Light Novel 86 Bahasa indonesia Vol 1 Prolog

Light Novel 86 Bahasa indonesia Vol 1 Prolog

86  Volume 1 Prolog


The Poppies Blooming Red on the Battlefield

Tidak ada negara yang menolak gagasan bahwa menundukkan babi itu melanggar hak asasi manusia, Karena s
elama bahasa berbeda, warna kulit berbeda, nenek moyang mereka juga dianggap berbeda-beda, mereka akan dianggap sebagai babi yang memiliki rupa manusia. dengan menekan dan membantai mereka, pastinya tidak ada masalah atau  kasus yang berkaitan dengan pelanggaran hak asasi manusia.


~ Vladlena Millize (Memoirs) 


〈System start.〉


〈RMI MIA4 OS Ver 8.15.〉



Sinyal nirkabel terdengar jauh di belakang saat bergema di tengah suara yang memekakkan telinga.


“—Handler One ke Undertaker. Musuh tertangkap di radar, terdiri dari battalion artileri anti-tank dan pemburu petarung jarak dekat.”


“Undertaker disini, mengerti. Mendeteksi gerakan di sini.”


“Mulai sekarang, semua kewenangan ditangguhkan kepada komandan lapangan. Demi negara, hapuskan musuh Republik bahkan jika itu berarti mengorbankan dirimu sendiri.”


“Mengerti.”


“… Maafkan aku, semuanya. Benar-benar minta maaf.”


“Mengakhiri transmisi.”


〈Kokpit dikunci.〉


〈Power Pack diaktifkan. Actuator aktif. Melepaskan struktur sendi.〉


〈Stabilizer normal. Frame Check Sequence[Rangkaian Pengecekan Rangka] clear. Vetronics offline. Mode berburu.〉


“Ini Undertaker pada semuanya, Handler One telah menyerahkan perintah. Undertaker harus mengambil alih komando.”

“Alfa Leader di sini. Diterima. Sama seperti biasanya, ‘dewa kematian’. Benar, apa perintah terakhir Putri yang cengeng itu?”


“‘Benar-benar minta maaf.'”


Suara kecil terdengar dari ujung balada.


“Pff, babi putih tanpa harapan yang sama. Tidak melihat kejahatan, tidak mendengar kejahatan, apa-apaan permintaan maaf itu… bocah, kau dengar itu? Yah, kita juga akan mati; jangan berpikir itu hal yang buruk bagi dewa-dewa kematian untuk menuntun kita menuruni Styx.”


“Enam puluh detik sampai konfrontasi langsung… di bawah tembakan musuh. Hancurkan tembakan artileri musuh dengan kecepatan maksimal.”


“Baiklah, ayo!”



Manuver Tempur Buka〉

〈Musuh terdeteksi: Menandai B1″ “Menandai B2” “B3” “B4” “B5” “B6” “B7” B8 “” B9 “” B10 “” B11 “” B12 “” B13 “” B14 “” B15 “” B16 “” B17 “” B18 “” B19 “” B20 “” B21 “” B22 “” B23 “” B24 “-….〉


〈Memintai: B210〉


“Ini Delta Leader! Jangan biarkan mereka berpencar. Hapus mereka di sini!!”


“Charlie Three! Musuh pada jam sepuluh! Menghindar—sialan!!”


“Echo One ke skuad. Echo Leader KIA[Killing in Action]. Echo One akan mengambil perintah.”


“Ini Brave Two… maaf semuanya. Akhir kalimat di sini.”


“Alfa Leader di sini. Tunggu sebentar, Alpha Three! Mengirimkan bala bantuan sekarang juga! Alpha One akan mengambil perintah!”


“—Diterima. Semoga beruntung Alpha Leader.”


“Kuserahkan padamu… hei Shinn. Undertaker.”


“Apa?”


“Jangan lupakan janjinya.”


“… Ahh.”


“C1: Sinyal Hilang.”


“Unit Teman: nol”


Suara sang komandan terdengar deras melalui headset yang berisik, yang mana telah dilepaskan dari kepala dan diletakkan di samping, menyatu dengan hembusan angin matahari terbenam.


“… Ini… handler one. Semua pasukan, apa kalian mendengarku? Pasukan Pertama, tolong balas.”


Makhluk organik di perut berbentuk kepompong mesin membuka kanopi, mengulurkan tangan dari kokpit, dan meraih tombol komunikator.


“Ini Undertaker ke Handler One. Semua musuh yang dimusnahkan dieliminasi. Menkonfirmasi musuh mundur. Operasi selesai. Bersiap untuk kembali.”


“…Undertaker. Apa ada, orang lain?”


“Mengakhiri transmisi.”


Dia memotong komunikasi sebelum mendengar akhir dari pertanyaan bodoh ini, yang tak perlu atau wajib didengarnya.


Opium merah bermekaran pada cakrawala di bawah rona malam. Nyala api yang membahana membentang dalam bayang-bayang binatang besi dan bangkai laba-laba quad-pedal yang sebagian roboh ke tanah, bagian dalamnya terlihat melalui sudut yang halus. Teman atau lawan, begitulah hasilnya bagi mereka.


Tidak ada makhluk hidup yang bisa dilihat darimanapun. Tidak peduli di mana, betapapun jauh tempat itu, yang tersisa hanyalah mayat dan jiwa mengembara mayat-mayat ini.


Keheningan kejam memberi isyarat. Di ujung padang rumput, melewati pegunungan yang seperti bayang-bayang hitam, matahari terbenam menampakkan cahaya merah di cakrawala.


Disinari oleh cahaya merah, atau diselimuti baying-bayang hitam; Hanya dirinya dan mesinnya satu-satunya sumber kehidupan di dunia ini yang praktis memisahkan hubungan dengan hidup.


Kaki ramping panjang menirukan kaki Arthropoda. Lapisan baja berkarat yang dilapisi noda memiliki bekas luka yang tak terhitung jumlahnya di atasnya, bilah berfrekuensi tinggi mirip dengan kaki kepiting, dan meriam utama di bagian belakang. Siluet menyerupai laba-laba pengembara, meriam panjang di atas rangka yang disokong oleh empat kaki yang menyerupai kalajengking, dan tampak seperti kerangka yang mengembara di medan perang, mencari kepalanya yang hilang.


Dia menghela napas, bersandar di dek yang telah dingin pada angin malam, dan berkerut di bawah rona malam, mengangkat kepalanya ke langit yang terbakar.


Bunga-bunga ini lahir dari darah Kawan tercinta yang bunuh diri, sebagai hadiah perpisahan untuk sang Penakluk di sebuah negara yang berada Jauh di Timur.


Bunga-bunga ini bermekaran dalam darah Ksatria yang dibantai oleh orang-orang barbar yang menyerang.


Merah terang dari Opium-opium mekar di medan perang, sangat indah di bawah rona malam yang tampak kuat untuk membakar langit.




Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter