Light Novel 86 Bahasa indonesia Vol 1 Chapter 1

Light Novel 86 Bahasa indonesia Vol 1 Chapter 1

Light Novel 86 Bahasa indonesia Vol 1 Chapter 1



Medan Perang Dengan Nol Kematian


“—Sekarang, laporan pertempuran hari ini.”

“Korps lapis baja tanpa awak Kekaisaran 〈Legion〉 menyerbu area ketujuh belas, dan diusir serta dimusnahkan oleh Drone tanpa awak dari Republik San Magnolia kita. Sebaliknya, pihak kita telah menderita korban sedikit dan tidak ada KIA[Killing in Action / Tewas Dalam Tugas]—”


Terletak di area pertama, ibu kota San Magnolia, adalah Jalan Utama dari Liberté et Égalité, yang begitu damai dan elegan, tidak mungkin membayangkan negara ini dalam keadaan perang selama sembilan tahun terakhir.

Bagian depan berwarna putih dari bangunan kuno bergaya Barat yang memiliki banyak ukiran. Di bawah sinar matahari Musim Semi dan langit biru, kehijauan pepohonan dan lampu jalanan hitam berkarat membentuk kontras dengan langit biru. Di kafe yang terletak di sudut jalan, ada para siswa dan kekasih, terlahir dengan rambut perak, tertawa dan berkicau.

Terletak di atap biru balai kota t sebuah patung revolusioner Saint Magnolia dan lima bendera berwarna, yang melambangkan kebebasan, persamaan, persaudaraan, keadilan, dan kemurnian. Ubin batu di jalan utama terbentang langsung ke pinggiran kota, diaspal setelah perencanaan kota yang hati-hati.

Seorang pemuda bermata perak, seperti bulan melewati jalanan, tangannya dipegang oleh orang tuanya, tertawa terbahak-bahak.

Mungkin mereka hanya berjalan-jalan. Lena tersenyum pada keluarga itu, dan berbalik ke layar televisi holografik yang masif, senyumnya mengelap dari mata putihnya yang berwarna perak.

Gadis berusia enam belas tahun ini mengenakan seragam perwira wanita berkerah biru-kehijauan. Wajahnya seputih salju, sebening kaca, sikap elegannya sebagai kesaksian akan didikannya yang mulia. Rambut peraknya yang halus memiliki keriting halus dan kilau satin, dan matanya besar dengan warna yang sama, di bawah alisnya yang panjang; begitulah bukti bahwa dirinya adalah salah seorang bangsawan dengan darah Selena, seorang darah murni, dari mereka yang tinggal di tanah ini jauh sebelum Republik dilahirkan.


“Di bawah kepemimpinan Handler yang luar biasa, drone kemampuan tinggi terus bertempur, mampu menyelesaikan misi untuk membela negara tanpa harus mengirim pasukan ke garis depan yang berbahaya; sungguh kemampuan sistem tempur canggih ini tidak diragukan lagi. Kemungkinannya 〈Legion〉 akan berhenti beroperasi dua tahun di masa depan, tapi pastinya Kekaisaran jahat akan dikalahkan oleh organisasi keadilan yaitu Republik. Vive San Magnolia. Kemuliaan bendera berwarna lima.”

Penyiar wanita Alabasta dengan rambut putih dan mata salju menampilkan senyum sombong, namun wajah Lena tertutup kabut.

Laporan pertempuran semacam itu terus berlanjut berulang kali sejak perang dimulai, jauh lebih surealis daripada hanya optimis, namun sebagian besar warga tidak meragukannya lagi. Ironisnya, pada kenyataannya, setengah Republik ditaklukkan enam bulan setelah perang dimulai, batas-batasnya terdorong mundur; sejak saat itu, tanah tidak dapat direklamasi.

Dan selanjutnya,

Lena menengok ke sekelilingnya, melihat ke Jalan Utama yang diselimuti cahaya Musim Semim yang mirip dengan debuah potret.

Penyiar wanita, siswa dan kekasih di kafe, pejalan kaki berjalan menyusuri jalanan, keluarga yang baru saja melewatinya, dan Lena sendiri.

Sebagai negara Republiken modern pertama di dunia, San Magnolia membanggakan diri karena menerima imigran dari negara lain dan memberi hadiah kepada mereka. Republik secara historis merupakan sarang bagi Albas, dan negara-negara lain bewarna kulit berbeda yang tinggal di sana. Entah itu Aquilas yang gelap gulita, cahaya keemasan Aurata, merah terang Rubella, atau Caerulea dengan mata biru menyegarkan, mereka menyambut Colorata dari semua warna di dalam perbatasan mereka.

Tapi pada saat ini, di Jalan Utama Ibu Kota yang ramai, tidak, bahkan di ibu kota, atau kedelapan puluh lima zona legislatif, tidak ada yang tidak berambut perak dan bermata perak Alba bisa ditemukan.

Ya. Dari tentara yang secara resmi terdaftar sebagai manusia di medan perang, memang benar bahwa ada nol KIA yang harus diperhitungkan.

Namun.

“…Nol KIA macam apa ini?”

Sebuah sudut Istana Blanc Neige yang telah ada sejak era Kekaisaran, markas militer yang dirancang dengan desain era Kekaisaran yang mempesona merupakan tujuan Lena; terletak di istana ini adalah Benteng Besar Cluster, 〈Grand Mur〉, mengelilingi seluruh sektor politik, dan seluruh tentara Republik berada di sana.

Di luar 〈Grand Mur〉, di garis depan lebih dari seratus kilometer, tidak ada tentara ditempatkan. Satu-satunya yang ada di garis depan adalah “Drone” — “Juggernaut” — dan perintah dilakukan di ruang kontrol negara. Paling tidak ada seratus ribu orang yang mengendalikan “processor“, dan berjejer di belakang mereka adalah garis pertahanan yang terdiri dari area ranjau anti-personel/tank, meriam intersepsi otomatis. Mereka belum pernah gagal sebelumnya. Tentu saja, kekuatan di dalam 〈Grand Mur〉 tidak pernah mengalami satupun pertempuran. Posisi lainnya hanya untuk mengenalkan strategi operasi yang diolah dengan cara yang mirip dengan logistik. Tentara Republik pada saat ini tidak memiliki personil dalam posisi tempur yang sebenarnya.

Lena mencium aroma amis alkohol yang menyengat dari petugas yang lewat, dan mengerutkan kening. Kemungkinan mereka baru menonton olah raga di layar besar di kamar komandan. Ia memberi mereka tatapan mencela, hanya untuk bertemu dengan ejekan.

“Lihatlah penggemar boneka ini.”

“Oh, menakutkan… apa kau akan terus berbicara dengan drone penting yang kau simpan di kamarmu?”

Dia berbalik tanpa berpikir sejenak.

“Kalian semua—”

“Pagi Lena.”

Terdengar suara dari samping, dan berbalik, ia menemukan temannya Arnett.

Kapten teknis dari departemen penelitian yang merupakan satu-satunya dari usia dan tahun yang sama dengan Lena, satu-satunya teman di tahun yang sama.

“… Pagi Arnett. Tentunya bangun lebih awal saat kau selalu tidur.”

“Aku akan kembali. Menghabiskan seluruh malam bekerja…. jangan kaitkan aku dengan idiot-idiot itu. Aku lagi bekerja. Kami mendapat masalah yang hanya bisa dipecahkan oleh Kapten teknis Anrietta Penrose yang jenius ini.”

Arnett menguap seperti seekor kucing. Dia berambut pendek, dan putih berwarna perak Selena, dan mata besar yang warnanya sama.

Selama menyapa, Arnett melirik ke arah para petugas mabuk yang menyelinap pergi, dan mengangkat bahu, pada dasarnya matanya mengatakan bahwa tidak ada gunanya mengomeli orang-orang tolol semacam itu. Dari mata perak itu, Lena menyadari bahwa Arnett berusaha menghentikannya, dan menjadi merah padam.

“Ah, ngomong-ngomong, kau punya peringatan di terminal intelmu. Aku akan membantumu menyelesaikannya.”

“Tidak perlu… maaf, dan terima kasih untuk itu, Arnett.”

“Tidak masalah. Cobalah untuk tidak terlalu dekat dengan drone tanpa awak itu.”

Lena ingin merespon, tapi menggelengkan kepalanya, dan pergi ke cabang kontrol yang berafiliasi dengannya.


Ruang sempit yang diduduki oleh kontrol anorganik terasa gelap dan lembap. Layar utama hologram yang standby memberi cahaya samar, dan lantai serta dindingnya berwarna perak.

Lena duduk di kursi-berlengan futuristik ini, mengenakan cincin penuh gaya, perangkat RAID, menyisir rambut peraknya yang panjang ke belakang, dan dengan bangga mendongak.




Di tempat ini, di mana garis depannya jauh dari 〈Grand Mur〉 ini, ruangan sempit ini adalah satu-satunya medan perang di delapan pulih lima area Republik.

“Mulai identifikasi. Mayor Vladlena Millize. Komandan Petugas Sektor Timur, area pertempuran kesembilan, pasukan pertahanan ketiga.”

Setelah verifikasi suara dan iris, sistem kontrol diaktifkan.

Setelah itu, kumpulan besar data muncul satu per satu di layar hologram, yang diperoleh dari alat bantu pengamatan yang dipasang di garis depan yang jauh. Muncul di layar utama adalah peta digital yang menunjukkan semua titik berkedip, menunjukkan pasukan sekutu dan musuh.

Ada tujuh puluh titik biru yang menunjukkan mesin sekutu, dan dari mereka, dua puluh empat berada di skuadron ketiga di bawah komando Lena, sementara dua puluh tiga mesin berada di bawah skuadron kedua dan keempat. Bintik merah menunjukkan pasukan musuh yang sangat banyak jumlahnya.

“Pallet aktif. Sinkronisasi target, CPU ‘Pleiades’.”

Kristal biru di tonjolan perangkat RAID segera mendesis. Ini bukan panas yang berasal dari kristal itu sendiri, tapi panas halusinasi dimana indra diaktifkan dan disinkronkan dalam proses Pallet ini.

Kristal saraf virtual yang diperkuat mulai menghitung. Melalui sistem saraf virtual, bagian tertentu yang ada di dalam otak diaktifkan, Nighthead (daerah yang tidak terpakai), yang ditinggalkan dalam proses evolusi jangka panjang atau terlupakan oleh arus waktu.

Melewati kesadaran dan ketidaksadaran Lena, merasuk jauh di dalam. Biasanya, tidak mungkin untuk mengakses bagian itu secara sadar, tapi “bagian” dari kumpulan ketidaksadaran, “alam bawah sadar” yang dibagi bersama semua umat manusia, secara bertahap dibuka, terhubung menuju kesadaran processor Personal Bernama “Pleiade” milik komandan skuadron ketiga.

Indera “Pleiades” bersatu dengan Lena.

“Pallet sudah selesai. Handler One ke Pleiades, Mohon kerjasamanya hari ini.”

Suaranya tenang dan stabil. Setelah jeda, “suara” seorang pemuda, sekitar satu atau dua tahun lebih tua darinya, menanggapi,


“Pleiades ke Handler One. Pallet baik-baik saja.”

“Suara” itu terdengar sarkastik. Lena satu-satunya di ruang kontrol, dan suara ini bukan dari orang lain; malahan, itu adalah suara unit prosesor “Pleiades” yang telah disinkronkan dengan indera, memberikan efek halusinasi audio.


Sebuah suara.

“Juggernaut” yang dibangun dengan tergesa-gesa untuk menanggapi perang tidak memiliki fungsi komunikatif. Tidak memiliki kemampuan berpikir kompleks yang bisa dianggap perasaan atau kesadaran.

Pallet ini berasal dari kesadaran kolektif umat manusia.

Zona ranjau anti-personil, sebuah garis pertahanan yang dibentuk untuk menahan kekuatan lapis baja musuh.

Itu adalah garis depan intens dimana drone di kedua belah pihak saling membantai, nol KIA, namun sebenarnya,

“Tentu adalah kerja keras untuk menyambut kami dengan saksama Delapan Puluh Enam yang menyerupai manusia, Albas (manusia).”

Delapan Puluh Enam.

Mereka adalah benteng terakhir surga dimana Republik (manusia) ditinggalkan saat ‘Legion’ menyapu benua — babi berbentuk manusia beristirahat di zona non manusia (zona legislatif delapan puluh enam) di luar delapan puluh lima zona legislatif.

Itulah istilah penghinaan yang digunakan untuk Colorata, mereka yang hidup sebagai warga negara Republik, namun dianggap inferior terhadap manusia di negara mereka sendiri, tinggal di luar tempat penampungan wajib di luar 〈Grand Mur〉 dan di garis depan.

Sembilan tahun lalu. Tahun 358 dari kalender Republik, Tahun 2139 Anno Astrum.

Negara benua Utara, Kekaisaran Geade yang berbatasan dengan Timur Republik mengumumkan perang ke segala penjuru. Gelombang pertama Drone tempur yang sepenuhnya tanpa awak 〈Legion〉 memulai invasi.

Dihadapkan dengan kekuatan yang luar biasa dari negara adidaya militer Geade, Tentara Republik Orthodoks hancur dalam setengah bulan.

Saat itu, militer mengumpulkan semua tenaga manusianya, dan saat mereka terus melakukan demoralisasi taktik penundaan, pemerintah Republik membuat dua keputusan.

Salah satunya adalah mengevakuasi seluruh warga negara Republik ke delapan puluh lima zona legislatif.

Yang lainnya adalah memulai Perintah Presidensial 6609, Undang-Undang Keamanan Khusus untuk Masa Perang.

Undang-undang ini mewajibkan semua Colorata berada di Republik dianggap sebagai musuh yang bersekutu dengan Kekaisaran. Mereka dibebaskan dari kewarganegaraan mereka, diawasi, dan diisolasi di tempat penampungan di luar delapan puluh lima area.

Tentunya ini adalah pengkhianatan terhadap undang-undang dan berndera lima warna yang sangat dibanggakan Republik. Setiap Colorata yang lahir dari Kekaisaran, kecuali Albas, diperlakukan sebagai makhluk tahanan, sehingga tanpa malu-malu menjadi kasus diskriminasi manusia.

Tentu saja, Colorata memprotes. Namun, pemerintah menekannya melalui kekuatan militer.

Ada beberapa Albas yang memprotes. Namun, sebagian besar Albas mengizinkannya. Delapan puluh lima zona legislatif tidak dapat memenuhi kebutuhan semua orang, apakah itu sumber daya, tanah, atau posisi.

Rumor tentang Mata-Mata Colorata menghancurkan negara mereka jauh lebih mudah diterima daripada mengakui kenyataan keras bahwa negara mereka runtuh.

Dan dengan kekuatan musuh yang mengepung mereka, manusia membutuhkan kambing hitam untuk melampiaskan amarah dan dendam mereka..

Supremasi ras langsung mendapat pengakuan dan pembenaran. Republik modern bangsawan, agung, dan manusia yang pertama didirikan di dunia ini akhirnya mengakui Albas sebagai yang paling menonjol di antara mereka semua, sementara semua Colorata dari Kekaisaran kuno dan tidak manusia lebih rendah, yang mana hanya merupakan orang bodoh, tentara barbar yang mengambil alih penampilan manusia dan tidak bisa berevolusi dengan sukses.

Semua Colorata ada di Kamp Konsentrasi, dan saat bertugas di militer, mereka harus membangun dinding benteng 〈Grand Mur〉. Semua properti Colorata disita dan ditarik, sementara warga menumpuk pujian atas pemerintah manusia karena membiarkan mereka untuk menghindari dinas militer, buruh, dan pajak masa perang.

Diskriminasi terhadap Colorata dan Delapan Puluh Enam (orang bawahan) terjadi di antara Albas dua tahun kemudian. Mereka memiliki tentara, semua anggota Delapan Puluh Enam, bertugas aktif, dan mengirim mereka memasuki medan perang sebagai drone tanpa awak.

Drone tanpa awak yang dibangun dari teknologi luar biasa yang dikumpulkan di seluruh Republik tidak akan pernah bisa mencapai status aktif operasional.

Namun, bagaimana mungkin Albas, lebih unggul dari orang lain, untuk membangun sesuatu yang lebih rendah daripada Drone tanpa awak yang dibangun oleh Kekaisaran rendahan?

Delapan Puluh Enam bukanlah manusia, jadi apa yang akan mereka piloti bukan berawak, tapi tanpa awak.

Republic Military Industry (RMI) menciptakan mesin tempur tanpa awak otomatis (drone), “Juggernaut.”

Dianggap sebagai senjata manusia dimana korban manusia dikurangi menjadi nol, dan diperkenalkan ke dalam pertempuran dengan pujian yang meriah dari rakyat.

Itu adalah mesin tanpa awak yang dipasang dengan pilot Delapan Puluh Enam sebagai prosesor, dengan kapasitas untuk ditunggangi manusia.

Tahun 367 kalender Republik.

Di antara medan perang yang intens akan nol KIA ini, tentara yang tidak dihitung sebagai orang mati dan diperlakukan sebagai suku cadang terus mengorbankan nyawa mereka pada hari ini.


Lena melihat bahwa lampu merah yang menunjukkan bahwa 〈Legion〉 menuju ke arah wilayah pendudukan mereka dan mundur, dan ia sedikit rileks.

Ada tujuh unit yang kalah dalam skuadron ketiga, dan kepahitan naik ke dadanya. Tujuh “Juggernauts” meledak dengan prosesor mereka di dalamnya. Tidak ada yang selamat.

“Juggernaut,” sebuah nama yang dipilih oleh pengembangnya yang memuji diri sebagai intelektual; dinamai dengan nama dewa asing dari mitologi kuno.

Orang-orang yang rindu untuk diselamatkan berkumpul, hanya untuk dihancurkan di bawah roda kereta.

“… Handler One ke Pleiades. Mengkonfirmasi semua musuh telah mundur.”

Ia menghela napas, dan melalui prosesor “Pleiades,” ia berbicara dengan pilot Delapan Enam yang bertempur demi dirinya dan keluarganya untuk mendapatkan kembali kewarganegaraan.

Melalui penggunaan pendengaran yang disinkronkan untuk mengirim atau menerima suara, Pallet adalah sistem komunikasi baru, yang lebih mutakhir dibandingkan versi masa lalu yang mudah terpengaruh oleh jarak, cuaca, lanskap, dan EMP jammer elektronik (Eintagsfliege).

Secara teori, metode ini memungkinkan indra disinkronkan, namun hanya pendengaran yang disinkronkan dalam kasus ini. Sinyal visual terlalu banyak untuk ditangani pengguna. Mendengarnya saja cukup untuk mengirimkan sedikit informasi. Pengalaman-kebijaksanaan, mirip dengan komunikator atau telepon, dan dengan demikian berisiko rendah membuat kebingungan.

Namun, Lena berasumsi bahwa tidak hanya itu saja.

Tanpa disinkronisasikan visual, ia tidak perlu bersaksi. Ia tidak perlu menyaksikan tampang mengerikan mesin musuh di depannya, kerusakan mesin sekutu yang hampir hancur berantakan, dan warna darah dan organ robek dari tubuh mereka, mengalir keluar.

“Pengawasan akan dilakukan oleh Skuad Keempat. Skuad ketiga, tolong kembali.”

“Pleiades di sini, mengerti… terimakasih telah mengamati babi-babi itu dengan teleskopmu di sana, Handler One.”

Setelah mendengar jawaban dari Pleiades yang diteteskan dengan sarkasme, ia menurunkan matanya.

Dirinya adalah seorang Alba, salah satu orang yang dijadikan korban orang lain. Pada saat yang sama, faktanya bahwa salah satu tugasnya sebagai Handler adalah mengawasi Delapan Puluh Enam.

“Kerja bagus, Pleiades. Semuanya di eam, dan tujuh tewas… simpati jujurku.”

“…”

Ada kedinginan tajam dan dingin seperti pisau dalam keheningan. Pallet hanya mengizinkan sinkronisasi pendengaran, tapi karena terhubung melalui berbagai kesadaran, emosi percakapan bisa disampaikan melalui ini.

“… Terima kasih atas kata-kata baikmu yang biasa dari sana sana, Handler One.”

Lena dibiarkan merasa terganggu oleh nada merendahkan diri dan kedengkian, sangat berbeda dengan kemarahan dan kebencian.


Keesokan harinya, berita melaporkan kejadian seperti biasa, bahwa musuh tersebut mengalami kerugian besar, Republik mengambil korban minimal, tidak ada yang tewas, bahwa moral dan kemajuan Republik akan berlaku; seseorang bahkan mungkin menduga jika itu adalah cuplikan berulang yang diputar ulang. Ada logo pedang dan kaki terputus yang ditayangkan di saluran nasional ini. Lolog tersebut adalah Atribut dari revolusioner San Magnolia, maknanya menjadi puncak dominasi dan penghancuran penindasan.

“…Dan juga, mengingat perang akan berakhir dua tahun lagi, pemerintah telah memutuskan untuk mengurangi anggaran. Pertama, area ke-18 di medan perang Selatan akan ditinggalkan, dan semua pasukan di dalamnya akan dibubarkan—”

Jadi area ke 18 di Selatan telah jatuh. Lena menghela napas.

Ini bukan masalah yang bisa diselesaikan melalui perubahan situasi. Bahkan setelah kehilangan tanah, sangat tidak masuk akal bahwa mereka tidak berniat mendapatkannya kembali, dan bahkan berencana mengurangi anggaran militer.

Keuangan yang disita dari Delapan Puluh Enam telah habis, pengeluaran militer besar-besaran menghasilkan anggaran untuk tugas publik dan tunjangan sosial yang dibatasi pada kemacetan. Pemerintah tidak dapat mengabaikan seruan dari warga untuk mengurangi jumlah militer.

Duduk di seberang Lena dan mengenakan gaun tua adalah ibunya, membuka bibirnya yang merah cerah saat berbicara dengan lembut.

“… Ada apa, Lena? Cukup dengan wajah melamun dan makan.”

Sarapan disajikan di meja makan, dan dari mereka, kebanyakan adalah bahan makanan yang disintesis di pabrik produksi.

Negara ini kurang dari setengah lahannya yang tersisa, dan masih mengandung setidaknya delapan puluh persen populasi, selain Delapan Puluh Enam; jelas tidak ada tempat untuk menanam benih. Dengan serangan dan jamming 〈Legion〉, komunikasi dengan negara lain menjadi tidak mungkin, apalagi perdagangan, dan mungkin ada yang bertanya-tanya apakah tetap begini. Lena menyesap teh merah yang terasa berbeda dari koleksi ingatannya yang kabur, dan mengiris daging tiruan yang terbuat dari protein gandum yang benar-benar berbeda dari daging asli.

Kompot yang menyertai teh adalah satu-satunya yang nyata, dibuat dari raspberry yang ditanam di kebun. Item yang satu ini mewah, mengingat Republik saat ini tidak memiliki lahan untuk berbagai pohon, apalagi taman.

Ibunya berkata sambil tersenyum,

“Lena, sudah saatnya kau pensiun dan menikah dengan putra keluarga lain.”

Lena menghela napas pelan. Laporan perang berita tetap sama setiap hari, demikian juga kata-kata ibunya.

Silsilah. Status sosial. Kedudukan. Keturunan. Darah unggul.

Mansion glamor dibangun saat Millizes masih bangsawan. Gaun sutra yang dikenakannya sesuai dengan mansion, tapi akan dinyatakan tua begitu satu tahun saat ia melangkah keluar dari rumah.

Saat-saat bahagia sepertinya telah berhenti di situ.

Dia sepertinya telah menyingkirkan dirinya dari dunia luar, mengunci mimpi kecil dan euforianya.

“Putri Bangsawan Millizes tidak boleh dilibatkan dengan Legion atau Delapan ‘Enam ini. Memang benar almarhum ayahmu adalah seorang tentara, namun, ini bukan era perang.”

Bukan era perang, atau apalah; Pada titik ini, negara tetap berperang melawan 〈Legion〉. Warga yang tinggal begitu jauh dari medan perang belum mengalami perang, penggambarannya hanya tinggal di film. Mereka sudah lama lupa, entah itu kenyataan atau pengalaman langsung.

“Ibu tercinta, adalah tugas dan kehormatan kita sebagai warga negara Republik untuk melindungi negara kita. Juga, mereka tidak disebut Delapan Puluh Enam. Mereka seperti kita, warga negara Republik yang tak terbantahkan.”

Kerut tipis dan halus di wajah ibunya langsung tampak cemberut.

“Warna kotor, apa warga negara Republik? Kebaikan, kandang ternak tidak akan bekerja tanpa umpan, namun pemerintah mengizinkan mereka menginjakkan kaki di tanah Republik.”

Delapan Puluh Enam yang bergabung dengan tentara akan diberi kewarganegaraan bersama keluarga mereka. Karena rasisme yang terang-terangan dan radikalisme di seluruh delapan puluh lima area, tempat tinggal mereka tidak pernah terungkap dalam sembilan tahun terakhir, sejak perang dimulai. Namun, ada banyak yang mungkin kembali ke rumah tua mereka dan menghabiskan sisa hari-hari mereka.

Itu adalah hadiah yang diharapkan dari kontribusi tak terbantahkan mereka, namun sayangnya, ada beberapa diantara penerima warisan yang menunjukkan banyak keberatan terhadap hal ini. Orang ini didepan Lena, sambil menghela napas saat menggelengkan kepalanya, adalah satu contoh klasik.

“Ahh, kotoran. Kotoran mutlak. Dipikirkan saja, sepuluh tahun yang lalu, makhluk-makhluk ini muncul seperti manusia yang melompat-lompat di Liberté et Égalité, dan sekarang hal itu terjadi lagi, ahh. Berapa lama kebebasan dan kesetaraan Republik diinjak-injak?”

“… Sepertinya kata-katamu sekarang menginjak-injak kebebasan dan kesetaraan, ibu tercinta.”

“Hm? Apa yang salah denganmu?”

Setelah melihat tatapan skeptis pada ibunya, giliran Lena untuk menghela napas.

Sungguh, ibunya tidak mengerti.

Itu tidak berlaku hanya untuk ibunya. Pada titik ini, warga Republik terus bangga dengan pemerintah Republik negara tersebut, bendera lima warna yang melambangkan kebebasan dan persamaan, persaudaraan, keadilan, dan kemurnian. Mereka diajarkan, melalui buku teks sejarah, tentang hal-hal yang telah dilakukan oleh kerajaan dan kediktatoran sebelumnya, dan akan menunjukkan kebencian pada penindasan, kemarahan atas penindasan, penghinaan atas diskriminasi, dan mengutuk genosida sebagai tindakan iblis.

Namun, mereka tidak dapat mengerti bahwa tindakan yang sama berulang di tanah Republik ini. Jika Lena menunjukkan ini, mereka akan memberi tatapan kasihan, bertanya,

Apa kau tidak bisa membedakan antara manusia dan babi?

Lena menggigit bibir merah mudanya.

Kata-kata terasa nyaman, bisa dengan mudah mengubah sifat benda. Begitu papan nama dijatuhkan, manusia akan menjadi babi.

Ibunya mengerutkan kening, tampak sedikit gelisah. Namun, dia sepertinya sudah mengerti sesuatu saat dia terkekeh.

“Ayahmu pasti merawat ternak itu, jadi kita juga harus melihatnya dengan sama, bukan?”

“…Bukan, itu.”

Ayahnya menentang deportasi Delapan Puluh Enam sampai akhir, meminta agar undang-undang tersebut ditinggalkan. Lena benar-benar menghormati ayahnya, tapi ia tidak bisa memaksa dirinya untuk sepenuhnya berkomitmen pada cita-citanya.

Tetap saja, ia ingat.


Api berkobar. Siluet laba-laba berkaki empat.

Kepala kerangka Dullahan tertanam di atas armor.

Uluran tangan untuk menolong. Merah terang dan hitam yang membayanginya sejak lahir.

Kami adalah warga negara Republik ini, lahir dan besar di negara ini.

Suara ibunya yang tak terkendali menghancurkan keheningan.

“Lena, ternak akan memiliki aturan tersendiri sebagai ternak. Kau tidak bisa mengharapkan para Delapan Puluh Enam yang bodoh dan barbar untuk memahami cita-cita dan kebajikan manusia yang agung. Kau hanya perlu menguncinya dan mengaturnya.”

Lena tanpa kata-kata menghabiskan sarapannya, menyeka mulutnya dengan serbet, dan berdiri.

“Aku akan pergi bu.”

“Kau ingin aku… untuk mengganti divisi?”

Di kantor kepala sekolah yang dihiasi wallpaper emas pudar dan marun. Kepala sekolah Carl-Stahl duduk di atas sebuah kursi antik, dan saat perintahnya disampaikan, Lena mengedipkan mata peraknya dalam kebingungan.

Bahkan, banyak perwira yang akan ditukar untuk penugasan skuad. Pertempuran sengit di garis depan berarti bahwa skuad-skuad akan lelah sampai mereka tidak dapat dipertahankan. Jadi, lumrah bagi skuad untuk dibubarkan dan dikelompokkan kembali. Lena tidak pernah bermaksud mereformasi skuadnya saat ini, tapi banyak yang benar-benar dilenyapkan.

Sesungguhnya, 〈Legion〉 itu kuat.

Kekaisaran Geade, yang merupakan pusat kekuatan militer dan teknologi, mencurahkan filosofi kejam dan teknologi mutakhir pada pembangunan, dan sebagai gantinya, memperoleh persenjataan yang menghancurkan dan drone tangkas yang menakjubkan. Mengumpulkan semua Kecerdasan Buatan yang superior yang tidak dimiliki orang lain di zamannya, yang tidak akan pernah lelah, marah, atau takut karena ini adalah Drone tanpa awak yang sebenarnya. Tidak peduli berapa banyak yang hancur, pabrik otomatis yang berada jauh di dalam tanah 〈Legion〉 akan terus mengeluarkan mesin baru, dan mengirim tentara baru yang besar seperti awan hitam yang berputar-putar.

Tidak seperti apa yang diketahui warga, 〈Juggernaut〉 tidak bisa disamakan dalam kemampuan, dan tentu saja, jumlah kerusakan yang terjadi tentu tidak akan minim. Sebenarnya, sejumlah besar korban akan dikeluarkan dari setiap serangan, dan hanya penggantian berulang yang bisa mempertahankan garis depan.

Namun, skuad Lena tidak menimbulkan banyak korban.

Wajah tergores Carl-Stahl rileks. Tubuhnya tinggi dan kekar, dengan bahu lebar, jenggot di dagunya melepaskan kehadirannya mantap dan memerintah.

“Bukan untuk mengatakan bahwa skuadmu akan direformasi. Sebenarnya, komandan skuad lain sudah pensiun, jadi ada keperluan mendesak memilih seorang komandan untuk menggantikannya.”

“Jadi skuad yang bertugas mempertahankan base penting?”

Sepertinya mereka tidak bisa lagi menunggu atasan untuk memutuskan penerusnya.

“Tepat. Sektor Timur, Pasukan Pertahanan Pertama Area Pertempuran Pertama, dengan codename skuad Spearhead. Itu adalah pilihan veteran yang dipilih di Sektor Timur… dengan kata lain, orang-orang Elit.”

Lena semakin bingung, alisnya yang menggemaskan mengerutkan.

Zona Pertempuran Pertama adalah area pertahanan yang paling rentan untuk menanggung beban invasi 〈Legion〉. Pasukan Pertahanan Pertama adalah regu utama yang beroperasi di medan perang tersebut, membawa tanggung jawab yang sama sekali berbeda dari Pasukan Kedua, Ketiga, dan Keempat yang bertanggung jawab atas pengawasan dan dukungan malam hari, dan hanya memimpin pertempuran ketika Angkatan Pertama tidak dapat menyerang.

“Mayor baru sepertiku mungkin tidak sesuai dengan tugas seperti itu…”

Carl-Stahl meringis.

“Bagaimana gadis termuda dari Grup ke-91, dan yang pertama dipromosikan ke Mayor, mengatakan hal seperti itu? Karena terlalu rendah hati akan membuat jijik, Lena.”

“Maafkan aku, Paman Jerome.”

Kepada Carl-Stahl, yang menyebut nama Lena dengan nama depannya, yang kemudaian dengan rendah hati menurunkan kepalanya. Carl-Stahl adalah teman baik dari almarhum ayahnya, dan keduanya adalah beberapa korban selamat dari sembilan tahun yang lalu, ketika tentara utama Republik dimusnahkan. Ketika ia masih muda, dia sering mampir untuk bermain dengannya, dan setelah ayahnya meninggal, dia lebih memperhatikan Lena, dari pendanaan pemakaman sampai berbagai masalah lainnya.

“Sejujurnya… tidak ada yang mau menjadi Handler untuk Skuad Spearhead.”

“Apa mereka bukan para elit? Apa tidak suatu kehormatan untuk memerintah mereka sebagai tentara Republik?”

Tidak semua Handler akan memenuhi tanggung jawab mereka dengan sungguh-sungguh. Lena pernah mendengar rumor bahwa beberapa akan tetap berada di ruang kontrol, bermain video game, bahwa beberapa tidak akan repot-repot memerintah di ruang kontrol, dan beberapa di antaranya tidak akan memberi kekuatan pada intel mereka, mengawasi unit yang mereka tangani satu demi satu seperti sebuah kengerian, bersaing dengan teman-teman mereka untuk melihat skuad mana yang dieliminasi lebih cepat. Sebenarnya, orang-orang yang benar-benar akan melakukan perintah serius jarang, tapi itu adalah masalah yang berbeda.

“Hmm, skuad memang mengandung para elit…”

Carl-Stahl berbicara dengan nada berat.

“… Unit pemimpin Spearhead, Codename pribadi 〈Undertaker〉, memiliki cukup banyak sejarah.”

Undertaker. Nama yang aneh.

“Orang-orang yang mengenalnya memanggilnya ‘Dewa Kematian’, dan menjauh darinya karena takut… rumor bahwa dia telah menghancurkan Handler lamanya.”

“Eh?”

Lena tidak bisa menahan diri untuk tidak berseru. Biasanya, sebaliknya.

Seorang Processor menghancurkan Handler?

Bagaimana?

“Beberapa cerita aneh?”

“Aku tidak punya waktu untuk membicarakan cerita semacam itu kepada bawahanku saat bertugas… tapi kenyataannya adalah keanehannya, banyak Handler yang mengambil skuad Undertaker meminta perubahan skuad atau pensiun. Bahkan ada orang yang segera meminta perubahan pasukan setelah operasi pertama, dan satu lagi yang melakukan bunuh diri, meski korelasinya belum ditentukan.”

“… Bunuh diri, katamu?”

“Sungguh kata-kata yang tidak masuk akal… aku mendengar bahwa mereka yang sudah pensiun masih mendengar ‘suara orang mati’.”

“…”

Pastinya, ada beberapa yang menjadi semacam cerita hantu.

Carl-Stahl memperhatikan bahwa Lena terdiam, dan memikirkan sesuatu, menghiburnya,

“Kau bisa memberi tahuku jika kau tidak mau, Lena. Tidak apa-apa bagimu untuk tetap berada di skuadmu saat ini. Aku mengatakan bahwa Spearhead mengandung veteran. Sudah dipahami bahwa tidak mungkin melakukan sinkronisasi dengan mereka semua saat mereka melakukan serangan, jadi pengawasan minimum akan dilakukan. Komando-bijaksana, kau bisa menyerahkannya kepada mereka…”

Lena mengatupkan bibirnya.

“Aku akan melakukan ini. Untuk mengelola, memerintah, dan memimpin Skuad Spearhead.”

Merupakan tugas dan hak istimewa sebagai warganegara Republik untuk melindungi negara. Menjadi pemimpin Baris Depan akan menjadi penghormatan tertinggi baginya, bukan sesuatu yang bisa dia izinkan atau inginkan untuk menolak.

Carl-Stahl menyipitkan matanya. Seriusan, anak ini,

“Hanya minimum yang akan dilakukan. Tidak ada yang lain lebih dari itu… dan tolong jangan mengkomunikasikannya dengan Prosesor yang kau tugasi.”

“Seorang komandan berkewajiban untuk memahami bawahannya. Berkomunikasi dengan mereka adalah suatu keharusan, selama aku tidak ditolak.”

“Oh Dewi, kau…”

Dengan ringisan lembut, dia menghela napas. Dia mengeluarkan seikat dokumen dari mejanya, dan melambaikannya di depan Lena.

“Sekali lagi, aku akan berpadu sedikit lagi. Jangan mencatat jumlah korban dalam laporan. Kita saat ini menyatakan bahwa tidak ada manusia yang berperang di garis depan, bahwa segala sesuatu yang dicatat yang tidak seharusnya ada akan diabaikan… bentuk protesmu tidak akan didengar oleh siapa pun.”

“Bahkan jika kau mengatakan demikian, aku tidak dapat menerima ini dengan tenang… dan hukum yang menahan Colorata tidak memiliki dasar bagi mereka lagi.”

Kekaisaran Geade, yang menyapu benua melalui kekuatan militer kuat dari Geade, tampaknya telah dihapus empat tahun lalu.

Anehnya adalah memanfaatkan sinyal nirkabel yang dikendalikan oleh Kekaisaran karena jamming konstan dari Eintagsfliege; empat tahun yang lalu, bagaimanapun, mereka tiba-tiba lenyap, dan tidak pernah terdengar lagi. Kita harus bertanya-tanya apakah karena 〈Legion〉 menjadi merajalela, atau alasan lain, namun bagaimanapun juga, Kekaisaran seharusnya telah dilenyapkan.

Kamp Konsentrasi Delapan Puluh Enam dibangun berdasarkan anggapan bahwa mereka adalah “keturunan Kekaisaran,” dan dasar dan kesetaraan bagi mereka hilang sebagai hasilnya.

Namun, orang-orang tidak mau melepaskan hiburan yang disebut diskriminasi yang telah mereka dapatkan. Ketika mereka terus menginjak-injak dan menyiksa, mereka semakin terdesak dalam rasa superioritas, bahwa mereka adalah pemenang. Mereka memilih cara sederhana untuk mendapatkan kegembiraan, bukan untuk menghancurkannya, tapi menyembunyikan skenario saat ini bahwa mereka disegel oleh Kekaisaran dan Drone tanpa awak mereka, dan perasaan kemunduran.

“Mengabaikan kesalahan adalah kesalahan yang lebih besar. Ini sudah tak termaafkan untuk memulai dengan…”

“Lena.”

Suara tenang memanggil Lena, dan ia diam.

“Kau mungkin sedikit terlalu idealis. Tidak hanya untuk orang lain, tapi untuk dirimu sendiri. Ideal terlalu tinggi dan tidak bisa dicapai.”

“…Begitu.”

Mata perak Carl-Stahl mereda, memberi sorot pahit di tatapan nostalgia.

“Kau benar-benar sangat mirip dengan Vaclav… sekarang, Mayor Vladlena Millize, mulai hari ini, dengan ini aku memerintahkanmu untuk menjadi Handler Pasukan Pertahanan Pertama di Medan Pertempuran Pertama. Kuharap kau akan bekerja keras.”

“Terima kasih banyak.”

“Jadi kau menerimanya? Apa yang membuatmu tertarik, Lena?”

Sebuah perubahan skuadron berarti perubahan dalam banyak hal lainnya, dan salah satunya adalah pengaturan Pallet, di manapun Pallet terhubung.

Kepala Tim Pengembangan Pallet adalah Arnett, dan dia juga bertanggung jawab atas perubahan dan penyesuaian Lena. Lena, yang telah melakukan pemeriksaan atas sarannya, berganti menjadi seragam militernya.

Dengan hati-hati ia menggantungkan gaun kain bukan tenunan di gantungan baju, mengancingkan blusnya sembari ia menjawab Arnett. Arnett berada di ruang observasi, dipisahkan oleh panel kaca.

Istana Terpisah dari Era Kekaisaran digunakan sebagai bangunan Penelitian, dan meskipun terlihat anggun seperti pada pertengahan-Monarki, lembaran logam dan kaca terlihat di mana-mana memberi perasaan dingin dan keras. Salah satu dinding kaca menggambarkan mural ikan tropis dan terumbu karang.

“Itu hanya alasan yang dibuat oleh mereka. Mereka tidak akan bekerja keras, dan berhasil menyelesaikannya.”

Lena melingkarkan bibirnya pada senyuman saat ia mengikat garternya ke stokingnya. Ia telah melalui pemeriksaan berkala terkait penggunaan Pallet; Arnett benar-benar mengkhawatirkannya.





“Memang benar seseorang benar-benar bunuh diri.”

Arnett, yang berada di balik dinding kaca dan layar hologram, mengubah nilai-nilai pengaturannya, dan menyesap kopinya dari cangkirnya… atau apa pun yang tebal, seperti air liur… jadi dia berkata,

“Hantu itu mungkin adalah sesuatu yang dibuat orang tua bosan, tapi konon orang yang meninggal itu menembak otaknya dengan shotgun.”

Lena mengenakan rok dan blusnya, menggulung lengan bajunya, dan berbalik. Ia meraih tangannya untuk rambut perak yang menutupi bahunya, dan menyisirnya di belakangnya.

“…Benarkah?”

“Mereka menyuruhku menyelidiki apakah itu adalah kerusakan di Pallet. Terlepas dari apakah dia seorang komandan, bukan hal yang baik kalau berita tentang bunuh diri bocor.”

“Lalu?”

Arnett hanya mengangkat bahu, sebenarnya.

“Siapa tahu?”

“Siapa tahu, ya…?”

“Dia meninggal. Di mana lagi aku harus menyelidiki? Perangkat RAID normal, pemeriksaan dilakukan. Jika memungkinkan, membawa ‘Undertaker’? Jadi aku meminta mereka untuk membawa Processer, tapi orang-orang idiot di cabang logistik baru berkata ‘Penerbangan ini tidak memiliki tempat untuk babi ~'”

Dia melipat tangannya dengan marah, bersandar di dinding dengan malas, mendengus. Begitu cantik dan indahnya dirinya, namun sikapnya tidak memiliki pesona feminin.

“Kalau mereka membawanya, aku akan menyelidikinya secara menyeluruh, bahkan di kepala. Demi kebaikan.”

Lena mengerutkan kening dengan istilah yang tidak disaring. Ia tahu Arnett tidak bermaksud mengatakannya, tapi ia merasa tak tahan.

“… Jadi, bagaimana dengan prosesornya?”

“Bukan dariku, tapi orang-orang di Polisi Militer mengatakannya. Aku membaca laporan mereka, dan pada dasarnya tidak ada apa-apa. Dia hanya mengatakan bahwa dia tidak tahu, dan itu berakhir. Siapa tahu apa yang terjadi?”

Arnett melengkungkan bibirnya dengan senyuman sinis.

“Dia diberi tahu bahwa Handler meninggal, dan dia menjawab, ‘Begitukah?’ Nadanya pada dasarnya jadi apa? Baiklah, dia hanya Delapan Puluh Enam. Bahkan kalau atasannya meninggal, tidak ada reaksi lain yang bisa diharapkan.”

“…”

Lena terdiam, dan senyuman itu lenyap dari wajah Arnett.

“… Hei, Lena, kau harusnya bergabung tim penelitian.”

“?”

Lena berkedip bingung, dan melihat Arnett mengangkat alisnya seperti kucing. Mata putih perak itu menunjukkan ketulusan yang tak terduga.

“Tentara saat ini hanyalah pusat penahanan untuk pengangguran. Tim peneliti kami masih baik-baik saja, tapi pasukan lainnya hanyalah sekelompok idiot dari area berjumlah tinggi yang tidak dapat bekerja menyelamatkan nyawa mereka.”

Kalau begini terus, zona legislatif Republik terdiri dari Area 1 di pusat, dan diberi nomor mulai dari nomor persegi terpusat. Semakin besar jumlahnya, semakin buruk kondisi kehidupan, keamanan, tingkat pendidikan, dan semakin tinggi tingkat pengangguran.

“Dua tahun kemudian, ketika 〈Legion〉 hilang, apa yang ingin kau lakukan? Label ‘pensiunan tentara’ di bahumu tidak akan membantumu menemukan pekerjaan lain.”

Lena hanya bisa meringis.

Semua drone 〈Legion〉 akan berhenti beroperasi dalam waktu dua tahun.

Itu adalah fakta yang ditemukan dari penangkapan beberapa drone 〈Legion〉. CPU mereka berisi rentang umur tetap yang tidak dapat dimodifikasi. Setiap edisi baru sistem hanya bisa bertahan paling lama lima puluh ribu jam, atau sekitar enam tahun. Mungkin tidak aman jika drone terus merajalela.

Sejak Kekaisaran dipastikan telah dihapuskan empat tahun lalu, CPU untuk drone 〈Legion〉 harusnya berhenti berfungsi sepenuhnya dalam waktu dua tahun. Sebenarnya, berdasarkan pengamatan di garis depan, jumlah 〈Legion〉 telah menurun, mungkin karena mesinnya sudah tua, tidak dapat ditingkatkan.

“Terima kasih. Tapi kita masih dalam masa perang.”

“Kalau begitu kau tidak harus keluar dan melakukannya.”

Arnett tidak mundur. Begitu data dikonfigurasi, ia mematikan layar dengan lambaian tangannya, dan mencondongkan tubuh ke depan.

Dan kemudian, ia dengan benci meludah.

“Nyata atau tidak, kau akan menangani Processor yang bermasalah. Siapa yang tahu bagaimana akan berakhir… dan Pallet mungkin tidak sepenuhnya aman.”

Lena tidak bisa menahan diri untuk tidak membuka matanya.

“… Bukankah benar-benar dibuktikan bahwa Palet aman?”

Arnett sepertinya telah mengatakannya tanpa sengaja. Ia memberikan pandangan seorang anak yang tertangkap, dan membungkam suaranya,

“Lena, apa kau tidak tahu negara ini? Kau tidak bisa mengambil apa yang mereka katakan pada nilai nominalnya.”

Republik, yang sangat bangga dengan genetika superiornya, tidak akan membiarkan adanya kekurangan dalam teknologi mereka. Bahkan jika ada, mereka tidak mau mengakuinya; ini diterapkan tidak hanya ke Palet… tapi juga 〈Juggernaut〉.

“Sebenarnya, aku mungkin mengatakan itu seperti negara adikuasa, atau semacamnya? Kami sudah menginvestigasi orang-orang seperti itu, dan menduga bahwa mengacaukan bagian otak akan menyebabkan efek Pallet… sama seperti ini.”

Dia menunjuk perangkat RAID di tangannya. Cincin perak mewah diukir dengan kristal biru. Beberapa kabel dihubungkan dari kristal ke terminal, karena data yang ditimpa pada data awal.

“‘Manusia-super’ ini adalah saudara, disinkronkan satu sama lain, jadi kami hanya menuliskan kode genetik orangtua-anak yang diubah ke perangkat RAID dari unit Handler dan Processor. Makanya hal itu bisa membuat mereka melakukan sinkronisasi, kami masih belum yakin.”

“Tapi… ini penelitian ayahmu, kan?”

“Sebuah penelitian yang berkolaborasi. Dasar penelitian, atau hipotesis, berasal dari kolaborator. Ayah hanya menyiapkan lingkungan penelitian, dan subjek tesnya mereplikasi fenomena tersebut.”

“Jadi, kau bisa membuat kolaborator bekerja lagi, benar?”

Pada saat itu, mata Arnett menjadi dingin dan kusam.

“Tidak mungkin… dia seorang Delapan Puluh Enam.”

Delapan Puluh Enam, yang tidak dianggap manusia dengan cara apa pun, tidak akan mencatat namanya, hanya mengalokasikan sebuah nomor saat mereka ditugaskan ke Kamp Konsentrasi. Di mana mereka berada, tidak ada yang tahu.

“Perangkat RAID memiliki fitur keselamatan untuk mencegah hal ini terjadi, namun bila Pallet diaktifkan oleh banyak orang, otak akan terbebani, dan pada saat sinkronisasi maksimal, hal itu akan menyebabkan kerusakan mental. Juga, ada terlalu banyak aktivitas yang menyebabkan seseorang ‘tersesat’… kau tahu tentang kecelakaan ayahkan, kan?”

“…”

Ayah Arnett, Profesor Joseph Von Penrose, sayangnya mengamuk dalam sebuah eksperimen segera setelah dia menerbitkan tesis akan Pallet dan menyelesaikan perangkat RAID, dan meninggal sebagai hasilnya.

Dikatakan aktivasi perangkat RAID tidak sengaja diatur ke nilai maksimum teoritis. Beberapa menyimpulkan bahwa dia mungkin telah menyelinap ke ‘tempat tertentu’ yang lebih dalam daripada koleksi bawah sadar, dan berakhir di dunia koleksi alam bawah sadar itu sendiri, melihat umat manusia sebagai ‘keseluruhan’ dan bukan ‘individu’.

“Kalau digunakan dalam waktu lama, siapa yang tahu efeknya?… satu atau dua Delapan Puluh Enam mati tidaklah masalah, tapi apa yang akan terjadi jika sesuatu yang buruk terjadi padamu?”

Lena secara naluriah terlihat tidak senang. Dia tahu Arnett hanya mencemaskannya, tapi ia tidak dapat menahan diri.

“Jangan lakukan… kebusukan itu.”

Arnett akhirnya melambaikan tangannya dengan tak sabar.

“Oke oke. Kaulah yang penasaran.”

Keheningan canggung segera mengisi kedua sisi dinding kaca.

Tiba-tiba, Arnett tersenyum, seakan membersihkan keheningan.

“Omong-omong tentang keingintahuan, Lena, mau kue Chiffon? Sesuatu yang baru kubuat dari telur.”

“Eh?”

Telinga kucing Lena yang tak kasat mata sepertinya sudah berdiri, dan Arnett menahan tawanya.

Sebagai gadis, Lena memiliki keinginan tanpa syarat pada permen. Kue Chiffon memiliki banyak putih telur, barang mewah di antara barang mewah untuk Republik yang kurang memiliki tanah untuk memelihara unggas. Kenikmatan semacam itu hanyalah sesuatu yang dimiliki oleh Putri dari von Penroses, yang merupakan mantan bangsawan, memiliki mansion besar, dan memelihara ayam.

Namun,

“Erm… itu bukan tipe yang punya sedikit rasa keju meski tanpa keju di dalamnya, mengeluarkan asap hitam, erm yah… terlihat seperti kodok… atau sejenisnya…?”

Sekadar catatan, itulah umpan balik dari orang yang makan buatan Arnet.

Baris terakhir, tepatnya, seharusnya “Seperti katak yang kikuk dan dicekik.” Penampilan, dan warnanya sama dengan kodok.

“Relaks. Ini normal. Partner penjodohanku datang kemarin, dan aku mencobanya padanya.”

Namun, mulutnya berbusa dan pingsan setelah makan yang kelima.

“Setidaknya…. Walau kau membencinya, kau bisa berbagi ciptaan barumu dengannya.”

“Tentu saja. Aku mengemaasnya dengan sangat lucu, dengan bungkus merah muda, simpul kupu-kupu, ciuman pada kartu pesan yang bertuliskan ‘Kepada Theobalt tercintaku,’ dan memajangnya ke apartemen tempatnya tinggal bersama kekasihnya.”

“…”

Lena bertanya-tanya apakah dia harus merasa kasihan pada pria itu.

Setelah menikmati kue dan teh bersama Arnett, transfer data selesai. Lena kembali ke kamarnya, dan meletakkan perangkat RAID di lehernya.

Cincin perak berpola lembut yang disukai Albas, dan menyerupai kalung mewah. Hiasan kristal manik-manik berisi beberapa kristal tiruan-neural yang digunakan untuk perhitungan; berkilauan di bawah cahaya, dan sulit untuk membayangkan bentuk sebenarnya adalah earphone dan mikrofon leher.

Dia tiba-tiba teringat apa yang telah ia dengar dalam kematian.

Dewa kematian. Menyebabkan bunuh diri. Tidak peduli dengan kematian manusia—Delapan Puluh Enam.

Orang macam apa dia?

Mungkin dia membenci kami semua?

Dia menggeleng, dan menarik napas sedikit.

Benar.

“—Aktifkan.”

Dia mengaktifkan Pallet. Itu adalah komunikasi pada zamannya, yang tidak terpengaruh oleh jarak, cuaca, atau lanskap, dapat dihubungi pada momen apapun.

Sambungan pun selesai. Tidak ada masalah. Ada suara bising di ruangan ini, padahal seharusnya tidak.

“Handler One disini kepada semua anggota Skuad Spearhead. Pertemuan pertama kali. Mulai hari ini, aku akan menjadi Handler kalian.”

Setelah itu ada jeda yang bermasalah.

Lena merasa kesakitan.

Kapanpun dia mengambil alih skuad baru, semua orang akan menunjukkan reaksi bingung saat mendengar suaranya.

Sambutan antara manusia pastilah sesuatu yang sangat alami.

Namun, keheningan canggung ini bertahan sesaat. Suara yang tenang dan sangat muda terdengar di dalam pendengaran Pallet.

“Senang bertemu denganmu, Handler One. Ini pemimpin Skuad Spearhead. Codename pribadi 〈Undertaker〉.”

Suaranya berbeda dari apa yang dia harapkan. Suara yang tepat dan jernih, sama santainya seperti permukaan danau yang jauh di dalam hutan. Dari suaranya, sepertinya umurnya mirip dengan Lena, kemungkinan besar terlahir pada keluarga kelas menengah dan atas.

“Kami telah diberi tahu tentang perubahan handler. Mulai sekarang, mohon kerja samanya.”

Lena tersenyum saat ia mendengar suara monoton yang tampak seperti orang yang angkuh.

Ya, jika mereka terus berbicara, dia akan mengerti bahwa tidak mungkin ada salah paham.

Mereka semua adalah manusia.

Tidak ada eksistensi di bawah manusia yang disebut para Delapan Puluh Enam.

“Disini juga. Mohon kerja samamu, Undertaker.”



<Sebelum            Daftar         Selanjutnya>

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter