Light Novel 86 Bahasa indonesia Vol 1 Chapter 6

Light Novel 86 Bahasa indonesia Vol 1 Chapter 6

86 Volume 1 Chapter 6


Knight tanpa kepala II

Sudah setengah tahun setelah dia diwajibkan saat Raiden bertemu dengan Dewa Kematian, saat dia ditugaskan ke skuadron terakhir.

Yang terakhir dari teman-temannya, yang wajib militer pada saat bersamaan, meninggal di regu lain sehari sebelum dia ditugaskan kembali.



Sebelum wajib militer, dia tetap tersembunyi di Area Eighty Five.

Menyembunyikannya adalah seorang wanita Alba tua yang pernah mengelola sebuah pondok pesantren pribadi.

Dia menyembunyikan semua anak Delapan Delapan yang dia bisa, entah itu muridnya atau hanya anak-anak yang tinggal di dekatnya, dan menyembunyikannya di asrama.

Setelah lima tahun, seseorang menumpahkan kacang. Pemerintah mengirim tentara untuk mengantar anak-anak ini ke Kamp Konsentrasi. Wanita tua itu melakukan yang terbaik untuk menghalangi mereka, memohon dengan hati nurani dan keadilan kemanusiaan, hanya untuk dijawab dengan mengejek dan menghina.

Para prajurit menyuruh mereka naik truk yang digunakan untuk mengangkut ternak dan pergi seperti tidak terjadi apa-apa. Wanita tua itu mengejar, memukul sampai akhir.

Dia tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun. Kapan pun Raiden dan yang lainnya menangis, tanpa gagal, dia akan menjadi benar-benar marah.

Tapi wanita tua inilah yang wajahnya menangis, terguncang dalam kemarahan saat dia berteriak,

"Pergilah ke neraka, kamu omong kosong !!!"

Teriakan keras itu, bersamaan dengan pandangannya yang tergeletak di jalan, meraung, tetap segar dalam pikiran Raiden.

Yang mereka sebut "Dewa Kematian" adalah pemimpin pasukannya, seusianya. Dengan pengalaman Raiden sebelumnya, aneh rasanya melihat dia sangat longgar.

Dia tidak pernah mengorganisir patroli dan akan mencari-cari kesedihan sendirian meski mungkin ada <Legion> yang bersembunyi, dan meski radar tidak menangkap sinyal apapun, dia akan menyuruh mereka untuk melakukan sortie. Dia bisa memberi perintah dengan presisi yang menakjubkan setiap saat, tapi sikap lesu itu sepertinya sangat bunuh diri terhadap Raiden.

Raiden sudah cukup.

Sementara teman-temannya yang wajib militer telah meninggal semua, mereka bertengkar sampai akhir. Wanita tua itu berisiko dipukuli sampai mati saat dia melakukan yang terbaik untuk melindungi Raiden dan anak-anak.

Tapi orang ini sebelum dia sepertinya tidak peduli dengan apapun, entah itu kehidupan Raiden atau yang lainnya.

Setengah bulan setelah dia bergabung, kesabarannya telah mencapai batasnya. Pada hari itu, pemimpin tersebut tidak pernah memerintahkan patroli, seperti biasa, dan dia memulai sebuah argumen yang dengan cepat meningkat menjadi perkelahian.

Mengingat perbedaan fisik mereka, dia bisa menahan pukulannya, tapi dia mengirim Shinn yang tinggi dan kurus terbang. Dia menatap yang terakhir yang berada di lantai yang berdebu, dan berteriak, "Berhentilah membodohi!" Namun, yang terakhir hanya melihat ke belakang dengan mata merah merah itu, tak terpengaruh.

"... salahku karena tidak menjelaskan, kurasa."

Shinn meludahkan darah saat dia berdiri. Gerakannya tetap gesit, dan sepertinya dia sama sekali tidak terluka.

"Tapi mengingat pengalamanku sebelumnya, tidak ada yang percaya aku sampai mereka benar-benar mendengarnya. Aku hanya tidak ingin membuang waktuku. "

"Hah? Apa yang kamu katakan?"

" aku akan menjelaskan kapan itu terjadi ... juga."

Sebelum menyelesaikan kata-katanya, Shinn membanting tinjunya di wajah Raiden.

Tubuh kurus itu gesit bergerak, dan menghasilkan kekuatan yang menakjubkan. Pergerakan tubuhnya dan penyerahan kekuatan tanpa gerakan yang tidak perlu, dan Raiden dikirim ke tanah, pikirannya bergetar.

"Ini tidak berarti aku bersedia dipukul. Aku tidak akan menahan diri; kau ingin berkelahi, aku akan mengajakmu. "

Anak nakal itu memiliki kesombongan yang tak tahu malu. Raiden melesat maju dengan segenap kekuatannya.

Sebagai kesimpulan, Raiden tersesat. Dia dipukuli sedemikian parah sehingga dia tidak bisa melawan. Shinn memiliki pengalaman tempur ekstra setahun, lebih mahir dalam memberlakukan kekerasan, dan tahu bagaimana cara menggunakannya.

Meski kesal, Raiden harus mengakui bahwa Shinn memiliki beberapa kemampuan, dan mendapat sedikit perubahan dalam kesan. "kau pikir kau adalah seorang protagonis manga atau semacamnya? Tidakkah kamu merasa malu? "  Seo membalas saat mendengar kejadian ini, tapi untuk Raiden, Seo tidak pernah mengerti apa yang dia hadapi. Shinn, pihak lain yang terlibat, menahan tawanya, tapi Raiden tidak peduli dengan apa yang orang tolol itu pikirkan.

Sehari setelah perkelahian itu, "Sebaiknya kau jelaskan ini," katanya pada Shinn sambil menahan rasa sakit di mulutnya.

Dan dalam pertempuran berikutnya, dia mendengar teriakan mengerikan dari hantu-hantu itu.

Pada saat itu, Raiden mengerti mengapa tidak perlu berpatroli ... mengapa Shinn memiliki ketenangan yang jauh melampaui usianya.



Begitu lampu padam, barak Skuadron Spearhead terdiam. Raiden meletakkan tempat tidur di kamarnya, matanya masih terbuka saat ia tiba-tiba mendengar beberapa langkah.

Dia melirik ke kamar di sampingnya, pintu sedikit terbuka. Di ruang remang-remang, Shinn berdiri di depan jendela yang memutih oleh sinar bulan.

"kamu bicara dengan siapa?"

Sepertinya dia mendengar Shinn berbicara di kamar mandi di lantai bawah dan di ruang ganti di sampingnya.

"Yep." Shinn hanya melirik ke arahnya, mengangguk. Mata merah terang terbungkus es, memberi ketenangan yang tidak sesuai usianya, sebuah perasaan tidak berperasaan yang tidak akan pernah goyah.

"Ini Mayor. Dia menyinkronkan denganku. Ada beberapa patah kata. "

"..Ah, dia benar-benar menghubungi kamu Putri itu benar-benar punya nyali. "

Raiden sedikit terkesan. Dari Penangan di depannya, setiap orang yang mendengar suara-suara itu tidak pernah menghubungi mereka lagi.

Matanya menatap leher telanjang, bekas luka merah melingkar di sekelilingnya.

Dia mendengar Shinn menyebutkan bagaimana bekas luka mengerikan itu, seperti pemenggalan kepala, muncul. Dia tahu Shinn bisa mendengar suara orang mati, karena bekas luka itu.

Malamnya tetap tenang. Setidaknya untuk Raiden.

Namun, Shinn ... rekan senegaranya, telah memperoleh kemampuan supranatural untuk mendengarkan suara hantu yang tidak akan pernah lenyap. Seberapa derita dan ratapan yang bisa dia dengar?

Tidak ada orang yang bisa tetap waras setelah mendengar suara ini setiap saat. Dewa Kematian yang teguh dan teguh itu mungkin hasil dari emosi yang tertekan dalam hatinya, bersamaan dengan pikirannya yang tersiksa.

Dewa Kematian ini menatap Raiden, mata merahnya yang berdarah tampaknya bisa membekukan segala sesuatu yang ada dalam penglihatan.

Raiden tahu bahwa hati Shinn tertuju pada ujung medan perang yang panjang, setelah melihat kepala yang ia cari.

"Harus tidur. Kita akan berhenti bicara besok. "

"... Ahh, maaf."



Pintu itu hampir tidak ditutup saat langkah kaki kembali ke kamar sebelah, dan ranjang pipa itu berderak. Shinn berdiri di depan jendela yang diselimuti sinar rembulan, tak berdaya saat ia menatap medan perang yang jauh.

Dia menusuk telinganya, dan bisa mendengar seruan hantu yang tak terhitung jumlahnya, sebanyak bintang yang tak terhitung jumlahnya, memenuhi kegelapan malam ini. Mereka termasuk erangan, teriakan, ratapan, jeritan, dan bisikan monoton yang tidak bisa didengar. Namun, dia terfokus pada suara yang datang melalui segala hal lainnya, dari tempat yang jauh yang tidak dapat dia tempati.

Sudah delapan tahun yang lalu ketika dia mendengar orang tersebut mengatakannya dengan suara yang sama.

Saat itu, itulah kalimat yang didengarnya.

Setiap malam, setiap kali dia mendengar suara ini, dia bisa ingat, jangan pernah lupa.

Sebuah bayangan yang melompat ke arahnya.

Kekuatan dan tekanan mencekik lehernya, berusaha menghancurkan segala sesuatunya.

Meliriknya adalah mata hitam di balik lensa, penuh dengan kebencian.

Dosa. Ini nama mu. Betapa pasnya.

Itu semua salahmu Semuanya adalah salahmu

Suara yang sama memanggilnya dari jauh. Lima tahun yang lalu, setelah dia meninggal di sebuah tempat kosong yang ditinggalkan di suatu tempat di sepanjang medan perang timur, suara ini telah memanggilnya sejak saat itu.

Shinn meraih tangannya, menyentuh kaca jendela yang membeku, dan bergumam meski tahu pihak lain tidak bisa mendengarnya,

"Aku mendatangimu - saudara laki-laki."

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter