-bukti. Daftar periksa itu terdaftar sebagai bahan peledak.

Dia tidak pernah menyangka akan menyuap orang lain, namun takjub mengetahui bahwa itu adalah suatu keharusan jika dia harus melakukan hal-hal yang tidak bermoral.

"Ini adalah tradisi selama pesta Revolusi, benar ... dapatkah kamu melihat kembang api di Presidential Hall?"

"Erm."

Dari seberang teras, Lena menatap kediaman presiden. Rasanya kembang api baru saja dimulai, dan beberapa warna bermekaran di langit malam bersamaan dengan lagu kebangsaan Republik yang agung.

Dia melihat karya seni kembang api yang rumit ini sendirian, dan tersenyum sedih.

" aku bisa. Tapi langit terlalu terang. "

Pesta di jalanan dan banyak lampu tak menentu terlalu terang. Udara di kota tercemar, karena energi terbuang sia-sia tanpa perawatan. Api besar yang seharusnya menunjukkan martabat Republik buram karena betapa membosankannya mereka.

Juga, tidak ada orang lain yang menonton kembang api, bukan yang ada di pesta itu, atau pejalan kaki di jalanan. Sementara kembang api yang disesuaikan yang dibuat oleh para spesialis jauh lebih cantik daripada yang dijual di toko-toko, orang-orang tampaknya tidak peduli.

"Kembang api pasti ada yang cantik. Langit gelap, dan udara bersih dan bersih. "

Di kegelapan malam yang gelap, kembang api itu menyala di sudut medan perang yang jauh, yang mekar untuk para penonton.

aku ingin menonton ini bersama mereka. Lena menelan kata-kata yang hampir dia nyanyikan. Dia seharusnya tidak mengatakan kata-kata seperti itu. Jika dia mau, Lena bisa menuju ke garis depan untuk diselidiki, tapi Shinn dan yang lainnya harus tetap tinggal, dan tidak bisa mengikuti Lena dan yang lainnya kembali ke belakang. "Bersama-sama" hanyalah sebuah ilusi singkat singkat, bukan harapan yang bisa diharapkan.

Setelah berpikir, dia berkata,

"Jika memungkinkan, aku ingin mengajak semua orang ke First Area untuk menonton kembang api. kau akan tersenyum. "

Sepertinya Shinn tersenyum kecut.

"aku tidak ingat melihat begitu banyak kembang api di sana."

"Jadi tolong saksikan mereka secara pribadi. Begitu perang berakhir, begitu kau pensiun, bersama-sama. "

Suaranya murung. Nama Daiya dan enam anggota lainnya yang meninggal baru-baru ini muncul dalam pikirannya.

" aku berharap Letnan Satu Iruma dan yang lainnya akan bisa melihat ini ... maaf, kata-kata ini tidak sesuai sekarang."

"Tidak, aku pikir Daiya dan yang lainnya akan bahagia, karena kita mengingat orang mati dengan kembang api untuk pertama kalinya. Bagaimanapun juga mereka sama sekali tidak suka sedih dan sedih. "

Kino dan yang lainnya mungkin senang dengan ini - jadi Shinn pura-pura menyindir sambil tersenyum. Dia mungkin menunjukkan perubahan emosional yang lebih besar daripada biasanya, dan mungkin bergerak sampai batas tertentu.

"Juga, Angel akhirnya menangis. Dia selalu membotolkan perasaannya sendiri, jadi dalam pengertian ini, aku bersyukur atas kembang api itu. "

"..."

Daiya dan Angel, keduanya masih saling berdekatan sejak lama.

"Petugas Waran Emma mungkin tidak akan pernah melupakan ini ..."

"Tidak ada yang mau. Sama sepertimu tidak pernah melupakan kakak laki-lakiku, Mayor. "

Setelah beberapa saat terdiam, Shinn melanjutkan,

"aku sangat senang ... karena aku sudah melupakan kakakku."

Lena mendengar suara gemetar, dan ditinggalkan dengan sedikit pun ketidakpercayaan.

Ini adalah pertama kalinya Shinn berterus terang dengannya.

"... Kapten Nouzen."

"Bisakah kau tidak melupakan kami, Mayor?"

Shinn mungkin bercanda. Nada suaranya, suaranya, meneteskan kenakalan.

Namun, karena tingkat sinkronisasi ditetapkan lebih tinggi dari biasanya, Lena bisa merasakan keinginan yang sungguh-sungguh di balik kata-katanya.

Jika kita mati, bahkan sesaat saja.

Tolong jangan lupakan kita.

Lena perlahan memejamkan mata.

Mereka begitu kuat, telah menghadapi banyak pertempuran, dan bertahan sampai saat ini.

Tapi untuk saat ini, kemungkinan kematian tetap berada dalam jangkauan, tidak pernah berangkat.

"Tentu saja, aku tidak akan ... tapi."

Dia menarik napas dalam-dalam, dan menjawab dengan jelas. Inilah tugas dan tanggung jawabnya, seperti Vladlena Millize, Handler of Spearhead Squadron.

"Bukan itu saja, aku tidak membiarkan yang lain mati."



Namun,

Lena terus melaporkan ke atasannya, meminta bala bantuan pada waktu yang tepat.

Tapi Skuadron Spearhead tidak memiliki satu tentara pun yang ditambahkan ke file mereka.



Pada hari itu, saat menyortir, empat meninggal.



Itu adalah misi penyerangan sederhana, di mana mereka menyerang basis garis depan. Pangkalan ini merupakan tempat yang akan dilawan musuh. Namun, itu hanya umpan, tak berdaya sekilas, tapi ditata dengan jebakan di mana-mana.

Shinn telah menentukan lokasi penyergapan dan lokasi musuh, dan dimaksudkan untuk menghindari bagian depan, menyerang dari sisi-sisi.

Untuk beberapa alasan, musuh tidak menyebarkan Eintagsfliege untuk memberi isyarat sinyal, dan Lena tidak melihat tanda-tanda musuh di radar. Sebelum menemui musuh, Shinn dan beberapa lainnya merasakan ada yang tidak beres. "aku punya firasat buruk tentang ini," begitu Raiden bergumam, menyatakan apa yang beberapa orang lain rasakan. Mungkin itu adalah naluri yang memungkinkan mereka bertahan hidup melalui darah dan kematian.

Bukan kemampuan untuk mencari musuh dengan mendengar suara hantu; itu adalah indera pencuri.

Radar tiba-tiba berbunyi, dan sebuah meriam menembak secara diagonal dari langit, meledak di tanah.

Beberapa orang secara tidak sadar berhasil menghindari pada saat itu karena naluri yang mereka miliki. The "Griffin" (anak laki-laki Chise) adalah anak laki-laki terlambat, langsung terkena dan dikurangi menjadi abu, sementara "Fafnir" (unit Kino) terlalu dekat dengan tembakan, dilanda oleh pecahan peluru, dan terdiam. Unit-unit lain diliputi oleh dampaknya, terjatuh. Pada saat bersamaan, tembakan kedua dan ketiga terjadi bersamaan dengan ledakan.

Komputer menghitung bahwa tembakan meriam itu dari 120 kilometer utara-timur laut. Tidak ada yang melihat ledakan seperti itu dari jarak yang begitu jauh, sehingga sangat cepat juga. Kecepatan awal tembakan diperkirakan paling tidak empat ribu meter per detik, jauh melampaui tembakan satu tembakan.

Bahkan unit musuh dalam penyergapan hanyalah pion untuk memastikan bahwa Spearhead akan tetap berada di zona ledakan, usaha terakhir untuk mengapit sisi dipertimbangkan. Rencana terperinci dan kejam itu berbeda jauh dari yang biasa.

Shinn, yang selalu waspada, dengan cepat menemukan dan menghancurkan Ameise yang bertindak sebagai pramuka, dan rentetan rentetan panjang tiba-tiba berhenti setelah sepuluh tembakan atau lebih (atau mungkin ada beberapa kerusakan pada instalasi baru). Jika dia tidak melakukannya, bahkan para elit ini pasti telah musnah.

Jadi, setelah kalah empat unit, mereka berhasil lolos dan mundur. Keempat KIA itu adalah Chise, Kino, Toma, dan Kioto.

Hanya ada sembilan unit "Juggernaut" yang tersisa.

Lebih dari setengah terbunuh, dan barisan mereka berada dalam satu digit.

" aku …"

Lena tercengang, suaranya bergetar.

Dia kering. Dia memiliki imajinasi yang tak menyenangkan, sebuah firasat di hatinya yang membuat hatinya berkelahi. Dia cemas, dengan kata-kata yang hilang.

" aku menuntut lebih banyak tentara. Sekarang juga, segera. Ini benar-benar aneh-! "

Skuadron Spearhead terlalu lelah untuk diganggu.

Mereka kurang jumlahnya, tidak mampu beristirahat dengan cukup, dan hampir tidak dapat mempertahankan lini pertahanan dengan meminta skuadron sekitarnya untuk mendapatkan bantuan atau untuk sementara mengambil alih. Atasan seharusnya tahu, tapi mereka tidak melakukan apapun. Sementara permintaan bala bantuan dan persetujuan telah mudah disetujui, permintaan untuk lebih banyak tentara tetap diabaikan. Dia pernah langsung menemui Brigadir Jenderal Carl-Stahl secara langsung, dengan risiko dituduh melakukan nepotisme, namun tidak pernah ada yang menambahkan satu pun ke Spearhead.

Shinn dengan singkat berkata,

"Utama."

" aku akan berbicara dengan Brigadir Jenderal lagi. Jika tidak, maka aku akan melakukan apapun untuk- "

"Mayor Millize."

Dia memanggil lagi, dan Lena terdiam.

"Semua orang, tidak masalah dengan ini?"

"…Ya."

Raiden menjawab untuk semua orang. Ada keheningan yang berat dari mereka.

"…Apa…?"

"Mayor, tidak apa-apa. Tidak peduli apa yang kamu lakukan, tidak ada yang akan berubah. "

"Kapten Nouzen, apa maksudmu?"

"Tidak akan ada pasukan tambahan. Bahkan tidak satu pun. "

"... Eh."

Shinn kemudian dengan tenang mencatat,

Kebenaran semua orang tahu, tapi tidak pernah memberitahu Lena tentang.

"Kita semua akan mati. Skuadron ini adalah death row untuk tujuan itu. "

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter