Light Novel Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Bahasa Indonesia Vol 4.5 Chapter 5 Part 3

Light Novel Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Bahasa Indonesia Vol 4.5 Chapter 5 Part 3

Baca Light Novel Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Bahasa Indonesia Volume 4.5  Chapter 5 Part 3



"Baiklah, serahkan kepadaku!"

Melihat bola pelan-pelan turun, Sudou melompat ke ketinggian dan dengan kekuatan lompatan yang mengagumkan. Menggunakan tubuhnya sendiri, ia memukul bola. Bola setajam peluru, kemudian menyerang posisi musuh.

Ichinose dengan semangat menangkapnya, tapi tidak seperti di darat, gerakannya di dalam air lambat dan dia tidak akan bisa tepat waktu. Tidak ada sorakan yang hadir untuk Sudou, tapi itu merupakan kekuatan yang sama, namun tidak lebih tinggi dari Nagumo yang pernah aku lihat beberapa waktu yang lalu.

"Yeah!"

Dengan mudah mencetak angka seperti itu, Sudou membuat pose bangga. Jadi inilah rasanya menjadi salah satu faktor. sekutunya, Horikita, juga menatap gerakan Sudou dengan kekaguman.

"bola yang luar biasa. Kau benar-benar mengalahkan kami”

Mengambil bola yang mengambang di atas air, Ichinose menyerahkannya kembali ke Sudou. Dia mengungkapkan kekagumannya terhadap dia.

"Heh. Yah, aku pikir seorang perempuan tidak bisa membalas seranganku. Aku harus menahan diri" kata Sudou.

"Mumu. Diskriminasi terhadap perempuan? Aku ingin kau tahu, bahkan para perempuan tidak akan kelah dari anak laki-laki"

Untuk pernyataan agresif, Ichinose menjawab seperti itu sambil tertawa tanpa kemarahan saat ia kembali ke posisi asalnya. Ini adalah pertandingan yang dimulai dengan servis Kelas B, tapi Sudou sudah memamerkan prestasinya yang pesat dan kami sudah memperoleh 7-3  dan memimpin.

"Sudou-kun memiliki jangkauan perlindungan yang besar dan kekuatan serangan yang tinggi, kita harus menghindari daerahnya sebesar mungkin...."

Menjadi lebih berhati-hati kepada Sudou yang menarik timnya ke tempat yang unggul, Kanzaki kembali menembak servis ke Yamauchi.

"Baiklah, Ichinose. Kalau begitu, berikan aku bolanya. Aku sudah menemukan target kita!"

"Roger!"

Kepada bola yang jatuh di wilayah timnya sendiri, Ichinose dengan ringan mengangkat bola kembali ke arah posisi yang lebih menguntungkan.

Orang yang melompat dan menanggapi jatuhnya bola adalah Shibata. serangan Shibata. Tujuan target dari serangan nya... begitu menyedihkan, tepat di depanku. Jika ini bukan suatu kebetulan, maka ini artinya mereka sudah menentukan bahwa lubang terbesarnya di sini adalah aku.

"Raih, Ayanokouji!"

Kata-kata yang tegas seperti itu datang dari Sudou, aku mengambil langkah maju di dalam air. Kecepatan bola itu sendiri tidak cepat. Seharusnya tidak sulit hanya untuk menyentuhnya. Aku mengulurkan tanganku. Beh! Sebuah suara membosankan seperti itu terdengar.

"Geh ........"

Aku menangkis bola, tapi ajaibnya terlempar jauh ke luar.

"Yay!"

Di sisi lain, setelah melihat situasi ini, Ichinose dan Shibata saling bertukar tos seperti itu.

Tentu saja Sudou menatapku tajam dengan bara yang kuat.

"Apa-apaan itu? Itu permainan yang jelek!" Kata Sudou.

"Maaf ..... ini contoh bagus, antara sebuah poin yang diambil dengan cara yang luar biasa dan poin yang diambil dengan cara yang sederhana. Pada akhirnya, hasilnya sama saja.”

"Jangan bercanda. Kau, tidak masalah bahkan jika anglemu berantakan, tapi setidaknya bola itu naik ke atas"

Sudou mengatakan itu kepadaku, tapi bahkan jika aku diberitahu bahwa ini tidak bagus, Ini merupakan pertama kalinya di dalam hidupku aku bermain voli. Situasi ini tidak nyaman untukku.

"Hei, hei, tenanglah Sudou, aku akan memukulnya kembali dengan servis eleganku"

Setelah mengambil bola yang jatuh di dekatnya, Ike mulai servisnya sendiri.

"Sha ---!"

Dan dengan suara 'boyon', bola aneh terbang menuju wilayah di sisi lain. Bola terbang ke arah para gadis dan terpukul kembali ke atas, kemudian Ichinose melompat.

"Orang-orang ini tidak berguna!"

Menghalangi bola yang Ichinose pukul dengan tangan, Sudou mengirimkannya kembali ke sisi Kelas B.

Kali ini,  Kanzaki yang melemparkan bola kembali dan sekali-kali para perempuan di sana melirik ke arah kami. Menuju bola yang dipercepat ke arahku, Sudou mengunakan ketinggian untuk memblokir serangan.

Sudou yang cemerlang menutupiku, menyerang dariku dan diblokirnya.

"Terimalah ini...!"

Melihat Sudou yang tidak bisa lagi bergerak, Ichinose melompat tinggi sambil berteriak seperti itu. Pada saat itu, payudaranya bergoyang. Ike, Yamauchi dan aku sendiri, tatapan kami semua dicuri oleh pemandangan itu.

"Pemain belakang!"

Dari posisi Sudou, ia berteriak kepada kami, dan ketika dia melakukannya, Horikita yang berada di sekitarnya, memukul bola dari Ichinose kembali dan terbang ke arah yang lebih menguntungkan.

Permainan baru saja dimulai, tapi ini sudah menjadi tempat di mana Sudou membuat keputusan.

Untuk Sudou, yang memiliki kekuatan luar biasa, ada cukup banyak gadis yang tidak mampu menerima serangannya. Kanzaki dan Shibata terus menahannya, tapi yang pertama dan yang kedua, Sudou memiliki teknik unggul dan kekuatan. Itulah kenapa mereka berdua dipaksa membuat pertahanan.

Satu-satunya strategi Kelas B yang bisa ambil sekarang adalah untuk tidak membiarkan Sudou memiliki kebebasannya. Atau tidak memberikan Sudou bola. Di sisi lain, Kelas D, baik Horikita dan Kushida mempunyai kekuatan pertahanan dan kemampuan fisik yang bagus di atas rata-rata. Pemain yang imbang.

Di sisi lain, termasuk aku, Ike dan Yamauchi sudah menjadi pemain terlemah.

"Gyaa ---! Maaf!"

Alih-alih membuat gertakan dan menservis pendaratan bola di dekatnya, Yamauchi akhirnya membiarkan Kelas B mendapatkan poin. Setiap kali dia menyerang, frustrasi Sudou tumbuh dan ia mengklik lidahnya.

Mau bagaimana lagi karena sebagian besar dari mereka mengincar kami.

"Tenanglah, Sudou-kun. Kau sudah melakukan yang terbaik. Sebaiknya jangan bergerak sembarangan"

"Tapi ... jika kita kalah karena orang-orang tidak berguna ini, itu semua akan sia-sia" jawab Sudou.

Meskipun menyuarakan ketidakpuasan, Sudou kembali ke posisinya. Mungkin Ike merasa jengkel dengan sikap itu. Ketika Sudou tidak bisa melihat dia lagi, ia membalik jari tengahnya kepada Sudou.

Melihat itu, Yamauchi juga membalikan jari tengahnya.

"Oi, Haruki. hukuman mati untukmu nanti”

"Gyaa ---!"

Namun sayangnya, akhirnya Sudou melihat kembali ke arah Yamauchi.

Selain itu, karena dari rute musuh, setelah pertandingan dilanjutkan, bola yang datang dari lawan sekali lagi terbang menuju Yamauchi.

"T-tidak mungkin !?"

Di dalam air, dia tidak berguna dan di bawah tekanan Sudou, Yamauchi tidak bisa mengejarnya.

"GaboGabo!"

"Sialan, Sangat menyedihkan ketika para perempuan berada di sisi yang lebih berguna, bukankah kalian berpikir begitu?"

Sudou yang memiliki kehadiran kuat di bidang atletik, mengeluarkan sebuah pukulan, membuat hati kami berlubang seperti itu. Tidak ada seorang pun yang ingin terlihat lemah di depan para perempuan. Tapi itu tidak berarti apa pun. Sama seperti bagaimana seseorang tidak bisa meningkatkan kecerdasan mereka dalam semalam, sekarang, di tempat ini, aku tidak bisa meningkatkan kemampuan fisikku.

Bola sekali lagi turun ke tempatku. Dari perasaan kegagalan pertamaku dan menaksir lingkungan untuk titik terjatuhnya, aku  bisa memperkirakan itu. selama aku memperhatikan posisi lenganku dan rotasi bola, memukulnya kembali secara teoritis, bukan hal yang sulit untuk dilakukan.

Aku merasakan bola turun perlahan dari tempat itu.

Kemudian aku benar-benar memukulnya...

Tapi aku tidak mengabaikan tatapan Ichinose yang mengintip dari sisi musuh. Dengan cepat aku menyadari itu. Aku sengaja memilih untuk menerima bola dengan cara yang ceroboh.

Aku membiarkan kakiku terpeleset dan akhirnya jatuh di kolam renang.

"Kau menyedihkan, Ayanokouji"

Aku kembali bangkit dari dalam air, Ike yang menjaga kembali menertertawakanku.

"Bahkan jika itu mengerikan atau apa pun, selama kau memukulnya kembali, tidak masalah. Kau melakukannya dengan baik!"

Setelah aku berhasil melempar bola kembali ke atas, berdiri di dekatku, Sudou memamerkan beberapa lompatan. Aku tidak bisa melihat itu dengan baik. Sebuah serangan sengit. 

Sepanjang pertandingan, hampir dia sendirilah yang bergerak hingga setengah jalan di sekitar kolam renang. Meskipun ia sudah menggunakan stamina yang cukup, sekali lagi ia mengulangi serangan spesial dengan kekuatan. Aku bahkan tidak bisa melihatnya. Dia sangat luar biasa bahkan untuk Kelas B yang unggul dalam kemampuan kerja sama tim pada tingkat yang sama atau bahkan lebih unggul.

Melihat Sudou, aku memutuskan untuk menghibur diri sendiri karena voli untuk sementara waktu.

"Nyabu ---. Kami kalah. Kalah telak"

Saat aku keluar dari kolam renang, Ichinose mendekatiku dengan frustrasi dan mengatakan hal itu. Tentu saja ini hanyalah sebuah permainan, tapi ada juga perasaan yang tidak salah lagi yaitu perasaan tidak ingin kalah dari pihak lawan telah keluar. Ini adalah kemenangan Kelas D yang berturut-turut, menang 2 set.

“Meskipun hampir sepenuhnya kami bergantung kepada Sudou-kun."

Di dekat Horikita yang dengan jujur ​​memuji dia, Sudou terlihat puas. Dia mungkin senang dipuji oleh gadis yang dia sukai. Ini bahkan lebih berarti karena kata-kata datang dari Horikita yang biasanya tidak memuji orang lain.

"Itu semua karena kau dari klub basket. Ada beberapa anak laki-laki di kelas kami yang juga masuk di dalam klub itu. Aku sudah mendengar tentangmu Sudou-kun. Bahwa kau adalah yang terbaik dari semua murid tahun pertama" kata Ichinose.

“Tentu saja".

Sepertinya dia dikenal oleh kelas lain dan itulah yang lebih penting dari apa pun. Di pertandingan voli ini, menyingkirkan perasaan, aku ingin tahu apakah itu berakhir dengan tujuan untuk satu hal yang signifikan? Ini berarti kemampuan fisik Sudou yang sudah tinggi sejak awal, tidak kalah dengan orang-orang dari kelas elit. Ini merupakan panen besar. Jika kemampuan fisik menjadi bagian dari ujian, Sudou akan menjadi senjata yang berharga.

Di sisi lain, melihat dari sudut pandang Ichinose, mereka harus menandainya sebagai keberadaan yang menakutkan.

"Jika saja kalian tidak mendesakku, aku tidak akan bisa mendapatkan kemenangan yang lebih besar" kata Sudou.

"Sialan, Sudou menjadi semakin sombong hanya karena ia bisa melakukan kegiatan olahraga."

Yamauchi yang sudah tepar di sisi kolam renang, memandang Sudou dengan ekspresi frustrasi. Hal ini karena setelah pertandingan, ia menerima serangan Sudou dan tersingkirkan.

Pada akhirnya, mengisi posisi kami bertiga yang tergantung kepadanya, pasti menjadi sangat sulit untuknya.

"yah, selama kita menang, tidak buruk juga. Itu berarti kita bisa makan apapun yang kita inginkan untuk makan siang"

Aku memimbing kemarahan Sudou ke makanan. Biarkan dia makan lebih banyak dari yang lain. Lagipula, Ichinose dan yang lain akan mentraktir kami.

"Itu bagus. Bagi kami yang bangkrut, itu adalah sesuatu yang akan membuat sebuah kebahagiaan"

Itu adalah sikap yang kurang ajar untuk diambil Sudou, tapi jelas dia membuat jasa besar di dalam pertandingan ini.

"Jadi, tidak ada yang perlu dilakukan selain menempati janji. Bisakah kita makan siang sekarang?"

Waktu yang tepat. Kelaparan melanda perut kami di waktu yang sama. Ichinose dan yang lainnya, Sudou dan yang lainnya menuju toko. Horikita dan aku sedikit mengambil waktu kami sambil mengikuti mereka.

"Hei Ayanokouji-kun. Kau tidak terlalu payah di olahraga, kan? Bahkan jika kau hanyalah seorang pemula dalam bola voli, beberapa gerakan itu tidak wajar" katanya.

Beberapa waktu yang lalu, Horikita melihatku pergi berkeliling dengan kakaknya (meskipun tidak banyak) dan sudah mengingat pertukaran itu.

"Jejak aneh Ichinose kepadaku cukup kuat. Hanya sebuah pendapat."

"Jadi kau tidak akan mengulurkan tanganmu. Sekarang, kelas-kelas lain pasti akan menyandungkan diri mereka sendiri untuk mencoba menganalisis kekuatan Kelas D"

Dia mengangguk seolah-olah yakin. Tidak lama kemudian, kami tiba di toko, Ichinose berbalik dan melihat ke belakang.

"Seperti yang dijanjikan, apa pun yang kalian suka, tidak peduli jumlah yang kalian inginkan, kalian bebas makan apa saja" katanya.

"Baiklah! Kalau begitu kami tidak akan menahan diri!"

Trio Idiot, lebih dari yang lain, demi nafsu makan mereka, berlari secepat mungkin. Ichinose melihat pandangan itu sambil tersenyum.

"Apa jangan-jangan kaulah yang akan menanggung semua biayanya?"

"Ya. Aku adalah orang yang mengatakan itu sejak awal”

Itu mungkin benar, tapi ini adalah jumlah beban yang tidak bisa ditanggung oleh satu orang bodoh.

"Biasanya aku menghemat poin, jadi semuanya akan baik-baik saja.”

mendengarkan anehnya pernyataan tenang Ichinose ini sepertinya adalah Kushida.

"Tapi Ichinose-san, kau tidak menghabiskan banyak poin untuk pakaian renangmu? Aku tahu aku tidak bisa membandingkan diri kami dengan Kelas B, tapi itu hampir menyulitkan"

"Hmm. Aku tidak terpaku pada sesuatu seperti itu, atau kau bisa mengatakan bahwa itu karena aku tidak membeli barang yang tidak perlu. Selama aku melakukannya terus menerus, tidak ada masalah. Ahaha, meskipun itu mungkin merupakan sedikit pernyataan yang sulit untuk seorang gadis."

"Tidak ada yang seperti itu. Tidak membeli sesuatu yang tidak perlu adalah hal yang sangat indah, menurutku"

Mungkin saja itu adalah kesalahpahamanku tetapi dalam hal apapun, perempuan sangat peduli tentang menjadi modis. Kushida juga sama. Horikita masih acuh tidak acuh, tapi bahkan ia masih terlihat memperhatikan rambut dan pakaiannya.

"Pada akhirnya, itu semua karena aku tidak tau kapan waktu yang tempat untuk aku menggunakan poin."

Ichinose berkata seperti itu. Itu artinya, daripada menghabiskan poin untuk membeli sepotong pakaian, sekarang, apa yang ia katanya memegang lebih banyak makna.

"kalau begitu, tanpa syarat aku juga akan memilih pilihanku"

Horikita selalu memakan porsi kecil, tapi karena Kelas B mentraktir, dia menjadi agresif.

"Ahaha. Yah, tidak masalah. Tapi tidak baik jika menyisakan makanan, jadi tolong hentikan itu”

Aku tidak sama dengan Horikita, tapi aku sangat tertarik dengan junk food. Aku akan memilih pilihanku.


----

Setelah jam tutup, Ichinose menyarankan untuk kembali sebelum ramai dan semua orang setuju padanya. Sementara yang lain mempersiapkan diri, aku diam-diam menyelinap keluar ke kolam renang, menunggu tamuku.

"Ah, aku lelah ......"

Segera, Karuizawa muncul memukul punggungku.

"Kerja bagus, bagaimana kondisinya?"

"Seperti yang kau katakan. Aku merasa sangat jijik dengan hal itu."

"Jangan katakan itu. Kau bisa sebut itu sebagai pemuda berdarah panas yang terbang dari dahan."
T/N: Darah panas itu bisa juga disebut sebagai burung.

Karuizawa yang berdiri di sampingku, membuat suara seperti muntah kemudian melihat sekelilingnya.

"Jadi bagaimana? Sudah lama sejak terakhir kalinya pergi ke kolam renang?"

"Tidak ada, sungguh. Aku tidak terlalu merasakan apapun tapi ......"

Dia memeriksa sekeliling sekali lagi dengan khawatir.

"Meskipun itu bohong, aku masih pacarnya Hirata-kun. Jika aku terihat sendirian denganmu, rumor aneh mungkin mulai menyebar, kau tahu."

"Benarkah? Jika aku setampan Hirata, meskipun sangat menyedihkan untuk dikatakan, kehadiranku cukup suram. Kita mungkin terlihat seperti salah satu kelompok yang datang untuk bermain di kolam renang."

Ini bukan situasi di mana anak laki-laki dan perempuan yang sedang bersama akan menjadi sesuatu yang mencurigakan. Akan berbeda jika itu terjadi di malam hari, di bangku yang jarang dikunjungi. Selama itu penuh sesak, mudah untuk berbaur. 
Ngomong-ngomong, Hirata yang bertindak sebagai pacar adalah tempat yang tepat untuk mengunjungi kolam renang, tapi dia mungkin sedang sibuk dengan klub. Aku tidak tahu tentang praktik klub sepak bola, tapi dari apa yang aku dengar, dia adalah salah satu orang yang aktif.

"Kita diizinkan memakai rash guard hari ini. Kau sudah melihat beberapa di sana-sini, kan?"

"Yah, benar. Tapi apa kau tidak masalah dengan uang untuk ini? Apa itu tidak mahal?"

"Ini masih merupakan biaya yang diperlukan."

Karuizawa mengulurkan tangannya, jadi dengan santai aku mencengkeramnya. Aku merasakan tekstur yang keras dari sesuatu di telapak tanganku. Seluruh siksaan tidak bertahan lebih dari satu detik.

"Apa yang kau rencanakan?"

"Apa maksudmu?"

"Kenapa kau berbeda dari yang lain? Kau bisa menikmati kebahagiaan kecil masa mudamu jika kau melerakannya, kan?"

Aku mengerti. Jadi kami memindahkan topik ke arah apa yang sedang aku pegang di tanganku.

"Pertama, aku harus memastikan bahwa kelas tidak dirugikan saat ini. Bahkan jika itu hal yang kecil, ini bisa menyebabkan ketidakpercayaan satu sama lain. Itulah yang ingin aku hindari."

Karena itulah aku memanggilnya di sini. Membiarkannya menikmati kolam renang juga merupakan salah satu tujuanku.

"Apa kau mengajak orang lain hari ini?"

"Hanya aku saja sekarang, ada dua yang lainnya, tapi aku membiarkan mereka bersenang-senang."

"Keputusan yang bagus”

Aku mulai berjalan ke tepi kolam renang. Dia bergegas mengejarku.

"Apa kau menginginkan kelas A?"

"Kau tidak tertarik?"

"Hmm, aku tidak tahu. Poin selalu menjadi yang terbaik untuk dimiliki dan aku akan senang jika mendapatkan pekerjaan, tapi ..."

Dengan tangan di saku, dia menendang udara.

"Aku pikir, aku tidak terlalu tertarik memerangi orang-orang dari kelas C."


Jika ia menghadapi mereka lagi, memori kejadian lalu akan muncul kembali, sehingga membuatnya tidak bisa menunjukkan potensi yang sebenarnya, kecuali kutukan mengikat dirinya hilang.

"Aku ingin berbicara denganmu tentang sesuatu."

"Apa?"

"Aku tidak tahu ujian apa yang akan melibatkan berikutnya, tapi aku akan mempersiapkan persiapan untuk rencana tertentu."

"Persiapan?"

Sambil berjalan, membaur dengan lingkungan, aku menempatkan sesuatu yang luar biasa penting dalam kata-kata. Aku bahkan belum memberitahu Horikita tentang hal ini.

"Mengeluarkan seseorang."

"--Apa?"

Dia membeku untuk beberapa saat. Mungkin dia tidak cukup paham dengan apa yang aku katakan. Menyadari bahwa aku tidak berhenti berjalan, ia bergegas mengejarku.

"T-tunggu, apa yang kau maksudkan?!"

"Seperti yang aku katakan. Aku akan memaksa pengusiran dari tahun pertama. Paling ideal menargetkan tiga perempuan yang tahu tentang masa lalumu. Jika itu tidak berhasil, kalau begitu orang lain. Jika itu tidak mungkin, maka-"

"M-maka..."

"Maka beberapa orang tidak berguna dari kelas D"

 "Apa kau mengerti apa yang kau katakan? Sejak awal tidak mudah mengeluarkan seseorang"

"Apa benar begitu? Tidak juga. Aku memiliki cara yang tersedia sekarang"

Aku mengepalkan tinjuku, membuatnya mengalihkan perhatiannya untuk itu.

"Maksudmu, untuk apa ini...?"

"Tergantung pada situasinya. Aku bisa mendapatkan pengusiran hanya dengan sekali pukulan. Benarkan?"

"T-tapi, tunggu sebentar. Dari mana datangnya ini? Bukankah kau melakukan segala upaya untuk menyelamatkan dia sebelumnya?"

Aku memang menyelamatkan Sudou dari krisis pengusiran. Tapi itu hanyalah masa lalu ketika aku tidak perlu membidik kelas A. Aku bersiap-siap membuat jalanku, meskipun mungkin untuk sementara, ke kelas itu. Yang artinya memutuskan keberadaannya tidak berguna adalah hal wajib. Seperti yang Horikita pernah katakan kepadaku.

"Bahkan setelah menyelamatkan Sudou, kau akan mengusirnya?"

"yah, bukan Sudou. Seorang manusia dengan kekuatan fisik, penting untuk kelas."

Tidak banyak murid di kelas-kelas lain yang memiliki kemampuan fisik sebanding dengannya. Mengesampingkan Kouenji, Sudou dengan potensi yang tinggi, adalah keberadaan terpenting.

"Apa yang akan terjadi dengan poin kelas kita jika seseorang dikeluarkan...?"

"Tentu saja, pilihan terbaik adalah dengan mengeluarkan seseorang dari kelas lainnya."

Meskipun mengatakan itu, jika seseorang dari kelas kami akan dikeluarkan, Sisanya akan bekerja paling keras agar tidak menjalani perlakuan yang sama. Tidak terlalu buruk juga.

"Kau mengerikan, kau tahu?"

"Kau seharusnya sudah tau itu, kan?"

"…Yah begitulah."

Aku mengancamnya, tindakanku bahkan mendekati pemerkosaan. Aku tidak berpikir dia memiliki kesan yang baik untukku.

"Bagaimana jika membicarakannya dengan Hirata?"

"Aku ingin tahu tentang itu. Hirata bukan seseorang yang bisa aku percayai sepenuhnya  sekarang."

"Eh?"

"Kau tahu tentang masa lalunya?"

"Ah, ya. Dia mengatakan kepadaku tentang hal itu ketika aku berbicara tentang masa laluku. Temannya bunuh diri, kan?"

Itu benar. Dia mengatakan kepadaku ceritanya, seolah-olah ia menyesal atau ingin bertobat. Itu mungkin benar.

"Dalam hal ini, bukankah kasus bunuh diri temannya membuat dia menjadi murid cacat dan berakhir di kelas D? "

"Eh--?"

"Itu bukan alasan bagi seseorang yang cerdas dan populer seperti dia berakhir di kelas kita."

Wajar jika ia memiliki banyak absen dan nilai rendah seperti Karuizawa, tapi aku belum mendengar apa pun yang seperti itu dari dia. Tidak ada jejak, jadi aku tidak bisa percaya padanya saat ini.

"Jadi itu sebabnya kau bertanya tentang masa laluku kemarin..."

"Untuk menilai situasi Hirata. Sebuah trauma di masa lalu yang sama tidak akan duduk di kelas D."

Setelah mengkonfirmasi hal itu dengan Karuizawa, aku yakin Karuizawa adalah orang yang bisa dipercaya. Masalahnya adalah dengan Hirata. Dia akan sangat sulit untuk ditangani. Aku tidak tahu apakah ia berbicara tentang kebenaran atau kebohongan, jadi aku harus mencari tau sosoknya diam-diam.

"Kau benar-benar mengeluarkan jawaban dariku ketika aku bahkan tidak mengatakan apa pun."

"Hmm?"

"Kau tidak normal. Sesuatu pasti sudah terjadi pada kepadamu juga, itulah yang aku pikirkan."

"Tidak juga."

"Bohong."

Tidak ada. Tidak ada bembulian seperti itu dalam kasusku, tidak ada juga percobaan bunuh diri seperti teman tercintanya Hirata.

"Aku tahu itu setelah melihat matamu. Kau bahkan bisa membunuh seseorang tanpa ragu. Itulah yang aku rasakan darimu."

"Jahatnya... Tidak ada yang dramatis yang terjadi di masa laluku."

Sungguh tidak ada. Sangat sedikit sampai-sampai aku tidak bisa membicarakannya. Hanya keberadaan “Putih bersih”. 

Mata Karuizawa mencengkeram ke arahku saat dia melihatku. Dia mungkin cukup tertarik pada kelanjutannya. Tidak ada keraguan bahwa menyembunyikan ini akan mempengaruhi peristiwa di masa depan.

Namun-. Apa yang akan aku lakukan dengan itu? Seolah ingin menjawab perasaan di balik pertanyaan ini, aku mengepalkan tanganku lebih keras. plastik membuat suara melengking seperti itu, membungkuk dan hancur.

"A-apa?"

Aku pergi ke sebuah tempat sampah terdekat dan membuang potongan plastik.

"Aku tidak akan mengeluarkan seseorang dari kelas D. Aku harus kembali ke kelompokku. Terima kasih untuk hari ini."

"Aku pikir itu bagus..."

"Kalau begitu, ayo kita kembali."

Sudah mendekati jam tutup dan murid mengalir keluar dari ruang ganti. Kelompok mana yang paling berpengaruh ketika aku pergi? Kelompok yang kembali begitu waktunya habis atau kelompok yang pergi tepat sebelum ditutup. Aku penasaran kelompok mana yang paling cepat.

Kami, di sisi lain, melihat murid pergi. Setelah beberapa saat, tidak ada yang tersisa kecuali penjaga kolam renang.

"Belum pergi?"

"Kau tahu sudah jawabannya, jadi kenapa masih nanya? Aku punya beberapa keadaanku tersendiri untuk dipertimbangkan ketika ganti baju."

Dia bilang seperti itu, dengan nada sedikit frustrasi sambil menepuk-nepuk jaketnya pada bagian yang menyembunyikan bekas luka. Dia tidak bisa menunjukkan ini kepada siapa pun. Itu sebabnya dia tidak bisa menggunakan ruang ganti yang padat.

Seperti yang dibicarakan, dia tidak bisa pulang sebelum ganti baju. Sehingga, menjadi yang terakhir berganti baju adalah satu-satunya solusi.

"Kau bisa berenang dengan seragam renang, kan?"

Tidak perlu khawatir. bekas luka yang tergambar itu tidak akan menarik perhatian.

"Ini akan terlihat sangat bodoh, jadi tidak mungkin, tidak ada cara lain! Aku sudah membencinya ketika kita harus memakai ini selama pelajaran, kenapa aku harus memakainya selama waktu luangku juga, payah."

Sepertinya perempuan memiliki beberapa kesulitan sendiri untuk dipertimbangkan. Karuizawa yang takut terjatuh dari sistem kasta kelas, baju renang yang sedikit terbuka adalah sebuah kebutuhan.

"Kau suka berenang?"

"Ha? yah, aku tidak begitu membencinya."

Dalam hal itu,  setidaknya ia bisa berenang.

"Bagaimana jika berenang? Tidak ada orang di sini kecuali penjaga dan mereka sedang sibuk membersihkan."

Dia mungkin menyadari beberapa kelompok sehingga dia tidak akan segera menyalahkanku.

"Aku baik-baik saja…"

"Ayolah."

"Seperti yang aku katakan ... Aku baik-baik saja!"

"Kau terlihat baik-baik saja dengan pakaian renangmu itu”

"Itu bukan masalah, kenapa aku harus menunjukkan baju renangku...?"

Sepertinya itu masalah bagi Karuizawa. Dalam hal ini, harus aku gunakan cara  yang lebih kuat untuk membiarkan dia berenang.

"Ini perintah."

Setelah kata-kata itu keluar, dia melotot kasar kepadaku.

"Kau benar-benar yang terburuk, aku membencimu!"

"Kau yang memutuskan apakah akan patuh atau tidak, benarkan?"

"……Baiklah kalau begitu."

Dia dengan enggan mengikuti perintah kuatku. Bibirnya mencemberutkan ketidakpuasan. Dia meninggalkan jaketnya di kursi. Aku melihat ke arah baju renangnya. Dia berdiri dengan punggung menghadapku, tidak berniat untuk berbalik.

"Mungkin aku harus memakai baju renang ini selama sisa hidupku ..."

Dia tidak bisa menggunakan jenis lain bahkan jika dia menyukai mereka. bekas lukanya akan menarik perhatian dan dia takut akan ditanyai tentang hal itu. Aku melangkah mendekatinya dan dengan paksa meraih lengannya.

"T-Tu, tunggu !?"

Lalu aku menariknya ke arah kolam renang dan mendorongnya ke dalam air. Guyuran! air terpercik. Seorang penjaga mendengar percikan air dan datang ke arah kami dengan megafon di tangannya.

"Kami sudah tutup! Silakan pergi sekarang!"

"Puhaa! Apa yang kau lakukan!"

Sebagai wajah marah, seorang gadis muncul, Aku memberinya tanganku.

"Apa kau bersenang-senang?"

"Kau pikir didorong ke dalam air itu menyenangkan?"

Dia meraih tanganku tanpa ragu. Lalu dia menarikku ke arahnya, dengan kata lain, ke dalam air. Aku tidak melawan, aku hanya membiarkan dia menarikku ke bawah. Meski begitu, aku memastikan untuk tidak menabrak dia saat aku jatuh.

percikan lebih besar pasti sudah cukup untuk membuat marah penjaga atau bahkan lebih marah. Melihat sang penjaga bergegas masuk, Karuizawa tertawa. Dia kemudian melihatku muncul ke permukaan dan kemudian mendorongku ke bawah, selagi aku tenggelam ke dalam air lagi. Aku pikir itu sangat kekanak-kanakan bahkan untukku, tapi melihat wajahnya tersenyum, untuk sesaat, sedikit membuatku berpikir bahwa itu cukup layak.

---

Setelah selesai berenang, mungkin karena lelah itu sendiri, tapi aku merasa sangat haus. Anggota lain pasti merasakan hal yang sama juga. Saat kami dalam perjalanan pulang dari kolam yang redup, salah satu teman Ichinose mengatakan ini diam-diam.

"Hei Honami-chan, aku berpikir aku ingin membeli beberapa es krim, bagaimana menurutmu?"

"Itu benar. aku pikir aku mungkin juga mau"

 Meskipun aku mengatakan kami refreshing, masih ada sisa panas yang mendidih

"Jika kau tidak keberatan, kenapa tidak mengambil jalan memutar sebelum kembali?"

Melihat toko terdekat, dia mengatakan itu. Sepertinya setiap orang-orang memiliki ide yang sama seperti dirinya karena tidak ada yang keberatan. Ketika kami memasuki toko bersama-sama, semua anggota kelompok bergegas ke sudut es krim. Horikita masuk, Terlihat binggung dengan membeli minuman, tapi sekarang, persis seperti di sekelilingnya, sepertinya dia sekarang ingin membeli es krim juga.

"Aku akan mengambil ini! Ultra Choco Monaka!"

Ike memanjangkan tangannya dan meraih es krim yang 3 kali ukuran standar. Harga itu hampir 4 kali standar. Aku merasa itu sangat merugikan, tetapi jika orang tersebut puas, tidak masalah.

Sudou dan Yamauchi memilih untuk mengambil kakigori sementara Ichinose memilih es permen. Bahkan di tempat seperti itu, aku menemukan sesuatu yang menarik, bahwa masing-masing keanehan dari pribadi mereka tergelincir ke pengelihatan. Dari belakang, Sakura sedang ragu-ragu memilih.

"Apa yang akan kau lakukan?"

"Umm, a-apa yang aku lakukan?"

Dia menjadi panik, tapi itu wajar jika ia tidak bisa menjawab. Karena dari jarak yang sedikit jauh, Sakura bersemangat berjinjit untuk melihat ke dalam pendingin es dan melihat isinya. Hanya saja, apakah dia bisa melihat seperti yang aku lihat dari sudut pandangku? Ike dan yang lainnya, di jarak yang sedikit jauh, dengan riang saling memeluk punggung masing-masing.

"Ayo pergi"

"B-baik"

Karena dia sepertinya sedang mengalami kesulitan membeli es krim, aku mengikutinya dan bersama-sama kami memilih es krim. Sakura terlihat bingung dan tangannya gemetar.

"Apa yang harus aku lakukan ......"

"Apa kau tidak suka es krim?" Aku bertanya padanya.

"Tidak, aku suka mereka semua. Aku mungkin sudah memakan semua yang ada di sini" katanya sambil menunjuk ke arah kanan hingga setengahnya.

Seperti yang kami lakukan, Horikita, yang juga tetap di belakang, memilih es krim dan pergi ke kasir.

"Cepatlah... kalian akan tertinggal..."

Setelah selesai membayar, Ike mengatakan itu sambil bercanda. Menuju pernyataan itu, mungkin Sakura menerimanya dengan gugup saat ia dengan jelas menjadi bergegas ditindakannya.

"Umm, ummmm ..... maaf ..... aku, pada saat seperti ini, aku menjadi tipe yang menghabiskan waktuku untuk memilih...."

"Tidak perlu panik. Dia hanya bercanda. Aku juga belum memutuskan”

"Ayanokouji-kun, apa yang akan kau pilih.....?"

"Aku?"

Mengambil perhatianku ke arah Sakura sejenak, aku melirik tempat es krim. Jujur saja, semua yang bisa kulihat hanyalah sebagian besar dari mereka terlihat sama satu sama lain.

"Aku pikir yang ini"

Seperti yang aku jawab, apa yang aku ambil ke tanganku adalah es krim standar yang lembut. Yang satu dengan susu melingkar di sekelilingnya melingkar-lingkar. Ada juga yang cokelat yang dicampur ke dalamnya, tapi kita tinggalkan aja untuk waktu berikutnya.

"J-Jadi, aku juga akan memilih yang ini. Karena itu lezat" kata Sakura.

Aku merasa seperti aku sedang memaksanya untuk membuat pilihan itu, tetapi jika Sakura puas, aku pikir tidak masalah. Setelah melakukan pembayaran kami dan pergi ke luar, bersama-sama dengan semua orang, kami berkumpul di ruang terbuka dari toko dan mulai memakan es krim. Membuka cangkir, dan mengangkut krim lembut ke dalam mulutku, aku merasakan susu mencair lembut menyebar dalam diriku.

"Ini enak..."

Manis dan dingin yang bisa berakhir menjadi kebiasaan buruk menyebar melalui tubuhku. Jujur, ini adalah sebuah perubahan. Aku tidak pernah tahu bahwa es krim itu selezat ini.

Jika memakannya terlalu banyak, sepertiya akan buruk bagi tubuhmu....

"Kau  memakannya seolah itu lezat... Ini hampir seperti kau memakan itu untuk yang pertama kalinya dalam hidupmu"

"Aku yakin, siapa pun akan mengganggap ini lezat. Jika berada di suasana yang panas mendidih ini"

Akan menjadi jelas jika kau melihat sosok yang memakan itu terlihat damai.

"Mungkin... hanya saja kau memakan seperti itu seolah sangat lezat, kau tau. Ini pertama kalinya aku melihat ekspresi seperti itu"

"Itu karena dia seperti boneka. Dia tidak pernah merubah ekspresi nya"

Aku menerima ejekan seperti dari seseorang yang sama bonekanya sepertiku. Aku benar-benar tidak bisa menerima ini. Tapi meskipun begitu, mungkin pendapat mereka sejajar, tapi Horikita dan Ichinose senang saat mengobrol. topik mereka berbeda dari ku untuk semester kedua mendatang.

"Hei Ichinose, tidak masalah sambil berbicara, tapi bentuk es krimmu sudah mengerikan"

"Wawa!"

Hanya masalah waktu sebelum permen es nya meleleh dalam panas ini. Panik, Ichinose cepat menjilat cairan yang menetes dan menasukan stik ke dalam mulutnya.

"Hahiharooshiherekurehe"

Mungkin dia mengungkapkan rasa terima kasih sambil bergumam? Dia mengatakan sesuatu seperti itu. Terlihat lezat bahkan saat es menetes ke aspal dan meninggalkan noda di atasnya.


---

"Ini adalah hari yang indah, hari yang menyenangkan. Benarkan, semuanya?"

"Ya. Sangat menyenangkan bisa berbicara dengan Horikita-san dan Sakura-san. Ayo kita bersenang-senang bersama lagi"

Para gadis dari Kelas B kelihatannya sudah menghabiskan hari terakhir liburan yang memuaskan karena mereka berterima kasih kepada kami. Sakura juga, sepertinya sudah sedikit terbuka karena dia menunjukkan senyum kecil.

Di sisi lain, Ike dan Yamauchi, serta Sudou, terlihat gelisah karena setelah beberapa perpisahan, mereka memasuki lift.

"Ayanokouji, kami akan datang  bermain ke kamarmu nanti"

Meninggalkan kata-kata yang tidak perlu seperti itu, mereka pergi.

"Aku penasaran, apa yang terjadi? Meskipun aku mendapatkan kesan yang lebih ceria dari mereka”

"Hari ini mereka terlihat sangat aneh. Meskipun sepertinya ada seseorang yang tahu apa penyebabnya"

Mereka sedikit melirik ke arahku, tapi aku bertahan untuk tidak berkomentar tentang hal itu. Aku punya berbagai alasan melakukan ini.

"Kalau begitu,  kita akan bertemu lagi di sekolah, Ayanokouji-kun"

"Sampai jumpa lagi besok....."

Berpisah dengan Kushida dan Sakura juga, hanya aku dan Horikita yang tersisa di lobi. Aku pikir dia hanya tertinggal di belakang untuk menghindari Kushida, tapi bahkan ketika lift yang lain tiba, dia tidak bergerak memasukinya.

"Kau tidak kembali?”

"Bagaimana denganmu? Jika kau tidak masalah dengan itu, kenapa kita tidak jalan-jalan sedikit?"

"Aku pikir begitu"

Ketika aku meninggalkan lobi bersama Horikita sekali lagi, sambil melihat ke langit yang tercelup oleh warna matahari terbenam, kami berjalan di sepanjang jalan berpohon.

"Aku senang hari ini. Kadang-kadang, mungkin tidak terlalu buruk mendapatkan liburan" katanya.

Begitulah, selama orang yang bersangkutan mengakuinya juga, itu merupakan pernyataan yang paling mengejutkan. Horikita berbicara perlahan, rambutnya yang belum kering total berkibar.

"Mulai besok, semester kedua akan dimulai. Tentu saja pertempuran yang lebih keras dari semester pertama sudah menanti kita"

"Aku rasa begitu"

Normalnya sekolah memberikan murid baru yang mendaftar sesuatu yang mudah dipahami, ujian sederhana. Namun ujian bertahan hidup di pulau tak berpenghuni, atau menipu satu sama lain di kapal pesiar, hanyalah ujian yang jauh dari murid SMA biasa dan terus diulanng. Tidak ada cara untuk mengetahui berapa banyak kesulitan yang sedang menanti kami dari sekarang.

"Aku sudah berpikir berbagai hal selama liburan musim panas. Sesuatu yang sudah aku lakukan,  aku bisa melakukannya"

"Dan apa yang ingin kau katakan itu?" Tanyaku padanya

"Itu rahasia..... bahkan jika aku mengatakannya, kau hanya akan menertawakanku"

Mungkin sesuatu yang dia pikir adalah hal yang memalukan, tetapi berkata seperti itu, dia menghindari pertanyaan ini.

Bagikan artikel ke:

Facebook Google+ Twitter